Saturday, July 23, 2016

Secebis Rasa Tentang Apa Yang Telah Berlalu




"Things change & friends leave. Focus on the people who stay. Focus on the one who chooses to grow with you."

Ya, aku sedar ada banyak manusia yang muncul dan pergi dalam hidup aku lately. Those yang aku kenal a few years ago, yang aku ingat kitaorang akan kekal berkawan sampai bila-bila, sebenarnya, persahabatan kitaorang singkat sahaja. 

I don't think it's anyone fault. Their fault or my fault. Dan jikalau ia ada kesalahan sekalipun, aku tak rasa itu adalah salah mereka 100%. Aku pun ada salah juga. Hurm.

Dear me, I'm so sorry for hurting both of us at that time. 

Aku tak sedar entah bila aku tak suka perkataan BFF. Aku lebih suka guna terms manusia-manusia kesayangan instead BFF. Dan those yang faham aku, tahulah bagaimana cara aku luahkan sayang. 

Aku bukan manusia yang senang nak lafazkan sayang. Sangat sangat susah bagi aku nak tuturkan ayat "Weh, aku sayang kau." So, aku akan show something by action yang tunjukkan yang aku sayang diorang instead keluarkan ayat ayat yang merepek. 

"She is hardly fall in love. But when she do, she will fall hard, And it makes her in pain. "


Thursday, July 21, 2016

3 Tahun: #16



[Prolog] [#1][#2] [#3] [#4] [#5] [#6] [#7] [#8] [#9] [#10] [#11[#12] [#13] [#14] [#15]

Hazwan Haris menghela nafas panjang saat dia menyedari kelibat gadis yang sedang menantinya. Tidak tahu sama ada dia harus melangkah ke arah gadis itu atau kembali masuk ke dalam keretanya dan beredar saja dari situ.

Dia menarik nafas sedalam-dalamnya sebelum membuat keputusan untuk melangkah ke arah gadis yang sedang menantinya. Dia berdiri di hadapan gadis itu tanpa bersuara.

Ain mendongak. Dia telan air liur. Tidak menyangka Hazwan akan munculkan diri. Sebenarnya dia sudah menanti Hazwan 30 minit dan dia baru saja berniat mahu beredar tatkala kelibat Hazwan muncul di hadapannya. “Hazwan…”

Hazwan diam. Dia mengambil tempat berhadapan Ain. Memandang gadis itu dengan satu perasaan yang sukar ditafsir. Tidak tahu jantungnya berdegup laju disebabkan dia masih marahkan Ain atau dia sebenarnya berdebar?

“Aku ingat kau takkan muncul…” Ain tersenyum kelat. Dia cuba memulakan perbualan, cuba menghilangkan rasa janggal yang dialaminya sekarang.

“Cakap apa yang kau nak cakap.” Ucap Hazwan dingin. 

Ain telan air liur. “Kau…” Ain tunduk. “Masih marahkan aku?”

Hazwan mengeluh kasar. “Aku tak nak jawab soalan ni.”

“But…” belum sempat Ain menghabiskan ayatnya, Hazwan memotong.

Cakap apa yang kau nak cakap, Ain.”

Ain mengeluh. “Kalau kau rasa aku bazirkan masa kau… just leave. “

Hazwan mendengus. Sedikit berang. “Kau bazirkan masa kita, Ain. Our. Not mine only.” Hampir saja Hazwan mahu tinggikan nada suaranya, tapi dia masih sedar diri. Mereka berada di tempat orang ramai.

Ain mengeluh lagi. Dia sejujurnya tidak tahu dari mana dia mahu mulakan penjelasannya. Mereka mendiamkan diri seketika. Dengan Ain cuba menyusun ayat dan Hazwan menanti ayat seterusnya keluar dari mulut Ain Umaira. 

“Kenapa kau tipu aku?” Hazwan kembali bersuara. Dia pasti, dia menunggu 100 jam sekalipun, Ain tak akan mahu bersuara lagi. Dia sudah menakutkan gadis itu. 

Ain tarik nafas sebelum memandang Hazwan. “I didn’t mean to do that.”

“Then?” Soal Hazwan tidak puas hati. 

“Aku nak rahsiakan itu sampai bila-bila. Tapi.. bila aku tahu kau baca blog tu dan….”

“Admire the writer?” Hazwan menyambung.

Ain kaku. Tidak angguk mahupun geleng. “Aku rasa semuanya akan okay tapi bila Sarah tiba-tiba mengaku yang dia adalah Miss Dark. Everything seem so fall apart.”

Hazwan peluk tubuhnya. Teh Tarik yang baru tiba di mejanya, langsung tidak diusik. 

“Aku ingatkan bila kau percaya yang Sarah adalah Miss Dark, everything will be fine then.”

“Dan kau sikitpun tak nak beritahu aku yang Sarah menipu?”

“Kau akan percaya aku, kalau aku beritahu kau hal sebenar?”

Hazwan telan air liur. Sudah tentulah dia tak akan percaya jika diberitahu hal itu. “I wasn’t believe that much yang Sarah adalah Miss Dark, Ain.”

Ain pandang Hazwan, menanti penjelasan lanjut. 

“Setiap kali aku tanya tentang entri terbaru, dia akan berdolak dalih. And I wasn’t stupid, Ain. Lagi-lagi bila Miss Dark up entry 3 tahun tu.”

Ain tersenyum kelat. “Aku dah rumitkan keadaan.”

Hazwan geleng. “Mungkin Sarah yang rumitkan keadaan. She pretend as you, and force you to give your blog, right?”

Ain pandang Hazwan. Bagaimana lelaki itu tahu hal sebenar?

“Kamal ceritakan pada aku.” Hazwan menjawab persoalan yang bermain di minda Ain.

Ain mengeluh. Tentulah Kamal akan jelaskan hal sebenar. Kamal ada bukti yang kukuh. “I’m sorry.”

Hazwan senyum kelat. “You don’t have to say sorry, Ain. Bukan salah kau. Ia salah Sarah. Salah aku. Aku pun tak tahu kenapa Sarah sanggup buat kau macam ni.”

“Because she loves you,” balas Ain pendek.

Hazwan mengeluh. Dia senyum hambar sebelum memandang Ain di hadapannya. “Maybe I didn’t love her after all.”

Ain diam. Tiba-tiba terbit rasa simpati pada Sarah. 

Sebab aku dan dia in relationship it’s because aku ingat dia Miss Dark. Tapi dia bukan Miss Dark.”

“But she really loves you.”

Hazwan senyum kelat. “Aku tahu. Tapi cinta tak boleh dipaksa, Ain.”

“Jadi… kau…” Ain memandang Hazwan. Tidak tahu bagaimana mahu tuturkan soalan ini. 

Hazwan tarik nafas panjang. Dia tahu apa yang Ain mahu tanyakan. “I don’t know. Should I love you and try to steal you from Adam? Atau biarkan kau berbahagia dengan Adam?”

Ain telan air liur. “He’s not my boyfriend. Kau sendiri dengar ayat dia hari itu.” Sungguh, hatinya tersangat-sangat terluka dengan ayat Adam hari itu. 

“But he loves you, Ain. 3 tahun ni, kau tunggu dia bukan?”

Ain telan air liur lagi. 

“He even know the smallest secret that you’ve been hiding from all of us,” tambah Hazwan lagi. 

Ain mengeluh. Dia sebenarnya tidak mahu bercakap tentang Adam. Dia tak mahu teringat tentang Adam. Dan dia juga tidak mahu berfikir tentang Adam Hakimi itu. 

“Do you love him, Ain?” Soal Hazwan lagi.

Ain telan air liur selagi. Untuk sekarang ini, dia tidak tahu apa jawapan yang harus dia berikan. Dia keliru. “Aku ingatkan aku tunggu Adam untuk 3 tahun ini it’s because I love him but then bila kau tanya soalan itu.. I just …” Ayat Ain mati di situ.

Hazwan telan air liur. Dia menanti ayat Ain seterusnya.

Ain pandang Hazwan, memandang lelaki itu dengan wajah kelat. “I just realized I don’t want to lose you, Wan.”

Hazwan telan air liur. Dia salah dengarkah? Belum sempat dia bersuara, Ain telah bangun, meninggalkannya. Dia lihat saja kelibat Ain Umaira hilang dari pandangannya. Dia mengeluh kasar. Apa yang dia harus buat ini?


Reenapple: Oh mai, Ain dah mula suka Hazwan ke? Kesian pula kat Adam. Hurmm 




Sunday, July 17, 2016

Hipokrit



Aku sebenarnya tak suka menjadi hipokrit. Sangat sangat tak suka bila masa aku cuma mahu jadi diri aku yang sebenar.

Sebagai contoh, ini contoh. Contoh yang aku akan masukkan dalam manuskrip novel aku nanti. Ahaa

Aku suka seorang lelaki. Suka yang dalam erti kata lain ia adalah cinta. Tapi aku terpaksa berpura-pura tak suka dia hanya disebabkan keluarga aku minta jangan suka dia. Justeru itu, diantara kata hati dan kata akal, aku terpaksa turutkan nasihat keluarga. Iyalah, antara keluarga dengan seseorang yang 30% kenal, sah-sah aku akan dengar nasihat keluarga. Mereka yang selalu bersama aku saat jatuh dan bangun aku.

Dan sehinggalah apabila lelaki itu luahkan perasaannya pada aku. Okay, cinta aku bukan sebelah pihak. Untuk kali pertama. Tapi disebabkan 'arahan' dari keluarga aku, aku terpaksa lupakan ia. Aku terpaksa tolak perasaannya. Dan mungkin dia sedar akan hal sebenar, sebab mengapa aku tolak perasaannya.

Oh, okay. Panjang pula contoh merepek aku ini. Haha

Whatever it is, hipokrit akan buat aku berada dalam tekanan. It's like kau cuba berpura-pura untuk ambil peduli akan manusia yang kau tak sayang versus manusia yang kau sayang. Beban tak?

A friend of mine said "Trust nobody, Reen. Trust your instict."

But then, untuk hal yang terjadi beberapa tahun yang lepas membuatkan aku berhati-hati untuk percaya naluri sendiri mahupun manusia.

Lihat, aku punya masalah kepercayaan. Terhadap diri sendiri dan juga manusia.

Okay. Itu saja bebelan aku hari ini.

Thanks for reading.




Wednesday, July 13, 2016

Diam





Kadang-kadang, diam itu adalah jawapan pada hati yang terluka.




Sunday, July 10, 2016

Dark Side




Everybody's got a dark side
Do you love me?
Can you love mine?
Nobody's a picture perfect
But we're worth it
You know that we're worth it
Will you love me?
Even with my dark side?

Friday, July 8, 2016

Cerita



Di satu hari, ‘lelaki’ itu bertanyakan satu soalan yang telah lama dia rahsiakan dari sesiapa. Hatta daripada 'lelaki' itu sendiri. 

Soalnya ‘lelaki’ itu…

Aku mahu tahu siapa yang ciptakan tuduhan sebegitu pada diri aku? Siapa yang telah meracuni fikiran kamu?”

Dan dia memilih untuk mendiamkan diri. Itu adalah rahsianya. Itu adalah rahsianya dengan Tuhan dan juga dengan seseorang itu. 

Beberapa seketika, hatinya kemudian melontarkan soalan yang dia rasakan tiada gunanya dia simpan rahsia itu. 

“Apa gunanya kau mahu lindungi seseorang itu jikalau diakhirnya dia juga turut ‘tinggalkan’ kau sepertimana mereka lakukan pada kau?”


Dan sekarang, dia berada dalam keadaan keliru. Mahu atau tidak membuka kembali cerita beberapa tahun yang lalu? Cerita yang telah lama dia tutup.



Thursday, July 7, 2016

Soalan Cliche


Soalan klise bila bertemu sanak saudara

Mak Cik A: Bila kamu nak kahwin?

Aku: Tunggu anak mak cik yang handsome tu masuk meminang saya. 


Reenapple: Tiada kaitan dengan yang hidup dan mati.



Wednesday, July 6, 2016

Hari Raya



Makin meningkat usia, makin aku sedar Hari Raya tak semestinya perlu ada baju baru, atau apa-apa yang baru. As long as we're happy celebrating Hari Raya, that is much more better. 

Dan ya, aku hairan kenapa perlu memakai baju baru setiap kali hari raya tiba. Is it a tradition? Or just something sebagai hadiah untuk diri sendiri kerana berjaya berpuasa sebulan, berjaya laksanakan tugas yang Allah tetapkan?

Apa-apa pun, selamat hari raya aidilfitri. 

Love, 
Reen. 


Reenapple: Alamak, komen di entri sebelum ini terdelete tanpa sengaja. Hurmm. Maaf. :(




Saturday, July 2, 2016

3 Tahun #15


[Prolog] [#1][#2] [#3] [#4] [#5] [#6] [#7] [#8] [#9] [#10] [#11[#12] [#13] [#14]

Ain Umaira menghela nafas panjang sebelum matanya memandang keadaan sekeliling bilik mesyuarat. Sedikit rasa kagum pada hiasan dalaman bilik mesyuarat itu. Elegan. Dipandang majikannya, Encik Adli, lelaki itu khusyuk menghadap iPad. Manakala Nadia di sebelahnya khusyuk membelek fail di hadapan. Dan Ain, hanya kaku saja sambil menanti gerangan yang dinantinya tiba. Lambat pula klien ini. Sudahlah dia lapar dari pagi tadi. 

Nafasnya dihela panjang. Dia sebenarnya masih terganggu dengan apa yang berlaku minggu lepas. Sampai hari ini dia langsung tidak mahu menjawab panggilan dari Adam. Mungkin marah? Mungkin itu, mungkin ini. Entah, dia sendiri tidak tahu atas sebab apa dia mahu marah Adam? Lelaki itu tidak bersalah. Yang bersalah mungkin saja adalah dirinya. Mungkin saja dia tidak mulakan blog itu, hal ini tak akan pernah terjadi. Dia tak akan pernah kehilangan kawan disebabkan Miss Dark. 

Dan Hazwan, sampai ke hari ini masih berdiam diri dengannya. Ya, dia tahu sahabatnya itu marah padanya. Tapi baginya dia lebih rela mendengar makian Hazwan dari sikap diam Hazwan. Makin Hazwan berdiam diri, makin dia rasa bersalah. Dan niatnya untuk menghubungi Hazwan sudah acap kali dimatikan begitu saja. Dia risau jika Hazwan tak mahu bercakap dengannya dan dia yang kecewa. 

Ain?”

Ain menoleh. Encik Adli dan Nadia sedang memandangnya. “Ya?”

“Something in your mind?” Soal Encik Adli. Risau juga dengan pekerjanya sejak dua menjak ini. Mana entah perginya karakter periang Ain Umaira.

Ain geleng.

“I harap you really mean it. I tak nak whatever personal problems you are facing right now, jangan campur adukkan dengan hal kerja.” dengan tegas Encik Adli tuturkan ayat itu.

Ain angguk tanda faham.

Beberapa seketika kemudian….

Maaf kerana lama menunggu,” kedengaran suara lelaki. 

Encik Adli bangun, begitu juga Nadia. Tapi tidak Ain. Gadis itu kelihatan speechless dengan apa yang dilihatnya. Tak mungkin! Atau dia hanya bermimpi sahaja?

Ain…” bisik Nadia. Hairan dengan sahabatnya ini. 

Ain bangun sambil mengukirkan senyuman kelat. Dia perhati saja Encik Adli berjabat tangan dengan Adam Hakimi. Sungguh, dia rasakan dunia ini begitu kecil sekarang. 

Adam mengukirkan senyuman sebelum mengambil tempat di sebelah Encik Adli. Dia pandang Encik Adli. “Boleh kita mulakan sekarang?”

Encik Adli mengukirkan senyuman sebelum menyerahkan fail di hadapannya pada Adam. 

1 jam berlangsungnya mesyuarat, Ain hanya mendiamkan diri saja. Yang lebih bnyak berinteraksi adalah Encik Adli dan Nadia. Dan dia cuma mencatat apa yang perlu saja. Jujur, dia segan dengan situasi yang berlaku. Dan sekarang dia tertanya-tanya siapa Adam Hakimi yang sebenar. Bagaimana lelaki seusianya mampu memegang jawatan tinggi sebegitu?

“I akan bincangkan dengan Encik Aliff macam mana nanti. If anything, saya akan inform kamu,” Adam bersuara seusai mesyuarat tamat. Matanya dikerling ke arah Ain. Gadis itu hanya mendiamkan diri. Dia pasti Ain sedikit sebanyak terkejut dengan apa yang berlaku sekarang ini. 

Encik Adli angguk. Dia bangun apabila Adam bangun. Dan sekali lagi mereka berjabat tangan. 

“Mahu lunch?” Soal Adam lagi. Matanya memandang Ain yang sedang mengemas barang di meja.

“Sure,” balas Encik Adli. Dia pandang kedua-dua pembantunya. 

Ain tarik nafas. “Sorry, saya ada hal.” Ucap Ain bersiap sedia untuk melangkah ke arah pintu. Belum sempat dia tiba di pintu, kedengaran sekali lagi suara Adam.

“Cik AIn Umaira tak setuju untuk lunch dengan saya?”

Ain telan air liur. Encik Adli dan Nadia sedang memandang Ain dan Adam berselang-seli. Hairan bagaimana lelaki itu mengetahui nama penuh Ain.

“Encik Adam kenal Ain?” Soal Encik Adli hairan. 

Adam senyum. “Of course I am. Ex girlfriend.”

Ain ketap gigi. Dia menoleh ke belakang, melangkah ke arah Adam yang tidak jauh darinya. Dia pandang lelaki itu dengan sedikit bengang. “I’m not your ex-girlfriend.” Ain sedikit bengang.

Adam senyum lagi. “Jadi? Awak nak cakap awak siapa bagi saya? Girlfriend ? Atau future fiancĂ©e? Future wife? You say YES to one of it, saya akan suruh Ibu saya masuk meminang awak.”

Ain telan air liur lagi. Dikerling ke arah Encik Adli dan Nadia. Ketuanya menggelengkan kepala. Memintanya tidak biadap dengan klien. Ain mengeluh. Dia malu. “Saya balik dulu, Encik Adli.” Ain melangkah keluar sebelum Nadia menuruti langkahnya. Nasib baik dia memandu keretanya sendiri. Kalau tidak, sah-sah dia akan menghabiskan satu jam lagi menghadap Adam Hakimi itu. 

Dan Adam hanya mengukirkan senyuman saja melihat gelagat Ain. Dia kembali memandang Encik Adli di sebelahnya yang kelihatan terpinga-pinga sebelum masing-masing melangkah ke lif. 

$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$


Adam mengukirkan senyuman sekali lagi apabila teringatkan kejadian tengahari tadi. Senyumannya mati saat kedengaran ketukan di pintu. Wajah Zarina, setiausahnya muncul di balik daun pintu. 

“Yes?” Soal Adam.

Zarina senyum kelat. “Cik Syarmila nak jumpa Encik Adam.”

Adam kerut dahi. “Saya tak ada sebarang temu janji dengan dia hari ini.”

Zarina angguk. Dia juga sedar akan fakta itu. “She insist want to meet you.”

Adam mengeluh. “Bagitahu dia, saya sibuk.”

Zarina angguk sebelum keluar. Tidak sampai 5 minit, kelibat Zarina muncul. “Cik Syarmila…” belum sempat Zarina menghabiskan ayatnya, seorang wanita berambut panjang telah melangkah masuk ke pejabat Adam.

“It’s Tengku Syarmila,” ucap Syarmila angkuh.

Adam mengeluh kasar. Kepala digeleng melihat perangai Syarmila. Langsung tidak pernah berubah. “It’s okay Zarina, awak boleh keluar sekarang.”

Zarina angguk.

Syarmila mengambil tempat di hadapan Adam tanpa dipelawa. 

You nak apa?” Soal Adam kasar. 

I nak jumpa you.”

“You patut buat appointment dulu.”

Syarmila ukirkan senyuman sinis. “Do I have to? I Tengku Syarmila. Perlu ke I buat appointment untuk jumpa you?”

Adam mendengus. Benci betul dengan sikap angkuh Syarmila ini. Dari dulu sampai sekarang tidak pernah berubah. “I sibuk. Kalau you nak bercakap sesuatu yang tak penting bagi I, leave Mila. Jangan bazirkan masa I.”

Syarmila senyum sinis lagi. “I miss you. Don’t you miss me?”

Adam tunjuk riak jengkel. “Jangan bazirkan masa I, Mila.”

Syarmila tarik nafas. Dia tak akan mengaku kalah. “For how long it had been? 7 years? It’s been 7 years since we lost contact.”

“You mean since you left me, right?” Soal Adam sinis. 

Syarmila telan air liur. Dia tahu dia bersalah. “You patut bagitahu I hal sebenar.”

Adam senyum sinis. “What for? There’s no TENGKU in front of my name. I cuma lelaki yang tak ada masa depan. Tak ada harta, Tengku Syarmila.”

Syarmila telan air liur. Dia tahu Adam sedang mengungkit hal yang berlaku 7 tahun yang lalu. 

7 tahun yang lalu, mereka adalah pasangan kekasih. Walaupun ianya hanyalah cinta monyet di zaman sekolah tapi ia menyeronokkan. Lagi-lagi dia mendampingi Adam hanyalah untuk membaiki akademiknya saja. Adam boleh dikategorikan pelajar yang cemerlang di sekolah mereka. Dan seusai tamat saja SPM, dia tinggalkan lelaki itu. Bukan saja dia putuskan hubungan mereka, malah dia hiris hati lelaki itu dengan ayat ayat yang kejam. Menuduh lelaki itu tidak layak untuk bersama dengannya hanya disebabkan dia andaikan Adam Hakimi berasal dari keluarga yang miskin.

“That’s the old story, Adam.” Ucap Syarmila tanpa rasa bersalah. “Lagipun sekarang I dah tahu siapa you yang sebenarnya. You patut bagitahu I siapa you sebenarnya or else I takkan layan you macam tu.”

“Apa yang you nak sebenarnya?”

Syarmila senyum. “I want you back in my life.”

It’s been 12 years, Mila. You expect I akan terima you balik dalam hidup I? Never!” Adam geleng.

Senyuman Syarmila dimatikan. Dia pantang orang berkata TIDAK padanya. “Oh come on, sayang.” Ucap Syarmila dengan suara menggoda. Dia tak akan mengaku kalah. “It’s been 12 years. You still remember those painful memories? I pun menyesal layan you macam tu. I am really really sorry,”

Adam senyum sinis. Kali ini dia tak akan percaya helah Syarmila. Cukup saja dengan apa yang berlaku padanya 12 tahun yang lalu. “I didn’t love you anymore. 12 tahun tu dah cukup untuk I lupakan you. Oh tak, lebih cukup untuk I lupakan you. You are nothing in my life.”

Syarmila senyum. Dia tak akan percaya apa jua yang Adam katakan ini. “Kalau betul you tak cintakan I lagi, kenapa you masih single?”

Adam ketawa kecil. “You really think I am single? I akan kahwin tak lama lagi.” Adam berbohong. Terus saja dia teringatkan Ain Umaira. 

Syarmila telan air liur. Tak mungkin! Maklumat yang diperolehi dari rakan-rakan sekelasnya dulu, mengatakan Adam masih belum punya teman wanita. 

Kalau you dah tak ada apa-apa nak cakap, it’s better you leave, Tengku Syarmila.” Adam bersuara lagi. 

“Kalau I tak nak?”

“Then I will call the security.

Syarmila ketap gigi. “I am a lawyer, Adam. I can sue you for being rude to me.”

Then I can sue you for wasting my time. You datang sini tanpa sebarang appointment. Siapa yang rude sekarang ni, I atau you?”

Syarmila mendengus sebelum bangun. “I akan siasat siapa perempuan tu.” Ucap Syarmila sebelum berlalu pergi.

Adam mengeluh. Harapnya Syarmila tidak lagi menganggu hidupnya. 



Reenapple: Makin lama Reen tulis, makin Reen sedar, Reen dah tak suka Adam. Hurmm . 























Friday, July 1, 2016

Kisah Silam



Dia punya banyak kisah silam yang pahit, tapi bukan kisah silamnya yang mana lelaki itu turut menjadi sebahagian darinya. 

Dia tak mahu kisah silam tentang lelaki itu punya sambungan lagi. Cukup saja setakat ini.