Tuesday, December 20, 2016

Lesson Learned



Waktu muda-muda dulu, selalu sangat buat kesilapan atau lakukan perkara-perkara bodoh. 

Contohnya, kapel dengan seorang lelaki yang katanya kawan-kawan perempuan dia sememangnya adalah kawan, not more being that. Padahal kau tak tahu, itu adalah penipuan dia. Dan mungkin waktu itu kau antara dua nak percaya dia. Tapi disebabkan kau tak nak kehilangan dia, so, kau berlagak kau tak tahu apa-apa. And choose to believe whatever he told you. 

Atau, tersuka tanpa sengaja pada lelaki yang kau benci sebab cerita-cerita negatif tentang dia. At the end, kau yang merana sebab kau tak tahu kau sebenarnya suka dia atau benci dia. Tapi kau tahu kau cemburu bila lihat dia layan perempuan lain. And kau juga tahu kau akan rasa annoyed bila dia cakap baik-baik or dekat dengan kau. Setiap kali kau nampak dia, kau akan avoid because your mind told so.

Atau kau terjatuh suka on someone yang kau kenal di alam maya tanpa mengetahui semuanya adalah permainan saja. Satu penipuan lebih tepat. 

But then, from all those heart-broken feeling taught you lots of lesson. Some of it, makes who you are today. 

"Forget what hurt you, but never forget what it taught you."

Night.



Saturday, December 10, 2016

Sweet


Dulu kan, waktu manuskrip kena reject Publisher sebab kononnya tak sweet or whatsoever, so aku cuba belajar menulis scene scene yang sweet. Aku cuba baca novel-novel yang katanya hero adalah sweet mengikut pandangan kawan baik saya.

But at the end, aku tetap tak boleh nak menulis scene scene yang sweet. Oh tak, yang sebetulnya dah tak boleh nak menulis scene scene yang macam tu. Bila aku baca babak yang menunjukkan hero bagi bunga dan coklat kat heroin, mulalah diri aku yang satu lagi bersuara

"Ada ke lelaki macam ni dalam real life? Mana ada lelaki yang 24 jam nak mesej GF dia. Bagi bunga pun bila minta, bukan hari-hari."

Haha. Nampak tak diri aku ada 2 jenis. Kadang-kadang aku rasa aku ada masalah split personality. Bila nak menulis sesuatu yang sweet, diri aku yang 1 lagi akan cakap...

"No, Reen. Jangan tulis macam tu. Mana ada benda macam tu. You must think logical even it's just imagination."

Hurmm....

Kenapa tak boleh menulis hal hal yang sweet?

1. Mungkin dah terbiasa baca buku-buku yang bukan genre cinta. Contoh Fixi. Masa nak move on hari tu, aku avoid segala buku yang berkaitan cinta. Haha.

2. Sebab ada someone ajarkan aku yang real life ain't a fairy tale. There is no Prince Charming in real life. (Ini complicated nak cerita)

Tapi one of my best friend cakap, "Just jadi diri sendiri. It's okay kalau kau tak boleh tulis sesuatu yang sweet, sekurangnya kau tahu mana kekuatan dan kelemahan kau. Tak perlu terikut-ikut gaya orang lain just only sebab kau nak diri kau diterima."

Okay. Tu je bebelan hari ini. Bye.


Reenapple:  Nanti ada masa cuba up M. I was busy lately. 



Sunday, December 4, 2016

Sahabat



Tak kisah pun hilang kawan. Sebab yang betul betul stay dengan kau waktu kau susah, regardless how bad you are adalah kawan yang sebenar. Sebab tu orang cakap, zaman sekarang ni susah nak cari kawan yang boleh dipanggil sahabat.  Dan mereka itulah yang akan tolong kau untuk bangkit semula. 

You get what I mean?




Reenapple: Tak pasti dapat publish next entry M bila. Kesibukan sedang melanda diri ketika. I ada dateline untuk dikejar. Hurmm


Monday, November 7, 2016

Ex-Crush




Since FB kuar notifications status tahun lepas, so aku nak post something.

Tahun lepas, aku pernah mimpi seorang lelaki ni (baca ex-crush). A few days after that terjumpa gambar dia masa kanak-kanak kat IG. Rupanya dia kazen member IG. And I was like, 'What a small world'

After that, a few days later, aku terserempak dengan dia somewhere in KL. Tapi of course la dia tak kenal/tak ingat aku. Waktu tu tetiba je wish dalam hati, kalau betul dia jodoh I, please bagi I 'jumpa' dia lagi. 

And then the next few weeks, terserempak lagi dengan mamat tu. Pertembungan kedua sama macam pertembungan pertama, dia tak ingat aku.  Tapi waktu ini, aku dah tak wish apa-apa sebab aku afraid if aku terserempak dengan dia untuk kali ketiga, he really the one for me which I don't want to believe.

Spongebob pernah cakap, "When a crush like us back, it's call an imagination." Haha

So dari situ maka terhasillah manuskrip no 7. 

K. Tu je nak tulis. Bye

Friday, October 28, 2016

Dewasa



Bila usia dah meningkat dewasa ni, susah betul nak buat pilihan. 

Antara contoh pilihan yang ketara ketika ini, adalah pemilihan baju untuk ke tempat kerja. Even kau sebenarnya dah ada banyak baju dalam almari, but still kau tak tahu nak pilih baju mana untuk dipakai hari itu. 

Waktu belajar dulu, tak ada pun facing problem ni. Pakai je apa yang ada dalam almari. Selekeh ke tak, kau tak peduli. Reycle baju untuk 2 hari pun kau tak kisah. Tapi sekarang... *mencebik*


Tuesday, October 25, 2016

Crush



Bukan satu kesalahan pun kalau perempuan luahkan perasaannya pada lelaki yang dia minati. Ia mungkin ada kebaikan dan juga keburukan. Apa-apa pun, perempuan itu kena kuat apabila perasaan cintanya ditolak. Hiks. 

Sakit, terluka, kecewa but you will overcome those feeling soon. After all crush it's just something yang tak bertahan untuk jangka masa setahun. After that, anda akan bertemu lelaki lain dan jatuh cinta sekali lagi. Maybe this time is for real? Who knows. *jungkit bahu dengan senyuman*

Nak lupakan crush? Block / Remove anything about him from social media. (Aku pernah buat ini dan percayalah ia berjaya.) 

Good luck in forgetting him. :)


Friday, October 21, 2016

Blog



Perkara yang tidak menarik blog aku ini adalah disini juga tersimpan kemas kenangan pahit yang pernah aku alami beberapa tahun lalu. 

Ada pepatah atau siapa entah yang hulurkan aku ayat ini "Boleh menjengah masa silam tapi jangan lagi menetap di situ."

Dan itu yang aku lakukan setiap kali aku perlukan idea atau mood menulis ( baca menyiapkan manuskrip)

Tapi setiap kali tiba membaca part komen, terus aku klik butang pangkah. Walau aku yakin aku telah move on, nampaknya masih ada 10% tentang memori yang menyakitkan itu. Haih. 

Katanya seseorang, 'Pengalaman itu mengajar itu kita erti hidup. Kesilapan mengajar kita erti ketabahan."

Actually, aku pun tak faham maksud ayat dia waktu itu. Rasanya sekarang aku faham. Heh. 

Okay, Bye.

Reenapple: Oh, selamat hari jadi Blog. Entah sampai bila aku mahu kekal tua bersama kamu. Hiks. 



Wednesday, October 12, 2016

Misophonia




Sejak kebelakangan ini, aku cepat meradang pada satu isu yang aku rasakan adalah perihal kecil. 

Sebagai contoh, seseorang lambat satu jam dari waktu yang dijanjikan. Oh, tahap kesabaran menunggu aku hanya bertahan selama 30 minit saja. 30 minit ke atas, aku kira dia seorang manusia yang tidak reti tepati masa. Urmmm... itupun jikalau alasan kelewatannya adalah sesuatu yang tidak munasabah. Hah!

Untuk hal sebenarnya aku bukanlah seorang yang selalu tepati masa. Adakala terbabas juga 10 minit mahupun 30 minit dari waktu dijanjikan. Lagi-lagi jikalau kau tahu orang yang bakal kau jumpa itu seorang yang tidak sangat mahu muncul tepat pada masanya. Janji jumpa pukul 11, bayang muncul pukul 11.45. Begitulah.

Dan untuk contoh kedua, bilamasa aku bersoal jawab dengan staff tentang satu insiden. Dan jawapannya yang tidak acuh itu kadang kala bikin aku bengang. Makanya, terus aku cakap "Okay" dan berlalu pergi dengan rasa negatif dalam hati. 

Kadangkala aku rasa mungkin aku terlampau penat dengan kehidupan aku, membuatkan hati aku cepat sensitif (mengamuk) pada satu isu yang bukanlah satu kesalahan. 

Ah ya, aku pun rasakan aku ini berada dalam depression, bila masa aku memilih untuk mahu teruskan tidur tanpa ambil peduli akan sudah tibanya untuk aku bangun dan bersiap untuk kerja. 

Okay. Itu saja sesi merepek. 


Friday, October 7, 2016

Ketentuan


Dulu waktu aku kecewa sangat sangat aku pernah meminta pada Tuhan agar dimatikan hati aku. Aku minta DIA matikan segala perasaan aku waktu itu. Waktu itu, aku sangat sangat kecewa dengan hidup. Sangat kecewa dengan diri aku. Waktu itu aku sangat kecewa dengan apa yang berlaku waktu itu. 

Dan sehinggalah DIA hadirkan seseorang dalam hidup aku waktu itu. Seseorang itu banyak ajar aku tentang hidup. Tentang DIA. Tentang kasih sayang DIA. Even it takes time, aku kembali pulih dengan bantuan DIA melalui seseorang. 

Aku sedar setiap manusia yang hadir dan pergi dalam hidup kita punya maksud. Ia bukan satu gurauan saja bila kau tiba-tiba menjadi rapat dengan seseorang itu. Aku sedar, apa yang berlaku dalam hidup kita adalah ketentuan DIA. 

It’s like, bila kita tersalah pilih langkah, DIA akan tolong kita kembali pada laluan yang betul. Isn't it?

Okaylah. Itu je nak ditulis. Night.


Saturday, October 1, 2016

Ibu



Waktu aku kecil, bila orang cakap Ibu aku dah tak ada, aku fikir yang Ibu aku sebenarnya pergi melancong, merantau atau apa-apa sajalah. Dan aku fikir dia akan balik nanti. Aku fikir, waktu umur waktu itu, dia akan balik Malaysia dan ambil aku tinggal dengan dia. 

But when I was 8 or 9 years old, baru aku sedar yang Ibu aku sebenarnya dah mati. Aku baru sedar ayat yang “Ibu awak dah tak ada” bermaksud “Ibu awak dah meninggal.” How na├»ve I was at that time. Haha. 

Tapi, setakat itu saja yang aku tahu. Nama dia waktu tu pun, aku tak tahu. How she look like pun aku tak tahu. Sebab tak ada sesiapa yang mahu ceritakan tentang dia. 

Bila aku umur 16 tahun, aku dibawa melawat kubur dia. That was the first time I visit her grave. Sungguh, waktu tu, aku tak rasa apa-apa. Atau, aku dah lupa apa perasaan aku waktu itu. 

And when I was 20, aku tahu satu perihal berkaitan dia. Hal itu agak melukakan aku sehingga sekarang. 

Eventhough aku tak tahu macam mana rupa dia, tapi aku tahu dia sangat sangat sangat sayangkan aku. Hiks. Seseorang pernah beritahu aku tentang dia. 

Sehingga sekarang ini aku harap dapat berbual dengan dia, bercerita itu dan ini. Bercerita tentang few guys yang aku pernah taruk dalam senarai crush aku. Atau bercerita tentang lelaki yang mengurat aku dulu. Atau apa-apa saja cerita. Ekhem

I wish I could hear her voice. Or pegang, salam and cium dia. I wish I could see her smile. Hurmm… banyak sebenarnya impian aku tapi tentulah ia tak akan pernah jadi kenyataan.

Okaylah. Itu saja yang aku nak tulis tentang wanita kesayangan aku. Hiks. 


Bye.

Thursday, September 29, 2016

29 September



Happy Birthday to ME, MYSELF & I.

Dah tak tahu nak wish apa untuk usia yang meningkat ni. Tapi doakan yang baik-baik je lah. Ahaa..

Nak request birthday gift, tapi tak tahu nak request pada siapa. Muahaha.

Anyway, happy birthday, Reen. Ehh



Tuesday, September 27, 2016

Lebih Baik


"Dia lukakan hati saya lagi."

"Then you know he's not the one for you. You deserve someone else better than him."

Friday, September 9, 2016

Kistot: Hadiah Hari Jadi




"You tahu tak I sayang you?" Dia senyum pada lelaki di hadapannya, dengan harapan lelaki itu tak akan 'memarahinya'.

"Tahu." Telefon di tangan diletakkan di atas meja. Senyuman manja yang diukirkan padanya sedikit pun tidak akan membatalkan hasratnya untuk 'memarahi' perempuan kesayangannya ini. 

"Ermmm..." Dia tunduk bawah. "I minta maaf sebab lupa semalam adalah hari jadi you." 

Lelaki itu diam. Sengaja dia lakukan itu. Berpura-pura marah dan merajuk!

"Nanti I belikan hadiah untuk you." Dia bersuara lagi. Tidak selesa dengan diam dan rajuk lelaki di hadapannya. Ya, dia tahu salahnya kerana terlampau sibuk sehingga lupa akan tarikh lahir lelaki kesayangannya ini.

"Okay. I nak hadiah yang paling mahal."

Air liur ditelan. Hadiah paling mahal? Nak mahal kena tunggu hujung bulan lah. Waktu gaji masuk. Pertengahan bulan mana dia mampu belikan hadiah mahal. Setakat belanja makan dengan bajet RM100 boleh lah. Heh!

"Kalau I belanja you makan je,boleh?" Cuba untuk mulakan sesi tawar-menawar.

"Aiskrim?"

Lelaki itu mengeluh kasar sebelum geleng kepala. Kebudakan betul! Walhal, dia sedang tahan ketawa. Kenapalah 'pujukan' wanita di hadapannya ini 'comel' sangat?

"Setakat aiskrim, baik tak payah. I boleh beli kat kedai 7e depan ofis I."

Dia mencebik. "At least I ikhlas."

"Ikhlas? By buying me cheap things?"

Sekali lagi dia mencebik. Kecil hati dengan ayat yang didengarnya sebentar tadi. Tahulah lelaki kesayangannya ini anak orang kaya. Gaji 5 kali ganda darinya. Heh!

"Ikhlas tak merujuk pada mahal atau murah sesebuah hadiah itu."

"Oh, really?" Lelaki itu mencebik. Kopi hitam dihadapanny dihirup sambil matanya pada wanita kesayangannya. 

Dia angguk lemah. 

"Okay lah. You tak perlu belikan I hadiah. You perlu 'bagi' I hadiah." Lelaki itu senyum nakal. 

"Bagi?" Dia telan air liur. Harapnya apa yang difikirkan ini salah. "Tapi you dah nak pergi kerja."

"So? It's not a problem." 

"But... it takes time to do that." Mukanya sudah merah, menahan malu. Okay, tak perlu malu. Hanya dia dan lelaki kesayangannya saja di rumah. Errr. 

"Sebenarnya apa yang bermain dalam kepala otak you ni?" Lelaki itu berpura-pura tidak faham. Dan seperti tadi, dia masih menahan ketawa.

"Bukan ke you cakap nak..." belum sempat dia habiskan ayat, lelaki kesayangannya telah mencelah. 

"Did I say I want that? I tak perlu tunggu permission you. I terus heret you ke bilik tidur."

Dia mencebik. Okay. Andaiannya salah. Malu!

"Sini..." arah lelaki itu, meminta wanita kesayangannya mendekatkan diri padanya. 

Dia menurut sahaja. Dan tiba-tiba... satu ciuman diberikan di bibirnya. Seketika dia speechless. 

"Itu hadiah yang you kena bagi I pagi ni." Lelaki itu bangun dengan senyuman. 

Dia mencebik lagi. Ingat kan apa la. Ceh!

"I pergi dulu." Sekali lagi ciuman diberikan di bibir isterinya. "Untuk yang lebih dari tu, I rasa I kena tunggu sehingga period you habis." Lelaki itu kenyit mata dengan senyuman nakal.

"Hate you." Dia pandang suaminya dengan rasa sedikit bengang.

"Love you too honey." Lelaki itu kemudian beredar.

Dan dia hanya tersenyum lebar sambil menahan malu. 

Habis!


Monday, September 5, 2016

Jatuh Cinta



I guess I'm too busy with my work, my latest manuscript that had made me forget how to fall in love. Ha ha (baca dengan nada malas) 

Ada satu waktu, someone tanya aku bila kali terakhir aku jatuh cinta. 

Dan aku dengan spontan terus jawab "Tahun 2013."

Haah. Sort of speechless bila otak aku tiba-tiba saja mahu flasback the things that happened in 2013. Itu tahun disaster aku okeh. Haha

Actually, ada je a few guys err tak a few sangat trying untuk kenal lebih dari seorang kawan. So, aku cuba untuk follow the flow but then aku rasa ia seperti sesuatu yang susah. Hati aku tak terbuka langsung untuk ada hubungan lebih dari seorang kawan. Heh. 

Aku cerita ini pada best friend aku. Dan dia cakap, "Aku rasa hati kau akan terbuka untuk someone pada waktu yang kau rasa kau tak jangka akan berlaku."

Dan aku balas, "Kau ingat dunia ni macam fairy tale ke apa? Kau ingat kita hidup dalam dunia novel ke apa?"

"Well, semuanya tak mustahil dengan izin DIA kan?"

So, aku speechless kat situ. Kah kah kah. 

Tapi, lepas tahun 2013, aku pernah ada perasaan crush tak sangat kat best friend lelaki. But then ia tak tahan lama sebab perasaan tu hanya appear sebab aku rasa sunyi. Hati aku rasa sunyi so ia pilih someone yang dekat dengan aku. Lagi-lagi bila ada orang asyik tanya aku kenapa aku tak jatuh cinta dengan kawan sendiri. Kah. 

Ermmm... actually aku nak tulis something else tapi dah melalut ke topik entah apa-apa. So, aku decide nak tidur memandangkan esok aku kerja. 

K Bye,

Saturday, September 3, 2016

Kistot: Idea




"Apa yang kita buat kat sini?" Dia pandang pemandangan tasik di hadapannya.

"Untuk tenangkan fikiran adik." Lelaki di sebelahnya bersuara.

Dia alihkan pandangan pada lelaki disebelahnya. Entah apa yang lelaki itu sedang lukis. Tapi dia tahu ia sesuatu yang indah melihatkan senyuman lelaki itu. "Fikiran adik?"

Lelaki di sebelahnya angguk kepala dengan senyuman. "Untuk adik lakukan apa yang adik suka."

"Seperti?"

"Menulis. Dah jumpa idea untuk novel adik yang seterusnya?" 

"Sengaja!" Dia kerling lelaki di sebelahnya dengan tajam. 

Lelaki itu ketawa kecil sebelum kembali menghadap kertas lukisan di hadapannya. Dan dia, kembali memerhatikan keadaan sekeliling di taman itu. Matanya tiba-tiba menangkap satu gelagat pasangan lelaki dan perempuan,

Dari jauh, wajah lelaki asing itu kelihatan kecewa. Lelaki itu pandang jambangan bunga di kaki dengan perasaan kecewa. Tertanya-tanya apa yang telah lelaki itu lakukan sehingga teman wanitanya memperlakukan bunga sedemikian rupa?

Terbit rasa simpati pada lelaki asing itu. Tapi, dalam masa yang sama, dia mendapat ilham untuk novel seterusnya. Senyuman kemenangan diukir!

Agak-agak apa yang dia mahu tulis ya?




Wednesday, August 31, 2016

Kistot: With You



"Are you gay?" Soalan entah apa-apa dilontarkan pada lelaki di hadapannya. Sekadar mahu memulakan perbualan. Kecil hati pula melihat lelaki itu asyik menghadap telefon pintarnya. Huh!

"No." Telefon di tangan diletakkan sebelum menghadap gadis di hadapannya dengan rasa aneh. 

"Then, what are you?" Sekali lagi dia ajukan soalan nonsense. 

Lelaki itu senyum. "I'm a man. A normal man."

"I see." Kepala diangguk. Dia kembali menghirup Latte di hadapannya.

"Don't wanna ask who I'm in love with?" Giliran lelaki itu pula mengeluarkan soalan. 

"Who?" Dalam fikiran si gadis, sudah tentu lelaki itu akan menjawab beberapa nama selebriti wanita Hollywood yang sexy. Atau pun beberapa model Victoria Secret yang pernah dia lihat lelaki itu likes post di IG.

Okaylah. Lelaki itu normal memandangkan lelaki itu likes gambar perempuan berbikini di IG, bukannya gambar-gambar lelaki kacak yang sado. Ehh 

"With you." Lelaki itu senyum.

Dia diam seketika sebelum mencebik. "But I'm in love with Chace Crawford." Sengaja dia keluarkan ayat itu. 

Lelaki itu mengeluh tanda tidak puas hati. Dia pandang gadis di hadapannya dengan wajah sedih, merajuk!

Dia kembali hirup Latte di hadapannya sambil berpura-pura menghadap telefon pintar miliknya. Wajah lelaki di hadapannya yang minta dipujuk tidak dihiraukan. Giliran dia pula membalas dendam. Yeay!

Agak-agak gadis itu akan pujuk lelaki itu tak?


The End!


Sunday, August 28, 2016

Izin DIA



Ada waktu dia rasakan dia sebenarnya 'gila' apabila dia memilih untuk percaya pada sesuatu cerita yang kebanyakan bagi manusia adalah sesuatu yang tidak masuk akal. Seperti cerita dia dan dia. Seperti cerita dia dan lelaki palsu itu. Seperti itu dan ini. 

Tapi katanya seseorang pada dia satu ketika dulu. "Segalanya tidak mustahil dengan izin DIA. Cuma hati hati saja."



Friday, August 26, 2016

Kistot: Lunch




" Bagaimana rasanya baca komen komen kat IG yang puji awak handsome?"

"Bangga," jawab si jejaka dengan senyuman kemenangan.

Si gadis hanya mencebik. "Riak."

Jejaka ketawa. "Jealous?"

"Nahh," jawab si gadis dengan jengkel.

"Are you sure?" Soal lagi jejaka dengan senyuman nakal. Matanya pada si gadia yang sedang mengunyah makanan.

Sekali lagi si gadis mencebik. Kepala kemudian diangguk.

"Okay then."

Beberapa jam kemudian, si gadis stalk IG si jejaka. Ada satu post baru dari si jejaka. Satu senyuman diukir membaca caption post itu

"Lunch with the loved one. *Emoji bentuk hati berwarna pink*

TAMAT!



Pengalaman



Said someone that I know:

"Belajar itu adalah keperluan hidup. Kalau kau belajar just only untuk satisfied kehendak orang lain, kau tak akan rasa nikmat belajar. 

Kehidupan yang kau alami ini pun adalah salah satu proses pembelajaran. 

Kau jatuh, kau bangkit semula dan kemudian kau jatuh lagi. Tapi apa yang membezakan jatuh untuk kali pertama dan jatuh kali kedua,adalah pengalaman. 

Pernah dengar experience is the greatest teacher in life?




Tuesday, August 23, 2016

Memoir Kopi



1 hari aku terbayangkan perbualan kita yang ditemani secawan kopi di hadapan masing-masing. Aku dengan Latte kegemaran aku dan kau dengan Cappucino panas kesukaan kau. 

Dan kita berbual tentang segala perihal yang berlaku dalam masa 3 tahun ini. Mungkin aku terbayangkan kau akan bercerita perihal keluarga kau. Dan aku akan bercerita tentang jejaka yang telah mencuri hati aku. Tentang jejaka yang benarkan aku berada dalam hatinya. Tentang jejaka yang telah mengantikan tempat kau.

3 tahun. Ya, 3 tahun. Tapi apa ada dengan 3 tahun?

Tiga tahun yang lalu, kita menghilangkan diri dari hidup masing-masing. Katanya hati ego aku waktu itu, “Ini adalah untuk kebaikan kita berdua.” 

Maka berlalu pergi aku dengan tangisan dalam hati yang mungkin kau telah tahu. Tapi sungguh, aku tak pernah menyesal tentang itu. Aku… sudah cukup bahagia dengan kehidupan aku tika ini. Tanpa sedikitpun memori tentang kamu. 

Jadi, berbahagialah kamu sebelum kamu dikecewakan sekali lagi.

Maaf. 

Thursday, August 18, 2016

Tips untuk move on dari crush




1. Ignore segala social media milik crush. 
I think this is the most important thing. Ahaaa. Sebab di situ lah sesi meng-stalk akan bermula. Sama ada nak siasat kehidupan si crush sehinggalah nak tahu siapa kekasih si crush itu.

Main reason untuk lakukan ini adalah untuk jaga hati kita dari ‘sakit’. Haha. Percayalah, walaupun kita rasakan kekasih si crush tak cantik/ tak handsome, but still stalking si crush ni akan jadi satu beban kat diri kita.

Kalau korang mampu block diorang, then do it. If don’t try tu mute notification or unfollow their post.
2. Delete nombor telefon si crush
Jangan pernah simpan nombor telefon si crush. Kalau si crush tu adalah kawan kita yang agak rapat, then simpan nombor dia dengan nama lain. Seperti pihak Insurance, delivery Tong Gas ke, atau apa-apa je lah, yang korang rasakan korang akan hubungi nombor tu hanya sekali saja. Haaa

3. Ignore whatever mesej dari si crush.
Ada crush yang jenis suka bertanya khabar even dia tahu korang actually ada feeling kat dia. Itu adalah satu bahaya. Cuba sekali tak reply diorang punya mesej. Kalau first trial menjadi, then do it again and again. Except dia mesej korang benda benda penting. Contoh, bila dia nak bayar hutang korang ke atau bila dia tanya korang nak tak kahwin dengan dia . 

4. Kepentingan
Actually, ia tak susah dan ia tak senang nak lupakan crush. Ia bergantung pada diri dan minda korang. It's just cuba untuk tidak letakkan crush tu dalam list manusia penting dalam hidup korang. Crush itu hanyalah mainan perasaan sahaja. 

5. Doa
Aku rasa ini adalah yang paling paling penting if kita cuba nak lupakan someone. Aku pernah buat dan ia berjaya even it takes a while. Said someone to me a few years ago, doa itu adalah senjata yang hebat. 


Okay. Setakat itu saja nak ditulis. Kalau ada lagi, nanti aku tulis part 2. Sekian .


Reenapple: Dah lama tak ada crush. Tertanya-tanya apa yang buatkan aku sibuk sangat sampai lupa tentang perasaan sendiri. Ehhh .


Saturday, August 13, 2016

Bahagia




Aku rasa bukan satu kesalahan pun jikalau kita berpura-pura bahagia.  

Dan aku tak rasa kahwin itu adalah satu permulaan pada kebahagiaan. Bagi aku, kahwin itu adalah satu contoh bahagia. (Entah apa aku merepek ni) 

Definis bahagia bagi aku adalah subjektif. 

Contoh bagi aku, dapat makan makanan kegemaran pun aku rasa satu kebahagiaan. Dapat duduk dan berborak dengan manusia-manusia kesayangan pun aku rasa satu kebahagiaan.Dapat baca buku yang dah lama aku mahu baca pun satu kebahagiaan. Dapat menulis pun satu kebahagiaan. 

Mungkin betullah kata someone, yang aku bukanlah bahagia 100%. Aku tak bahagia seperti yang dia harapkan. Tapi aku tahu aku masih bahagia dengan life aku sekarang ni. Pengalaman lalu banyak ajar tentang hidup, tentang cinta, tentang itu dan tentang ini. 

Everybody wants happiness, nobody wants pain, but you can’t have a rainbow without a little rain.


Thursday, August 4, 2016

Sketsa Sesat




Sewaktu naik bas kat Terminal Jalan Tun Razak hari tu, seorang budak lelaki dari Thailand ambil tempat di sebelah aku .

He was asking directions to go to Concorde Hotel ( sambil tunjuk route map kat tangan dia). I said, yup this is the right bus. We did have a little conversation even the truth is, I'm not that friendly person to stranger lagi lagi lelaki even lelaki tu handsome. Haha.

Nak dijadikan cerita, tiba di destinasi Concorde Hotel, aku bagitahu dia yang dia dah arrive dia punya destination. But then dia cakap dia actually nak pergi Pavilion. And the truth is, it was my first time naik bas dari Terminal Jln Tun Razak. Okay, aku sesat sebenarnya. 

Seriously, aku memang tak tahu yang bus tu lalu Pavilion. Aku suruh dia turun kat Concorde Hotel and take another bus. Hurmm

Sekarang dihimpit rasa bersalah. . I wish I could meet him again and say I'm sorry for giving wrong direction. 

Reenapple: Everytime nampak Pavillion, automatiknya aku akan ingat cerita ni and feeling guilty again. 


Saturday, July 23, 2016

Secebis Rasa Tentang Apa Yang Telah Berlalu




"Things change & friends leave. Focus on the people who stay. Focus on the one who chooses to grow with you."

Ya, aku sedar ada banyak manusia yang muncul dan pergi dalam hidup aku lately. Those yang aku kenal a few years ago, yang aku ingat kitaorang akan kekal berkawan sampai bila-bila, sebenarnya, persahabatan kitaorang singkat sahaja. 

I don't think it's anyone fault. Their fault or my fault. Dan jikalau ia ada kesalahan sekalipun, aku tak rasa itu adalah salah mereka 100%. Aku pun ada salah juga. Hurm.

Dear me, I'm so sorry for hurting both of us at that time. 

Aku tak sedar entah bila aku tak suka perkataan BFF. Aku lebih suka guna terms manusia-manusia kesayangan instead BFF. Dan those yang faham aku, tahulah bagaimana cara aku luahkan sayang. 

Aku bukan manusia yang senang nak lafazkan sayang. Sangat sangat susah bagi aku nak tuturkan ayat "Weh, aku sayang kau." So, aku akan show something by action yang tunjukkan yang aku sayang diorang instead keluarkan ayat ayat yang merepek. 

"She is hardly fall in love. But when she do, she will fall hard, And it makes her in pain. "


Sunday, July 17, 2016

Hipokrit



Aku sebenarnya tak suka menjadi hipokrit. Sangat sangat tak suka bila masa aku cuma mahu jadi diri aku yang sebenar.

Sebagai contoh, ini contoh. Contoh yang aku akan masukkan dalam manuskrip novel aku nanti. Ahaa

Aku suka seorang lelaki. Suka yang dalam erti kata lain ia adalah cinta. Tapi aku terpaksa berpura-pura tak suka dia hanya disebabkan keluarga aku minta jangan suka dia. Justeru itu, diantara kata hati dan kata akal, aku terpaksa turutkan nasihat keluarga. Iyalah, antara keluarga dengan seseorang yang 30% kenal, sah-sah aku akan dengar nasihat keluarga. Mereka yang selalu bersama aku saat jatuh dan bangun aku.

Dan sehinggalah apabila lelaki itu luahkan perasaannya pada aku. Okay, cinta aku bukan sebelah pihak. Untuk kali pertama. Tapi disebabkan 'arahan' dari keluarga aku, aku terpaksa lupakan ia. Aku terpaksa tolak perasaannya. Dan mungkin dia sedar akan hal sebenar, sebab mengapa aku tolak perasaannya.

Oh, okay. Panjang pula contoh merepek aku ini. Haha

Whatever it is, hipokrit akan buat aku berada dalam tekanan. It's like kau cuba berpura-pura untuk ambil peduli akan manusia yang kau tak sayang versus manusia yang kau sayang. Beban tak?

A friend of mine said "Trust nobody, Reen. Trust your instict."

But then, untuk hal yang terjadi beberapa tahun yang lepas membuatkan aku berhati-hati untuk percaya naluri sendiri mahupun manusia.

Lihat, aku punya masalah kepercayaan. Terhadap diri sendiri dan juga manusia.

Okay. Itu saja bebelan aku hari ini.

Thanks for reading.




Wednesday, July 13, 2016

Diam





Kadang-kadang, diam itu adalah jawapan pada hati yang terluka.




Sunday, July 10, 2016

Dark Side




Everybody's got a dark side
Do you love me?
Can you love mine?
Nobody's a picture perfect
But we're worth it
You know that we're worth it
Will you love me?
Even with my dark side?

Friday, July 8, 2016

Cerita



Di satu hari, ‘lelaki’ itu bertanyakan satu soalan yang telah lama dia rahsiakan dari sesiapa. Hatta daripada 'lelaki' itu sendiri. 

Soalnya ‘lelaki’ itu…

Aku mahu tahu siapa yang ciptakan tuduhan sebegitu pada diri aku? Siapa yang telah meracuni fikiran kamu?”

Dan dia memilih untuk mendiamkan diri. Itu adalah rahsianya. Itu adalah rahsianya dengan Tuhan dan juga dengan seseorang itu. 

Beberapa seketika, hatinya kemudian melontarkan soalan yang dia rasakan tiada gunanya dia simpan rahsia itu. 

“Apa gunanya kau mahu lindungi seseorang itu jikalau diakhirnya dia juga turut ‘tinggalkan’ kau sepertimana mereka lakukan pada kau?”


Dan sekarang, dia berada dalam keadaan keliru. Mahu atau tidak membuka kembali cerita beberapa tahun yang lalu? Cerita yang telah lama dia tutup.



Thursday, July 7, 2016

Soalan Cliche


Soalan klise bila bertemu sanak saudara

Mak Cik A: Bila kamu nak kahwin?

Aku: Tunggu anak mak cik yang handsome tu masuk meminang saya. 


Reenapple: Tiada kaitan dengan yang hidup dan mati.



Wednesday, July 6, 2016

Hari Raya



Makin meningkat usia, makin aku sedar Hari Raya tak semestinya perlu ada baju baru, atau apa-apa yang baru. As long as we're happy celebrating Hari Raya, that is much more better. 

Dan ya, aku hairan kenapa perlu memakai baju baru setiap kali hari raya tiba. Is it a tradition? Or just something sebagai hadiah untuk diri sendiri kerana berjaya berpuasa sebulan, berjaya laksanakan tugas yang Allah tetapkan?

Apa-apa pun, selamat hari raya aidilfitri. 

Love, 
Reen. 


Reenapple: Alamak, komen di entri sebelum ini terdelete tanpa sengaja. Hurmm. Maaf. :(




Friday, July 1, 2016

Kisah Silam



Dia punya banyak kisah silam yang pahit, tapi bukan kisah silamnya yang mana lelaki itu turut menjadi sebahagian darinya. 

Dia tak mahu kisah silam tentang lelaki itu punya sambungan lagi. Cukup saja setakat ini. 


Wednesday, June 29, 2016

Mimpi



Sedikit pun tak pernah percaya yang jikalau kita mimpikan seseorang, itu bermakna seseorang itu sedang merindui kita. I was like.. nonsense!

Let's say lah ayat kat atas tu betul.  Tapi bagaimana pula kita yang pernah mimpikan someone yang kita tak kenal? Yang kita tak pernah nampak dalam dunia ni? 

Lorh. 

Bak kata someone, mimpi tu adalah mainan tidur. Hurmm maybe. 

Tuesday, June 28, 2016

Fall in Love




Everytime you fall in love, you will lose two friends. 

Waktu aku memula dengar ni, aku macam confuse, apa kaitan kawan dengan cinta? Lain lah kalau kita jatuh cinta dengan kawan sendiri, kan?

Dan sampai sekarang, aku memang tak faham apa kaitannya. Haha. 

Tapi jatuh cinta tu tak salah kan?

Hati kita bukannya boleh pilih dengan siapa kita jatuh cinta, bukan?



Reenapple: I wish I could fall in love again. Hurmm



Sunday, June 26, 2016

Memori Lama.


Pernah tak, bila korang imbau memori lama and then you was like, "I wish that..... I wish this..." sambil mengeluh. 

Actually, masalah utama bila kita imbau memori memori lama, akan tiba-tiba kita rasa menyesal atau harap tiba-tiba ada keajaiban berlaku dan tiba-tiba memori lama kita menjadi sesuatu yang manis untuk kita. 

And I don't know why I'm doing this eventhough I already found the answer. 

Dear Hati,
please stop hoping.
Regards, 
Reen. 

Saturday, June 25, 2016

Stress



Aku kan, bila stress dengan someone, aku akan pilih untuk avoid that someone no matter what. I will do anything as long as aku tak berada dalam tekanan . Walaupun cara yang aku pilih untuk elak stress adalah including 'melukakan' that someone.

But then, tentulah aku tak sampai hati nak 'avoid' someone tu seumur hidup. Aku realize, aku still ada sifat yang baik terhadap someone itu. Or, maybe ia adalah sebab aku risaukan that someone. 

For the truth is, aku memang dah penat nak jaga hati orang. Sebab setiap kali aku jaga hati orang, at the end, hati aku yang terluka. Like the things that happened a few years ago. But I guess, aku masih ada sifat keperi-manusiaan lagi. 

Said a friend of mine three years ago, "Stress is bad for your health." Lels

Hurmm.

Okay. Itu je yang nak ditulis. 


Sunday, June 19, 2016

Angan-Angan



Sebenarnya aku ada satu angan-angan. Which is duduk berbual dengan someone (a guy) over a cup of coffee. Dan kitaorang akan berborak itu dan ini macam dah lama kenal. 

Dan sekarang tertanya-tanya adakah angan-angan itu akan menjadi kenyataan memandangkan aku tiada sesiapa untuk jatuh cinta. Hurmm 


Saturday, June 18, 2016

Lumrah Hidup


It's been 3 years actually.

Ada yang masih kekal menjadi kawan. Dan ada yang telah menjadi manusia asing-asing dalam hidup masing-masing.

Hidup tidak kejam. 

Ia cuma lumrah hidup mungkin. Setiap manusia yang singgah dalam hidup kita, punya maksud tertentu yang DIA cuba sampaikan.


Seperti kata quotes dari anonymous

"Some people came into our lives and quickly go. Some stay for a while, leave footprints on our hearts and we are never ever the same."

Walau apa jua yang berlaku, kita harus teruskan hidup. :)




Sunday, June 12, 2016

Unspoken



Sedang menulis sesuatu dan tiba-tiba saja teringatkan sesuatu. Dan terfikir sama ada perlu atau tidak menceritakan hal sebenar pada seseorang atau tidak. And then, I received one comment where he wrote 

"Sometimes the truth should be remain unspoken."

Dan aku angguk setuju dengan ayat itu. Tak semua kebenaran harus diceritakan. Kadang-kadang kita harus simpan sebahagian kebenaran yang kita tahu untuk diri sendiri. Maybe untuk kemanan sejagat? Lels 

Anyway, terima kasih pada yang bagi komen itu. 

Friday, June 10, 2016

Honesty




I always thougt being honest is the main important in life. But then, aku realizes, ada certain time, kita kena berlaku tidak jujur. Most af all, berlaku tidak jujur pada diri sendiri. 

Susah kan nak jaga hati sendiri?

Wednesday, June 1, 2016

Gaya Smart Casual untuk Wanita



Hari ini nak post something yang tak ada kena mengena dengan tuan blog;

Gaya smart kasual bagi seorang Reen adalah gaya yang ringkas tapi kemas. Kalau kat Negara barat-barat, etika kod berpakaian smart casual adalah sesuatu yang normal untuk ke pejabat.

Tapi sebelum itu, gaya smart casual ni bukanlah bermaksud korang boleh pakai singlet, short pants dan selipar ‘jepun’ ke tempat kerja. Ahaa.

Fesyen smart casual dari sumber internet mengatakan adalah gabungan gaya formal dan gaya kasual di mana si pemakai akan kelihatan lebih santai tetapi kemas. Atau dalam erti kata lain, Smart casual means outfit yang agak chic for woman..not too much but still look good and stylish for both gender. Not too simple and bukan terlalu santai.

Berikut, merupakan antara gaya-gaya smart casual untuk wanita sebagai panduan:


1. Blouse


Untuk gaya smart casual yang paling ringkas tetapi menyerlah adalah dengan memakai koleksi blouse seperti berikut. Pilih blouse yang tidak berwarna terlalu terang atau tidak direka dengan potongan yang terlalu seksi. Ekhem



2. Basic tees


Untuk korang yang gemar memakai t-shirt, pilihan yang terbaik adalah dengan memakai t-shirt berwarna putih atau hitam. Gayakan bersama jeans kegemaran korang dan jangn lupa sarungkan blazer untuk kelihatan lebih berkeyakinan.



3. Kemeja Bercorak


Untuk pemilihan jenis kemeja yang bersesuaian pula, the best part is korang boleh sarungkan apa jua jenis kemeja bercorak yang korang fikir matching dengan personality and karakter korang.




4. Outerwear


The key is by wearing an outerwear. Tak kiralah apa jua jenis outerwear yang korang suka. It could be blazer, cardigan atau jaket.


Okay. Itu je yang nak ditulis. 



Nota Reenapple: Selalunya pergi kerja pakai t shirt and jeans only. Jenis yang malas nak menyusahkan diri. 



Saturday, May 28, 2016

Reason


Aku rasa ayat dalam gambar ini tersangat betul. I am 100% agree with it. Sebab dari dulu sampai sekarang, aku tetap percaya everything happens for reason. Dan tak ada kebetulan dalam dunia ni. 
Dan kalau ada, ia cuma ada dua jenis sahaja kebetulan. Anda tahu apakah jenis jenis kebetulan itu?

1. Kebetulan yang diatur oleh Tuhan
2. Kebetulan yang diatur oleh manusia. 

Bila aku reminiscing lots of thing that happen dalam hidup aku untuk beberapa tahun ini, I guess I starting to understand it. Sama ada manusia yang muncul dalam hidup kita walaupun sekejap, actually teach us lots of thing. Or maybe one thing that will change our perception about life. 

2013, banyak mengajar aku tentang pengalaman hidup. And I was lucky Allah tak biarkan aku keseorangan. DIA hadirkan beberapa orang manusia dalam hidup aku, ajar aku erti sabar and lots of thing. Mungkin manusia-manusia yang DIA hadirkan itu tak lagi berada dalam kehidupan aku, but aku appreciate kehadiran mereka yang sekejap. 

Till then and now, aku masih tak percaya pada perkataan Fairy Tale or Prince Charming. 

Sebenarnya nak tulis tentang ayat dalam gamabr tu but tertulis tentang diri sendiri pula. Ehhh.

Okay. Itu je yang nak diupdate. 



Wednesday, May 25, 2016

Subjektif


So, there is one day, aku follow satu IG seorang lelaki. Everytime this guy post his picture on IG, aku lebih tertarik untuk baca komen komen yang ditinggalkan oleh follower dia. Call me weird, but that's what I like to do. Reading comments instead like the picture. Ahaa

Aku rasa 50% perempuan dalam dunia ni kategorikan dia sebagai Prince Charming. Oh well, maybe because he is a 'Prince' and kind of good looking.

So, bila aku baca all those comments and I was like "Hey, he's not that handsome." For me. yes he is a good looking tapi tak adalah sampai aku boleh kategorikan dia sebagai tersangat handsome. Ahaaa..

Pernah jugak aku leave komen asking whether he is really handsome in real person. And one of his followers replied my comment saying that "Yes, he is really handsome in person."

And aku pun "Okay lah. Pandangan masing-masing." Setiap orang taste tak sama. Cantik dan kacak itu subjektif. Bergantung pada pendapat masing-masing.

Oh, itu je nak ditulis.

Reenapple: Keliru nak siapkan manuskrip yang mana 1. :(




Sunday, May 1, 2016

Attending Ex's Wedding




Aku rasa tak salah pun attend ex boyfriend/ girlfriend wedding. 

Lagi-lagi kalau kita break up dengan cara baik. Means si boyfriend mintak clash and si girlfriend (after that been call as ex girlfriend) said OK. And diorang still kawan macam biasa. Even friendship tu tak macam zaman couple, but aku rasa tak ada masalah pun. 

Some said patut bawa kekasih baru yang palsu ke waktu nak attend that wedding, tunjukkan pada ex kita yang kita kuat dan mampu hidup tanpa dia. Haha

But bagi aku, kalau dah move on dari si ex dan live happily ever after without him, tak perlulah nak buat teman lelaki upahan. Act as normal. Datang wedding dia dan ucap congratulation and pastu makan-makan pastu blah. Settle. 

K. Tu je nak ditulis.  Hiks. 

Reenapple: To Encik EX, semoga berbahagia dengan Puan Isteri. :)