Saturday, January 28, 2017

Cerpen: Memori




"Let him go, but never forgive him."

Dia pernah sangat cintakan seorang lelaki. Cinta yang mana diakhirnya dia yang paling kecewa di antara mereka. Dia yang paling membenci diantara mereka berdua. Tapi, katanya mereka, benci itu juga sebahagian dari cinta. Benarkah?

“You just lie straight to my face, Dina!” jerit lelaki itu tanpa punya rasa sedar. Apa yang lelaki itu tahu, hanyalah rasa amarah dalam dirinya yang harus dihamburkan keluar. Dia mahu mengamuk. Dan puncanya adalah gadis di hadapannya. 

Siapa yang tidak mahu mengamuk tatkala melihat kekasih hati bersama seorang lelaki asing, berbual mesra lebih darinya? Ya, dia cemburu. Dan cemburunya sangat berasas. Itu bukan sekali dia lihat situasi seperti tadi. Berulang kali. Namun disebabkan rasa cintanya, dia abaikan kata waras akalnya. Dia cuba berfikir positif tentang kekasih hati. 

“Dia cuma kawan I je, Zack. You pun pernah jumpa dia dulu.” Sekali lagi Irdina memberi penjelasan yang sama. Tapi, seperti tadi, penjelasannya itu seolah-olah tidak memberi makna apa-apa pada Adam Zachary itu. 

“Keep lying, Dina. I’m not that stupid to believe all your lies again.”

Irdina memilih untuk diam. Dia diam bukan kerana dia salah tapi dia tak mahu keadaan menjadi lebih teruk. Dan dia juga tahu walau beratus penjelasan yang dia hulurkan pada Adam Zachary ini, lelaki itu tak akan mahu percaya. 

“Kawan? Yang you boleh masuk apartmen dia sesuka hati?” Zachary pandang sinis Irdina dihadapannya. Bukti sudah terangan di depan mata, dan Irdina masih mahu berbohong padanya. “I tak tahu pula definisi kawan bagi you macam tu. Yang boleh melawat kawan tak kira masa. Walaupun waktu malam. Do you have a good night with him?”

“Zack!” Kali ini nada suara Irdina tinggi. Kecewanya hati dia tatkala mendengar ayat terakhir lelaki itu. Hina sangatkah dirinya? 

Kedengaran dengusan dari Adam. Sungguh, rasa amarah yang ada dalam jiwanya membuatkan dia tidak mampu berfikir dengan tenang. Dia langsung tidak sedar akan ayatnya. Dan rasa amarah itu juga membuatkan dia tidak mahu menerima lagi sebarang penjelasan yang keluar dari mulut Kayla Irdina ini. Rasa amarah yang disimpannya selama ini tidak mampu lagi bertahan. 

“Dah banyak kali you tipu I, Dina. Lots. But I choose to believe you. And now I cannot do that anymore. You obviously having affair behind my back.” 

“You pun dah banyak kali tipu I juga, Zack.” Spontan ayat Irdina ini. Namun, wajahnya ditundukkan. Tidak berani untuk memandang wajah Zachary. 

“What the hell you are talking about?” Nada Zachary masih kedengaran seperti tadi. Sinis dan kasar. 

“Isabelle.” Irdina paksa dirinya memandang Zachary. 

Zachary telan air liur. Terkesima dengan sepotong nama yang keluar dari mulut gadis di hadapannya. Tahukah Irdina hal yang berlaku berkaitan Isabelle itu?

You cakap I curang dengan you. Tapi you pun sama je.”

“You tak ada bukti, Dina!”

“I ada bukti Zack!”

Zachary mula gelisah. 

I have pictures both of you. Kissing. Or pictures both of you on the bed.” Irdina berkata jujur. Gambar-gambar mesra Zachary dan Isabelle itu dengan sengaja dihantar kepadanya. Dan dia tahu Isabelle adalah dalangnya. 

Zachary diam seketika. Dia gelisah tapi dia tak mahu zahirkan itu. Nafas ditarik sebelum dia kembali memandang Irdina. “You are right. I dengan Isabelle. I guess she’s much more better than you.”

Irdina diam tapi sungguh, hatinya sangat sakit mendengar pengakuan Zachary itu. 

“Let’s break up. I dah tak sanggup nak hidup dengan penipuan you lagi. You pun lebih bahagia dengan lelaki itu, bukan?”

“But…” Irdina mahu berkata sesuatu tapi niatnya dimatikan melihat Zachary angkat tangan. 

Save your lies for someone who cares, Dina. And I’m not that person anymore.” Zachary mahu beredar tapi pegangan Irdina pada lengannya mematikan langkahnya. 

“Please, don’t go. Please…” rayu Irdina dengan air mata. 

Namun, rayuan Irdina dianggap tidak pernah didengar oleh Zachary. Bahkan Zachary menolak tubuh Irdina kasar sebelum beredar. Rayuan dan esakan Kayla Irdina tidak dipedulikan. 

Dan itu adalah kali terakhir seorang Adam Zachary wujud dalam hidup seorang Kayla Irdina. 

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!



Beberapa tahun kemudian, takdir menemukan mereka kembali. Tapi tentulah, waktu ini, keadaan bukan lagi seperti dulu. Masing-masing sudah tiada rasa cinta dalam diri masing-masing. Yang ada hanyalah rasa benci. 

“You boleh panggil I Adam, Cik Kayla.”

Nada Zachary sangat formal. Seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku diantara mereka. Seolah-olah mereka tidak mengenali satu sama lain. 

Tapi Zachary tidak tahu, yang formal itulah yang membuatkan parut lama dalam hati Irdina kembali berdarah. Berlagak tidak mengenali satu sama lain itulah yang membuatkan Irdina mahu kecewa sekali lagi. Yang mahu membuatkan Irdina terusan membenci Adam Zachary.

“I hate you. I will always hate you, Zack!” 

Tanpa menyambut salam perkenalan dari lelaki di hadapannya, terus Irdina beredar. Dia peduli apa jikalau dia dianggap biadap terhadap kliennya ketika ini. Hatinya harus dijaga. Hatinya tidak harus disakiti untuk perihal yang sama. Perihal yang berkaitan Adam Zachary. 

Dan sikap Irdina itu hanya dibalas dengan senyuman sinis saja oleh Zachary. Hanya dia saja yang tahu sebab mengapa Kayla Irdina bersikap aneh saat ini. 

“I minta maaf dengan perangai Cik Kayla. She’s a little bit stressed today, I guess,” kedengaran suara Alex, rakan sekerja Irdina. 

“Or she is having her period today,” Zachary senyum nakal. 

Alex sengih terpaksa sebelum meneruskan temu janji mereka. 

Dalam pukul 6 petang, saat Irdina bersiap sedia untuk melangkah keluar dari bangunan kerjanya, dia dikejutkan dengan kelibat seseorang. 

“Cik Kayla!” sapa Zachary dengan senyuman. 

Entah ikhlas atau tidak senyuman itu, Irdina tidak mahu peduli. Apa yang harus dia peduli adalah keberadaan Adam Zachary di tempat kerjanya saat ini. 

“Encik ni siapa?” 

Soalan Irdina itu hanya dijawab dengan ketawa kecil dari mulut Zachary. Tahu sangat Irdina sehabis mungkin mahu berlagak tidak mengenalinya. 

“We just met few hours ago. Takkan you dah lupa I?”

“We never met few hours ago.”

“Then we had met few years ago.”

Irdina telan air liur. 

“Come on, you ingat I. You call me Zack early this afternoon, Cik Kayla.”

“You nak apa datang sini?” Irdina mengeluh kasar. 

I nak bercakap dengan you. On certain things.”

“Kalau you nak bercakap hal kerja, you boleh datang esok, Encik Adam. Waktu kerja I dah tamat.”

Zachary senyum sinis. “Perangai you sama macam dulu. Suka main tarik tali. Suka menipu.”

Irdina hela nafas. Dia sepatutnya mengamuk mendengar ayat lelaki di hadapannya. Tapi ayat-ayat itu melukakan hatinya. Dan itu kembali membuatkan dia menambah rasa benci pada Adam Zachary ini. 

Tanpa membalas ayat Zachary, Irdina beredar. Baru satu langkah, lengannya tiba-tiba saja dipaut kasar oleh Zachary. 

“I’m not done talking, Dina!” Zachary geram. 

Irdina telan air liur. Gerun! “Lepaskan I.” Pinta Irdina perlahan. Dia harap sangat akan ada pengawal keselamatan muncul di lobi sekarang ni. Tapi semuanya hilang entah ke mana. 

“I akan buat itu kalau you bersetuju untuk minum dengan I.”

Irdina mengeluh. Dia tak mahu habiskan masa dengan Zachary lagi. Tapi dia juga tahu, perkataan ‘TIDAK’ bukanlah jawapan yang tepat. Diakhirnya dia anggukkan kepala. 

10 minit kemudian, Zachary dan Irdina sudah berada di sebuah kafe tidak jauh dari tempat kerja Irdina. Irdina hanya mendiamkan diri sewaktu menanti pesanan mereka tiba di meja. 

It’s been a while, isn’t it?” Zachary memulakan perbualan. 

Irdina jawab soalan Zachary dengan anggukan.

“How’s your life?” Zachary keluarkan soalan kedua. 

“Good.”

Kedengaran keluhan dari Zachary. Tidak selesa. “You memang nak layan I macam ni ke?”

“Kalau I jadi you, I memang tak akan nak hadap muka bekas kekasih yang you sangat benci.” Spontan ayat Irdina ini. 

“Bekas kekasih. I suka perkataan tu.”

“I’m getting married,” entah mengapa Irdina keluarkan ayat itu. Mungkin saja itu adalah disebabkan dia sangat geram dengan ayat Zachary tadi. 

Zachary telan air liur. “Dengan siapa? Dengan kawan lelaki yang you selalu bermalam tu?”

“Yes.” Irdina bangun. “Let’s be stranger.”

“Why I need to do that? You are my ex, Dina. We cannot be stranger without some memories.”

“Sebab kita adalah ex, kita patut buat itu,” Irdina tahan geram. “I hate you and I will always hate you, Zack.” Sejurus itu, Irdina beredar, meninggalkan Zachary dengan satu perasaan aneh dalam diri lelaki itu.

Titisan hujan yang jatuh diperhatikan dengan rasa sayu. Tadi, Irdina hampir-hampir saja kalah. Dia benci situasi saat ini. Dia benci Zachary. Dia benci segala memori yang dia pernah ada bersama lelaki itu. Dia sangat benci!

Noktah!



Reenapple: Gosh! Dah lama tak tulis cerpen sebab dah terbiasa karang novel. Harap you all enjoy read this. :)





5 comments:

Daun lili daun keladi
Kalau sudi, sila komen lagi.