Sunday, April 16, 2017

Memori #8: End




“The first kiss is the last to be forgotten.”

Cinta pertama selalunya yang paling sukar untuk dilupakan. Sebagaimana cinta pertama itu sukar dilupakan, seperti itu jugalah perasaan dikecewakan oleh si cinta pertama. 

“I tak nak berbaik dengan you lagi. I nak bercerai. I hate you, Zack.”

Satu pandangan tidak puas hati dilontarkan pada Kayla Irdina di hadapannya. Ayat yang baru keluar dari mulut isterinya ini sangat membuatkan dia tidak bersetuju. 

“Soalan pertama, kenapa you tak nak berbaik dengan I? Soalan kedua, kenapa you nak bercerai?”

“Jawapan pertama, sebab I dah tak cintakan you. Jawapan kedua, kita bukannya kahwin sebab cinta.”

“You selalu menidakkan fakta yang you dah tahu, Dina.”

“But that’s the truth.” Irdina paksa dirinya menghadap Zachary di hadapannya. Beberapa jam mengurung dalam bilik semalam membuatkan dia mengambil keputusan yang keluar dari mulutnya sebentar tadi. 

“I tak nak terima jawapan you tu. It’s nonsense, Dina.”

Irdina mendengus kasar. Makin bertambah sakit hati dengan manusia bernama Adam Zachary ini. 

“Apa yang you takut sangat bila pilih I lagi, Dina?”

Soalan Zachary itu tiba-tiba saja membuatkan Irdina terkesima. Bagaimana Zachary tahu itu? 

“Answer me, Dina.”

Irdina mengeluh kecil. “I takut bila I terima you balik, you akan lukakan I lagi. You akan tinggalkan I lagi. You akan kecewakan I lagi.” Jawapan dituturkan tanpa memandang Zachary. 

Zachary telan air liur. Sedikit terkesima dengan jawapan-jawapan Irdina. 

“I takut untuk bercinta lagi sebab I takut jika mereka akan lakukan hal sama macam you buat pada I dulu,” sambung Irdina.

Sekali lagi Zachary telan air liur. Dia kemudian bangun, berpindah tempat di sebelah Kayla Irdina. Tangan wanita itu dicapai sebelum mengukirkan senyuman. “You won’t lose me again, Dina.”

Irdina pandang Zachary. Untuk seketika, mereka saling berpandangan tanpa suara. Yang ada hanyalah senyuman Zachary yang kekal diukir pada Irdina. 

Perlahan-lahan wajah Zachary didekatkan pada wajah Irdina. Tanpa sebarang kata, bibirnya menyentuh bibir Irdina. Untuk beberapa saat, mereka berciuman sebelum Irdina menolak tubuh Zachary. Dia dan Zachary kembali berpandangan. Jantungnya juga masih berdegup dengan laju. 

Can we start it again, sayang?” Zachary kembali bersuara. Masih dengan senyuman pada Irdina. 

Irdina hela nafas. Hatinya mahu iyakan saja permintaan Zachary namun mulutnya pula tidak mahu tuturkan perkataan setuju itu. Sebaliknya, mulutnya mengeluarkan soalan. 

“Apa yang I akan dapat when I said yes?”

Zachary senyum lebar. “Anything.”

“Anything?”

Zachary angguk dengan senyuman. “Anything. You nak anak ramai pun I boleh bagi.”

Irdina jeling tajam Zachary. Waktu serius macam ni pun nak bergurau lagi. Heh!

“I’m serious, Dina. I jumpa baju baby dalam almari you. You nak anak dari I, kan?”

Irdina telan air liur. Tidak tahu sama ada mahu marah Zachary atau berasa malu.

“So, apa jawapan you?” 

Irdina tarik nafas sebelum angguk kepala dengan senyuman. “I nak pergi honeymoon.”

“Okay. You nak pergi mana?”

“Quebec, Canada.”

Zachary gelak kecil. Dia tahu kenapa Irdina mahu pergi situ. Itu adalah janji percutian mereka beberapa tahun yang lalu. 

“Dan I nak anak lelaki untuk anak sulung kita.”

Sekali lagi Zachary gelak kecil. “I akan usahakan itu.” Dia kenyit mata pada Irdina. 

Irdina senyum lebar sebelum memeluk erat Zachary di hadapannya. 

Mulai saat itu, memori-memori indah antara seorang Irdina dan Zachary kembali tercipta. 

"We starts, unknown. We finish, unforgettable."



-THE END-


Reenapple: Yeah, I know ending dia secara mendadak. Tapi honestly, aku memang dah tak ada idea nak sambung ini lagi. Kang buat banyak chapter dikira novel pula. Harap korang enjoy.  Thank you for reading. :)



No comments:

Post a Comment

Daun lili daun keladi
Kalau sudi, sila komen lagi.