Wednesday, June 22, 2016

3 Tahun #13:



[Prolog] [#1][#2] [#3] [#4] [#5] [#6] [#7] [#8] [#9] [#10] [#11] [#12]

Hazwan Haris memandang ketiga-tiga manusia yang berada di hadapannya. Pandangan Sarah langsung dia tidak hiraukan. Matanya kini tertumpu pada Ain Umaira. Berselang seli dengan Adam Hakimi. Tidak dia tahu perasaannya ketika ini. Marahkah dia? Kecewakah dia? 

Harapnya apa yang didengarnya itu adalah mimpi saja. Tapi mana mungkin, itu adalah yang didengarnya. Itu adalah kenyataan yang baru sahaja dia dengar. 

“Hazwan…” Sarah bersuara. 

“Adakah apa yang aku dengar adalah satu fakta?” Hazwan memandang Ain. Sarah langsung tidak diendahkannya. Rupanya inilah sebabnya mengapa hatinya meminta untuk bertemu Ain Umaira hari ini.

Ain telan air liur. Adam Hakimi disebelahnya dipandang sebelum dia mengeluh. 

“Tell me the truth!” kali ini nada Hazwan ditinggikan. 

Wan… please. This is all misunderstanding,” Adam bersuara. Dia risau jika Hazwan mengapakan Ain. Dia pasti Hazwan teramat berang dengan apa yang berlaku. 

Hazwan tidak pendulikan kata-kata Adam. Dia mendekati Ain, memandang tepat ke anak mata coklat milik Ain Umaira. 

“Apa yang you dengar, itu bukan hal sebenarnya…” Sarah tiba-tiba bersuara. Dia sebenarnya cuak dengan apa yang berlaku. Hazwan dari tadi memandang Ain. Dia pasti amarah Hazwan adalah pada Ain, bukan dirinya. 

“Just shut up, Sarah!” balas Hazwan berang. Matanya masih pada Ain Umaira.

Sarah mengeluh. Dia pandang Ain sebelum pandang Hazwan. Akhirnya dia mengambil keputusan untuk beredar dari situ. Tiada guna dia berada di situ. Mungkin dia hanya mahu selamatkan diri saja. Bila Hazwan sudah reda kemarahan, dia akan jelaskan semuanya. 

Keadaan menjadi sunyi seketika. Adam memandang Hazwan yang masih dengan pandangannya pada Ain dan gadis itu, masih menundukkan wajahnya. Dia tahu Ain dihimpit rasa bersalah. 

Ain mengeluh. Tidak tahu bagaimana dia mahu jelaskan hal sebenar. Tidak tahu bagaimana dia harus pandang Hazwan dan menuturkan kata-kata penjelasan. Di saat ini, dia tak boleh mengatakan apa yang Hazwan dengar tadi adalah gurauan semata-mata. 

Kau dah bisu? Kenapa kau tak jawab soalan aku?” ucap Hazwan dengan tidak bersabar. 

“Hazwan!” tegur Adam. Sedikit bengang dengan cara sahabatnya bercakap dengan Ain. 

Hazwan senyum sinis. Matanya beralih pada Adam. “JAdinya, kau dah tahu hal sebenar? Sebab itu kau nak sangat menyebelahi kekasih kau?”

Adam mengeluh. “Dia bukan kekasih aku.”

Ain telan air liur. Entah kenapa ayat Adam itu seperti mencucuk hatinya. Sakit!

“Kalau kau tak tahu apa-apa Adam, just shut up,” marah Hazwan. 

Adam tarik nafas. Ain dipandang sebelum matanya memandang Hazwan. “Aku dah tahu hal itu lama sebelum kau. Aku dah tahu Miss Dark itu adalah Ain.”

Ain telan air liur lagi. Apa yang Adam katakan ini? 

Hazwan senyum sinis. “Maksud kau?

Adam telan air liur. “It’s since zaman belajar lagi.” Adam jujur. 

Ain pandang Adam. Meminta penjelasan. 

Ain tak tahu yang aku dah tahu. Aku found out sendiri.” Tambah Adam lagi.

Hazwan senyum sinis lagi. “You are a very good liar, Ain.”

Ain tarik nafas. Hatinya bagai dicucuk dengan benda tajam untuk kali kedua. Ayat Hazwan benar benar melukakannya. 

“Watch your words, Wan.” Tegur Adam. Dia tahu Hazwan dalam keadaan marah. Dan segala jenis ayat sinis mampu dikeluarkan oleh lelaki itu tanpa dia sedar. 

“Kau masih nak defend dia?” Hazwan pandang Adam.

“It’s not her fault.”

Then, siapa yang bersalah? Aku? Atau Sarah?” Nada Hazwan ditinggikan. 

“I’m sorry…” tutur Ain lemah. 

Hazwan senyum sinis. “If by saying sorry would settle everything, then why would there be police and law in this world?”

Ain mengeluh. Ayat Hazwan itu sekali lagi melukakannya. Ayat itulah yang akan keluar dari mulutnya setiap kali kata maaf dilontarkan dari Hazwan sekadar mahu menjengkelkan lelaki itu. Tapi kali ini dia pula yang alami. 

“Kau bukan kawan aku lagi,” ucap Hazwan sebelum melangkah keluar. Jeritan Adam langsung tidak dihiraukannya. 

Adam memandang Ain yang kelihatan resah. Dia mendekati Ain. “Ain…”

Ain mengeluh sebelum kepala digeleng. “Leave me alone, Adam.”

Adam tidak memberi respon. Dia tahu Ain perlukan seseorang di saat ini. Tapi dia juga tidak boleh berada lama di rumah gadis ini. Risau dengan mulut orang. “I will leave, but if anything, just tell me.”

Ain mengeluh lagi. Dia sedikit pun tidak memandang Adam yang telah beredar. Pintu ditutup dan dikunci. Fikirannya serabut saat ini. Bagaimana itu, bagaimana ini, semuanya buat dia keliru. Dan apa yang didengar tadi, adakah benar? Adam tahu tentang Miss Dark dari dulu lagi? Dan tentang apa yang diucapkan Hazwan tadi, adakah ia benar? Dia telah kehilangan seorang kawan lagi?


Reenapple: Kesian pula kat Ain. 





7 comments:

  1. Hmm. Ksiannya. Hazwan knapa buat tindakan terburu2 ceni?? Hmm. Another konflik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hazwan slalunya akan buat kputusan terburu-buru. Hurm

      Delete
  2. kejutan apa yg adam nak buat tak jadi. Spe yg Ain pilih nie. feninglah....

    ReplyDelete

Daun lili daun keladi
Kalau sudi, sila komen lagi.