Tuesday, August 8, 2017

Cerpen: Ogos



Waktu itu hujan lebat di saat hati aku kecewa untuk pertama kalinya. Waktu itu juga adalah kali pertama aku merayu padanya supaya kekal di sisi aku. Waktu itu… adalah kali pertama aku merayu sebegitu pada seorang lelaki yang aku benar-benar sayang selain arwah ayah. Namun, seperti selalu dia kekal dengan keputusannya untuk keluar dari hidup aku dan meminta aku lupakan dia untuk selamanya. 

Oh, tak lupa juga, situasi itu berlaku di bulan Ogos. Ogos, 2013 yang telah mencipta memori paling pahit dalam hidup aku. Dan sehingga ke hari ini aku tak pernah lupa saat itu, hujan lebat di bulan Ogos. Waktu yang sama akan membuatkan aku teringatkannya. 

Walaupun aku masih belum melupakan peristiwa yang melukakan hati itu, aku masih mahu melawat tempat itu, tempat terakhir aku bertemu dengannya. Seperti hari ini.

Keadaan sekeliling lapangan terbang di hadapan aku diperhatikan dengan perasaan kosong. Benar, tempat ini telah banyak berubah dari kali terakhir aku bertemu dia di sini. Cuma, yang kekal tidak berubah adalah memori aku terhadap dia. 

Entah berapa lama aku habiskan masa di lapangan terbang kali ini sebelum aku ambil keputusan untuk beredar. Dan waktu itulah mata aku terpandang wajah seiras dia. Tanpa aku sedar, aku ‘dibawa’ untuk mencari susuk tubuh yang punya wajah seiras dia. Sungguh, waktu itu jantung aku berdegup laju. Aku berdebar. Dalam masa yang sama hati aku tertanya-tanya sama ada apa yang dilihat aku itu adalah satu kenyataan atau ia hanyalah ilusi semata-mata sahaja. 

Sehinggalah…

“Kyra…”

Aku menoleh. Jantung aku hampir saja mahu berhenti tatkala melihat gerangan yang memanggil nama aku.

Dia!

Aku lihat dia sedang berdiri, memandangku dengan senyuman, sesuatu yang selalu dia akan selalu lakukan setiap kali melihat aku, kecuali malam itu. Malam terakhir aku melihat dia. 

“Kyra, bukan?”

Aku lihat dia melangkah ke arah aku. Dan aku tiada reaksi pada soalan dan gerak gerinya. Aku kekal kaku di situ, sambil mata padanya. Ingatan tentang dirinya yang aku masih simpan tersangat berbeza dengan apa yang aku lihat ketika ini. Akal aku mahu mengatakan itu bukan dia namun, sepasang mata coklat yang jernih yang pernah memukau hati aku satu ketika dulu mengesahkan siapa lelaki ini. 

Kurang dari tiga saat, jaraknya dan aku hanya beberapa inci saja. Seperti tadi, bibirnya kekal menguntum senyuman. 

“Kyra…”

Tanpa aku sedar, tangan aku menghulurkan satu tamparan pada pipinya. Mata aku padanya untuk beberapa seketika sebelum aku memilih untuk meninggalkan tempat itu. Aku tinggalkan dia tanpa memberi penjelasan pada perlakuan aku terhadapnya tadi. 

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


Tiga hari kemudian, aku didatangi seorang tetamu yang tidak asing paras rupanya.

“Aku ingat kamu tak lagi tinggal di sini. Tapi, kamu masih di sini.”

Aku diam, tidak memberi reaksi. Bahkan aku tiada keinginan untuk menjemputnya masuk. Kedatangannya tidak aku alu-alukan lagi. 

Tidak mahu benarkan aku masuk?”Soalnya dengan senyuman. 

Aku geleng kepala, masih tidak mahu bersuara. Aku lihat senyuman ikhlasnya bertukar menjadi senyuman kelat. Tapi aku tidak pedulikan itu. Apa yang aku mahu sekarang ini adalah dia cepat-cepat beredar dari sini. 

“Kamu tentu sangat bencikan aku, bukan?” Soalnya lagi. 

Aku masih seperti tadi, kekal tidak bersuara. Jawapan pada soalannya itu mungkin aku mahu iyakan saja. Dan mungkin juga aku mahu nafikan. Ah, kenapa aku tiba-tiba berada dalam keliru sebegini?

Aku lihat dia mengeluh kecil. “Kyra, tolong…” Matanya pada aku. Tapi aku tak lagi akan mengalah pada pandangannya yang itu. 

Aku geleng kepala lagi sebelum menghempas pintu tepat di hadapannya. Sedikit pun aku tidak peduli jikalau dia berkecil hati atau kecewa dengan layanan aku itu. Dia layak menerima layanan kejam sebegitu. 

Aku andaikan dia akan terus beredar setelah aku menghempas pintu tadi, namun dia masih berada di hadapan pagar rumah aku. Aku lihat dia memandang ke arah aku, seolah-olah mengetahui aku sedang mengintainya di balik jendela. Riak wajahnya kelihatan sayu, seolah-olah ada sesuatu menganggunya. Seolah-olah layanan kejam aku tadi telah berjaya melukakan perasaannya. Dia mengeluh lagi sebelum melangkah keluar dari kawasan rumah aku. 

Keesokan harinya, aku dapati satu jambangan bunga yang mengandungi tiga kuntum bunga matahari berada di hadapan pintu rumah aku. Walaupun tiada kad diletakkan bersama jambangan bunga tersebut, aku tahu siapa gerangan yang ‘menghadiahkan’ bunga kesukaan aku itu. 

Dia!

Siapa lagi jikalau bukan dia. Hanya dia saja yang tahu bunga matahari adalah bunga yang paling aku suka diantara bunga-bunga yang terdapat dalam dunia ini. 

Begitulah hari-hari aku yang seterusnya. Setiap kali aku keluar bekerja, aku akan menyedari kewujudan jambangan bunga itu dihadapan pintu rumah aku.

Sehinggalah ada satu pagi itu, aku sedari dia sedang menanti aku dengan jambangan bunga matahari di tangan di saat aku baru saja melangkah keluar untuk bekerja. 

“Selamat pagi, Kyra!” sapanya dengan senyuman mesra. 

Seperti selalu, aku akan abaikan kewujudannya.

“Mahu aku hantarkan kamu ke tempat kerja?” Dia bersuara lagi sambil menuruti langkah aku ke perhentian bas.

Aku berhenti melangkah, menoleh ke arahnya dengan riak tegang. “Berhenti ganggu aku, Kyle!”

Sepertinya amarah aku adalah sesuatu yang kelakar baginya. Aku lihat dia ketawa kecil. Tanpa menghiraukannya, aku meneruskan langkah ke perhentian bas. Dan dia seperti tadi, masih menuruti langkah aku. 

“Ogos adalah bulan kegemaran kita berdua, bukan?” Dia memulakan perbualan tatkala aku sedang menanti bas. Aku seperti tadi, berpura-pura tidak mendengar setiap ayat yang keluar dari mulutnya. 

“Aku tidak pasti jikalau kamu sudah lupa ini. Tapi, hari ini, adalah hari lahir kita berdua, Kyra.”

Terus aku menoleh ke arahnya. Jika beberapa hari yang lalu, hati aku penuh kebencian padanya tapi entah mengapa hari ini, hati aku tiba-tiba berasa sayu mendengar ayatnya yang itu.

“Bagi aku, kamu sudah mati, Kyle.” Tanpa aku sedar, mulut aku mengeluarkan ayat sedemikian. Dan ayat itu telah membuatkan riaknya terus berubah “Kamu mungkir janji, Kyle.””

“Aku boleh jelaskan semuanya, Kyra.”

Aku geleng kepala. Walau apa jua penjelasan yang Kyle bakal lontarkan tidak lagi bermakna bagi aku. Aku bangun apabila bas yang dinanti telah tiba. Tanpa mengucapkan selamat tinggal, aku menaiki bas tersebut. Aku sempat lihat wajah Kyle yang muram sebelum bas berlalu pergi. 

20 tahun yang lalu…

“Kita akan selalu sambut hari lahir bersama-sama. Janji?”

Dua jari kelingking berpaut tanda janji dimeterai.

“Janji dengan aku, yang kamu tak akan pernah tinggalkan aku, Kyle.”

“Aku janji!”

Sekali lagi dua jari kelingking berpaut.

“Dan aku janji, jika aku terpaksa tinggalkan kamu satu hari nanti, aku akan cari kamu kembali.”

Namun, Kyra lupa janji Kyle yang ini. 

Habis!


Reenapple: Maaf, aku busy lately sampai Takde mood nak sambung tulis Biasa. Adehh. Kena cari mood menulis manuskrip tu balik. Nanti akan di update as soon as possible. 



Saturday, July 22, 2017

Bertahan


Ada waktu kau akan rasa dunia ini tersangatlah tidak adil. 
Kau akan tertanya-tanya kenapa kau, kenapa mereka
Dan kenapa kau tidak diberi layanan yang Sama? 
Kenapa kau yang perlu tanggung derita dan kekecewaan ini?
Tapi, ketahuilah sayang, Tuhan tak akan uji jika Kau tak mampu.
DIA tahu kau mampu, DIA uji. DIA sayang, DIA uji.
Jadi, bertahan dan terus kuat. 
DIA selalu ada. 
Aku selalu ada.



Thursday, July 13, 2017

Biasa #14


“Betul ke Abang Am tetap nak kahwin dengan Leena tu?”

Irham diam, tidak menjawab soalan Linda. Soalan yang berulang kali diajukan oleh Linda kepadanya. Dan berulang kali juga lah dia menerangkan hal sebenar pada Linda. 

“Abang Am sendiri tahu perasaan Linda, kan?” Sambung Linda apabila tiada jawapan dari Irham. Dia sangat kecewa mendengar berita perkahwinan lelaki yang diminatinya sejak kecil lagi. Kalau bakal isteri Irham adalah gadis lain, mungkin dia boleh terima tapi tidak Aleena yang sejak dari dulu menjadi pesaingnya. Walau apa jua sekali pun, Aleena tetap akan ‘menewaskannya’ dalam apa jua hal. 

“You already know my answer, Linda.” Irham mengeluh.

Sebab tu Abang Am piih nak lukakan perasaan Linda?”

Sekali lagi Irham mengeluh. “Dia adalah pilihan Ayah dan Ibu I, Linda.” Dia tiada niat untuk lukakan perasaan Linda. Tapi dia juga tidak mahu mahu melukakan perasaan ahli keluarganya.

Jadi, you nak cakap you tak kisah siapa yang akan jadi isteri you selagi ia adalah pilihan Ayah dan Ibu you, macam tu?” Nada Linda kedengaran tidak puas hati. 

“Yes.” Balas Irham sepatah.

“You sanggup habiskan hidup you dengan perempuan yang sedikit pun you tak cinta?”

Kedengaran sekali lagi keluhan Irham. “Kita dah bercakap hal ni banyak kali, Linda. Lupakan I, okay? Ada banyak lagi lelaki baik kat luar sana untuk you.” Minda Irham teringatkan adiknya. Tidak sedarkah Linda akan perasaan Irsyad padanya selama ini? Apa yang dia telah lakukan pada Linda sehingga gadis itu buta untuk sedar cinta Irsyad?

Kalau ia adalah perkahwinan yang diaturkan oleh keluarga you dan you sedikit pun tak peduli dengan siapa yang jadi isteri you, tak rasa yang I lagi layak untuk tu? I lagi layak daripada Aleena untuk jadi isteri you?”

“Linda, I cuma anggap you sebagai adik I saja. Not more than that, okay!” Mata Irham pandang Linda yang sudah basah matanya. “Ada hal yang tak ditakdirkan untuk you. You kena terima itu.””

“I tak nak terima itu. Leena tak layak dengan you. Dia sikit pun tak cintakan you. Dia cuma nak apa yang you ada.”

Irham sedar akan kebenaran ayat Linda yang itu. Baik dia mahupun Aleena tidak cintakan satu sama lain. Kedua-dua mereka bersetuju dengan perkahwinan ini disebabkan kepentingan yang kedua-dua belah keluarga akan perolehi. 

“Just forget me, Linda.” Irham bangun. Langkahnya terhenti saat tubuhnya tiba-tiba saja dipeluk dari belakang. Dia terkesima dengan tindakan Linda itu.

“Tolong jangan kahwin dengan dia,” rayu Linda dengan tangisan.

Irham kaku. Sediit pun dia tidak menepis pelukan Linda itu. Dibiarkan saja tangisan gadis itu di bahunya. Keadaan sekeliling diperhatikan sebelum matanya terpaku pada susuk tubuh yang berdiri di belakang pokok, tidak jauh dari tempat dia dan Linda berada. 

Air liur ditelan apabila menyedari susuk tubuh itu adalah milik Aleena. Lantas, dia meleraikan pelukan Linda di pinggangnya. Dia dan Aleena saling berpandangan seketika sebelum Aleena memusingkan tubuh, membelakanginya. Dia perhatikan saja kelibat tunangnya itu beredar. Tiba-tiba saja rasa bersalah terbit dalam dirinya. 

Perlu ke you tunjuk riak macam tu?” Kedengaran suara Linda. “You cakap you tak ada perasaan kat dia. But now…”

“Just shut up, Linda!” Nada Irham hampir saja tinggi. Linda dibiarkan keseorangan di laman. Mindanya ketika ini hanya berfikir tentang Aleena. Dia berharap sangat gadis itu tidak memaklumkan apa yang dilihatnya tadi pada kedua-dua ibu bapa mereka, lagi-lagi ibu bapanya. 

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


Aleena mengeluh tanpa dia mahu. Langkahnya terhenti dan dalam masa yang sama mindanya mengimbau kembali apa yang dilihatnya tadi. Satu perasaan aneh yang tidak selesa dalam dirinya muncul melihat Linda dan Irham ‘berpelukan’ tadi. 

Walaupun butiran perbualan dua orang manusia itu tidak sangat didengarinya, dia dapat rasakan dua manusia itu sedang bercakap tentang soal hati dan perasaan di saat Maya mula mengalirkan air mata dan kadangkala akan terdengar namanya diungkit oleh bekas sahabat baiknya. Reaksi Irham seperti selalu, dingin dan tidak berperasaan. 

Mungkin betullah apa yang dia fikirkan tadi, yang bahawasanya Irham sebenarnya turut punya perasaan pada Linda. Dan disebabkan dia yang dipilih oleh keluarga Irham sebagai bakal isteri lelaki kerek itu, maka Irham terpaksa lupakan perasaannya pada Linda itu. 

Bukankah kisah percintaan keluarga berpangkat tinggi selalunya begitu?

Si hero jatuh cinta pada perempuan lain. Dan disebabkan menuruti arahan keluarga, si hero terpaksa lupakan cinta. Dan dalam kisah itu dia adalah pihak ketiga, atau dalam erti kata lain, dia adalah wanita jahat, si perampas. 

Melihatkan tangisan Linda tadi juga, membuatkan rasa simpati pada bekas sahabat baiknya muncul. Kalau dia tak muncul, mungkin saja Linda akan menemui kebahagiaannya dengan Irham. Dia sepatutnya bangkang habis-habisan apabila Ayah memaklumkan perihal pertunangannya dulu. 

“Sini pun you!” Tiba-tiba kedengaran suara Irham.

Aleena telan air liur. Tanpa menoleh ke arah Irham, Aleena kembali meneruskan langkahnya. Baru beberapa langkah, lengannya tiba-tiba direntap kasar oleh Irham. 

“We need to talk.”

Sekali lagi Aleena telan air liur. Dia pandang Irham yang kini berdiri di sebelahnya tanpa berkelip mata. Dia cuba merungkaikan pegangan Irham pada lengannya. Namun, tidak berjaya. 

“Lepaskan I.”

“We need to talk, Leena.” Irham tidak pedulikan arahan Aleena.

“Lepaskan I. Kalau tak I akan jerit.”

Irham melepaskan pegangannya pada Aleena. Mereka berpandangan seketika sebelum Aleena kembali menghayunkan langkahnya.

Irham mengejar langkah Aleena. Belum sempat bersuara, muncul Izzat, adik bongsunya dari mana entah. 

Kat sini pun Along dengan Kak Leena.”

“Ada orang cari Along ke?” Soal Irham sambil matanya dikerling ke arah Aleena yang mendiamkan diri. Marahkah gadis itu? Tapi untuk sebab apa?

“Tadi Kak Leena cari Along. Zat bagi tahu la yang Along dengan Kak Linda tadi. Zat ingat Kak Leena tersesat. Tu yang datang sini.”

Aleena kekal diam. Tanpa membalas ayat Izzat, dia terus menghayunkan langkahnya ke dalam rumah. Izzat dibiarkan dengan Irham. 

“Along gaduh dengan Kak Leena ke?” Soal Izzat apabila melihat riak diam bakal kakak iparnya tadi. 

Irham diam. 

“Tadi pun Izzat nampak Kak Linda balik. Muka dia macam orang baru lepas nangis,” sambung Izzat.

Irham mengeluh.

“Ada something berlaku ke diantara Along, Kak Leena dan Kak Linda?” Izzat mengeluarkan soalan lagi. Makin abang sulungnya tidak mahu menjawab soalannya, makin dia mahu bertanya. Situasi yang dilihatnya tadi sangat mengundang rasa curiga padanya. 

Kau tak perlu ambil tahu hal orang dewasa, Zat.” Seusai ucapkan itu, Irham melangkah masuk. Dia harus berterus terang dengan Aleena tentang apa yang berlaku tadi. 

Izzat mencebik sebelum menuruti langkah abangnya. 

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Irham memberhentikan keretanya secara mengejut. Dia sengaja lakukan itu untuk kejutkan Aleena yang berpura-pura tidur. Dia juga tahu, Aleena sengaja berpura-pura tidur bagi mengelak mendengar penjelasannya. Tadi pun, sewaktu dia mahu hantar pulang wanita itu, Aleena menolak. Katanya, dia boleh meminta abangnya mengambilnya. 

“Dah sampai ke?” Aleena bersuara dalam keadaan mamai. Matanya digosok berkali-kali. Entah mengapa dia sangat penat hari ini. Entah bila dia terlelap dia sendiri tidak sedar. 

“You memang pandai berlakon.” Mata Irham pada Aleena yang masih tidak mahu memandangnya. 

Aleena diam. 

“You berlagak tak dengar, you berlagak tak nampak. You are a very good actress, Aleena.”

“Apa yang you merepek ni?” Aleena berpura-pura tidak memahami walhal dia tahu sangat apa yang lelaki kerek di sebelahnya sedang katakan ini. 

“Apa yang berlaku tadi… I dengan Linda…” belum sempat Irham menyudahkan ayatnya, Aleena mencelah. 

“I tak nak dengar.”

Irham terkesima. 

“You ada masa untuk ubah semua ni,” sambung Aleena sambil memandang Irham. 

“Ubah apa?” Irham kerut dahi. 

“Batalkan perkahwinan kita.”

“Kenapa I perlu buat macam tu?”

“Sebab you tak cintakan I. Dan I tak cintakan you. Lagipun, betullah apa yang Linda cakap tu. Yang I setuju nak kahwin dengan you sebab harta you je. It’s your money that all I want, Irham.”

“Kalau I batalkan perkahwinan kita, bukan ke orang yang paling rugi dalam hal ni, adalah you? You takkan dapat duit I kalau I batalkan perkahwinan kita. Oh tak, you yang batalkan perkahwinan kita.”

Giliran Aleena pula terkesima. Dia sudah dapat bayangkan amukan Ayah terhadapnya nanti. Dan mungkin selepas itu dia akan dibuang keluarga.

“You sanggup ke biarkan Linda terluka?”

Soalan Aleena itu dibalas dengan ketawa kecil oleh Irham. Aleena kerut dahi. Dia tersalah keluarkan soalan ke?

“Linda tu bukan siapa-siapa untuk I perlu peduli dia terluka atau tak. Dia tiada kepentingan dalam hidup I, Leena.”

“But I thought…” belum sempat Aleena menyudahkan ayatnya, Irham kembali bersuara. 

“I ingatkan you adalah perempuan biadap yang tak pernah peduli perasaan orang lain.”

Aleena ketap gigi. Sakit hati. 

“But then, you nak I batalkan perkahwinan kita ni is it disebabkan you cemburu?” Irham pandang Aleena sinis. 

“Cemburu? No!” Aleena jerit kecil. “You tu bukan siapa-siapa untuk I cemburu.”

Irham ketawa sinis. “Tapi you ada hak untuk cemburu.”

“And why is that?”

“Because you are my fiancĂ©e.”

Aleena terkedu untuk seketika. “But we don’t love each other.”

Irham tarik nafas. “Perlu ke cinta sebelum berkahwin ni? There is phrase like love after marriage, isn’t it?” Dia kembali memandang Aleena. 

“I don’t believe that.”

“So, you percaya dan perlunya cinta sebelum kahwin, macam tu?”

“I..” Aleena telan air liur. Belum sempat dia menyudahkan ayatnya, Irham kembali bersuara.

Kalau you rasa perlunya cinta sebelum kahwin, then, cubalah buat I jatuh cinta dengan I.”

Aleena pandang jelik Irham. Dia salah dengarkah. “Kenapa pula I nak buat macam tu?”

“Sebab I bakal suami you?” Irham pandang sinis Aleena. 

“Bullshit!” Aleena geram. Tanpa mengucapkan terima kasih, dia melangkah keluar dari kereta Irham. Makin bertambah sakit hatinya setiap kali berhadapan Irham. 

Irham ketawa kecil dengan lagak Aleena. Itulah, siapa suruh keluarkan ayat merepek padanya.


Reenapple: Masih tak faham Irham.