Saturday, April 30, 2016

3 Tahun : #4



Adam mengukirkan senyuman memandang kedua-dua lelaki yang baru tiba itu. Tangan dijabat mesra kedua-duanya. 

“Lama gila tak jumpa kau…” ucap Hazwan sedikit riang. Kamal yang mengambil tempat bersebelahan Adam hanya menganggukkan kepala, bersetuju dengan Hazwan.

Adam senyum saja. “Lama juga tak jumpa korang. How’s your life?”

Hazwan sengih. “Aku macam biasa je.”

“Orang bahagia… “ usik Kamal. 

“So, bila nak kahwin?” Soal Adam dalam nada bergurau.

Hazwan ketawa. “Too early to think about it. Lagipun, kita orang baru kenal je.”

Adam hanya tersenyum. “So, korang nak minum apa? Aku belanja.”

“Wow… ada orang nak belanja. Suka .. suka… terima kasih,” usik Hazwan sebelum memanggil pelayan. Selesai memesan minuman, Hazwan kembali memandang Adam dan Kamal yang sedang rancak berbual.

“So, Adam…” Hazwan kembali bersuara.

Adam memandang Hazwan. 

“Kau apa cerita? Lama kau menghilang. Facebook pun kau deactive. Susah tahu nak contact kau.”Hazwan membebel.

Adam senyum lagi. “Kamal tak bagitahu kau?” soalnya sambil memandang Kamal di sebelahnya.

Kamal hanya jungkit bahu memandang Hazwan di hadapannya.

“Dia cuma bagitahu yang kau pergi sambung belajar kat luar Negara,” balas Hazwan malas. Teh Ais dihirupnya. 

Betullah tu. 3 tahun aku kat US.”

“And?” Soal Hazwan tidak puas hati dengan jawapan Adam yang ringkas itu. Dia mahu tahu lebih lanjut lagi. 

Adam geleng. “That’s all Wan. Itu je.”

Hazwan mengeluh kecewa. “Aku ingatkan ada la kau cerita kau jumpa awek hot kat sana ke, atau apa –apa je lah.”

Adam ketawa. Hazwan masih tidak berubah perangainya. “Aku dengar kau gaduh dengan Ain?”

Hazwan mengeluh lagi. Kali ini dia senyum kelat. Dipandang Kamal yang sedang senyum kambing padanya. “Kau ni kan Mal, semua kau nak cerita, kan?”

Kamal ketawa. “Ada orang tanya perkembangan terkini, so aku ceritalah yang itu.” 

“Yelah… tapi takkanlah itu pun kau nak cerita,” Hazwan tidak puas hati.

Kamal dan Adam hanya ketawa. Mengalahkan budak kecil je Hazwan ni.

“So, kau dah berbaik dengan dia?” Soal Adam.

Hazwan angguk. “Salah faham je pun. Aku je yang terlebih emo. Apa-apa pun, keadaan dah back to normal.”

“Tapi tak semua kan?” celah Kamal.

Hazwan senyum kelat. Benar apa yang dikatakan oleh Kamal itu. Selepas insiden itu, keadaan tidak menjadi seperti dulu. Dia kini lebih banyak menghabiskan masa dengan Sarah berbanding Ain. Dan Ain, entah benar atau tidak firasatnya ini, gadis itu seolah-olah mahu menjauhkan diri darinya saja. Setiap kali dia mengajak untuk berjumpa, berbagai-bagai alasan Ain akan diterimanya. Sibuklah. Itulah. Inilah. Berbeza betul sewaktu dia dan Sarah bukan kekasih. 

“Don’t worry Wan. Everything will be fine.” Pujuk Kamal, seolah-olah memahami apa yang difikirkan oleh sahabatnya itu.

Hazwan senyum palsu. “So, Adam. Kau tak jumpa Ain lagi?”

Giliran Adam pula senyum kelat. Tidak tahu bagaimana dia mahu jawab ini. “Aku tak pasti kalau yang aku nampak kat airport hari tu, dikira berjumpa dia. Dia pandang aku. Tapi sekejap je. After that, dia blah. Aku rasa dia ingatkan dia tersalah orang.” Adam cuba mengimbau kembali kejadian yang berlaku beberapa minggu lepas. 

Sejujurnya, dia sedikit terkilan dengan layanan Ain waktu itu. Harapnya gadis itu akan menuju ke arahnya dan bertegur sapa tapi semua itu tidak menjadi reality. Terfikir juga dia, apa silapnya sehinggakan dirinya dilayan sebegitu. Dan untuk tidak mahu membebankan dirinya, dia berfikiran positif, mengandaikan Ain tidak pasti itu adalah dirinya. 

Kamal memandang Adam dengan riak terkejut. Tidak pula Ain ceritakan padanya tentang ini. Atau Ain lupa? 

“Kau kenapa, Mal?” Soal Hazwan apabila menyedari riak Kamal.

Ain tak ada ceritakan pada aku pun. Masa aku beritahu dia tentang kepulangan kau, dia cuma diam. No respond at all.” Kamal kembali mengingati reaksi Ain saat dia memaklumkan tentang Adam.

Adam tersenyum. Masih lagi cuba berfikiran positif. “Mungkin dia sibuk? Tambah lagi dengan kes gaduh dengan Hazwan?”

Kamal angguk kepala. Ada benar apa yang dikatakan Adam. 

“Ain masih marahkan kau lagi ke?” Entah mengapa soalan itu yang keluar dari mulut Hazwan. 

Adam dan Kamal kerut dahi. 

“Maksud kau?” soal Kamal hairan.

Hazwan jungkit bahu. Matanya memandang Adam. “Hanya Adam saja yang tahu kenapa. Bukankah begitu, Adam?”

Adam telan air lur. 

“Korang ni ada rahsia ke?” Soal Kamal. Tidak selesa dengan sunyi yang tiba-tiba saja melanda dua sahabatnya ini. 

Hazwan ketawa kecil. “Tak adalah. Aku saja nak buat Adam suspen sikit. Gertak gertak sikit. Haha.”

“Wan… nasib baik aku sayang kau, kalau tak mahunya aku cepuk kau dengan sudu ni kan.” Kamal buat-buat marah.

Hazwan dan Adam hanya ketawa saja.

“So, bila kau nak jumpa dia?” soal Kamal setelah ketawa mereka terhenti.

“Dia nak ke jumpa aku?” Soalan Adam itu lebih kepada dirinya sendiri. Mahukah Ain bertemu dengannya setelah insiden di lapangan terbang hari tu? “Dia dah ada someone special?”

Kamal jungkit bahu. Matanya memandang Hazwan.

“Kenapa kau tengok aku, Mal? Aku tak ada ada hubungan lebih dari seorang kawan dengan Ain.”

Kamal ketawa. “Bukanlah. Ain kan banyak habiskan masa dengan kau. Takkan dia tak ceritakan apa-apa pada kau?”

Hazwan geleng kepala. “Kalau dia ada cerita sekalipun, Aku tak boleh bagitahu. That’s private and confidential.” Usik Hazwan.

Adam senyum melihat telatah Hazwan. “Jadi, kau selalu lepak dengan Ain?”

Hazwan telan air liur. “Could be said liket that,” balas Hazwan dingin. Entah kenapa dia tidak selesa dengan soalan yang dilemparkan padanya tadi. Seolah-olah Adam cuba mengorek sesuatu.

“Kau perlukan pertolongan aku?” Soal Kamal lagi pada Adam.

Adam senyum sebelum geleng kepala. “Let it be Mal. Just follow the flow. Satu hari nanti aku akan muncul depan dia walau macam mana sekalipun dia mengelak.”

“So, Wan… apa cerita dengan Miss Dark kau?” Soal Adam pada Hazwan. “Aku dah dengar dari mulut Kamal, tapi aku nak dengar dari mulut kau pulak.”

Hazwan senyum hambar. Dia memulakan cerita tentang kekasihnya pada Adam. 

Dan Adam hanya mendengar dengan penuh perhatian. Ada satu perkara yang bermain di mindanya tatkala Hazwan membuka kisah blogger Miss Dark.


Reenapple: Hurm, agaknya apa yang Adam tahu tentang Miss Dark ya?




Sunday, April 24, 2016

3 Tahun: #3



Sudi tak awak meluangkan masa awak untuk makan ice cream dengan saya?” 

Lelaki di hadapan Ain mengeluarkan soalan. Ain hanya ketawa. Kelakar betul.“Kau dah kenapa?”

Lelaki itu jungkit bahu. “Aku baru je nak buat scene romantic dengan kau.”

Ain mencebik. “Save it for someone who will appreciate it.” Mata Ain kembali menghadap helaian kertas di hadapannya. By hook or by crook, tutorial Bab 2 subjek Financial Accounting and Reporting 3 harus disiapkan hari ini. Tidaklah dia tergesa-gesa hadir ke kelas lusa nanti. Puan Zarina terkenal dengan sikap punctuality. Dan dia tidak mahu carry mark-nya berkurang kerana terlewat satu minit menghantar tugasan. 

“Kau tak hargai?” Lelaki di hadapannya kembali bersuara, kedengaran sedikit nada merajuk.

Ain tarik nafas. “Do I have to?” Dia pandang lelaki itu.

Lelaki itu angguk. 

“Why?” Soal Ain lagi.

“Nothing. Buatlah kerja kau. Tapi kau tak nak makan ice cream dengan aku lepas ni?”

Ain jatuhkan pen di tangannya. Dipandang Adam dengan rasa hairan. “Kau ajak aku keluar ke?”

Adam ketawa kecil. “Kau baru sedar yang aku ajak kau keluar?”

Ain mencebik sebelum kepala digeleng. 

Susahkan nak tarik perhatian kau.” Ayat itu terkeluar dari mulut Adam dan sekali lagi Ain mencebik. 

“I’m sorry.” Ucap Ain dengan rasa kesal.

Adam senyum sebelum kepala digeleng. “Don’t say sorry when it’s not your mistake, Ain.”

Ain mengeluh. Sedikit rasa bersalah membuatkan kawannya ini berkecil hati. “Aku ingatkan ajakan kau nak makan ice cream tu just a joke. Aku ingatkan kau tengah praktis nak ajak budak perempuan di meja belakang aku ini.” Dari tadi lagi Ain sedar budak perempuan yang duduk tidak jauh dari mereka, asyik memerhatikan Adam. 

Adam kerut dahi. Dia menoleh ke hadapan, melihat gadis yang dimaksudkan sahabatnya. Gadis berambut panjang itu terus saja menundukkan wajahnya saat pandangan mata mereka bertaut. Adam hanya tersenyum saja melihat situasi itu. Matanya kemudian kembali memandang Ain yang sedang memandangnya dengan senyuman.

“Mungkin dia pandang orang lain?” Adam cuba membuat andaian.

Ain geleng. “Nope. Dia tengok kau. Dari saat kita masuk library sehinggalah sekarang. Even masa kita kat rak buku tadi, mata dia tak berkelip tengok kau.” usik Ain. Dia akui bahawasanya Adam punya rupa yang akan membuatkan mana-mana gadis memandangnya berkali-kali.

“Jadi, maksudnya?” Adam berpura-pura tidak memahami.

“You are a good looking guy.”

Adam senyum. “Kau baru puji aku?”

Ain jungkit bahu sebelum kembali memandang helaian kertas di hadapannya. Masing-masing kembali mendiamkan diri. Di saat Ain kembali untuk bersuara, Adam sudah tiada di hadapannya. Ain menoleh ke kiri dan ke kanan, mencari kelibat Adam namun tiada, sehinggalah dia menyedari kelibat Adam yang entah bila muncul di sebelah gadis yang mereka cakapkan tadi.

“Adam…” Ain memanggil. Tetapi lelaki itu hanya memandangnya dengan senyuman. Ain bangun, cuba mendekati Adam tapi entah mengapa semakin dia melangkah, semakin dia merasakan jarak dia dan Adam makin jauh. Dan lelaki itu hanya tersenyum saja memandangnya.

Ain buka mata. Dia telan air liur. Rupanya semua itu hanyalah mimpi saja. Mindanya kembali memutarkan apa yang dimimpikannya tadi. Aneh dan hairan. Sebelum ini mana pernah dia mimpikan Adam. Dan tiba-tiba saja lelaki itu muncul dalam mimpinya. 

Ain bangun sebelum duduk berteleku di birai katil. Peluh di dahi dikesat dengan lemah. Dia mengeluh. Dia teringatkan Adam lagi. Sejak Kamal memberitahunya tentang kepulangan Adam, sejak itulah hatinya menjadi tidak menentu. 

Ain bangun, dikerling jam loceng di sebelahnya. Baru pukul 4 pagi. Akhirnya dia turun ke katil sebelum melangkah ke bilik air. Harus dilakukan sesuatu untuk hilangkan keresahannya. 


$$$$$$$$$$$$


10 minit sudah berlalu dari waktu yang dijanjikan. Ain mengeluh. Tertanya-tanya sama ada Hazwan akan muncul atau tidak. Atau lelaki itu sengaja mahu membalas dendam padanya?

5 minit kemudian, kelibat Hazwan muncul. Ain mahupun Hazwan tidak mengukirkan senyuman. Kedua-dua mereka berwajah serius dan berdiam diri. Hanya bersuara tatkala pelayan mengambil pesanan mereka. 

“So, kenapa kau nak jumpa aku?” Ain memulakan perbualan. Tertanya-tanya juga tujuan Hazwan mahu bertemu dengannya. Adakah disebabkan hal Miss Dark itu?

Hazwan tarik nafas. Sebulan selepas insiden itu, dia mendiamkan diri. Tidak langsung menghubungi Ain. Walaupun Kamal yang tinggal bersamanya juga dia tidak hiraukan. Kamal berkali-kali menasihatinya supaya memafkan Ain Umaira itu. Dia perlukan masa untuk menghadam penipuan gadis di hadapannya. Sehingga ke hari ini, dia langsung tidak menjumpai sebab mengapa Ain menipunya tentang identity Miss Dark yang sebenar. Tentang Sarah sebagai Miss Dark. Dan alasan pertama yang dikemukakan oleh Sarah tentang Ain Umaira punya perasaan padanya adalah sesuatu yang tidak boleh diterima akalnya. 

Kalau betul Ain menyimpan perasaan padanya, tentu gadis itu sudah meluahkannya. Atau Ain punya kepakaran menyembunyikan perasaan cinta padanya?

I need to know the truth, Ain.”

Ain tarik senyum senget. Sudah mengagak itu yang Hazwan mahu bincangkan. Kalau bukan tentang Miss Dark, apa lagi lelaki itu mahu berjumpanya. Bukankah alasan utama mengapa lelaki itu selalu mengajaknya berjumpa dahulu adalah disebabkan blogger misteri itu.

“Kau dah tahu hal sebenar, buat apa kau mahu dengar penipuan dari aku lagi? This case is already closed, Wan,” balas Ain dingin. 

Hazwan mengeluh. Dia tahu itu. 

“And then, kau mahu jumpa aku,.. adakah kau dah maafkan aku?” Soal Ain lagi. 

Hazwan telan air liur. Tidak tahu jawapan pada soalan gadis di hadapannya ini. “Kau rasa?” 

Ain jungkit bahu. Dia kembali menghirup Iced Latte di hadapannya. 

“Kalau aku dah boleh like status Facebook kau, then I’m already forgiving you.”

Ain kerut dahi. Tak masuk akal betul cara Hazwan ni. Ingat mereka masih remaja lagi ke apa? Bila gaduh, senyap kat Facebook sebulan dua. Lepas tu, mulalah sesi meng-post di wall masing-masing dengan ayat sinis. 

“Kau ingat kita ni masih di zaman UUM ke apa?” soal Ain sinis. 

Hazwan ketawa kecil. Bahu dijungkit. “Maybe. Except aku lupa nak post kat wall kau dengan ayat-ayat yang boleh buat kau bengang. Selepas tu keadaan kembali macam biasa bukan?”

Ain gelak. Kelakar bila ingat kembali zaman tidak matang mereka. Tapi itu semua sudah menjadi kenangan. Keadaan sudah berubah, tidak seperti dahulu. Masing-masing sibuk dengan kerjaya masing-masing. Cuma satu bulan sekali, mereka akan cuba untuk menghabiskan masa bersama-sama. Ataupun hanya dia dan Hazwan saja yang akan bertemu janji, mendengar kisah Hazwan tentang Miss Dark. 

Hazwan telan air liur. Walau berat, dia terpaksa luahkan. “I am sorry for the thing that I said to you that day. Kau anggap je lah aku tengah emo masa tu.” 

“Adakah kau ikhlas?” usik Ain.

“Ain, kalau aku tak ikhlas, aku tak bazirkan masa aku untuk jumpa kau.”

“Kalau kau rasa perjumpaan kita ni bazirkan masa kau saja, kau boleh balik. I can pay your drinks,” ucap Ain sinis. Sedikit sentap dengan ayat Hazwan. 

Hazwan mengeluh. Sedikit rasa bersalah menaikkan kemarahan gadis di hadapannya. Ain Umaira jarang marah. Tapi bila gadis itu marah, boleh sebulan tak layan dia. Merajuk kononnya.

I’m sorry. Dan ya, aku ikhlas dengan maaf aku. Just stop asking question that doesn’t make sense, please.”

“Okay,” ucap Ain malas. 

I need to know the truth, Ain.” Sekali lagi Hazwan menuturkan ayat yang sama. By hook or by crook dia harus dengar penjelasan dari mulut Ain. Dan kali ini dia pasti dia tidak akan mengamuk seperti hari itu.

“Aku tak ada apa-apa yang nak dibagitahu. Kau dah tahu semuanya.” Ucap Ain tenang. 

Hazwan geleng. “Kenapa kau tak mahu beritahu aku yang Sarah tu Miss Dark?”

“Kalau andaian pertama kau yang aku suka kau, you get it wrong, Wan.”

Hazwan telan air liur. Dia tahu itu. Tak mungkin Ain akan sukanya lebih dari seorang kawan. “Then?”

Ain mengeluh. Tidak tahu alasan apa lagi yang harus dia ciptakan untuk buatkan Hazwan berhenti bertanyakan tentang sesuatu yang dia tidak suka. “Okay. Aku bagitahu kau hal sebenar. But promise you won’t get mad on me?” Ain pandang Hazwan.

Hazwan angguk.

“First reason… kau cakap kau tak suka Sarah. Kau tetap pada Miss Dark yang bagi kau dialah perempuan yang sempurna. Aku dah banyak kali bagitau kau, dalam dunia ni tak ada manusia yang sempurna. Kalau aku bagitahu siapa Miss Dark tu, kau akan percaya aku?”

Hazwan telan air liur. Ada benar jugak apa yang dikatakan Ain. Walau Ain beritahu tentang perihal Sarah sebagai Miss Dark, sah-sah dia tak akan mahu percaya. Sarah bukan perempuan yang boleh dia suka lebih dari seorang kawan. Cantik tapi hatinya tidak terpaut langsung pada kecantikan gadis itu. Mungkin disebabkan cintanya waktu itu hanyalah pada Miss Dark.

“Your reason is acceptable, Ain.”

Ain mendengus. “Dan kau masih nak tahu hal sebenar lagi?”

Hazwan geleng. Apa jua ayat yang bakal terkeluar dari mulut Ain selepas ini bakal membuatkan dia dihimpit rasa bersalah lagi dan dia tak mahu alami itu lagi. Rasa bersalah pada Ain. 

“That’s great. Aku dah tak ada apa-apa nak dicakapkan.”

Hazwan sneyum. “So, case is closed.” 

“Jadi, kau dah boleh balik,” ucap Ain tenang.

Hazwan kerut dahi. “Kau halau aku?”

Ain geleng kepala. “Taklah, kau nak jumpa aku sebab hal itu je kan? So, you get your explanation, and you can leave. Dan aku rasa kau pun tak nak bazirkan masa kau dengan aku lagi. Kau dah ada Sarah.”

Hazwan ketawa kecil. “Kau cemburu?” 

“Nope. Aku cuma penat.”

“Kau penat emosi atau penat fizikal?”

Ain diam. Tidak tahu yang mana satu harus dijawab. 

“Kau penat emosi? Kau fikir tentang Adam?”

Ain telan air liur lagi. Hazwan dah tahu hal sebenar?

Taklah. Buat apa aku nak fikir tentang dia.”

“Kau boleh tipu sesiapa Ain, tapi bukan diri kau. Sesibuk macam mana kau, tentu kadang-kadang Adam ,kau terfikir. Kan?”

“Wan, please…” Ain merayu.

Hazwan senyum kelat. “I’m just telling the truth.”

Ain senyum kelat. Ya, apa yang keluar dari mulut Hazwan adalah satu fakta. Lebih-lebih lagi apabila Kamal memaklumkan tentang Adam. Dia antara mahu percaya atau tidak dengan apa yang didengarnya atau dengan apa yang dilihatnya hari itu di lapangan terbang. 

“Aku kena pergi. Kena ambik adik aku kat kolej. Kau tak nak balik lagi?”

“Nak baliklah ni.” Ucap Ain malas. Dia bangun. 

“Aku belanja.” Ujar Hazwan lagi.

Ain senyum. Seusai mengucapkan terima kasih pada Hazwan, dia bergerak ke arah kereta yang diparkir tidak jauh dari restoran. Tanpa Ain mahupun Hazwan sedar, gerak geri mereka diperhatikan oleh sepasang mata yang berada tidak jauh dari tempat mereka. 


Reenapple: Siapa ya, yang sedang perhatikan Ain & Hazwan?


Wednesday, April 20, 2016

3 Tahun #2


Ain mengeluh. Sudah berapa kali dia tuturkan kata maaf pada lelaki di hadapannya tapi Hazwan langsung tidak mahu terima. Pandang muka dia pun, Hazwan tak mahu. Hina sangatkah Ain di mata Hazwan?

Kamal yang dari tadi menjadi saksi pada kata-kata maaf Ain hanya mampu menggelengkan kepala melihat sikap Hazwan yang tidak matang itu. Mengalahkan anak kecil bila merajuk. Terkejut juga apabila dimaklumkan Hazwan tentang pergaduhannya dengan Ain. Siapa yang tidak risau jika persahabatan yang dibina hampir 7 tahun itu mahu hancur dek salah faham kecil saja.

Kamal, Hazwan dan Ain adalah sahabat karib sejak zaman belajar U mereka. Tidak juga dilupakan pada Adam, Nadia dan ramai lagi. Mereka adalah kenalan Ain sejak belajar di UUM. Ain adalah manusia yang suka mengekalkan persahabatan. Tapi dia lebih banyak menghabiskan masa bersama Kamal dan juga Hazwan, mendengar kisah Hazwan tentang Miss Dark yang tidak diketahui asal-usulnya.

Siapa Miss Dark itu? Miss Dark mungkin patut dikategorikan sebagai crush Hazwan di alam maya. Entah bagaimana Hazwan mengenali blog Miss Dark. Dan Ain juga tidak tahu bagaimana Hazwan jatuh cinta pada seseorang yang langsung tidak tahu diketahui identitinya. Jantina Miss Dark pun diragui.

Berjuta kali Ain mengutuk Miss Dark pada Hazwan. Mengatakan Miss Dark berkemungkinan adalah seorang lelaki berbanding andaian Hazwan yang mengatakan Miss Dark adalah seorang perempuan. Ain juga mengatakan Miss Dark berkemungkinan juga tidak seperti yang digambarkan melalui penulisannya. 

Selalu juga Ain mengutuk Miss Dark di hadapan Hazwan tapi walau bagaimana sekalipun semuanya ibarat mencurah air ke daun keladi. Hazwan tak akan mahu percaya setiap andaian negative tentang Miss Dark. 

“Aku minta maaf.” Sekali lagi Ain menuturkan ayat yang sama tapi kali ini bernada bosan, tidak serius dan jujur seperti tadi. Bosan sebenarnya meminta maaf pada lelaki yang ego seperti Hazwan. Sia-sia saja Kamal aturkan pertemuan petang ini. 

“Aku tak nak terima kata maaf kau. Kesalahan kau tak patut dimaafkan,” ucap Hazwan angkuh.

Ain mengeluh. Begitu juga Kamal.

“Wan…” tegur Kamal. “Takkanlah sebab perempuan yang kau baru kenal, kau nak marah Ain macam ni? Kau kenal Ain dulu, bro,” tangan Kamal diletakkan ke bahu Hazwan, sebagai pujukan tapi itu ditepis lelaki itu.

Dia patut bagitahu aku hal sebenar. Buat aku macam manusia bodoh bercerita itu bercerita ini pada dia. Sudahlah dia kutuk kawan sendiri. Dan kau boleh defend perempuan ni lagi?” marah Hazwan. Ain di hadapannya langsung dia tidak pandang. Berlagak Ain tidak wujud di hadapannya lagi baik. 

Ain mengeluh lagi dan lagi. Dia pasti perbincangan ini tak akan ke mana. Hazwan dengan sikap keras kepalanya dan dia dengan sikap egonya. Masing-masing tidak mahu mengalah. 

“Aku tak boleh terima penipuan dia,” tambah Hazwan lagi.

Kamal mengeluh. “Ain tentu ada sebab kenapa dia buat begitu, kan Ain?” Dipandang Ain yang sedang menghirup Neslo kegemarannya dengan tenang. Haih, Ain ni tak ada rasa bersalah ke?

Aku tak ada sebab kenapa aku buat macam tu,” balas Ain selamba.

Kamal mengeluh mendengar jawapan Ain. Ain ni satu! Janganlah ditambah bara ke dalam api yang sedang marak ni oi!

“See!” Hazwan tinggikan suara. “Dia tak ada rasa bersalah pun.”

“Sekurangnya dia dah minta maaf,” balas Kamal.

Kalau dengan minta maaf semua perkara akan selesai, kenapa perlu ada undang-undang dan polis?” Ain mencelah tiba-tiba. Sekadar mahu menjengkelkan Hazwan. Balas dendam pada kejadian hari itu.

“Ain…” tegur Kamal dengan mata yang dibesarkan.

Ain mencebik. 

“Bazir masa aku je,” Hazwan mendengus sebelum bangun dan meninggalkan kedua-dua Kamal dan Ain dengan rasa marah.

“Biarkan dia…” ucap Ain apabila dia sedar Kamal mahu bangun dan mengejar Hazwan. 

“You shouldn’t said that, Ain,” tegur Kamal sebelum kembali duduk. Merasakan taktiknya untuk mendamaikan Ain dan Hazwan tidak mendatangkan hasil. Sia-sia saja meminta untuk berjumpa Ain dan Hazwan di hujung minggu tanpa memaklumkan kehadiran Ain pada Hazwan dan kehadiran Hazwan pada Ain. 

Ingatkan taktiknya hampir saja berjaya apabila Ain mula-mula minta maaf. Salah satu sifat yang dia segani tentang Ain adalah sifat Ain yang mengakui kesalahan. Walau betapa besar ego Ain, jikalau Ain merasakan dia bersalah, gadis itu akan menuturkan kata maaf terlebih dahulu walau kesalahan itu bukan ada kena mengena dengan Ain. 

“Aku tahu salah aku. Mungkin Hazwan yang terlebih emo. But everything will be fine, right?” Ain senyum kelat. Dia sendiri tidak tahu sama ada keadaan akan menjadi seperti dulu atau tidak. Melihatkan reaksi Hazwan tadi, kemungkinan untuk berjaya adalah 20% sahaja.

“What if everything will not be like before?” soal Kamal, sekadar mahu menguji Ain.

Ain senyum. “Kita move on je lah.”

“Tapi aku tak nak friendship yang kita bina ni hancur hanya disebabkan perempuan yang bernama Miss Dark tu.”

“Kalau dah takdir, tak ada apa yang kita boleh lakukan.”

Kamal tersenyum. Salah satu lagi sikap Ain yang dia gemari, adalah sikap ‘redha’ Ain. 

“Tapi kau tak nak kehilangan dia bukan?” Kamal cuba menguji lagi.

Ain jungkit bahu. Dia tiada jawapan untuk soalan Kamal. “2 3 minggu nanti dia okey la tu.”

Kamal senyum. “Aku ingat lagi kisah yang kau tipu dia cakap kau nak kahwin dengan pilihan family kau.”

Ain ketawa. “Dia siap marah aku lagi. Cakap aku bazir masa dia. Cakap kat aku, jangan kecik hati atau marah kalau lepas ni dia dah tak layan aku.”

“Tapi lepas tu kau mengadu kat aku dengan nangis-nangis.”

Ain senyum kelat. “Aku sayang kawan-kawan aku. Tapi kalau diorang nak keluar dari hidup aku, I’m fine with it. It might hurts, but I will be okay after that.”

Kamal senyum lagi. Kepala diangguk bersetuju. “Ain, boleh aku tanya kau sesuatu?”

Ain angguk kepala. “Apa dia?”

“Boleh aku tahu kenapa kau buat macam tu? Kenapa kau rahsiakan dari Hazwan.”

Ain telan air liur lagi. Neslo di hadapannya di hirup sekali lagi. “Kenapa kau mahu tahu?”

Kamal jungkit bahu sambil senyum. 

Ain ketawa. Sepertinya dia dapat mengagak apa yang bermain di fikiran Kamal. “Aku tak suka Hazwan lebih dari seorang kawan macam kau fikir.”

“Really?”

“Yes,” ucap Ain sebelum ketawa lagi.

Kamal angguk. “Tapi ada satu hal yang aku musykil.”

“Apa?”

“Sarah dan Miss Dark.”

“Maksud kau?” Ain kerut dahi. 

“Aku tak rasa Sarah tu Miss Dark.”

“Maksud kau?”

Kamal jungkit bahu. “Kau kenal Sarah lebih dari aku kenal. Tapi ini cuma pandangan aku. Perangai Sarah tak sama seperti yang Hazwan gambarkan. Atau lebih tepat penulisan Miss Dark dan peribadi Sarah tiada persamaan langsung.”

Ain senyum. Nampaknya otak peguam Kamal sudah mula berfungsi. “Kau baru jumpa dia 1 kali je kot.”

Kamal geleng kepala. “3 kali. 1 kali waktu dia teman kau hantar barang ke rumah sewa baru kau. kali kedua ketika dia ada seminar di sini dan kali ketiga ketika dia bagi alasan datang sini sebab abang dia dapat baby baru.”

“Kuat juga daya ingatan kau.” usik Ain.

Kamal gelak. “Makanlah kismis setiap hari.”

“Kau bukannya kenal Sarah pun. Aku tak kenal dia sangat. Lagipun menjadi blogger dan seseorang di dunia reality adalah sesuatu yang berbeza. 

Kamal kerut dahi. Sedikit tidak menerima pandangan Ain.” If you said so. Tapi aku tetap tak percaya yang Sarah itu adalah Miss Dark.”

Ain mengeluh. Sukar untuk membuat Kamal percaya selagi tiada bukti yang kukuh. “Let it be Mal. Whatever it is, it has nothing to do with us. Lagipun Sarah dah lama sukakan Hazwan. Cuma Hazwan saja yang ego. Dan sekarang, dia dah tahu siapa Miss Dark.”

Tapi… waktu Sarah confess pada Hazwan dulu, Hazwan reject dan mahu menjadi kawan saja.”

“Itu hal lama Mal. Sekarang dah berubah.”

Kamal mengeluh. Walau macam mana sekalipun, dia memang tidak dapat menerima fakta yang Sarah adalah blogger misteri itu. Walaupun dia tahu Sarah sudah lama punya perasaan pada Hazwan tapi fakta yang baru didengarnya ini seakan tidak masuk akal. 

It’s true, Ain. Tapi aku tetap rasa ada sesuatu yang tak kena.”

Ain geleng kepala. “Mal… buat apa kau nak fikir hal mereka. Just let it be.”

“No, Ain. Ada banyak persoalan yang bermain dalam kepala otak aku. I’m a lawyer. I need to have proof before accept the fact.”

Ain geleng kepala lagi. Skema betul sahabatnya yang ini. “Okay. Apa soalan kau?”

Kamal senyum. “Macam mana Sarah tahu tentang Hazwan suka Miss Dark?”

“Mungkin saja Hazwan bagitahu sendiri Sarah tentang Miss Dark?”

Kamal angguk kepala. Tidak pula dia terfikir akan jawapan yang senang ini. 

Your second question?” Soal Ain, sekadar usikan.

Kamal ketawa. “ Okay, this would be the last question about Miss Dark. “

“Apa dia?”

Kamal kerut dahi sebelum bersuara. “Kau cakap Sarah tu adalah manusia yang akan cuba dapatkan sesuatu selagi benda tu tak menjadi milik orang lain. Tapi…. Apa yang aku baca di blog Miss Dark, she seems a girl that easily give up once she knew she’s not qualified with whatever she want.”

“Kau baca juga blog perempuan tu?”

Kamal angguk kepala dengan senyuman. “Hazwan yang paksa aku baca. To be honest, I like her topic of writing. But not as much as Hazwan. Aku cuma baca sekali je.”

Ain telan air liur. Dia diam. Tidak tahu apa yang harus dia cakapkan lagi. Risau jika dia akan terlepas cakap yang mungkin membawa kepada perkara sebenar, 

“Ain?” Soal Kamal. Hairan dengan diam Ain. “Something happened?”

Ain geleng. “Aku cuma lapar. Just drop this topic please?”

Kamal mengeluh. “Okay. Tapi aku tetap takkan ubah pendapat aku.”

“Okay.” Ucap Ain pendek sebelum menjamah kuey teow goreng yang baru tiba di meja mereka. 

Kamal pandang Ain. Dia dapat rasakan ada sesuatu yang Ain mahu sorokkan darinya. “Actually Ain, kau nak lindungi siapa sebenarnya?”

Ain tersedak. Dia pandang Kamal. “Lindungi siapa? Aku tak faham.”

Kamal senyum dengan pandangan ingin tahu. “Aku ingatkan kau tahu siapa sebenarnya Miss Dark itu?”

“Kau cakap nak drop this topic?” ucap Ain dengan nada merajuk yang dibuat-buat.

Kamal ketawa. “I’m sorry. Makanlah. Nanti kau gastrik, aku juga yang susah.”

Ain mencebik. Dia kemudian kembali menikmati makanan di hadapannya. Harapnya selepas ini tiada lagi ayat Kamal yang mengejutkannya lagi. 

Kamal hanya senyum sebelum dia tiba-tiba saja teringatkan sesuatu. “By the way, Ain… I have good news for you.”

“Which is?” soal Ain tidak berminat. Matanya masih menghadap Kuey Teow Goreng di hadapannya. 

“Adam dah balik Malaysia.”

Ain telan air liur. Dipandang Kamal. Harapnya lelaki itu hanya bergurau atau dia salah dengar tapi kelihatan apa yang didengarnya itu adalah satu fakta. Apa yang harus dia buat?

Reenapple: Siapa Adam itu ya?

Saturday, April 16, 2016

3 Tahun #1



Hazwan Haris menanti Ain Umaira di kawasan parkir kereta basement di bangunan Ain bekerja. 30 minit menanti tidaklah mampu menghilangkan rasa amarah yang dari tadi menghurunginya. Marahnya pada Ain Umaira hampir saja mampu membuatkan sebuah gunung berapi meletus. Tidak dia menyangka sahabat baiknya ini sanggup merahsiakan hal yang sedemikian rupa. Mengapa dan kenapa Ain bertindak sedemikian, tidak dia tahu. Yang pasti, hari ini dia harus selesaikan segalanya. Meminta penjelasan dari gadis itu.

Jam di pergelangan tangan di kerling sekali lagi. Hampir pukul 7.00 petang. Banyak lot parkir di kawasan tu kosong. Yang kelihatan hanyalah beberapa buah kereta. Salah satunya adalah Honda Jazz Merah milik Ain. Toyota Vios Hitam miliknya diparkir di sebelah kereta Ain.

“Hazwan?” kedengaran suara perempuan. Hazwan menoleh. Ain! Bersama seorang perempuan. Tapi Hazwan tidak penduli siapa perempuan di sebelah Ain. Yang harus dia pendulikan saat ini adalah amarahnya dan penjelasan yang dinginkan dari gadis itu. 

Seusai Ain memasukkan barang-barang di tangannya ke dalam kereta, terus Hazwan bersuara. “Kenapa kau tipu aku?”

Ain kerut dahi. “Tipu kau?”

Hazwan mendengus. “Just stop acting, Ain!” Nada suara hampir ditinggikan. “Sebelum aku ceritakan pada kau siapa dia, kau dah tahu siapa Miss Dark tu kan?”

Ain telan air liur. Miss Dark? Adakah Hazwan telah mengetahui kebenaran siapa blogger dengan nama Miss Dark? 

Nafas ditarik sedalam yang mungkin. Cuba mencari kekuatan untuk meneruskan perbualan yang dia tahu lambat laun akan bertukar menjadi perbalahan melihatkan wajah tegang Hazwan Haris di hadapannya ini. Sudahlah dia penat dengan kerja yang berlambak hari ini. Penat menghadap dokumen-dokumen akaun yang entah apa-apa ditambah dengan penat yang bakal tiba dek ssituasi sekarang ini. 

“Kau dah tahu siapa Miss Dark? Congratulations then! “ ucap Ain jengkel. Sejujurnya dia sedikit jengkel dengan cara Hazwan bercakap dengannya. 

Hazwan angguk kepala. “Yes, aku tahu! Aku tak sangka perangai kau macam ni. Aku ingatkan kita kawan. But you are just so selfish, Ain!” Hazwan meninggikan suara.

Selfish? Apa yang kau merepek ni? Apa kaitan dengan Miss Dark pula?”

Hazwan mendengus. Ain ni buat-buat tak faham atau betul-betul tak faham? “Miss Dark tu adalah seseorang yang dekat dengan kau, bukan?”

“Aku tak faham.” 

“Sudahlah menipu, Ain!” Hazwan tinggikan suara. “Dari awal lagi, sebelum aku bagitahu kau tentang Miss Dark, kau dah tahu siapa dia.”

“Siapa?” 

Hazwan mendengus. “Sarah! Kau dah tahu yang Miss Dark tu Sarah. Sarah dah ceritakan semuanya pada aku. Dia dah mengaku pada aku.”

“Sarah?” Ain sedikit terkejut. Dipandang Nadia. Gadis itu gelengkan kepala. Entah apa isyarat Nadia, Ain langsung tidak faham. 

“Yes, Sarah! Masih ingat dia? Kawan kau di tempat kerja lama kau? You ex-housemate?” balas Hazwan. 

Ain mengeluh. Air liur ditelan. Pahit! “Dan kau percaya dia? ”

“Yes! Sebab kalau tunggu kau jelaskan hal sebenar, sampai ke tua aku tak akan tahu hal sebenar. Yang Sarah sebenarnya adalah Miss Dark. How could you do this to me, Ain?” kali ini nada Hazwan kedengaran kecewa. 

“Aku…” belum sempat Ain menyudahkan ayatnya, Hazwan kembali bersuara.

Sarah ceritakan semuanya. Dia cakap kau ada perasaan pada aku. Sebab tu kau berlagak tak tahu siapa Miss Dark itu. Kau memang manusia yang sangat pentingkan diri sendiri. Kawan sendiri kau sanggup kutuk. How on earth, there still people like you?”

“Tapi encik…” Nadia tiba-tiba saja bersuara. Entah mengapa dia dapat rasakan dia patut perbetulkan sesuatu walau Ain tidak mahu jelaskan hal sebenar. 

“Nadia… no.” Ain pandang Nadia. 

Nadia mengeluh. Dia angguk. Dia kembali mendiamkan diri dan kembali memandang situasi tegang di hadapannya ini. 

Ain genggam tangan kanannya dengan seerat yang mungkin disaat Hazwan memaklumkan tentang penipuan yang disumbatkan oleh Sarah ke dalam otak Hazwan. Kalaulah Sarah berada di hadapannya saat ini, sah-sah tangan kanannya akan dilayangkan kepada muka Sarah. 

“Jadi, kau dah tahu yang Sarah itu adalah Miss Dark?” ucap Ain dengan sinis. Cuba menyembunyikan rasa kecewa yang bersarang dalam hatinya saat ini. 

Nadia memegang tangan Ain. Tangan gadis itu sejuk. Nadia tahu Ain sedang menahan marah.

Hazwan memandang Ain. Cuba mengamati riak gadis di hadapannya ini. Namun riak sinis saja yang dia dapat lihat. 

“Aku ucapkan tahniah pada kau walau aku rasa what the hell aku nak ada perasaan pada kau. Itu adalah fakta yang tidak betul. I never have feeling on you,” sambung Ain.

“Glad to hear that,” celah Hazwan sinis. 

Ain tarik senyum senget. “I really really really want to congrats to you. Congratulations for discovering Sarah is Miss Dark eventhought I think it’s all full of lies.”

“Full of lies?” Hazwan ukir senyuman sinis. “I think you are the one who is full of lies, Ain. You are hypocrite.”

“I am a hypocrite,” Ain mengiyakan saja kenyataan Hazwan. Mahu lihat apa lagi perkataan yang mahu dilemparkan padanya. “But whoever I am, it has nothing to do with you. Wan.”

“It is. Siapa kau, bukan masalah aku. Yang menjadi masalah adalah bagaimana Adam boleh jatuh suka pada kau? You are not that pretty to steal his attention.”

Ain telan air liur. Entah mengapa hatinya makin sakit saat nama Adam disebut. “Hal aku dan Adam bukan urusan kau.”

Hazwan senyum sinis lagi. “Aku harap bila Adam muncul semula, dia tahu dan sedar siapa kau sebenar. You already show me your true colour, Ain.” Seusai mengucapkan ayat terakhir, Hazwan masuk ke dalam keretanya, menghidupkan enjin dan beredar di situ.

Ain mengeluh kecewa. Tangan dikepal lagi. Diikutkan hati marahnya tadi, mahu saja dia layangkan satu penumbuk tepat ke arah wajah kacak Hazwan. 

“Ain…” Nadia yang dari tadi mendiamkan diri, kembali bersuara. “Mungkin kau patut…”belum sempat Nadia habiskan ayatnya, Ain geleng kepala.

“Aku penat. Jom balik.” Ucap Ain dengan lagak seperti tiada apa-apa yang berlaku. Dan hanya diantara Ain dan Nadia saja yang tahu siapa sebenarnya Miss Dark.


Reenapple: Meet Ain, Hazwan & Adam (coming sooon muncul) :P



Friday, April 15, 2016

3 Tahun : Prolog



Ain Umairah sedang berbual dengan sahabatnya, menanti ketibaan pesawat MH2612 jikalau mengikut jadual penerbangan adalah dalam satu jam lagi. Dalam rancak berbual, matanya terpandang kelibat seorang lelaki yang cukup dikenalinya. Apa yang keluar dari mulut Emma ibarat masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Ain langsung tidak mengambil peduli apa yang dicakapkan Emma itu. Matanya masih pada kelibat lelaki yang baru saja melangkah keluar dari balai ketibaan. 

“Ain?” kedengaran suara Emma. “Something happened?”

“Yeah?” Ain cepat-cepat mengalihkan pandangan. Dia kembali memandang Emma di hadapannya. Iced Latte di hadapannya dihirup dalam keadaan terpaksa. “Nothing. I cuma, you tahu… tak cukup tidur.” Ain bohong. Ya Allah jantungnya berdegup laju. 

Emma ketawa kecil. Ada-ada saja sahabatnya ini. Jam tangan dikerling. Masih tinggal 45 minit lagi waktu untuk dia melangkah ke balai pelepasan. “Balik ni, you terus tidur tau. Jangan merayap…” pesan Emma persis seorang ibu.

Ain ketawa. Kelakar pula mendengar arahan Emma. “I will do that.”

Emma tersenyum. “I pergi dulu. If anything bagitahu I.” ucap Emma sebelum bangun. Dipeluk erat sahabatnya itu sebelum berjalan ke balai pelepasan. 

Setelah Emma hilang dari pandangan matanya, Ain cepat-cepat mengalihkan pandangannya ke arah balai ketibaan, mencari-cari kelibat lelaki yang dilihatnya sebentar tadi. Namun tiada. Dia mengeluh. Mungkin dia berhalusinasi. Kepenatan semalam masih terasa. Tak mungkin lelaki itu akan berada di sini. Kalau ada, tentu akan dimaklumkan padanya. Tapi, adakah itu akan terjadi?

Di saat kakinya mula melangkah ke arah pintu keluar lapangan terbang itu, sekali lagi matanya menangkap kelibat lelaki itu. Air liur ditelan. Matanya asyik memandang lelaki itu. Diikutkan hati, dia mahu saja berlari ke arah lelaki itu, namun niatnya dibatalkan saat lelaki itu mendukung seorang anak kecil yang berjalan menghampirinya. Dan ditambah lagi dengan kelibat seorang wanita di sebelah lelaki itu.

Adakah itu isteri lelaki itu? Adakah itu anak lelaki itu? Adakah lelaki itu telah berkahwin tanpa pengetahuannya? Soalan-soalan itu bermain di fikiran Ain. 

Mata Ain masih pada lelaki itu. Masih lagi memandang keluarga bahagia itu. Sedikit sebanyak hatinya kecewa. Senyuman kelat diukir. Dan entah bagaimana, matanya bertemu mata lelaki itu. Pandangan mereka bertaut. 

Sepi. Masa kelihatan bergerak perlahan. Ain pandang lelaki itu. Lelaki itu pandang Ain, Tapi tiada sapaan mahupun senyuman keluar dari mulut mereka. Semuanya kelihatan janggal. 

10 saat berkeadaan begitu, Ain akhirnya mengalihkan pandangan. Keluhan dilepaskan. Waktu itu juga Samsung Galaxy S6 miliknya mendendangkan lagu. Panggilan dijawab sambil kakinya dihayunkan ke arah kawasan parkir. Dia langsung tidak menghiraukan pandangan lelaki itu lagi.



Reenapple: Sebenarnya  ini adalah e-novel first yang aku tulis di tahun 2011. But then I re write again dengan perubahan pada jalan cerita. Harap ini dapat jadi versi cetak after Kedua. Ekhem. After all, enjoy reading this. :) 





Monday, April 11, 2016

The Frog Prince




Dulu ada seorang Prince Charming disumpah menjadi katak hanya kerana sikap biadapnya. Katanya ahli sihir yang menyumpahnya, sumpahannya akan tamat setelah mencium seorang puteri

But then he never find a princess sebab dia tersangat ego. Masih lagi bersikap angkuh. Merasakan puteri puteri yang ditemui adalah tersangat tidak layak dengannya. Again, he forget that he's not a human after all. He's not a Prince Charming anymore. He just an ugly fat frog
.
Dan di akhirnya dia kekal sebagai seekor katak sehingga nafas terakhirnya
.
The End. Sekian nonsense story dari seorang Reen .


.
Reenapple:  kalau saya dapat mood baik lagi saya karang cerita versi happy ending. Bye.




Monday, April 4, 2016

Berubah




Dah hidup hampir 2x something, aku sedar manusia akan selalu berubah. Including me. Kita tak akan pernah mampu minta someone stay as the always be. 

Berubah itu pilihan mereka, bukan kita. It's either we take it or leave it. 

Hurm