Tuesday, January 31, 2017

Memori #4



“Love is a danger of a different kind, to take you away and leave you far behind.”

Baginya saat ini, jatuh cinta adalah satu dosa. Jatuh cinta adalah satu kebodohan. Jatuh cinta itu adalah satu musibah yang dicipta dalam kehidupannya. Dan dia menyesal kerana punya perasaan itu sekali lagi.

“Dina dah malukan Daddy dan Mummy!” 

Jeritan Daddy sehari selepas kejadian hari itu masih lagi terngiang di telinganya. Itu belum lagi dengan tamparan yang hinggap di pipi. Tamparan dari Daddy kerana telah menjatuhkan air mukanya. Kerana telah mencemarkan nama baiknya. Dan juga kerana telah gagal menjalankan tanggungjawab sebagai seorang anak yang punya maruah tinggi kepada keluarganya. 

Berulang kali dia memberi penjelasan akan perihal yang berlaku malam itu. Tapi apa yang Daddy dengar dan ingat hanyalah panggilan telefon dari pihak berkuasa tentang beritanya yang telah memalukan keluarga itu. 

Ya, dia dituduh bersalah. 

Ya, Zachary juga dituduh bersalah. 

Tapi 80% kesalahan itu dituding ke arahnya hanya kerana situasi itu berlaku di rumahnya. 

Maka, sebab itu dia dipaksa berkahwin dengan Tengku Adam Zachary ini. Katanya, Daddy, dia tidak lagi mahu menyimpan anak yang menyusahkan seperti dirinya ini. Sungguh, ayat Daddy itu sangat melukakan hatinya sebagai seorang anak. 

Saat dia dilamar oleh keluarga Zachary untuk menjadi isteri paksa rela lelaki itu, dia andaikan kedua-dua ibu bapa lelaki itu seperti Daddynya yang mahu menjaga nama baik mereka. Selepas dia menjadi sebahagian keluarga itu, dia akan diberi layanan seperti mana Cinderella dilayan oleh ibu tirinya. 

Namun, bukan itu yang berlaku. Ibu bapa Zachary melayannya dengan baik selepas dia menjadi menantu mereka. Hanya beberapa orang ahli keluarga lelaki itu yang memandang serong padanya. Tapi dia abaikan beberapa orang manusia itu. Cukup sahaja keluarga mentuanya percaya padanya. 

Tentulah, siapa yang akan bangkang jikalau kedua-dua buah keluarga adalah keluarga yang ‘setaraf’. Walaupun namanya tiada gelaran Tengku, tapi Daddy adalah seseorang yang punya gelaran itu. Gelaran Tengku tiada pada pangkal namanya hanya kerana Daddy andaikan anak perempuan tidak perlu diberi tanggungjawab untuk mengalas gelaran itu. Tapi Daddy lupa, walau apa jua yang berlaku, sama ada punya gelaran atau tidak, dia tetap punya tanggungjawab sebagai anak untuk keluarganya. 

Nafas ditarik sebelum memerhatikan Zachary yang sedang lena di sebelahnya. Malam pertama mereka sebagai suami isteri berlalu dengan sia-sia sahaja. Sia-sia sahaja hadiah gaun satin yang seksi dari Amy itu. Sia-sia juga segala tips malam pertama yang dibaca di internet beberapa hari yang lepas. 

Ah, entah apa yang dia fikir tentang perkahwinan paksa rela ini pun dia tidak tahu. Bukan saja fikiran dirinya, tapi juga fikiran Zachary itu saat mahu dia mengahwini lelaki itu. 

“Kita kahwin.”

“No! After what had happened, I’m not going to marry you.”

“Nama you dah tercemar. You ingat ada orang nak kahwin dengan you selepas dia tahu kisah silam you yang ini?” Langsung tiada rasa bersalah pada ayat Zachary ini. Seolah-olah yang paling bersalah dirinya, bukan lelaki itu. 

“There’s nothing happened that night!”

Namun diakhirnya Irdina terpaksa setuju dengan ‘lamaran’ lelaki itu. Dia bersetuju hanya disebabkan Daddy sahaja, bukan kerana dia cintakan Zachary. 

“For how long we’re going to be like this? I still hate you and will always hate you, Zack.” Keluh Irdina lemah sebelum mengambil keputusan untuk pejamkan matanya saja.

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


“Kita akan tinggal kat sini ke? Kenapa kita tak tinggal di tempat yang lama?” Keadaan sekeliling kondominium mewah dihadapannya diperhatikan. Dia sangat tertanya-tanya mengapa mereka tidak saja kembali tinggal di kediaman lama lelaki itu?

Zachary jongket kening mendengar soalan-soalan Irdina. Kadang kala Kayla Irdina suka sangat mengeluarkan soalan yang sememangnya sudah punya jawapan. 

Kalau I jadi you, I takkan nak tinggal di tempat yang punya memori paling pahit dalam hidup I.”

Hampir Irdina lupa akan ‘permulaan baru’ dalam hidupnya. Permulaan baru yang dia sangat tidak mahu. Yang dia sangat tidak rela untuk memulakannya. 

“You pun memori pahit I juga, Zack.”

Zachary hanya tersenyum sinis mendengar ayat Irdina itu. 

“Mana bilik I?” Irdina andaikan dia akan punya bilik sendiri memandangkan perkahwinannya dengan lelaki itu bukan dasar cinta. Dan tentulah, mereka tak akan tidur di bilik yang sama. 

Dalam rumah ni, tak ada istilah bilik I atau bilik you. Yang ada hanyalah bilik kita, Puan Kayla.”

Irdina tercengang. Betul ke apa yang dia dengar ini?

Kenapa kita tak boleh ada bilik sendiri? We are not that loving to sleep in the same room.”

“Sebab I suka macam tu.” 

“I nak bilik I sendiri!” Irdina tidak mahu mengalah.

“You nak family kita tahu yang kita tidur berasingan ke? I’m wondering what Daddy will say about your demand.” Mengunakan kelemahan Kayla Irdina sangat membuatkan Zachary senang hati. Sangat membuatkan dia yakin dan pasti kemenangan akan berada di pihaknya. 

Irdina sedar dia telah kalah tanpa bertanding saat Zachary menyebut perihal Daddy. Hish!

Tanpa menghiraukan riak tidak puas hati Irdina, Zachary melangkah ke bilik tidur utama. Dan Irdina dengan tidak rela, menuruti langkah lelaki yang bergelar suaminya. Dia juga mahu tahu keadaan bilik yang akan menjadi tempat tidurnya. 

Saat Irdina tiba di bilik tidur utama, senyuman lebar dicipta tanpa sedar. Bilik tidur utama sangat ‘cantik’ pada pandangan matanya. Mungkin kerana bilik itu diwarnakan dengan warna merah dan putih, warna kesukaannya. 

“It seems that you had fallen in love with this room.”

Suara Zachary mematikan senyuman Irdina. Lupa pula Irdina akan kewujudan Adam Zachary di bilik ini. 

Tak boleh ke bilik ni jadi bilik I dan you ambil bilik lain? Rumah ni ada banyak bilik kot.”

Soalan Irdina hanya dibalas dengan ketawa kecil oleh Zachary. Entah apa yang kelakar pun Irdina tidak tahu. Tapi dia sangat mahukan bilik ini menjadi biliknya seorang sahaja. Dia tidak mahu berkongsi dengan Zachary.

“Kenapa pula I perlu buat macam tu? Suami isteri patut berkongsi satu bilik sahaja.”

“Sebab you bukannya cintakan I. Dan I tak cintakan you. Kalau you lupa…” 

“You hate me and will always hate me,” celah Zachary dengan nada bosan. 

Irdina diam. 

You pasti you sangat bencikan I?”

“Yes.”

“You pasti dalam kebencian you tu tak ada sedikit perasaan cinta pada I?” 

Soalan kedua Zachary membuatkan Irdina terkesima. 

“Pernah dengar tentang benci itu cinta?”

Irdina mendengus kasar. Sangat tidak gemar akan soalan-soalan merepek yang keluar dari mulut Adam Zachary. “I do not love you, Zack. I hate you and will always hate you!” Nadanya tinggi. 

Sekali lagi Zachary ketawa. “Okay. Since you cakap macam tu. Biar I beritahu hal sebenar.”

Irdina kerut dahi. Hal sebenar apa yang Zachary maksudkan ini? Lelaki itu yang berada di hujung katil, dipandang, meminta penjelasan. 

“Apa yang berlaku malam tu, adalah rancangan I. I yang upah someone untuk pecah masuk rumah you. Dan I juga yang call pejabat agama.”

Mahu tercabut jantung Irdina tatkala mendengar ayat Zachary itu. Tapi lelaki itu berkata benarkah?

“And I’m not telling lies, Dina.”

Okay. Irdina mahu rebah mendengar ayat Zachary ini. Mujur, ada sofa berdekatan dengannya. “Kenapa you buat macam tu?” Soalan dikeluarkan apabila dia rasakan dia sudah sedikit tenang. 

Zachary senyum sinis. “You do know the reason, Dina.”

Irdina kerut dahi. Dia tahu sebab Zachary lakukan perkara kejam itu? Lelaki itu masih cintakannya kah?

“I. Want. You.”

Air liur ditelan mendengar ayat Zachary yang ini. Senyuman Zachary tatkala menuturkan tiga patah perkataan itu juga sangat menakutkan Irdina ketika ini. 

“Sebab kita kat Malaysia, jadi, method I untuk dapatkan you sangat berbeza berbanding dengan cara I kat UK. I really wish I could seduce you to be my bed partner, but I can’t. You are different from any girls that I’ve known, Dina.”

Irdina speechless!

And you feel the same too, right?” Zachary terusan bersuara. Dia langsung tidak peduli riak tergaman Kayla Irdina. “You pun rasa something setiap kali you dekat dengan I, bukan? You want me too.”

Irdina kerut dahi. Perasaan apa yang Zachary katakan ini? Adakah ia perasaan yang sama sewaktu lelaki itu hampir-hampir mahu menciumnya? 

And that what we call a lust, sweetheart,” sambung Zachary. 

“It’s a love,” bidas Irdina. Dia tidak mahu percaya apa yang dia rasakan setiap kali berada dekat dengan Zachary adalah perasaan yang itu. 

Ayat Irdina itu disambut hilaian ketawa oleh Zachary sekali lagi. “Tadi you cakap sangat bencikan I. Sekarang, you nak cakap yang you cintakan I pula?”

Irdina tetap tidak mahu terima perkataan ‘lust’ yang keluar dari mulut Zachary. Tapi dia juga tidak mahu mengakui perasaan cinta itu. 

Come one, Dina. Just admit that nauseated feeling in your stomach whenever we’re close is that desire.” Sambung Zachary.

“No!” 

Zachary bangun, melangkah ke arah Irdina yang kelihatan tergaman. “Jadi, you nak beritahu I kenapa ada gaun tidur seksi dalam luggage you?”

Entah berapa kali Irdina mahu pengsan mendengar ayat-ayat Zachary. Dia mahu bersuara tapi sentuhan Zachary yang tiba-tiba itu mematikan niatnya itu. 

“I really want you, love.” Dengan sengaja Zachary berbisik di telinga Irdina sambil tangannya merangkul erat pinggang wanita itu. 

Tubuh Zachary ditolak kasar sebelum Irdina menjauhkan diri dari lelaki. Tapi Zachary hanya ketawa sahaja. “You are talking nonsense, Zack!”

“You sendiri tahu itu adalah fakta, sayang. You want me. You. Badly. Want. Me.” Dia mendekati Irdina tapi seperti tadi, tubuhnya ditolak kasar dan wanita itu menjauhkan diri darinya. 

“I do not want you, Zack.” Makin Zachary mendekatinya, makin Irdina gerun. 

Ayat Irdina sekali lagi disambut hilaian ketawa sinis dari Zachary. “It’s was a quite disappointment knowing that I’m not the first guy for you. But, it’s not that suprising knowing what kind of bitch you are.”

“You!” jerit Irdina bengang. Sakit hati dengan tuduhan Zachary. 

Tubuh Irdina kemudian ditolak ke dinding kasar. Rontaan dan jeritan wanita itu tidak dihiraukan. “Makin you jerit, makin you buat I rasa nak sentuh you, sayang.” Bisik Zachary dengan sengaja ke telinga Irdina. Tangannya juga dengan sengaja menyentuh pipi wanita itu sebelum beralih ke dada wanita itu.

Irdina telan air liur. Dia sangat gerun. Tapi dia tiada keinginan untuk membuatkan tubuh Zachary jauh darinya. Ciuman Zachary yang secara tiba-tiba pada bibirnya juga dibalas dengan rakus. Ya, untuk ketika ini, hatinya mengiyakan apa yang keluar dari mulut Zachary tadi. Dia sangat mahukan lelaki itu. 

Beberapa seketika, Zachary melepaskan ciumannya. 

Still wanna say that you don’t want me?” 

Irdina kelu untuk berkata-kata. Dia pandang Zachary yang sedang memandangnya dengan sinis. 

“Maybe not today, sayang. I bagi you masa untuk bersedia.” Seusai ucapkan itu, Zachary berlalu pergi, meninggalkan Irdina dengan perasaan benci. 

Irdina benci Zachary. Dan dia juga benci dirinya saat ini. Sangat!


Reenapple: Sedang fikir macam mana nak ending this hate-love relationship.


2 comments:

Daun lili daun keladi
Kalau sudi, sila komen lagi.