Monday, June 27, 2016

3 Tahun #14


[Prolog] [#1][#2] [#3] [#4] [#5] [#6] [#7] [#8] [#9] [#10] [#11[#12] [#13]

Hazwan Haris mengeluh. Telefon di meja di tenung sebelum dia kembali mengeluh. Dia sendiri tidak tahu apa yang harus dia lakukan saat ini. Mindanya cuba menghadam kembali apa yang dia dengar tadi. Dia diantara mahu percaya atau tidak dengar apa yang didengarnya tadi. 

iPhone 6 miliknya berbunyi lagi. Nama Sarah tertera sekali lagi di skrin. Hazwan tidak endahkan panggilan itu. Dia sebenarnya menanti panggilan seseorang. Pangggilan dari Ain Umaira. Dia harap Ain akan menjelaskannya hal sebenar. Tapi mahukah Ain menghubunginya lagi setelah dia mengeluarkan ayat itu? Itulah terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata sesal sampai mati pun tak ada gunanya.

Tapi salah Ain juga tidak jelaskan padanya dari awal. Tapi Adam tahu tentang identity Ain Umaira sebagai Miss Dark. Dia pasti Adam tahu lebih darinya. Tentulah, sahabatnya itu sukakan Ain sejak mereka belajar lagi. Cuma Ain langsung tidak sedar itu. Ain hanya tahu itu setelah Adam luahkan hal sebenar, ketika mereka selesai bergambar untuk majlis graduasi mereka 3 tahun yang lalu. 

“Wan…” kedengaran suara Kamal. Hazwan menoleh. Entah bila sahabatnya pulang, dia tidak sedar. 

“Kau kenapa? Termenung je…” 

Hazwan mengeluh lagi. Dia geleng kepala. 

“Kau jumpa Ain tak?” Soal Kamal.

Hazwan telan air liur mendengar nama Ain. Mindanya kembali mengimbau kejadian tadi. Jika benar apa yang didengarnya tadi, maka Sarah selama ini menipunya. 

“Wan?” Kedengaran lagi suara Kamal. 

Hazwan cepat cepat tersedar. 

“Is everything okay?” Soal Kamal. Masih lagi cuba untuk membuatkan Hazwan menceritakan apa yang berlaku sebenarnya. Kenapa sahabatnya ini kelihatan murung.

Hazwan mengeluh kasar. “Yes.”

Kamal senyum. “Really?”

Hazwan kerut dahi. “Kenapa kau cakap macam tu?”

“Sebab situasi kau sekarang ni macam orang hilang bini tau tak. Kau pernah tengok muka kau bila kau murung? Masa kau gaduh dengan Ain sebab Miss Dark?”

Hazwan mengeluh lagi. Kamal ni sengaja mahu tambah dukanya. “Ain…tipu aku.”

“Maksud kau?”

Aku tak tahu macam mana nak mulakan. It’s very complicated. Ain… Sarah…”

“Wan….” 

“Ain adalah Miss Dark…”

Kamal telan air liur. Nampaknya Hazwan telah tahu hal sebenar.“Aku tahu itu…”ucapnya dengan tenang. 

Hazwan pandang Kamal. Sedikit terkejut dengan apa yang didengarnya. “Kau tahu?”

Kamal angguk. Dan dia mulakan penceritaan tentang perjumpaan Sarah dan Ain hari itu. 

Hazwan mengeluh seusai Kamal tamatkan penceritaannya. 

“Ain tak bersalah, Wan,” ucap Kamal.

“Tapi kenapa dia rahsiakan dari aku, dari kita?”

“Everyone has a secret that nobody has to know, Wan,” 

“Tapi Adam tahu itu.”

“Adam tahu?” Kamal kerut dahi. Adam tidak pula jelaskan padanya. 

Hazwan angguk lemah. “Dia tahu waktu kita belajar di UUM lagi.”

“Ain bagitahu dia?”

Hawan geleng. “He found out by himself.”

Kamal senyum hambar. “Dia suka Ain. Apa jua tentang Ain, dia akan ambil tahu even Ain tak pernah bagitahu.”

“He really like her that much?” Soal Hazwan lemah.

Kamal senyum kelat. “Kau suka Ain?”

Hazwan ketawa yang dibuat-buat. “Aku cuma anggap dia sebagai kawan je lah.”

“Tapi dia Miss Dark.” Sengaja Kamal keluarkan ayat itu. Semenjak mengetahui Ain itu adalah Miss Dark, dia tertanya-tanya apa yang akan berlaku sekiranya Hazwan tahu. 

Hazwan telan air liur. Bahu dijungkit. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukannya saat ini. “Mungkin aku suka Miss Dark tapi bukan Ain. Plus she used to say blogger normally has two personalities, right?”

Kamal angguk kepala walau dia sangsi dengan ayat Hazwan. “Dan apa kau nak buat sekarang ini?”

Hazwan mengeluh. Kalaulah dia tahu apa yang harus dia lakukan sekarang ini. Adakah dia harus bertemu Ain, meminta penjelasan? Mahukah Ain bertemu dengannya selepas dia menuturkan ayat yang paling menikam jiwa sahabatnya itu?

$$$$$$$$$$$$$$$4


Ain Umaira mengeluh. Telefon di meja di tenung sebelum dia kembali mengeluh. Dia sendiri tidak tahu apa yang harus dia lakukan saat ini. Mindanya masih diselubungi apa yang terjadi pagi tadi. Wajah Hazwan ketika itu sukar ditafsir. Dan Adam… argh, dia tidak mahu bercakap dengan lelaki itu. Bagaimana lelaki itu tahu perihalnya sebagai Miss Dark, bagaimana Adam tahu mengenai Sarah yang menyamar sebagai Miss Dark, dia langsung tidak mahu tanyakan pada Adam. Dia masih terganggu dengan apa yang berlaku. Semuanya salah Sarah!

Samsung Galaxy S6 miliknya kembali memutarkan lagu. Ain telan air liur saat nama Adam tertera di skrin. Dia sedikit kecewa. Harapnya Hazwan yang akan menghubunginya namun lelaki itu langsung tidak menghubunginya. Bahkan waktu dia mahu jelaskan hal sebenar pada Hazwan tadi, lelaki itu langsung tidak mahu mendengar penjelasannya. Lihat mukanya pun tidak mahu. 

Salahkah dia hanya kerana dia mahu rahsiakan identity Miss Dark? Salahkah dia cuba menjadi manusia yang pentingkan diri hanya untuk kebahagiannya saja?

Tiba-tiba pintu terbuka. Mira melangkah masuk. Terus dia memeluk Ain yang masih berteleku di sofa. Wajah sahabatnya itu kelihatan resah. Dia tahu apa yang menganggu fikiran Ain. Kamal telah ceritakan semua padanya. 

Ain mengeluh. 

Sekali lagi telefonnya berbunyi. Ain mengerling. Masih lagi nama Adam Hakimi yang tertera di skrin telefonnya. 

“Kau tak nak jawab panggilan tu?” Soal Nadia.

Ain geleng. Nadia dan Mira saling berpandangan. Masing-masing tahu apa yang telah terjadi. Ain telah ceritakan apa yang berlaku tengahari tadi. Kedatangan Sarah dan ayat Hazwan yang telah melukakannya. 

“It might important,” pujuk Mira. Dia pasti Adam, sahabat Kamal punya hal untuk dibincangkan.

“Aku tak nak jawab panggilan dari sesiapa pun kecuali Umi aku.”

Mira dan Nadia menghela nafas panjang. “If you said so.” 

Ain senyum kelat. “Aku penat. Aku masuk bilik.” Ucap Ain lemah sebelum bangun dan melangkah ke biliknya.

Mira pandang Nadia sebelum keluarkan telefon bimbitnya. Dia harus menghubungi seseorang.


Reenapple: Agaknya apa yang akan berlaku nanti? 



3 comments:

  1. Hazwan nih mcm suka dkt ain jer. Hrap2 hazwan berbaik dgn ain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin juga. tapi Ain dah ada Adam, Hurm

      Delete

Daun lili daun keladi
Kalau sudi, sila komen lagi.