Monday, January 30, 2017

Memori #3



“All the memories come back, but he doesn’t.”

Kadang kala memori yang masih belum dilupuskan dari ingatan mampu menjadi satu gangguan yang maha hebat. Gangguan yang sentiasa akan mendatangkan rasa kecewa. Gangguan yang membuatkan kebencian pada seseorang itu kekal wujud. 

Malam ini, dia tidak mampu tidur lena. Matanya mahu tidur namun bukan hatinya. Insiden yang dilihatnya beberapa jam yang lalu menganggu ketenangannya untuk tidur. Puncanya adalah Adam Zachary!

Sewaktu dia pulang dari membeli belah bersama Amy tadi, dia menyedari kelibat Zachary bersama seorang wanita cantik. Pasangan itu berpegangan tangan, sebelum menghilangkan diri ke dalam apartmen lelaki itu. 

Sungguh, tiba-tiba saja hati Irdina merasakan satu perasaan aneh yang menganggu emosinya. Tangan gagah Zachary sepatutnya dipegang oleh dia. Senyuman Zachary itu sepatutnya dihulurkan padanya, bukan pada wanita itu. 

Untuk ini Irdina andaikan dia mengalami symptom cemburu tapi akalnya tidak mahu mengakui itu. 

Namun, apabila difikirkan kembali, untuk apa dia mahu punya rasa cemburu? Zachary bukan lagi miliknya. Dan tak akan pernah menjadi miliknya lagi. Cumanya insiden hari itu membuatkan dia berfikir mungkin dia dan lelaki itu masih punya peluang. 

Ah, ini adalah sesuatu yang tidak patut menganggu fikirannya. 

Dan keesokan paginya, Irdina pergi kerja dengan mata seperti panda. 

“Semalam you mimpi ngeri ke? Muka you macam orang baru bangun tidur je.”

Sapaan tidak mesra Zachary diabaikan. Irdina mengantuk. Dan dia tidak mahu ‘diganggu.’ Bila Irdina mengantuk, dan dia ‘diganggu’, moodnya boleh jadi satu bencana pada manusia lain. 

“Kasut pun tertukar,” kedengaran lagi suara Zachary. 

Irdina tunduk bawah. Terkesima apabila kakinya menyarungkan dua kasut yang berlainan warna. Zachary disebelah Irdina menahan ketawa. Mahu patah balik ke rumahnya dia sudah terlambat. Tak apalah, ada kasut spare dalam keretanya.

Setibanya di keretanya, Zachary ‘menganggu’ Irdina lagi. Entah apa masalah lelaki ini. 

“Wanna have breakfast with me?”

Irdina pandang aneh lelaki itu. “No, thanks.”

“You pasti you boleh drive dalam keadaan mengantuk macam ni?”

Dua kali Irdina pandang aneh Zachary. 

“I hantarkan you pergi kerja.” Zachary bersuara. 

“Why would you care?” Sinis Irdina. 

“Dengan keadaan you macam ni, I tak rasa you boleh drive. Silap haribulan, you jadi arwah.”

“You sangat nak I mati ke?” Nada Irdina tinggi. 

“No. I’m just worry about you.”

Irdina terdiam. “Tak perlu nak buat baik dengan I. I don’t need you. You are just a stranger to me, Zack.” Belum sempat Irdina melangkah masuk ke dalam keretanya, Zachary menutup pintu keretanya dengan kasar. 

“I hantarkan you.” Tanpa menghiraukan rontaan Irdina, Zachary menarik Irdina ke keretanya. Dipaksa gadis itu masuk ke dalam keretanya. 

Irdina bengang. Dia mengamuk. Namun, apa yang dia buat supaya Zachary berhentikan keretanya, langsung tidak dilayan oleh lelaki itu. 

Kurang dari 45 minit, Irdina selamat tiba di tempat kerjanya. Baru saja Irdina mahu membuka pintu kereta, Zachary bersuara.

“Nah. Untuk you.” Satu gelas Starbucks dihulurkan pada Irdina. 

Untuk kali ketiga, Irdina pandang aneh Zachary. Dia ingatkan minuman Starbukcs yang dibeli oleh Zachary dalam perjalanan tadi adalah milik lelaki itu. Yelah, hanya satu gelas sahaja, tentulah Irdina akan cipta andaian sebegitu. 

“I beli untuk you. Your favorite, Mocha.” Sambung Zachary lagi. 

Beberapa saat berfikir, Irdina ambil saja minuman dari tangan Zachary. Lagipun, dia sangat memerlukan kafein ketika ini. Tanpa ucapan terima kasih, Irdina keluar dari kereta Zachary. 

Hari itu juga, satu kerja tidak mampu disiapkan oleh Kayla Irdina. Benci pula apabila memori lama menerjah mindanya. Memori yang sepatutnya dia lupuskan beberapa tahun yang lalu. 

Betullah kata orang, some memories are never fade. Sekarang Irdina terasa sesak dengan memori-memori bersama Zachary itu. 

Keluhan dilepaskan. Matanya memerhatikan sekali lagi gelas Starbucks yang tertulis nama Zack itu. Perlu tak dia punya rasa terharu kerana lelaki bernama Adam Zachary itu masih belum lupa akan kopi kegemarannya yang ini? 

Atau, perlukah dia punya rasa menyampah hanya disebabkan ‘kebaikan’ Zachary itu membuatkan hatinya berbolak balik?

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!




Waktu itu jam menunjukkan pukul 2 pagi tatkala Irdina tersedar dari tidur. Dia tersedar bukanlah kerana dia mengalami mimpi ngeri tapi disebabkan bunyi bising yang muncul dari luar. Dia mahu andaikan Amy telah pulang tapi mengikut ingatannya, Amy akan pulang dalam masa 2 hari lagi. 

Dengan beraninya, Irdina keluar dari bilik, menuju ke ruang tamu. Di tangannya ada satu botol Ridsect, kononnya sebagai alat mempertahankan diri. Setibanya di ruang tamu, dia tergaman apabila ada seorang lelaki berpakaian serba hitam sedang menggeledah cabinet TV.

Belum sempat dia mengeluarkan jeritan, lelaki berpakaian hitam menoleh sebelum melangkah ke arahnya. Mulutnya ditekup sebelum diheret ke sofa. Dia meronta tapi tiada gunanya. Lelaki yang menutup wajahnya dengan topeng punya kekuatan yang berkali ganda darinya. 

Mulut yang ditutup dan tangannya diikat, membuatkan Irdina hanya mampu memerhatikan saja perompak mengambil barang-barang berharga miliknya dan Amy. Entah berapa lama dia menangis ketakutan. Namun, tak ada apa-apa yang berubah. Sungguh, ketika ini hatinya mengharapkan ada seseorang muncul menyelamatkan dirinya. 

Hatinya mengeluh lega apabila perompak berpakaian hitam itu melangkah ke arah pintu. Dia sangat risau jikalau dia diapakan-apakan. Namun, belum sempat perompak itu melangkah keluar, tiba-tiba saja tubuh perompak terpelanting masuk ke ruang tamu. 

Saat ini Irdina mahu jerit kegembiraan melihat Zachary berada di ruang tamu rumahnya, dan membelasah perompak itu secukupnya. Adegan pergelutan itu berlaku beberapa minit sebelum Zachary meluru ke arahnya dan perompak itu melarikan diri. 

Setelah kain di mulut dan ikatan pada tangannya dileraikan, terus Irdina memeluk Zachary dengan takut. “I’m so scared, Zack!” 

“I’m here, love,” Zachary membalas pelukan Irdina, membiarkan saja gadis itu menangis dalam pelukannya itu. Entah berapa lama Irdina dan Zachary berkeadaan ssebegitu sehinggalah kedengaran ketukan. 

“Kami dari pejabat agama.”

Kedua-dua Irdina dan Zachary saling memandang satu sama lain dengan perasaan cemas. Kali ini mereka mati!

Reenapple: Agak-agak lepas ni apa yang terjadi?


4 comments:

Daun lili daun keladi
Kalau sudi, sila komen lagi.