Friday, July 7, 2017

Biasa #13



Senyuman sinis diukir melihat perilaku gadis di hadapannya. Langsung tidak menyedari diri gadis itu sedang diperhatikan. Satu kejutan sebenarnya melihat Naira Aleena yang ini. Naira Aleena yang berlagak angkuh dan sombong ini sedang melakukan kerja-kerja rumah. Salah satu bukti adalah plastic hitam berisikan sampah yang berada di tangan bekas sahabatnya itu. 

“What a really coincidence seeing you with that.” Dengan sengaja Linda berdiri di hadapan Aleena. 

Aleena pamer riak tidak puas hati pada bekas sahabatnya. Tubuhnya diperhatikan dengan rasa segan. Dengan apron hitam yang tersarung di badannya, dia tidak ubah seperti seorang pembantu rumah. Sebenarnya Tengku Azura telah melarangnya melakukan kerja-kerja yang sepatutnya dilakukan oleh pembantu rumah. Namun, disebabkan dia tidak mahu bersendirian di ruang tamu, menghadap siapa entah yang dia sendiri tidak kenal, maka dia memilih untuk melakukan hal ini. 

“Kau mesti berusaha sehabis yang kau mampu, kan?” Perlahan-lahan Linda mendekati Linda. “This is so not you, Aleena.” Sengaja Maya menyentuh bahu Aleena. Pandangannya pada bekas sahabatnya itu masih sinis seperti tadi. 

“That’s good. Just throw yourself at him and see what will happen. Aku jamin kau bukan yang cepat mengalah, kan? Sebab… kalau kau putus asa, permainan kita tak menarik.”

Aleena mengeluh kasar. Rasanya mahu saja dia cepuk kepala Linda dengan plastic sampah yang sedang dia pegang sekarang. Namun, belum sempat dia lakukan itu, kedengaran suara wanita memanggil nama Linda. 

Kedua-dua Linda dan Aleena menoleh. 

“Auntie Ida! Lama tak jumpa,” Linda kemudian melangkah ke arah wanita pertengahan 40 an itu. 

Bila Linda sampai?” Soal Puan Zuraida tanpa mempedulikan Aleena yang sedang memerhatikan mereka. 

Sejujurnya, dia langsung tidak bersetuju dengan pemilihan Aleena sebagai isteri Irham. Dia lebih menyukai Linda. Namun, dia hanyalah orang asing dalam keluarga Tengku Ibrahim. Lagi-lagi kakak iparnya itu lebih menyukai Aleena. 

“Baru je sampai. Linda datang dengan Abang Am.” Linda menjeling sinis Aleena tatkala menyebut nama Irham. “Linda ingat nak tolong apa yang patut.”

“Tak perlu tolong. Linda tu tetamu je. Biar bakal menantu keluarga ni buat apa yang patut, kan Aleena?” Puan Zuraida senyum sinis pada Aleena. 

Aleena balas ayat wanita siapa entah yang dia tidak kenal dengan senyuman palsu. Walhal, dalam hatinya sudah mengutuk wanita tua yang tak tahu malu ini. Dari tadi lagi dia sedar sikap berlagak wanita itu yang asyik bangga diri bercuti ke luar Negara. Itu belum lagi dengan barang-barang berjenama yang dibeli oleh wanita. Eleh, orang lain pun pergi bercuti ke luar Negara tapi tak ada lah riak macam tu. 

Beberapa seketika, Linda dan Puan Zuraida menghilangkan diri ke dalam rumah, meninggalkan Aleena sendirian.

Sekali lagi kedengaran keluhan keluar dari mulut Aleena. 

“Macam manalah aku boleh kawan dengan dia dulu.” Aleena membebel seorang diri. Plastik sampah di hadapannya ditendang dengan rasa geram. Satu kesilapan besar memunculkan diri ke majlis makan malam keluarga Tengku Ibrahim ini. 

“You buat apa kat sini?” Tiba-tiba kedengaran suara lelaki. 

Aleena telan air liur melihat wajah lelaki di hadapannya. Masalah lain pula yang timbul. Hish!

“Dah bisu ke apa?” Irham bersuara lagi. 

“Sibuk je lah nak tahu.” Plastik hitam yang disepaknya dicapai semula. 

“You tahu ke buat kerja rumah?” Plastik di tangan Aleena dipandang. “Apa lagi yang you boleh buat dengan tangan you selain makan, pakai mekap dan shopping?”

Aleena ketap gigi, tahan geram. Tadi Linda, sekarang Irham pula. Hah, baguslah! Dua manusia yang paling menjengkelkannya ini layak bersama sepatutnya. 

“Siapa yang suruh you buat kerja ni?” Kali ketiga Irham keluarkan soalan. 

Belum sempat Aleena menjawab soalan Irham, lelaki itu telah memanggil kelibat pembantu rumah yang kelihatan di situ. 

“Siapa yang suruh dia buat kerja ni, Mak Mah?” 

“I nak buang sampah ni atas kerelaan I sendiri. Tak ada kaitan dengan Mak Mah atau sesiapa pun,” Aleena bersuara. Kasihan pula melihat wajah cuak pembantu rumah di hadapannya. 

“Just shut up, okay!” Irham kerling tajam Aleena sebelum kembali memandang wajah pembantu rumah di hadapannya. 

“Mak Mah minta maaf, Tengku. Mak Mah tak perasan dia…”

“Jangan lah marah Mak Mah. Dia tak bersalah,” celah Aleena.

“I suruh you diam, Leena!”

Kali ini Aleena terdiam. Rasa gerun tiba-tiba muncul mendengar nada suara Irham. 

“Dia tetamu. Jangan bagi dia buat kerja walaupun dia nak. Saya cuma risau kalau dia pecahkan barang dalam rumah ni nanti.”

“Excuse me!” Aleena jelling tajam Irham. 

“I’m just telling the truth.” Plastik hitam di tangan Aleena diambil sebelum menyerahkan pada Mak Mah. 

Plastik hitam bertukar tangan. 

“Mak Mah minta maaf, Tengku, Cik Aleena.” Mak Mah ukirkan senyuman kelat pada dua manusia dihadapannya. Anak sulung majikannya sangat dikenali dengan sikap tegas dan garang. Pembantu-pembantu rumah yang lain jarang sangat berani untuk bersemuka dengan lelaki ini, kecuali diperlukan. Hanya dia saja yang akan dipanggil setiap kali lelaki itu memerlukan pertolongan pembantu rumah. Katanya Tengku Azura, anak sulungnya lebih percayakannya daripada pembantu rumah yang lain. 

“Kami masuk dulu,” Irham kemudian mengheret Aleena supaya menuruti langkahnya. 

Tak sampai seminit, Irham melepaskan pegangannya pada tangan Aleena. Keadaan sekeliling diperhatikan memastikan tiada sesiapa berdekatan dengan mereka. Matanya kemudian memandang Aleena dengan tajam. 

“Dalam rumah ni, you tak boleh buat sesuka hati you.”

“Kenapa pula?” Soal Aleena tanpa rasa bersalah. Dia cuma mahu menolong, bukannya ‘memecahkan barang’ seperti yang dikatakan oleh Irham tadi. 

“Sebab tu you tu orang luar. Selagi you tak jadi ahli keluarga ni secara rasmi, jangan harap nak tunjuk kebaikan you yang palsu tu kat sini. I je yang tahu perangai sebenar you macam mana.” Nada suara Irham diperlahankan.

“Perangai sebenar I? You don’t even know me, Irham.” Ayat balas Aleena juga dalam nada bisikan. Ayat balas yang penuh dengan rasa yang tak puas hati. 

“Apa yang berlaku kat Canada tu dah cukup untuk I kenal perangai you, Leena.”

Aleena mengeluh kasar. Oh my! Kenapa Prince Charming konon idaman dunia ni langsung tak punya perangai yang charming sejajar dengan wajahnya? Why? Apa dosa yang telah dia lakukan sehingga terpaksa bergelar tunang kepada lelaki kerek ini?

“Such a bastard!” Aleena ketap gigi sebelum berlalu pergi. Sakit hatinya berkali ganda hari ini. 

Irham pandang Aleena yang hampir hilang dari pandangannya. Macam manalah Tengku Azura boleh berkenan pada wanita biadap ini sebagai menantunya.

Reenapple: Sorry sebab lambat update. Ada hal yang perlu diselesaikan before this. 

8 comments:

  1. sy pernah comment tp xkuar pn comment sy..huhu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, comment yang mana ya? Saya approve semua komen. Kalau takde mungkin kat SPAM tapi kat situ pun tak ada.

      Sorry for the inconvenience. :)

      Delete
    2. haah cik reen ada masa sy komen berjela x keluar. last skali sy pakai anon je lah..mgkin sbb jaringan internet x kuat..

      Delete
  2. sy pernah comment tp xkuar pn comment sy..huhu..

    ReplyDelete
  3. Reen tgh best ni.. tqqq.. hehehe..

    ReplyDelete

Daun lili daun keladi
Kalau sudi, sila komen lagi.