Tuesday, March 21, 2017

Memori #7




When you lose someone, it stays with you. Always reminding you how it’s easy to get hurt.


Dulu, dia andaikan dia mampu lupakan memori pahit itu. Memori-memori yang telah mencipta parut dalam dirinya. Memori-memori yang telah membuatkan dia rasakan hatinya itu tak akan pernah pulih dan berkemungkinan akan dilukai sekali lagi. 

“I nak mulakan hidup baru dengan you.”

Ayat yang diucapkan oleh Zachary beberapa jam yang lalu kedengaran sukar baginya untuk dipercayai. 

“I still love you, Dina. For all these years, I couldn’t forget you.”

Pengakuan Zachary itu sangat memeranjatkannya. Sangat membuatkannya tertanya-tanya sama ada lelaki itu berkata benar atau pun tidak. Atau dia sebenarnya berada dalam mimipi sewaktu makan malam romantic itu berlangsung tadi. 

“I’m telling no lies, Dina. I kahwin dengan you sebab I masih cintakan you bukan sebab nak jaga nama keluarga kita only.”

Ayat-ayat Zachary itu masih belum cukup untuk membuatkan seorang Kayla Irdina percaya. Lebih-lebih lagi ayat cinta itu dikeluarkan dari mulut seorang lelaki yang telah mengecewakan Irdina sehingga Irdina tidak mahu hidup satu ketika dulu. Lelaki itu yang membuatkan Irdina sukar untuk terima cinta dari seorang lelaki lagi. Lelaki itu yang membuatkan Irdina percaya yang cinta itu sangat pahit.

“Kita mulakan semula. Kita lupakan semuanya. I bagi you masa untuk fikirkan apa yang I bagitahu you ni. Tapi I harap you akan cakap ya, Dina.”

Setelah beberapa jam mengurung dalam bilik, Irdina mengambil keputusan untuk ‘keluar’ bagi menenangkan hatinya yang sedang gelisah ini. Dia harap sangat Zachary telah tidur di bilik tamu ataupun mungkin dia mengharapkan lelaki itu tidak pulang malam ini. 

Namun, belum sempat dia tiba ke arah pintu utama, satu suara menyapanya. 

“You nak pergi mana?”

Di sebalik cahaya suram di ruang tamu, Irdina lihat satu susuk tubuh lelaki, berdekatan sofa. 

“I’m asking you, where you are going?” Kedengaran lagi suara garau Zachary. Dia hampir saja terlelap di sofa tadi sebelum mendengar derapan kaki.

I nak keluar… beli ice cream.” Satu jawapan tidak jujur keluar dari mulut Irdina. Dia bukannya betul-betul mahu beli aiskrim. Dia mahu keluar dari rumah ini dan mungkin mahu menghilangkan diri untuk sementara waktu. 

“Pukul 2 pagi macam ni?” Zachary kerling jam di dinding.

Irdina angguk lemah namun masih tidak mahu memandang wajah Zachary yang sedang melangkah ke arahnya. 

“Ada kedai buka lagi ke waktu macam ni?”

“Ada! 7E dekat sini.”

“I pergi belikan. You nak aiskrim apa?”

“I boleh beli sendiri.”

Zachary diam seketika. Rasanya dia sudah dapat agak apa yang Kayla Irdina sedang rancang ketika ini. “You bukannya nak makan aiskrim sangat pun, kan? You sebenarnya nak larikan diri. Am I right, Dina?”

Walaupun muslihat Irdina telah diketahui, Irdina masih mahu menafikan sangkaan Zachary itu. 

Zachary tarik nafas. “I dah masak dengan perangai you, Dina. I tahu bila masa you tipu you. Just like what had happens few years ago.”

“I tak pernah pun tipu you dulu, Zack.”

“Really? Termasuk hal you dan Stefan?”

Irdina sedikit terkedu apabila kisah lama diungkit. “Stefan dan I cuma kawan je. There’s nothing happened between us.”

“I tahu.”

“Hah?”

I tahu you dan Stefan cuma kawan. Stefan dah bagitahu I hal sebenar. Isabelle pun dah mengaku yang dia sengaja mahu fitnah you. Dia cemburu dengan you.”

Irdina telan air liur. “Sebab tu you nak berbaik dengan I? Sebab tu you pilih nak mulakan semula? Sebab you sedar yang paling bersalah adalah you? Macam tu?”

“Yes.”

“Selepas apa yang you dah buat pada I, you ingat senang I nak terima you macam dulu?”

“I tahu tak mudah tapi tak susah untuk kita mulakan balik, Dina. After all, I do know you still love me.”

“I do not love you anymore, Zack.”

Zachary ukirkan senyuman. 

“Kenapa you senyum? I baru je cakap yang I dah tak cintakan you.”

“You nak I ungkit hal yang terjadi beberapa malam yang lepas? Waktu you ucap I love you pada I waktu kita…” Sengaja ayat terakhir Zachary dibiarkan tergantung. 

Tiba-tiba saja muka Irdina panas. Argh, kenapalah Zachary mahu ungkit insiden yang ‘memalukan’ itu. “It’s slip from my tongue, Zack.”

“Oh, really?” Zachary mendekati Irdina sehingga jarak mereka hanya beberapa inci sahaja. 

Irdina mula berdebar. Lebih-lebih lagi apabila Zachary sengaja mendekatkan wajah padanya. Seolah-olah lelaki itu mahu menciumnya. Belum sempat lelaki itu melakukan hal itu, dia menolak tubuh Zachary dengan kasar. 

“Dahlah! I malas nak layan you lagi!” Irdina kemudian berlari ke arah bilik. Sengaja pintu dikunci.

Dan Zachary tarik nafas sekali lagi. Tertanya-tanya bagaimana dia harus biarkan Irdina memberinya peluang sekali lagi.

Reenapple: Agak-agak Irdina akan terima Zachary kembali tak?


Sunday, March 19, 2017

Strong



"Mereka dah move on. Kau, bila lagi?"

Bagi aku, move on tu subjektif. Definisi setiap orang tak sama. Apatah lagi cara setiap orang untuk move on. 

And plus, yang suruh move on tu, tak alami apa yang kita pernah alami. Justeru itu, dia tak ada hak untuk suruh kita move on as soon as possible. 

People said 'Time will heals us.' 

Aku selalu percaya bahawasanya masa yang akan memulihkan perasaan kecewa kita. Kita cuma perlu bersabar dan teruskan hidup seperti biasa.

Said someone, ""Only strong will survive."

Chill!


Sunday, March 12, 2017

Matahari


Kadang kala Bulan ni mengingatkan kita pada sesuatu, bukan?

Sesuatu itu adalah kisah sedih yang pernah kita alami satu ketika dulu. And that's why aku lagi suka Matahari instead Bulan or Bintang.

Sebab Matahari berikan aku kekuatan untuk teruskan kehidupan.

Sebab Matahari berikan aku petanda bahawa hari buruk akan hilang keesokan dan digantikan dengan hari baru, yang berkemungkinan akan membuat kita tersenyum dan gembira seperti selalu.

Tapi aku juga suka Hujan sebab Hujan akan membuatkan aku teringatkan seseorang yang pernah buat aku tersenyum.

Pelangi?

Mungkin ia adalah salah satu keajaiban ciptaan Tuhan tapi itu bukanlah kegemaran aku. Sedikit pun aku tiada perasaan teruja setiap kali lihat itu. Warna warni bukan lagi kegemaran aku.

Dan begitu juga dia.

Friday, March 10, 2017

Memori #6



[Chapter #1] [Chapter #2] [Chapter #3] [Chapter #4] [Chapter #5]


“Truth is, she’s the reason he doesn’t believe in love anymore.”

Pernah dia terdengar, akan ada satu ketika dimana salah seorang dari mereka, tidak akan percaya pada cinta lagi. Untuk itu, dia rasa situasi itu dialami oleh dirinya. Dia yang paling tidak percaya lagi pada cinta diantara mereka. Sebab itu, dia menjadi dirinya yang sekarang ini. Dia berdamping dengan perempuan hanya disebabkan nafsu sahaja. 

Dia termenung sendirian di balkoni malam itu. Tidak pasti sekarang ini pukul berapa, tapi yang pasti suasana ketika ini sangat sunyi. Seolah-olah penghuni dunia langsung tidak wujud. Keadaan di bawah juga tidaklah ‘meriah’ sebelum jam 12 malam tadi. Kopi yang disediakan beberapa minit yang lalu dihirup dengan perasaan kosong. 

Mindanya masih berjaga walaupun tubuhnya mungkin penat dengan apa yang berlaku beberapa jam yang lalu. Teman katilnya pun sudah lena diulik mimpi. Alangkah bagusnya jika dia menjadi seperti wanita itu, mampu tidur lena regardless of how bad current situation right now.

Rancangan pertama telah berjaya.

Rancangan kedua… juga telah berjaya. 

Rancangan ketiga, dia tidak pasti dengan itu. Hasil dari rancangan kedua sedikit sebanyak membuatkan dia terkejut. Dia teruja. Dia gembira. Namun perasaan bersalah turut muncul disebabkan rancangan keduanya itu. 

Mindanya kembali memutarkan insiden yang berlaku beberapa tahun lalu. Waktu dia lihat kelibat Irdina bersama lelaki yang dikenali sebagai Jason. Waktu dia mendapat berita dari Isabelle tentang Irdina bermalam di rumah Jason. Waktu dia sedar Irdina lebih bahagia bersama Jason berbanding dirinya. Waktu dia sedar Irdina telah curang padanya. 

Ya, dia telah membuat tuduhan melulu. 

Ya, dia sedikit tidak mahu beri peluang pada Irdina untuk memberi penjelasan. Baginya, apa yang dilihatnya waktu itu sudah memadai baginya. Bukti yang dilihatnya tidak perlu lagi penjelasan daripada seorang Kayla Irdina. 

“Let’s say satu hari nanti kita berpisah, you dan I akan mahu bertegur sapa setiap kali terserempak tak?”

Dia masih ingat soalan ini yang tiba-tiba keluar dari mulut Irdina beberapa tahun yang lalu. Soalan yang langsung tiada maksud tersirat. 

“Kalau I, I akan buat itu.” Itu adalah jawapannya. 

“Kenapa you nak buat macam tu? Ex selalunya akan benci satu sama lain.”

Ayat Irdina itu mengundang ketawa padanya. “I adalah lelaki, sayang. Lelaki selalunya cepat move on.”

Irdina mencebik. “Kalau you buat I menangis sewaktu kita berpisah, I janji akan benci you sampai mati.”

Sekali lagi ayat Irdina mengundang ketawanya. “Kita nak berpisah ke bila you tanya soalan mengarut macam ni?”

Kali ini giliran Irdina pula ketawa. “No, silly!” Pipi Zachary dicubit lembut. “I’m just asking.”

“Jangan berani tinggalkan I, Dina. Or else…” belum sempat dia menghabiskan ayatnya, satu kucupan singgah di bibirnya, membuatkan dia sedikit terkesima. 

“I takkan tinggalkan you, Zack. I promise. I wanna grow old with you. Having cute kids.”

Namun, dia yang mengingkari janji mereka. Dia yang ciptakan memori pahit dalam hidup mereka berdua. Dia yang membuatkan Irdina mahu membenci dirinya. Tapi, benarkah wanita itu membencinya?

Beberapa seketika termenung pada langit malam yang gelap itu, dia mengambil keputusan untuk menyambung tidurnya. Senyuman diukir sebelum membaringkan tubuh di sebelah Irdina yang sangat nyenyak tidur. Tangannya kemudian mengusap lembut pipi wanita itu yang sedang menghadapnya. 

Sungguh, untuk beberapa tahun ini Kayla Irdina kekal menjadi wanita yang dia paling rindui. Walaupun dia punya ramai perempuan, tapi hatinya tidak pernah gantikan Kayla Irdina. Sepertinya kata-kata seseorang, Irdina adalah ‘hantu’ yang tidak pernah dia mampu melupakan. Memori bersama Irdina kekal terpahat dalam hatinya. 

Dan sekarang, dia tertanya-tanya bagaimana dia mahu teruskan hidup memori baru ini? Bagaimana harus dia lakukan supaya dia diberi peluang sekali lagi oleh Kayla Irdina?

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!



Keesokan paginya, Irdina rasakan suasana yang tersangat aneh. Suasana yang baginya sangat menimbulkan tanda tanya pada dirinya.

Have a happy breakfast, love.

Secebis nota diatas meja makan dibaca dengan dahi berkerut. Hantu apa yang telah merasuk Zachary ini sehinggakan tiba-tiba saja mahu sediakan sarapan pagi untuknya? 

Sewaktu dia sedar pagi tadi, seperti biasa Zachary sudah tiada di katil. Dan mungkin juga lelaki itu telah keluar bekerja. Perkara sama yang akan berlaku setiap pagi. Baik dia mahupun Zchary selalunya akan memilih untuk bersarapan di luar, secara berasingan. 

Mereka selalunya akan berkomunikasi apabila ada hal-hal penting sahaja. Seperti hal ‘perjanjian hubungan’ mereka. 

Mungkin kedengaran aneh dan pelik tentang perkahwinan mereka, tapi itu adalah perihal sebenarnya. Zachary cuma perlukannya untuk itu saja. Manakala dia… sesuatu yang tak mungkin Zachary mahu berikan padanya. 

Pancake diatas meja diperhatikan tanpa punya niat untuk menikmatinya. Masih dia ingat, itu adalah sarapan kegemarannya setiap kali dia dan Zachary bersarapan bersama-sama. Mereka selalunya akan punya banyak topic setiap kali waktu sarapan. Bercakap perihal kelas, tugasan dan mungkin juga perihal beberapa rakan kelas mereka. 

Deringan telefon bimbit mematikan lamunan Irdina. Tertera nama Zachary di skrin. 

“Good morning, love.” 

Sekali lagi Irdina kerut dahi mendengar ayat Zachay di hujung talian. 

“You dah pergi kerja ke?”

Irdina diam. Mindanya masih lagi berfikir tentang niat Adam Zachary ketika ini. Aneh betul dengan perangai Zachary ketika ini. Tiba-tiba saja mahu bersikap mesra dengannya?

“Mesti you tak bangun lagi.” Kedengaran lagi suara Zachary di hujung talian. 

“I dah bangun. You nak apa?”

“Macam ni ke cara you cakap dengan suami you?”

Irdina pamer riak jengkel. Sangat mahu muntah mendengar perkataan suami yang keluar dari mulut Zachary. 

“I lupa pula I ada suami. I ingatkan I ni cuma hamba abdi seseorang sewaktu atas katil je.”

Kedengaran hilaian ketawa di hujung talian. “Mesti you marah I tentang hal semalam. I kasar dengan you, kan?”

Tiba-tiba saja Irdina teringatkan gigitan di bahu Zachary semalam. Suara dibetulkan sebelum bersuara. “Kenapa you call?”

“Saja. I miss you.”

Sungguh, Irdina sangat keliru dengan perangai Zachary ketika ini. Untuk tiga bulan mereka bergelar suami isteri, tidak pernah sekalipun Zachary mahu ucapkan kata-kata ‘manis’ padanya. 

“You nak lunch dengan I tak hari ini?” Kedengaran lagi suara Zachary. 

I ada temu janji dengan klien nanti.”

“Okay. Kalau macam tu, kita jumpa waktu dinner?”

Teragak-teragak Irdina untuk memberi kata persetujuan. 

You diam, I akan anggap you setuju. Kita jumpa malam nanti.” 

Belum sempat Irdina memberikan ayat balasan, talian dimatikan. Keluhan dilepaskan tanpa sedar. Sungguh, saat ini di dihimpit perasaan hairan yang teramat dengan perubahan Adam Zachary yang secara tiba-tiba ini. Apa motif lelaki itu?


Reenapple: Agak=- agak apa motif Zack ya?


Thursday, March 2, 2017

Quotes #77



"Happiness is a choice, not a result. Nothing will make you happy until you choose to be happy. No person will make you happy unless you decide to be happy. your happiness will not be come to you. It can only come from you."

Reenapple: *Copy & Paste