Sunday, May 21, 2017

Biasa #8

Setelah sesi makan tengahari bersama dua keluarga selesai, Aleena terpaksa ditinggalkan dengan Irham. Kononnya mereka berdua harus berbincang tentang perkahwinan mereka yang bakal tiba nanti. 

Jujur, Aleena sangat tidak mahu menghabiskan masa dengan lelaki kerek tersebut. Dia yakin dan pasti, walau satu saat masa dihabiskan bersama lelaki itu, akan mengheret dia ke dalam masalah yang besar. 

“Kalau you rasa situasi ni tak menyenangkan, kita boleh balik.” Dia memulakan perbualan, memecahkan sunyi yang melanda tika ini. “Perjumpaan kita…” belum sempat dia menghabiskan ayatnya, Irham telah mencelah. 

You rasa situasi ni tak menyenangkan?” 

Aleena diam, walhal hatinya mengiyakan soalan Irham. 

"Kalau you rasa tak selesa dengan tempat ni, kita boleh pergi ke tempat lain." Irham bersuara lagi. 

"Nak pergi mana?" Soal Aleena polos. 

"Bilik hotel." 

Aleena ketap gigi. Pervert betul lelaki kacak di hadapannya. Hish! 

“Tak kelakar.” 

“I tak cakap pun I sedang buat lawak.” 

“Kalau macam tu, I pergi dulu.” Aleena bangun. Belum sempat dia memulakan langkah, Irham kembali bersuara. 

“I belum habis lagi.” 

“I dah tak nak cakap dengan you.” 

“Okay. Tapi apa yang I nak bagitahu family kita yang perbincangan kita hari ni tak menjadi seperti yang mereka nak.” 

Aleena telan air liur laju. Dia kembali melabuhkan punggung di tempatnya tadi, berhadapan Amzar Irham yang kerek ini. Nahas dia kalau Ayah tahu ini.

“So, I patut panggil you Aleena atau Nabila?” Irham kembali bersuara setelah Aleena duduk. Dia sangat tahu Cik Tunang di hadapannya tidak mahu berada dengannya. Dia juga seperti gadis itu, tapi dia harus berbincang sesuatu dengan Cik Tunangnya ini. 

Aleena diam lagi, tiada keinginan untuk menjawab soalan Irham yang kedengaran seperti sindiran itu. 

Bila you diam macam ni, I fikir you mesti dah buat salah,” Irham bersuara lagi. Dia mahu lihat sampai bila Aleena mahu mendiamkan diri. Dari tadi lagi gadis itu hanya mendiamkan diri. 

I tak ada buat salah.” 

“Oh, really? Jadi kenapa you senyap je dari tadi?” 

Sebab I tak ada apa-apa nak cakap dengan you.” Aleena alihkan pandangan ke arah lain. Sangat janggal pula berduaan dengan lelaki kerek ini. Dia sebenarnya masih belum mampu dapat lupakan insiden yang memalukan tadi. 

Irham tarik senyum senget. “You ingat you seorang je yang tak suka kita berdua habiskan masa bersama-sama. I pun macam you juga.” 

“Then, buat apa bazirkan masa you kat sini, dengan I?” Aleena pamer riak tidak puas hati. Kalau tak suka, tak perlulah ‘heret’ dia bersemuka, berduaan. Heh! 

“Sebab I nak bincang sesuatu dengan you.” 

Aleena kerut dahi. “Nak bincang apa?” Tubuh dipeluk, cuba menyembunyikan rasa berdebarnya. 

“Hal yang parents kita mahu kita bincangkan.” 

Aleena telan air liur. Makin bertambah pula debarannya. “Kalau you cuma nak buat sesi suai kenal, tak perlulah. I dah dapat senarai yang you hantar dulu. I akan baca itu. Dan kemudian I akan tahu apa yang you suka dan tak suka.” 

Dia teringatkan satu fail yang pernah dihantar kepadanya sejurus dia bergelar tunang kepada lelaki kerek ini. Tanpa membaca fail tentang Amzar Irham, dia buang fail itu. Segala perihal Encik Tunang yang disampaikan oleh Nabila mahupun keluarganya, dia buat tidak endah. Sakit hati tahu apabila dipaksa bertunang dengan lelaki yang sedikit pun tidak mahu ambil tahu tentang dirinya. 

“So, you dah baca?” Soal Irham polos. “Tapi kenapa you tak kenal I masa kat Quebec hari tu?” 

“You pun tak kenal I juga.” 

“Actually I cam you. Not much. Sebab gambar you yang Ibu bagi kat I adalah sangat berbeza dengan apa yang I lihat sekarang.” 

“Maksud you?” 

“Dalam gambar you nampak kurus. Kat luar you nampak gemuk.” 

Aleena ketap gigi. Amzar Irham ni tersangat lah biadap. Dia tak tahu ke mana boleh sesuka hati cakap perempuan gemuk. Lagipun, kalau diikutkan dia bukannya dikategorikan sebagai obesity lagi. 

“You jumpa I ni nak sakitkan hati I je ke?” Soal Aleena geram. 

Irham tarik senyum senget. “No. I nak bercakap tentang kita.” 

Aleena telan air liur. 

You bersetuju dengan perkahwinan ni?” Tanpa mendengar ayat balasan dari Aleena, Irham terus bersuara. 

“Cara you tanya soalan tu macam you tak setuju dengan perkahwinan ni je.” 

“I tak suka perkahwinan yang diaturkan oleh keluarga.” 

“Sebab you dah ada calon pilihan you ke?” Tiba-tiba saja Aleena teringatkan kisah-kisah skandal Irham yang pernah diceritakan oleh Nabila. Dia yakin dan pasti diantara wanita-wanita yang pernah digosipkan dengan Irham, tentu ada salah seorang yang betul-betul punya hubungan dengan lelaki itu. 

“Yup.” 

“Siapa?” 

“None of your business.” 

Aleena pandang sebal Irham. Berganda-ganda sakit hatinya disebabkan lelaki kerek ini. Tapi di balik rasa sakit hati, terselit juga rasa kecewa. Hurmm, kenapa dia mahu rasa kecewa pula? 

“Kalau you dah ada calon pilihan you, kenapa you tak bangkang je cadangan parents you? Kenapa you masih nak kahwin dengan I?” 

Because it’s an order, Aleena.” Senyuman sinis diukir. “Instead nak tahu kenapa I tetap nak kahwin dengan you, mungkin you pun patut tanya soalan tu pada diri you juga. Kenapa you setuju dengan perkahwinan ini?” 

Aleena terkesima dengan soalan Irham. Jika diikutkan hal sebenar, dia tiada pilihan lain. Dia bersetuju atau tidak, keputusan di tangan Ayah. Ayah yang menentukan segala yang berlaku padanya. Dan dia sedikit pun tidak boleh bangkang. Jika dia bangkang, dia akan dibuang keluarga. Itu adalah ugutan Ayah padanya. 

You tak ada calon pilihan you ke bila you setuju nak kahwin dengan I?” Irham keluarkan soalan lagi. 

Aleena mendengus kecil. “Actually I ada. Dan dia sejuta kali ganda lebih baik dari you.” 

Irham pandang Aleena dengan rasa ingin tahu. 

“Apa yang mereka panggil you? Prince Charming?” Nada suara Aleena ini kedengaran sangat sinis. “I rasa you layak dipanggil Prince of Disaster. You tak layak pegang title Prince Charming.” 

“And why is that?” Nada Irham kedengaran tenang. Dia sebenarnya sedang menahan dirinya dari ketawa mendengar ayat gadis di hadapannya. 

“Sebab Prince Charming tak wujud. There is no such thing like a fairy tale.” 

Irham diam seketika sebelum kembali bersuara, “I rasa setakat ini saja perjumpaan kita.” 

“Well, okay then. Bye.” Aleena kemudian bangun. 

“I hantar you.” Irham turut bangun. 

“Tak perlu. I balik sendiri.” 

Belum sempat Irham bersuara lagi, Aleena terus memulakan langkah, beredar, meninggalkan Irham yang kelihatan terkebil-kebil. Namun, Irham tidak tahu Aleena sebenarnya sedang memarahi dirinya kerana bertindak ‘celaka’ hari ini. Harap sangat lelaki itu tak akan mengadu pada Ayahnya. 



Tuesday, May 16, 2017

Biasa #7




Aleena melangkah masuk ke dalam lobi hotel sambil tangannya memegang satu gelas plastic yang mengandungi kopi kegemarannya. Matanya asyik menghadap skrin telefon sambil kakinya menghayunkan langkah menuju ke lif. Sehinggalah apabila dia tiba-tiba saja terlanggar tubuh seseorang. 

“You lagi?” 

Aleena pamer riak sedikit terkejut melihat lelaki dihadapannya. Kenapa perlu bertemu lelaki ini sekali lagi?

“Hobi you ni memang suka tumpahkan kopi kea pa?” Nada Irham masih seperti tadi, kasar. Sudahlah dia punya janji temu yang sangat penting dengan keluarganya. Dan gadis biadap ini sekali lagi ‘merosakkan’ moodnya. 

Aleena mencebik. Tumpahan kopi di baju kemeja yang dipakai lelaki kerek di hadapannya ini tidaklah seteruk yang dia lakukan di Canada hari itu. Lagipun, Irham menyarungkan kemeja berwarna hitam. Makanya tumpahan Iced Americano yang dihirupnya tadi tidak lah kelihatan. 

“Macam mana you nak tebus kesalahan you ni.” Kedengaran lagi suara Irham. 

“Tak adalah nampak sangat baju you kotor. You pakai baju warna hitam.” Kali ini Aleena tiada rasa bersalah. 

Irham ketap gigi.”Hey! Ini salah you, bukan salah I. You should do something about this.”

Sekali lagi Aleena mencebik. “Untuk lelaki yang biadap macam you ni, jangan harap yang I akan minta maaf. You don’t deserve my sorry.” Seusai ucapkan itu, Aleena beredar menuju ke lif yang baru terbuka pintunya. 

Manakala Irham mendengus. Kakinya kemudian dihayunkan ke tandas yang berdekatan. Alex kemudian dihubungi supaya membawakan baju baru untuknya. 

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


30 minit kemudian, setelah menukar pakaian yang dibawa oleh Alex, Irham tiba di tempat yang telah ditempah oleh keluarganya untuk makan tengahari hari ini. 

Di saat dia tiba, dia menyedari kelibat seseorang yang sangat dikenalinya. Dia pandang gadis bernama Nabila yang juga kelihatan terkejut memandangnya. Tertanya-tanya mengapa gadis itu berada di sini.

“Lambatnya kamu, Am.” Kedengaran suara Tengku Azura. Senyuman dilontarkan pada anak lelaki sulungnya itu. 

“Terserempak dengan perempuan gila tadi.” Nada Irham kedengaran sinis. Matanya masih pada ‘Nabila’ yang kini duduk bertentangan dengannya. 

Aleena ketap gigi geram tapi dia tahan rasa marahnya. Namun, rasa hairan melebihi rasa marah yang dialaminya ketika ini. Tiada sesiapa pun termasuk Ayah, Mama dan abangnya tahu bahawasanya ketika ini dia sedang berdebar. Dia sangat tertanya-tanya adakah lelaki kerek ini adalah calon pilihan ibu bapanya

“Along terjumpa Kak Linda ke?” Kedengaran suara Izzad, adik bongsu Irham. 

Irham diam, tidak menjawab soalan Izzad. Matanya masih pada Aleena yang masih menunjukkan riak tidak tenang. 

“Am tentu ingat Aleena lagi kan? Your fiancee,” Tengku Azura memulakan ‘sesi perkenalan’. 

“Bakal kakak ipar Izzad cantik. Pandai Ibu pilih.” celah Izzad dengan senyuman pada Aleena di hadapannya. 

Aleena balas senyuman Izzad dengan terpaksa. Dia kemudian telan air liur dengan kasar. Dia alihkan wajahnya dari pandangan Irham. Risau pula jikalau Irham membuka cerita apa yang berlaku hari itu. 

“Nama dia memang Aleena ke?” Irham keluarkan soalan. Matanya masih seperti tadi, pada Aleena.

Haah. Nama penuh dia Naira Aleena.” Giliran Datin Najwa, ibu Aleena bersuara. 

Aleena hela nafas. Hatinya sudah mula berharap Irham tidak membuka cerita hari itu. 

“I see. Ingatkan nama dia Nabila.” Sengaja Irham tuturkan ayat itu.”She reminds me of her.”

“Siapa Nabila?” Izzad kerut dahi. Dia pandang Irham di sebelahnya. 

“Probably one of his scandal.” Sinis saja nada suara Aleena. Dia kembali teringatkan ‘laporan-laporan’ dari Nabila tentang Encik Tunangnya. Dia sepatutnya harus tahu bahawasanya Amzar Irham dan lelaki kerek yang ditemuinya beberapa bulan yang lalu adalah lelaki sama. Lelaki yang penuh dengan gossip dan skandal, bak kata Nabila. 

“Leena…” tegur Datin Najwa.

“I don’t have scandal named Nabila.” Balas Irham sinis.

“Am,” tegur pula Tengku Azura. 

“Excuse me, Leena nak pergi toilet kejap.” Aleena sengaja mencipta alasan supaya dapat melarikan diri dari ‘suasana yang sangat membuatkan dia sesak nafas.

20 minit kemudian, kelibat Aleena masih belum muncul di bilik makan VIP itu. Datin Najwa sudah mula risau. Risau jikalau Aleena hanya mencipta alasan untuk ‘melarikan diri.’ Bukannya dia tidak tahu perangai tidak dijangka anak bongsunya ini. 

Firash, pergi tengok adik kamu tu. Apa yang lama sangat dia buat dalam toilet tu,” arah Datin Najwa pada anak sulungnya. 

“Biar Am pergi tengok,” celah Irham tiba-tiba. Dia mahu bertemu secara peribadi dengan Aleena. Sebarang perbualan yang berlaku diantara Ayahnya dan Datuk Faizal tidak diambil peduli. 

Dia kemudian bangun, melangkah ke arah tandas. Hampir 5 minit juga dia menanti Aleena di luar tandas wanita.

“Kenapa you ada kat sini?” Aleena pandang Irham dengan riak terkejut. Jikalau mahu ke tandas sekalipun, tandas lelaki berada di tingkat atas, bukan di tingkat ini. 

“Tunggu you. Semua orang risaukan you. In case you kena culik ke.”

Aleena pamer riak jengkel. Lelaki kerek ni, kalau tidak menggunakan nada sinis apabila bercakap dengan dia, tak boleh ke?

Atau you sebenarnya sedang fikir nak cabut lari?” Irham terusan bersuara. 

“Apa yang I fikir bukan urusan you.” Jika diikutkan niat asal Aleena, dia sememangnya mahu lakukan itu. Tapi, disebabkan dia tidak mahu menerima hukuman dari Ayah, dia terpaksa batalkan niatnya yang itu. 

“I rasa itu urusan I since you dah jadi tunang I.”

“You betul-betul tunang I? The great Amzar Irham yang banyak skandal tu?”

Irham jungkit kening. Nampaknya impression buruk gadis ini terhadapnya sudah bertambah. Namun, dia tiada keinginan untuk menjawab soalan wanita itu. 

“Kenapa you tak bagitahu nama penuh you?” soal Aleena lagi. 

“Why should I? You pun tipu you tentang nama you.” Irham memulangkan buah paku keras. 

Aleena pandang sebal Amzar Irham dihadapannya. Makin bertambah sakit hatinya. Tanpa membalas ayat sinis Irham, dia kembali memulakan langkahnya sebelum dia tiba-tiba saja tersadung. Entah bagaimana dia dapat rasakan seseorang sedang memeluk pinggangnya dengan erat. Air liur ditelan melihat wajah Irham di hadapanya. Wajah lelaki itu dengannya sangat dekat seakan-akan mahu menciumnya. 

Satu jeritan kecil terhasil sebelum tubuh Irham ditolak kasar. “Apa yang you nak buat ni?” Nadanya kedengaran tidak puas hati. 

I cuma nak selamatkan you.” Irham sudah dapat agak ‘pertolongannya’ sebentar tadi disalah ertikan oleh Aleena.

“Perlu ke you nak buat macam tu?”

“I do nothing, wrong, Miss.” Irham pertahankan dirinya. Hairan! Bukannya dia mahu lakukan perkara yang tidak senonoh. 

“You ni bodoh betul! You boleh je kan elak tadi.”

“What!” Irham mula bengang. Dia pula yang dipersalahkan padahal dia cuma mahu lakukan kebaikan. Belum sempat dia bersuara, Aleena berlalu pergi. Sudahnya dia mengeluh, menahan rasa bengang.

Reenapple: Told you! Diorang akan bertemu lagi. And what? Seriously?




Thursday, May 4, 2017

Biasa #6


Dahinya berkerut tatkala iPad diletakkan di hadapannya. Dia pandang Zachary dengan aneh. “What’s this?”

“What’s this, bro?” Nada suara Zachary kedengaran seakan mengajuk ayat sahabatnya. “Kau lagi tahu kot hal ni berbanding aku, Am.” Skrin iPad di hadapan Irham dipandang. Satu artikel dari laman web gossip memaparkan gambar Irham bersama seorang gadis yang telah dikaburkan wajahnya. 

“Kau sendiri tahu benda macam tu mana boleh percaya. It’s just rumours,” balas Irham selamba. 

“Rumours or not, macam mana aku nak bersoal jawab dengan parents kau.” Nada Zachary kedengaran risau. Ini bukan kali pertama dia terpaksa berhadapan dengan gossip Amzar Irham. Berulang kali. Dan yang terpaksa uruskannya adalah dia dan Alex. Dan Irham sedikit pun tidak pernah mahu ambil peduli. 

Katanya Irham, lama-kelamaan gossip murahan macam tu akan berhenti dengan sendirinya. Itu adalah fakta. Tapi, dia pula yang jenuh mahu bersoal jawab dengan keluarganya dan juga dengan keluarga Irham.

“Kenapa pula parents aku nak soal kau? Kau bukan PA aku pun. Kalau diorang nak tanya sekalipun, diorang akan tanya Alex. Alex ada di tempat kejadian.” Irham langsung tiada rasa bersalah. 

Tentulah, dia bukannya melakukan kesalahan pun. Yang bersalah adalah manusia-manusia yang sibuk mahu ambil tahu tentang kehidupannya. Dan dia sudah lali dengan gossip-gossip tentang dirinya. Yang tahu kebenaran tentang dirinya adalah manusia-manusia terdekat dengannya. Manusia-manusia yang dia percaya termasuk Zachary di hadapannya. 

Zachary mendengus kecil. Kalau bukan dia yang menjumpai artikel yang entah apa-apa tentang Amzar Irham ini, tak adanya dia mahu kelam kabut. Jika terdapat apa-apa berita yang mampu menjatuhkan nama Irham, yang akan terpalit sama adalah dia, walaupun katanya Irham, dia tiada di tempat kejadian. 

“Siapa perempuan tu? Mana kau jumpa dia? Kau tak bagi tahu pun yang kau akan bawa date ke majlis tu.”

Irham diam. Matanya memerhatikan gambar perempuan yang telah dikaburkan wajahnya. Senyuman senget diukir apabila mengimbau kejadian tiga bulan yang lalu.

“Am, aku tanya kau ni.” Suara Zachary mematikan lamunan Irham. “Kau patut bagi tahu aku kalau kau nak date ke majlis.”

For what? Supaya kau boleh carikan aku perempuan yang entah apa-apa sebagai date aku? Dan kemudian ada gossip buruk tentang aku? Lepas tu kau akan complain dekat aku yang aku ni tak pandai jaga diri?”

Zachary sengih. “Sekurangnya, aku boleh handle masalah yang kau timbulkan, Am.” Dia sengih kambing pada Irham. 

Irham geleng kepala. “You know what Zack. You are selfish.” Irham kembali menghadap laporan mesyuarat yang dihantar oleh setiausahanya tadi. 

Zachary sengih lagi. “Aku bukan apa, just risaukan kau. Sebab bila nama kau buruk, akan menyusahkan kau juga. People know you as a ‘Prince Charming’. Kau mana boleh keluar dengan perempuan yang entah pape, Am.”

“I’m not a prince, Zack.”

“Tapi, kau adalah idaman para wanita di dunia ni.” Zachary gelak kecil.

Irham geleng kepala mendengar ayat over Zachary ini. 

So, kau nak bagi tahu aku siapa perempuan tu?” Zachary kembali mengeluarkan soalan sama.

“Tak penting untuk kau tahu.”

Zachary renung tajam Irham. “I smell something fishy here. Jangan bagi tahu aku yang perempuan tu betul-betul apa yang artikel ni tulis?” Jari telunjuk dihalakan pada skrin iPad yang berada di hadapan Irham. 

Sekali lagi Irham geleng kepala. “Aku cuma gunakan dia untuk dapatkan projek kat Canada tu. Dari berita yang aku dapat, Mrs Weasley adalah seorang wanita yang menilai seseorang berdasarkan hubungan cinta yang seseorang tu ada.”

Zachary kerut dahi. Separa memahami penjelasan Irham. “Maksud kau, dia lebih percaya pada seseorang yang punya hubungan cinta yang setia?”

Irham angguk lemah. 

“Pelik.”

Irham senyum sinis. “She believe in eternal love, Zack.”

“She’s absolutely weird. So, kau introduce perempuan yang tidak diketahui nama ni sebagai girlfriend kau?”

“Actually, sebagai tunang aku.”

“You did what?” Zachary separa menjerit. “Kau dah gila ke apa?”

“Tak. AKu sedar apa yang aku buat.”

“What if Mrs. Weasley tahu hal sebenar?”

Irham tidak menjawab soalan Zachary. Dia tiba-tiba teringatkan ayat Mrs.Weasley apabila dia memberitahu hal sebenar tentang hubungannya dengan gadis yang dibawanya itu. Wanita tua itu langsung tidak mahu percaya bahawasanya gadis bernama Nabila itu bukan tunangnya yang sebenar. Katanya Puan Weasley, dia dan gadis itu sangat sepadan, seolah-olah mereka berdua sememangnya dilamun cinta. 

Mahu saja dia ketawa mendengar ayat Puan Weasley itu. Kalaulah dia bertemu kembali dengan Nabila itu, mahu saja dia hadiakan anugerah pelakon terbaik pada gadis itu. 

“Kau patut bawa tunang kau yang sebenar, tahu.” suara Zachary mematikan lamunan Irham. 

Irham telan air liur. Sedikit terkesima mendengar ayat Zachary yang ini. Secara lisannya, dia sudah punya seorang tunang yang langsung tidak diketahui siapa gadis itu. Apa yang dia tahu hanyalah nama gadis itu. Tapi tidak pula dia mahu ambil tahu lebih dari itu.

“Kau dah jumpa dia?” Zachary bersuara lagi. “Tunang kau?”

Irham jongket bahu. Sebenarnya, dia malas untuk menjawab soalan remeh Zachary ini. 

Zachary mengeluh. “Dia bakal isteri kau. Kau perlu ambil tahu. Fail tentang dia aku ada, incase kau nak ambil tahu.”

Ayat Zachary itu dibiarkan tanpa balasan sekali lagi. Entah mengapa dari saat dimaklumkan tentang pertunangannya yang langsung dia tidak rela itu, dia langsung tiada keinginan untuk mengetahui ‘gadis bertuah’ yang telah dipilih oleh keluarga nya. 

Zachary hela nafas sambil geleng kepala. Irham dan sikap degilnya tidak berubah. Hitam katanya, maka hitamlah keputusan lelaki itu sehingga ke saat akhir.

Kalau kau dah tak ada apa-apa nak bincang dengan aku, kau boleh keluar. AKu ada banyak kerja nak di siapkan ni.” Irham jujur. Matanya memandang timbunan laporan yang harus dibaca hari ini. 

Zachary mencebik. Sedikit berkecil hati dengan ‘ayat halau’ sahabatnya ini. “Sebelum aku lupa, Ibu kau suruh aku pesan tentang dinner this weekend. Dia suruh aku make sure, kau join dinner hari tu.”

Irham berpura-pura tidak mendengar pesanan Ibunya yang disampaikan oleh Zachary itu. 

Dia cakap dia nak bincang tentang pertunangan kau, tentang perkahwinan dia.” Sambung Zachary lagi. 

Irham hela nafas. Topik itulah yang dia paling tidak gemar menjadi topic perbualan Mama.

Beberapa seketika ayatnya tiada balasan dari Irham, Zachary mengambil keputusan untuk beredar. Sebelum dia beredar, dia sempat menyebut nama tunang sahabatnya pada lelaki itu. 

Irham kerut dahi tatkala mendengar nama yang disebut oleh Zachary tadi. Nama itu seakan-akan mengingatkannya pada sesuatu. 


Reenapple: Agak-agak siapa tunang Irham?






Friday, April 28, 2017

Biasa #5


Setelah hampir 1 jam berada dalam majlis yang sangat membosankannya, Aleena mengambil keputusan untuk berada di luar dewan, menghadap pemandangan taman yang sangat cantik pada pandanganya. Lelaki kerek yang bernama Irham itu ditinggalkan dengan siapa entah. Dia bosan dan dia sangat mahu pulang. Dia dapat mendengar katil hotel yang empuk memanggilnya pulang dalam mindanya. 

Jam tangan dikerling. Hampir mencecah pukul 12 malam. Kasut tumit tinggi yang tersarung di kakinya ditanggalkan dengan rimas. Dari tadi dia mahu lakukan itu, namun disebabkan terpaksa menjaga perilakunya, dia terpaksa menahan diri dari lakukan itu. 

“Sini pun you.” Kedengaran suara Irham. 

“Kita dah nak balik ke?” Aleena perhati Irham yang sudah berdiri di sebelahnya. Lelaki itu diperhati dari atas hingga bawah. Dia sangat tidak mahu mengakui yang Irham ini kelihatan segak dengan tuksedo hitam yang disarungkan lelaki itu. 

Tiba-tiba saja Aleena teringatkan pandangan nakal dari wanita-wanita yang turut berada dalam dewan tadi. Semuanya seakan-akan kaku melihat lelaki kerek ini. Baginya, Irham bukanlah lelaki yang boleh dikategorikan sebagai lelaki kacak jikalau punya perangai biadap. Heh. 

Another 10 minutes. I dah suruh Alex ambil kereta.”

“So, itu bermakna apa yang I terpaksa buat dengan you ni dah habis la kan?”

Irham geleng. “Selagi I tak cakap tak habis, you tak boleh fikir macam tu.”

“Hey!” Nada suara Aleena sedikit tinggi. Kaki putar belit betul lelaki kerek ni. 

“Rules are still rules, lady.” Irham tersenyum kemenangan. 

“You sengaja nak susahkan I, kan?” Aleena ketap gigi geram. 

“Selagi you biadap dengan I, don’t ever think you will get back your cheap bracelet.”

Dua kali Aleena ketap gigi geram. Ikutkan hati geramnya tadi, mahu saja dia ketuk kepala lelaki kerek itu dengan kasut tumit tinggi ni. Nafas ditarik sedalam yang mungkin sebelum memaksa dirinya mengukirkan senyuman palsu pada Irham. 

“By the way, boleh I tanya soalan?” Aleena ubah topic perbualan. Berpura-pura untuk punya perbualan mesra dengan harapan dia akan memperoleh kembali rantai tangan kesayangannya itu. 

Irham angguk kepala sambil matanya menghadap skrin telefon pintarnya. 

“Kenapa semua orang seakan bagi hormat kat you tadi?” Minda Aleena memutar kembali hal-hal yang berlaku dalam dewan mewah tadi. Dia sangat hairan apabila setiap orang yang menemui Irham, akan memberi tanda hormat, seolah-olah lelaki itu layak diperlakukan sedemikian. Untuk itu, Aleena tertanya-tanya siapa sebenarnya lelaki kerek bernama Irham ini. 

Soalan Aleena itu tidak dijawab oleh Irham. 

“You ni keturunan kerabat diraja atau orang yang punya pangkat tinggi?” Aleena keluarkan soalan lagi sambil matanya memerhatikan Irham dari atas hingga bawah. “Tapi you tak nampak macam kerabat diraja pun. Perangai pun tak sama. Royals normally budiman and gentleman, bukannya biadap macam you.”

Irham pandang Aleena dengan riak tidak puas hati. Sesuka hati nak kutuk dia. “Jaga bahasa you bila bercakap dengan I.”

Ayat Irham itu hanya dibalas cebikan oleh Aleena. “KEnapa I perlu jadi date you? You dah tak ada perempuan lain ke sampai perempuan tepi jalan yang you jumpa juga perlu jadi date palsu you ni.”

Sebagai ganti untuk insiden kopi hari itu. I tahu you tak akan mampu bayar ganti rugi pada I, sebab tu you kena buat benda ni.”

“Hey! Setakat kopi yang berharga beberapa dollar tu, I boleh bayar la!” Aleena mula berang. Lelaki ini kalau bercakap tidak merendahkan orang tak boleh ke? Ingat diri tu hebat sangat ke?

Baju I yang I mahal tu, you tak akan mampu nak bayar.”

“Mahal? Baju you tu berlambak kat pasar malam.” 

“Just shut up, okay!” Makin bertambah sakit hati Irham dengan gadis ini. Sudahlah tadi, nyaris-yaris memalukan dia. 

“Kalau I tak nak diam, you nak buat apa?” Aleena cuba tunjuk berani. Sikit pun dia tidak takut dengan jeritan lelaki kerek ini. 

“I might kiss your lips.” Sengaja Irham tuturkan ayat sedemikian. Dia mahu takutkan Aleena dan juga supaya gadis itu berhenti cari pasal dengannya. 

Aleena ketap bibir, sedikit gerun dengan apa yang didengarnya. Keadaan menjadi sepi sehinggalah kemunculan Alex. Ketika dalam perjalanan pulang pun, Aleena mendiamkan diri sehingga tiba di hotel.

“Gelang I.” Tangan ditadah pada Irham tatkala Alex membuka pintu kereta untuknya. 

Irham keluarkan seutas rantai dari poketnya sebelum diserahkan pada Aleena. “You boleh simpan heels dan dress tu. I cuma nak rantai I balik.” Pandangan dilontarkan pada rantai di leher Aleena. 

Aleena mencebik sebelum menanggalkan rantai di lehernya. Diserahkan rantai itu pada Irham dengan kasar. “Tapi I tak nak heels ni.” Kasut tumit tinggi ditanggalkan. 

“I dah bagi you heels tu. Just take it.”

Aleena geleng kepala. “I akan simpan dress ni je since I tak nak berbogel depan you. Dan heels ni bukan milik I walaupun ia adalah saiz I. You bagi je lah dekat girlfriend you nanti.”

Irham geleng kepala. “You nak berkaki ayam ke bilik hotel you?”

“Yes.” Aleena melangkah keluar dari kereta. “Bye. I harap kita tak akan jumpa lagi.” Senyum palsu dihulurkan sebelum melangkah masuk ke dalam hotel. 

Sekali lagi Irham geleng kepala dengan gelagat gadis gila yang bernama Nabila ini. Manakal Alex hanya tersenyum melihat situasi itu. Dia dapat rasakan kedua-dua manusia ini akan bertemu lagi.

Reenapple: Mereka akan bertemu lagi tak?


Monday, April 24, 2017

Biasa #4



Gaun berwarna nude, kasut tumit tinggi berserta beg clutch berwarna silver yang masih berada dalam kotak diperhatikan dengan rasa aneh. Dan mungkin juga dengan rasa risau. Tertanya-tanya sama ada apa yang dia lakukan ini adalah perkara betul. 

“Bila masa kau keluar beli ni?” 

Soalan yang keluar dari mulut Nabila tidak dihiraukan. Apa yang kepalanya sedang berfikir adalah bagaimana lelaki kerek yang ditemuinya petang semalam tahu ukuran saiznya? Sangat suspicious di situ. 

Apa yang dia beritahu lelaki itu hanyalah nama hotel dia menginap dan juga namanya yang mana dia menipu dirinya bernama Nabila. Tidak pula dia jangka dia akan menerima ‘hadiah’ dari lelaki kerek itu.

“Babe, aku tanya ni. Bila masa kau beli ni? Kau ada event kat sini ke?” Sekali lagi suara Nabila kedengaran. Hairan betul melihat gaun cantik di hadapannya ketika ini. Tidak pula Aleena memberitahu tentang majlis formal yang sahabatnya akan hadiri. 

‘Wear this tonight. Somebody will pick you at 8 pm.’

Nota kecil yang terselit dalam kotak gaun itu dibaca sekilas lalu. 

“Babe, aku tanya ini.” Nabila bersuara lagi. 

“Bukan aku yang beli.” 

“Mesti ada orang bagi kat kau kan? Siapa lelaki tu?”Nabila senyum nakal seusai membaca nota kecil yang dilempar oleh Aleena tadi.

Aleena hanya jungkit bahu sebagai menjawab soalan sahabatnya itu. Punggung dilabuhkan di hujung katil dengan malas. Hanya kerana mahukan kembali rantai tangan miliknya, dia terpaksa melakukan kerja yang gila ini. 

“Aku nak dengar semuanya. Mana kau jumpa dia, and how he looks alike.” Nada suara Nabila kedengaran teruja. 

Aleena melepaskan keluhan sebelum dia membuka satu persatu cerita yang berlaku semalam pada sahabatnya itu. 

Dalam pukul 7.50 petang, Aleena turun ke lobi hotel. Tatkala dia tiba di lobi hotel, seorang lelaki sebayanya melangkah ke arahnya. “Miss Nabila?”

Aleena angguk kepala. 

Tuan sedang menunggu,” ucap lelaki itu sebelum meminta Aleena menurutinya. 

Aleena sebenarnya mahu mengeluarkan soalan siapa lelaki ini. Tapi, rasanya dia sudah punya jawapan pada soalannya. Sah-sah lelaki ini adalah orang suruhan lelaki kerek itu. 

Tatkala mereka tiba dihadapan sebuah kereta mewah, lelaki yang tidak diketahui namanya itu membukakan pintu kereta untuk Aleena.

“Tuan berada di dalam.”

Aleena tarik nafas sebelum masuk ke dalam kereta mewah itu. Seperti yang diberitahu oleh lelaki suruhan itu tadi, lelaki kerek yang ditemuinya semalam sedang berada dalam kereta, membaca sesuatu dari iPad miliknya. 

“Quite on time.” Lelaki kerek itu mengerling jam tangannya sebelum memandang Aleena yang berada di sebelahnya. 

“My bracelet.” Aleena tadah tangan. 

“Bila tugas ni dah selesai, I akan bagi balik gelang murah you tu.”

“Hey, itu bukan gelang murah lah!” Nada Aleena sedikit tinggi. Tidak dia peduli akan lelaki suruhan yang kini telah menjadi pemandu kereta yang dinaiki mereka sekarang ini.

Ayat Aleena itu hanya dibalas senyuman sinis sahaja. Untuk beberapa seketika, mereka diamkan diri sebelum Aleena mengeluarkan soalan. 

“By the way, kita nak pergi mana sebenarnya?”

“Cukup untuk you tahu yang you akan jadi date I malam ni. Jangan banyak tanya soalan. I tak suka.”

“Sekurangnya I patut tahu mana you nak bawa I.”

“I bukannya nak buat benda jahat kat you.”

Aleena mencebik. Ye lah sangat tak buat benda jahat. Lelaki, mana boleh dipercayai lagi lagi lelaki kerek di sebelah dia sekarang ini. 

“Kalau you bukan lelaki jahat, dah lama you pulangkan gelang I tanpa suruh I jadi date palsu you ni!”

Irham tidak memberi respon pada ayat sinis Aleena. Dia kerling ke arah Aleena yang berada di sebelahnya. Tahu juga gadis gila ini menghias diri. Jikalau tidak, gadis itu akan kelihatan selekeh dengan jaket dan rambutnya yang tidak diikat kemas. 

“You tahu bahasa Canada?” Sengaja Irham ubah topic perbualan. 

Aleena geleng kepala. 

“Bahasa apa lagi yang you tahu selain Inggeris dan Melayu?”

Soalan Irham dibalas dengan gelengan kepala sekali lagi. 

Irham angguk kepala. “Sangat memudahkan kerja I.”

Aleena kerut dahi. Tapi dia tiada keinginan untuk bertanya. Dia memilih untuk mendiamkan diri saja walaupun dia agak berkecil hati dengan ayat terakhir lelaki kerek itu. Hina sangatkah diri dia jikalau cuma tahu dua bahasa itu saja? Heh. 


10 minit kemudian, mereka telah tiba di tempat yang dituju. Aleena pandang bangunan mewah dihadapannya dengan tidak berkelip mata. Reka bentuk bangunan dihadapannya sangat memukau hatinya untuk memerhatikan lama bangunan ini. 

“Kat event ni, apa jua yang orang tanya kat you, jangan jawab. Let me do all the talk.”

Entah bila masa Irham muncul di sisi Aleena, berbisik di telinga wanita itu. 

“So, I kena jadi bisu malam ni?” 

“Yes. I tak nak you malukan I.”

Aleena pamer riak jengkel. “You akan bagi balik gelang I selepas semua ni habis, kan?”

“Yes. I keep my promise.”

Aleena diam seketika, berfikir. Sukar sebenarnya untuk dia percaya ayat lelaki kerek di hadapannya. Sehingga ke saat ini, dia sangat sangsi akan apa yang dia sedang lakukan ketika ini. 

“Oh, sebelum I lupa.” Irham bersuara lagi. Dia pandang pembantu peribadinya. Lelaki itu kemudian menyerahkan satu kotak berwarna hitam padanya. 

Aleena telan air liur apabila melihat seutas rantai yang sangat menawan dalam kotak itu.

“You perlu pakai rantai ni.” Tanpa meminta izin, Irham terus kalungkan rantai itu ke leher Aleena. 

Sekali lagi Aleena telan air liur apabila wajah Irham mendekatinya. Dalam masa yang sama, jantungnya berdegup laju. Dan dia sangat tidak faham mengapa dia perlu berdebar ketika ini. 

“Kenapa I perlu pakai rantai ni?” Aleena bersuara setelah dia rasakan degupan jantungnya kembali pada tahap normal. 

“You akan diperkenalkan sebagai tunang I. And I propose you with this necklace. And be careful, it’s expensive.”

Hati jahat Aleena sudah menyuruh supaya hilangkan rantai leher yang kononnya mahal itu sekejap lagi. 

“You tahu apa yang you perlu buat, kan?” Irham kembali bersuara. 

Aleena angguk kepala.

“What’s your name, again?”

“Nabila.”

“Okay. I’m Irham. Let’s go.” Irham rangkul pinggan Aleena sebelum mereka berdua melangkah masuk ke dewan hotel mewah itu.


Reenapple: Kenapa Irham nak suruh Aleena menyamar date dia? 




Saturday, April 22, 2017

Biasa #3



Dia sedang resah tatkala matanya terpandang kelibat seseorang yang dikenali. Baiklah, dia bukannya sangat mengenali gadis itu, cumanya insiden yang berlaku dua hari lepas itu masih dia tidak dapat lupa. Siapa yang mampu lupa akan gadis gila yang telah merosakkan moodnya pada hari itu. 

Irham bangun, melangkah ke arah gadis yang asyik sedang membaca buku di tangannya. Dia, dengan sengaja melabuhkan punggung di sebelah gadis itu. 

“Hai!” sapanya dengan senyuman sinis. 

Aleena pamer riak sedikit terkejut. Kecil sangat kah Bandar Quebec ini sehinggakan perlu bertemu manusia yang sama?

“Kita jumpa lagi,” nada Irham kedengaran sarkastik. 

Aleena mencebik. Dia berura-ura untuk beredar. Tapi, baru saja dia bangun, lelaki kerek di sebelahnya ini merentap lengannya, membuatkan dia kembali duduk di bangku itu. 

“I belum habis cakap lagi.”

“I tak ada apa-apa nak cakap dengan you. 

“I need your help.”

Aleena kerut dahi. “Kenapa pula I perlu tolong you?” Nada Aleena kedengaran tidak puas hati. Kenal pun tidak, tetiba pula nak suruh dia tolong pula. Memang tak la untuk lelaki biadap seperti mamat ni. 

“Sebab you berhutang dengan I.”

“Kalau you nak suruh I tolong you sebab apa yang berlaku hari itu, I tak berminat nak tolong. I dah bayar apa yang I perlu bayar.” Aleena bangun. Dia sudah tidak mahu pedulikan lelaki kerek itu lagi. 

“Kalau you tak nak tolong I, you takkan dapat barang you balik.”

Langkah Aleena mati. Dia kembali menghadap lelaki itu. “Barang apa yang you cakap ni?”

Irham senyum senget sebelum mengeluarkan satu utas rantai tangan dari poket jacketnya. 

Aleena telan air liur. Itu adalah rantai kesayangan miliknya. Itu adalah rantai tangan pemberian arwah nenek. Bagaimana rantai tangan itu boleh berada di tangan lelaki kerek itu?

“Bagi I balik gelang tu!” 

Aleena cuba merampas gelang itu dari tangan Irham namun, tidak berjaya. Irham kembali menyimpan gelang itu dalam poketnya dengan senyuman sinis dilontarkan ke arahnya. 

“I akan bagi balik gelang you ni if only you setuju tolong I.”

Aleena pandang sebal lelaki kerek di hadapannya. “Itu tak masuk akal langsung!”

“Well then, itu bermakna you tak nak balik gelang ini lah kan?”

Aleena ketap gigi. Sakit hati!

“You tolong I, dan I akan bagi balik gelang murah you ni.” Irham bersuara lagi. 

“Hey! Itu bukan gelang murah, tahu!” Aleena mula berang. Sesuka hati mahu tuduh gelang pemberian arwah nenek adalah gelang murah. Heh!

“I tengok macam gelang murah je.”

Sekali lagi Aleena ketap gigi. 

“So, macam mana?” Irham kembali bersuara. 

Aleena diam seketika. Mahu terima tawaran lelaki kerek ini dia rasakan akan menyusahkan hidupnya. Tidak mahu terima tawaran lelaki itu pula, akan membuatkan dia tak akan mendapat kembali gelang kesayangannya. 

“You nak suruh I tolong you apa? Kalau benda bukan-bukan, I takkan tolong you.”

Irham ukir senyuman lebar. “Don’t worry. Ia cuma benda senang je.”

Pandangan curiga dilontarkan pada lelaki kerek di hadapannya. Dia sangat berharap pertolongan yang lelaki itu mahukan darinya bukanlah pertolongan yang tidak masuk akal.


Reenapple: Agak-agak apa yang Irham mahu Aleena tolong dia?

Friday, April 21, 2017

Lesson



Last few days, aku belajar sesuatu. Oh tak, mungkin boleh dikatakan sesuatu yang diajarkan kembali pada aku. 

1. Jangan pernah luahkan rasa ketidak puasan hati kau.
- No matter what kau rasa tak puas hati towards someone or something or whatever yang buatkan kau terkilan, kecewa or sort of thing, jangan pernah luahkan itu. Just pendam. Pendam sampai kau lupa apa yang kau tak puas hati. Apa yang penting jangan pernah luahkan. You may write it on a pieces of paper and burn it. Sometimes, let the silence do all the talking. 

2. Always think positive
- Train your mind to keep calm in every negative situations. No matter how bad that situation, please keep thinking positive. It may be hard but that what you have to do in every situation yang buat kau kecik hati, kecewa, heart broken atau apa-apa je la. Don't show to them that you are a negative thinker. Don't react with negative emotion. And stay away from people who made you to think negative. 

3. Act hypocrite (perhaps)
- If kau facing something / someone yang kau tak suka, never show sisi kau yang tak suka dia.  Berlagak seperti biasa and layan dia dengan baik. You need to ignore  all those awkward feeling. 

4. Be a cold heartless person. 
For the past few years, aku selalu rasa this is the best thing I should do. And yes, I manage to do that for few years. But then lately, semuanya kembali seperti dulu. Seperti aku alami depression beberapa tahun lalu. I just need to be like Zara Amani again. 

5. Just remember whatever problems you faced, it's a reminder from HIM again. 


Wednesday, April 19, 2017

Biasa #2




Aleena baru saja hendak keluar dari kafe dengan tangannya memegang minuman Iced Caramel Latte sebelum tiba-tiba saja dia, tanpa sengaja terlanggar tubuh seseorang. 

“Damn it!” suara amarah lelaki dihadapan Aleena sedikit sebanyak telah mengerunkan dirinya. Macam mana lah dia tak sedar kelibat lelaki ni. 

“I’m sorry, sir. I didn’t see you.” Tergagap Aleena menuturkan ayat minta maaf. Wajah lelaki yang dilanggarnya pun tidak berani dia pandang. Matanya masih lagi pada tompokan kopi yang terlekat pada sweater yang sedang disarungkan lelaki itu. Mahu lap kotoran itu pun dia tidak berani. Risau jikalau ‘sentuhan’ dia mahu lakukan itu dikira sebagai sexual harassment. 

“Are you blind?” 

Ayat yang keluar dari mulut lelaki itu tiba-tiba saja membuatkan Aleena bengang. 

“I did say sorry.” Aleena masih cuba untuk bertolak ansur. Dia paksa dirinya memandang muka lelaki yang ‘biadap’ ini. 

Eh, kejap! 

Lelaki ‘biadap’ di hadapannya ni macam pernah dia lihat. Eh, bukan kah lelaki ini lelaki sama yang dia lihat di kafe hotel hari itu? Lelaki yang mendapat perhatian ramai gadis di saat lelaki itu melangkah masuk ke situ.

“Sorry, isn’t enough, lady!”

Aleena sudah mula pandang lelaki kacak di hadapannya dengan perasaan sebal. Wajah yang kacak itu tidak sejajar dengan perangainya. Hatinya sudah mula mengutuk lelaki di hadapannya ini. 

‘Setan betul mamat ni! Muka dah macam rakyat Malaysia, tapi budi bahasa langsung tak ada!’ 

Eh, Aleena, yakin ke lelaki kerek ni rakyat Malaysia?

“Then, I will pay for your clothes.” Aleena masih cuba bernada tenang. Kalau dia jadi api sama seperti lelaki biadap ini, keadaan akan bertambah keruh.

“You sounds have lots of money.” Nada lelaki itu masih kedengaran sinis. 

Aleena abaikan ayat berlagak lelaki itu. Dia keluarkan beberapa keping wang kertas dari dompetnya. “Is this enough?” Sengaja Aleena lontarkan 3 keping not 10 tepat ke muka lelaki itu. Nadanya sewaktu lakukan itu juga masih seperti tadi. Dia tiada keinginan untuk tinggikan suara. Lagipun, action are louder than words. Kan?

Lelaki itu ketap gigi menahan rasa berang. Manakala Aleena sudah mula mengukirkan senyuman kemenangan dalam hati. 

“You are a very crazy girl!”

Aleena tercengang. Kali ini dia tidak mampu bersikap tenang seperti tadi. “Dan you tu lelaki kerek!” marahnya dalam Bahasa Melayu. Peduli apa dia jikalau lelaki ini adalah rakyat Malaysia ataupun tidak. Yang pasti dia sangat bengang. Hanya disebabkan satu kesilapan yang bukan kesalahannya, dia terpaksa hadapi situasi yang sadis ini. Heh. 

“Oh, you’re a Malaysian?” Lelaki itu pandang Aleena dengan senyuman sinis. 

Tanpa menjawab soalan lelaki itu, Aleena beredar. Hatinya sempat berkata, ‘Kan dah kata, lelaki kerek ni rakyat Malaysia. Lelaki kerek cuma berasal dari Malaysia je.’

Manakala lelaki itu hanya menghela nafas panjang sebelum mengutip not-not yang betaburan di lantai. Sekuranya dia langkah kanan hari ini.


Monday, April 17, 2017

Biasa #1



Buku novel di tangannya diletak dengan kasar sebelum geleng kepala. Cliché sangat jalan cerita novel sedemikian. Watak perempuan utama selalunya lemah dan selalu menjadi mangsa buli. Dan watak lelaki utama selalunya akan digambarkan sebagai lelaki yang sempurna. Kaya, kacak, berbudi bahasa dan menjadi idaman para wanita di seluruh dunia. Seperti gelaran yang selalu dia dengar, ‘Prince Charming’.

“Eh, dah habis baca novel tu?” Kedengaran suara perempuan. Aleena pandang Nabila yang baru saja mengambil tempat di hadapanya. 

Cerita favorite kau tu aku tak boleh hadam.” Dia berkata jujur sebelum melontarkan pandangan ke arah luar, di balik dinding kaca di sebelahnya. Daun-daun berguguran diperhatikan dengan rasa tenang. 

“Tapi aku suka cerita tu. Bagi aku ia sangat menarik. Cakap lah aku gila, but aku almost jatuh cinta dengan watak hero novel tu.”

Ayat Nabila itu dibalas dengan cebikan. “Believe me, there is no such thing like Prince Charming in this world, Bel!

Nabila ketawa kecil. Itu bukan kali pertama Aleena tuturkan ayat itu padanya. Berkali-kali dituturkan padanya setiap kali dia cuba memberi synopsis setiap novel yang dibacanya. 

“Come on, Leena. Kau perlukan sedikit imaginasi untuk ceriakan hari kau tu. Reality sometimes hurt.” Ucap Nabila dalam nada usikan. 

Sekali lagi Aleena mencebik. Dia kembali melontarkan pandangan ke arah luar. Pemandangan musim luruh diperhati dengan perasaan tenang. 

Dalam banyak musim di dunia ini, dia paling gemar akan musim luruh. Musim luruh sangat membuatkan hatinya tenang. Lagi-lagi apabila terpandangkan daun-daun yang berguguran. Maka sebab itu, setiap kali bulan September, dia akan berada di sini, di Quebec.

“Aku pernah dengar satu mitos, kalau kita berjalan di bawah daun-daun maple yang sedang gugur tu dan kita dapat tangkap satu daun yang gugur itu, kita akan jatuh cinta dengan orang pertama yang kita lihat selepas itu.”

Aleena geleng kepala. Nabila dan mitos tak masuk akal berpisah tiada. Dari saat mereka jejak kaki ke sini, akan ada bermacam-macam mitos yang keluar dari mulut Suraya Nabila ini. 

“Kalau orang pertama tu adalah sama jantina?” Sengaja Aleena keluarkan soalan sedemikian. 

Nabila sengih. Dia tiada jawapan untuk soalan Naira Aleena ini. Tidak pula dia fikirkan jikalau situasi akan berlaku seperti soalan Aleena itu. Apa yang dia bayangkan, orang pertama itu adalah yang berlawanan jantina dengan dia. 

“Kalau kau tak boleh jawab soalan aku tu, jangan cakap pasal mitos yang merepek tu lagi.”

“Alaaa… kau ni no fun la. Aku rindu Naira Aleena yang dulu.”

Aleena mencebik. Malas dia nak layan ayat kononnya merajuk Nabila ini. 

“Tapi kan babe, kau dah okay ke?” Nabila keluarkan soalan. Dia sedar, sejak mereka tiba di sini, Aleena selalu bersendirian. Sahabatnya ini jarang sangat keluar bersiar-siar bersamnya dan kawan-kawan mereka yang lain. 

“Aku okay la. Bila masa pula aku tak okay,” balas Aleena tanpa mengesyaki apa-apa. 

“Sebab hari tu…” Ayat Nabila dibiarkan tergantung. Tidak berani untuk tuturkan ayat seterusnya. Risau jikalau itu akan buatkan Aleena mengamuk atau sahabatnya itu mungkin kembali bersedih. 

Aleena telan air liur. Tiba-tiba saja mindanya dibawa mengimbau apa yang telah terjadi padanya tahun ni. Dia rasakan tahun ini adalah tahun malang baginya memandangkan dia terpaksa menghadapi berita buruk berbanding berita baik. 

Bermula dengan kisah bekas teman lelakinya berkahwin dengan sahabat baiknya, sehinggalah dengan perihal keluarganya yang sangat risaukan status bujangnya. 

Baiklah, perihal bekas teman lelakinya itu bukannya ada kesan pun kerana kisah mereka telah tamat tiga tahun yang lalu. Cuma, yang mengejutkannya, sebab utama hubungan mereka berakhir walaupun secara baik adalah disebabkan lelaki itu telah jatuh hati pada kawannya. Waktu dia tahu itu, dia tidak tahu sama ada mahu pasrah atau mengamuk pada kawannya. Mungkin saja dia rela jikalau dia tidak tahu fakta itu. Tidak perlu diceritakan itu padanya. 

Tentang keluarganya, dia malas mahu fikir tentang itu. 

Eh, mana telefon aku?” Suara Nabila mematikan lamunan Aleena. Nabila kemudian memandang Aleena. “Aku rasa aku tertinggal telefon aku kat bilik. Tunggu kejap eh. Aku nak pergi ambil telefon aku dulu. Lepas tu kita keluar.” Seucai ucapkan itu, Nabila angkat punggung, meninggalkan Aleena sendirian di kafe. 

Beberapa seketika sedang asyik Aleena memerhatikan keadaan sekeliling di kafe, matanya tertangkap kelibat seorang lelaki yang baru saja melangkah masuk ke dalam kafe. Senyuman sinis diukir mengetahui lelaki itu menjadi tumpuan pengunjung wanita di kafe. 

Oh my god! He’s so handsome!” 

Mahu termuntah Aleena tatkala mendengar ayat yang keluar dari mulut gadis bangsa asing berdekatan mejanya. Baginya, lelaki itu bukanlah layak dikategorikan sebagai lelaki yang sangat kacak. Heh!


Reenapple: Jemput baca cerita baru. Tak janji update bab baru adalah dalam masa terdekat. But at least, I cuba nak cari semangat untuk menulis. Yeay. Do enjoy this. 


Sunday, April 16, 2017

Memori #8: End




“The first kiss is the last to be forgotten.”

Cinta pertama selalunya yang paling sukar untuk dilupakan. Sebagaimana cinta pertama itu sukar dilupakan, seperti itu jugalah perasaan dikecewakan oleh si cinta pertama. 

“I tak nak berbaik dengan you lagi. I nak bercerai. I hate you, Zack.”

Satu pandangan tidak puas hati dilontarkan pada Kayla Irdina di hadapannya. Ayat yang baru keluar dari mulut isterinya ini sangat membuatkan dia tidak bersetuju. 

“Soalan pertama, kenapa you tak nak berbaik dengan I? Soalan kedua, kenapa you nak bercerai?”

“Jawapan pertama, sebab I dah tak cintakan you. Jawapan kedua, kita bukannya kahwin sebab cinta.”

“You selalu menidakkan fakta yang you dah tahu, Dina.”

“But that’s the truth.” Irdina paksa dirinya menghadap Zachary di hadapannya. Beberapa jam mengurung dalam bilik semalam membuatkan dia mengambil keputusan yang keluar dari mulutnya sebentar tadi. 

“I tak nak terima jawapan you tu. It’s nonsense, Dina.”

Irdina mendengus kasar. Makin bertambah sakit hati dengan manusia bernama Adam Zachary ini. 

“Apa yang you takut sangat bila pilih I lagi, Dina?”

Soalan Zachary itu tiba-tiba saja membuatkan Irdina terkesima. Bagaimana Zachary tahu itu? 

“Answer me, Dina.”

Irdina mengeluh kecil. “I takut bila I terima you balik, you akan lukakan I lagi. You akan tinggalkan I lagi. You akan kecewakan I lagi.” Jawapan dituturkan tanpa memandang Zachary. 

Zachary telan air liur. Sedikit terkesima dengan jawapan-jawapan Irdina. 

“I takut untuk bercinta lagi sebab I takut jika mereka akan lakukan hal sama macam you buat pada I dulu,” sambung Irdina.

Sekali lagi Zachary telan air liur. Dia kemudian bangun, berpindah tempat di sebelah Kayla Irdina. Tangan wanita itu dicapai sebelum mengukirkan senyuman. “You won’t lose me again, Dina.”

Irdina pandang Zachary. Untuk seketika, mereka saling berpandangan tanpa suara. Yang ada hanyalah senyuman Zachary yang kekal diukir pada Irdina. 

Perlahan-lahan wajah Zachary didekatkan pada wajah Irdina. Tanpa sebarang kata, bibirnya menyentuh bibir Irdina. Untuk beberapa saat, mereka berciuman sebelum Irdina menolak tubuh Zachary. Dia dan Zachary kembali berpandangan. Jantungnya juga masih berdegup dengan laju. 

Can we start it again, sayang?” Zachary kembali bersuara. Masih dengan senyuman pada Irdina. 

Irdina hela nafas. Hatinya mahu iyakan saja permintaan Zachary namun mulutnya pula tidak mahu tuturkan perkataan setuju itu. Sebaliknya, mulutnya mengeluarkan soalan. 

“Apa yang I akan dapat when I said yes?”

Zachary senyum lebar. “Anything.”

“Anything?”

Zachary angguk dengan senyuman. “Anything. You nak anak ramai pun I boleh bagi.”

Irdina jeling tajam Zachary. Waktu serius macam ni pun nak bergurau lagi. Heh!

“I’m serious, Dina. I jumpa baju baby dalam almari you. You nak anak dari I, kan?”

Irdina telan air liur. Tidak tahu sama ada mahu marah Zachary atau berasa malu.

“So, apa jawapan you?” 

Irdina tarik nafas sebelum angguk kepala dengan senyuman. “I nak pergi honeymoon.”

“Okay. You nak pergi mana?”

“Quebec, Canada.”

Zachary gelak kecil. Dia tahu kenapa Irdina mahu pergi situ. Itu adalah janji percutian mereka beberapa tahun yang lalu. 

“Dan I nak anak lelaki untuk anak sulung kita.”

Sekali lagi Zachary gelak kecil. “I akan usahakan itu.” Dia kenyit mata pada Irdina. 

Irdina senyum lebar sebelum memeluk erat Zachary di hadapannya. 

Mulai saat itu, memori-memori indah antara seorang Irdina dan Zachary kembali tercipta. 

"We starts, unknown. We finish, unforgettable."



-THE END-


Reenapple: Yeah, I know ending dia secara mendadak. Tapi honestly, aku memang dah tak ada idea nak sambung ini lagi. Kang buat banyak chapter dikira novel pula. Harap korang enjoy.  Thank you for reading. :)



Saturday, April 15, 2017

Kisah Dia



"Aku harap satu hari nanti aku mampu tulis kisah kita berdua untuk tatapan kita.

Aku dan kau.

Ya.
Kita berdua sahaja. 

Jadi, izinkan aku coret sesuatu tentang kamu di sini.
Sesuatu yang manis di hati aku.
Boleh?"


Reenapple: This is a flashback. Not a throwback.