Thursday, May 23, 2019

Misteri




Keluhan dilepaskan untuk entah kali keberapa. 
Dia gelisah. 
Dia buntu. 
Dia marah.
Dia kecewa.
Dan yang paling penting, dia mahu mengalirkan air mata tapi dia tidak mampu lakukan itu.

"You are not my type."

Ayat sinis yang keluar dari mulut lelaki itu masih lagi terngiang-ngiang di telinganya sejak siang tadi. Salahkah dia meluahkan perasaan yang dipendam bertahun-tahun ini?

Ya. Dia tahu cintanya hanyalah bertepuk sebelah tangan.
Ya. Dia tahu lelaki yang dia sukai sejak 5 tahun yang lalu takkan pernah menerima perasaannya yang ini. 

Tapi, apa hak lelaki itu untuk menghina keluarganya sebegitu rupa?

Sungguh, selepas apa yang terjadi, dia mula mempersoalkan bagaimana hatinya mampu terpaut pada lelaki berperangai sinis sedemikian rupa?

Butakah dia selama ini hanya kerana melihat sisi indah lelaki itu sahaja?

"Kau tahu apa yang kau perlu buat."

Dia menoleh ke arah lelaki yang baru saja mengambil tempat di sebelahnya. Dia pandang aneh lelaki itu. Rasa hairan itu makin bertambah apabila lelaki itu menyerahkan satu bungkusan kepadanya dengan senyuman. 

"Ini apa?" Dia mengeluarkan soalan. 

"Kau akan tahu nanti." Jawab lelaki itu sebelum menghilangkan diri seperti angin. 

Dia mula menyelongkar bungkusan yang berada di tangannya. Air liur ditelah melihat sebilah pisau belati. Apa sebenarnya yang lelaki aneh itu mahu dia lakukan?

Nota Reen: Patut bersambung atau tak?



Sunday, May 12, 2019

Hari Ibu


The truth is, ibu kandung aku meninggal dunia sejak aku bayi lagi disebabkan penyakit yang dia alami. So, it makes me doesn't have any memories about her or with her.

Waktu aku sekolah rendah, bila orang cakap ibu aku dah tak ada, aku selalu ingat yang ibu aku sebenarnya pergi merantau, melancong atau apa-apa je lah yang membuatkan dia tak berada di Malaysia untuk sementara waktu dan dia akan pulang untuk ambil aku. Yup. That was me when I was 7 years old.

Until I was 9 or 10 baru aku faham maksud TAK ADA tu.

Umur 16, aku dibawa melawat kubur ibu untuk pertama kali oleh arwah Ayah. Ini mungkin penting sebab tu aku coret kat sini. Ahaa. Aku takut aku lupa nanti.

But then, aku mungkin tak dibesarkan dengan kasih sayang seorang ibu kandung, tapi aku dibesarkan dengan kasih sayang para mak cik aku. They love and treat me well like a mother should act.

Aku sebenarnya adalah seorang remaja yang memberontak waktu dulu. Mungkin disebabkan kekurangan aku tu. I mean like, kenapa semua orang ada Ibu, kenapa aku tak ada? Kenapa aku perlu berkongsi kasih sayang dengan ibu orang orang lain.

Yup. I always ask that to ALLAH. Until I realize that Everything Happens for Reasons. ALLAH lebih Maha Mengetahui. Then, I stop questioning.

Aku sebenarnya nak taip post SELAMAT HARI IBU je tapi dah tersasul tulis tentang ibu aku. Hurm, dah lama sebenarnya aku tak teringatkan dia. Mungkin disebabkan sibuk dengan kerja. I'm sorry, Ummi.

Anyway, kita sebenarnya sentiasa meraikan hari Ibu. Cumanya tak salah meraikan hari itu pada hari tertentu.

Maka, hari ini adalah hari yang selayaknya untuk ucapan SELAMAT HARI IBU.

Untuk yang tidak lagi bersama ibu mereka di dunia, kurniakanlah doa melalui DIA.

Cheers!

Saturday, April 27, 2019

Expectation




Dulu aku selalu percaya buat baik dibalas baik.

Ya. Itu adalah satu fakta.

Tapi bukan dengan orang sama yang pernah kita tolong.
Kadangkala pertolongan dari orang yang kita langsung tak disangka.

Aku pernah kecewa bila orang yang aku selalu tolong tak boleh tolong aku. Aku rasa macam dikhianati. Waktu dia susah, kemain minta tolong aku. Bila tiba giliran aku, dia buat donno je.

Dari situ, aku belajar tak lagi berharap dengan orang.

"The less you expect, the better you will feel."