Tuesday, December 20, 2016

Lesson Learned



Waktu muda-muda dulu, selalu sangat buat kesilapan atau lakukan perkara-perkara bodoh. 

Contohnya, kapel dengan seorang lelaki yang katanya kawan-kawan perempuan dia sememangnya adalah kawan, not more being that. Padahal kau tak tahu, itu adalah penipuan dia. Dan mungkin waktu itu kau antara dua nak percaya dia. Tapi disebabkan kau tak nak kehilangan dia, so, kau berlagak kau tak tahu apa-apa. And choose to believe whatever he told you. 

Atau, tersuka tanpa sengaja pada lelaki yang kau benci sebab cerita-cerita negatif tentang dia. At the end, kau yang merana sebab kau tak tahu kau sebenarnya suka dia atau benci dia. Tapi kau tahu kau cemburu bila lihat dia layan perempuan lain. And kau juga tahu kau akan rasa annoyed bila dia cakap baik-baik or dekat dengan kau. Setiap kali kau nampak dia, kau akan avoid because your mind told so.

Atau kau terjatuh suka on someone yang kau kenal di alam maya tanpa mengetahui semuanya adalah permainan saja. Satu penipuan lebih tepat. 

But then, from all those heart-broken feeling taught you lots of lesson. Some of it, makes who you are today. 

"Forget what hurt you, but never forget what it taught you."

Night.



Saturday, December 10, 2016

Sweet


Dulu kan, waktu manuskrip kena reject Publisher sebab kononnya tak sweet or whatsoever, so aku cuba belajar menulis scene scene yang sweet. Aku cuba baca novel-novel yang katanya hero adalah sweet mengikut pandangan kawan baik saya.

But at the end, aku tetap tak boleh nak menulis scene scene yang sweet. Oh tak, yang sebetulnya dah tak boleh nak menulis scene scene yang macam tu. Bila aku baca babak yang menunjukkan hero bagi bunga dan coklat kat heroin, mulalah diri aku yang satu lagi bersuara

"Ada ke lelaki macam ni dalam real life? Mana ada lelaki yang 24 jam nak mesej GF dia. Bagi bunga pun bila minta, bukan hari-hari."

Haha. Nampak tak diri aku ada 2 jenis. Kadang-kadang aku rasa aku ada masalah split personality. Bila nak menulis sesuatu yang sweet, diri aku yang 1 lagi akan cakap...

"No, Reen. Jangan tulis macam tu. Mana ada benda macam tu. You must think logical even it's just imagination."

Hurmm....

Kenapa tak boleh menulis hal hal yang sweet?

1. Mungkin dah terbiasa baca buku-buku yang bukan genre cinta. Contoh Fixi. Masa nak move on hari tu, aku avoid segala buku yang berkaitan cinta. Haha.

2. Sebab ada someone ajarkan aku yang real life ain't a fairy tale. There is no Prince Charming in real life. (Ini complicated nak cerita)

Tapi one of my best friend cakap, "Just jadi diri sendiri. It's okay kalau kau tak boleh tulis sesuatu yang sweet, sekurangnya kau tahu mana kekuatan dan kelemahan kau. Tak perlu terikut-ikut gaya orang lain just only sebab kau nak diri kau diterima."

Okay. Tu je bebelan hari ini. Bye.


Reenapple:  Nanti ada masa cuba up M. I was busy lately. 



Sunday, December 4, 2016

Sahabat



Tak kisah pun hilang kawan. Sebab yang betul betul stay dengan kau waktu kau susah, regardless how bad you are adalah kawan yang sebenar. Sebab tu orang cakap, zaman sekarang ni susah nak cari kawan yang boleh dipanggil sahabat.  Dan mereka itulah yang akan tolong kau untuk bangkit semula. 

You get what I mean?




Reenapple: Tak pasti dapat publish next entry M bila. Kesibukan sedang melanda diri ketika. I ada dateline untuk dikejar. Hurmm


Sunday, November 27, 2016

M: #5

[Prolog][#1][#2] [#3] [#4]

Mikael melepaskan keluhan yang entah ke berapa kali. Dia tidak senang duduk. Sehingga ke hari ini, Maira langsung tidak membalas balik panggilannya. Bukan setakat panggilannya, mesej-mesejnya untuk gadis itu langsung tiada balasan. Tertanya-tanya sama ada nombor telefon yang diberi oleh Maira adalah nombor gadis itu atau pembantu rumahnya yang hodoh itu telah menipunya? 

Baru saja berfikir tentang Maira, tiba-tiba saja telefon bimbit Mikael berbunyi. Tertera nama Maira di skrin. Mikael telan air liur. Nafas ditarik sebelum jarinya menyentuh skrin jawab. 

“Hello?”

“Kael, right?” Kedengaran suara wanita di hujung talian. 

“Yes. Maira?”

Kedengaran ketawa kecil di hujung talian. “I’m so sorry sebab tak jawab call or you message, Kael. I was busy lately,” nada suara Maira kedengaran menggoda dan manja.

Mikael senyum lebar. Dia sangat rindukan suara wanita ini. “It’s okay. I could understand your situation.”

Sekali lagi kedengaran ketawa kecil Maira. “So, apa yang you buat malam ni? Boleh I jumpa you lagi malam ni”

“Malam ni…” Mikael telan air liur. “Malam ni I ada hal.” Dia teringatkan temu janji yang wajib dia hadiri malam ini. 

“Oh, it’s so sad to hear that…” suara Maira kedengaran kecewa. 

Mikael senyum kelat. “Tapi I akan cuba untuk jumpa you malam ni.”

“Really?” Suara Maira kedengaran teruja. 

“Yup.”

“Tapi… kalau you tak boleh, tak perlu paksakan diri you. We could meet tomorrow.”

Mikael senyum lagi. Bertimbang rasa juga seorang wanita bernama Maira ini. Bekas-bekas teman wanitanya yang terdahulu selalunya akan mendesaknya. Dan sebab itu dia tinggalkan wanita-wanita itu. Oleh sebab itu dia digelar sebagai seorang Playboy yang mana dia sedikit pun tidak kisah akan gelaran itu. Tapi ahli keluarganya pula yang risau. Lagi-lagi Nenek Victoria. 

“It’s okay. I akan cuba untuk jumpa untuk you malam ini. Anything I akan inform you.”

“That’s great!” Nada Maira kedengaran teruja. 

Mikael ketawa kecil. “You missed me very much, huh?”

“Of course, I miss you so much, baby,” manja saja suara Maira. 

Mikael tarik nafas. Nada suara Maira ini sangat ‘menggodanya.’

“I dah mula rindu you selepas pertemuan pertama kita. Dan I lagi rindu selepas malam itu,” sambung Maira, juga dengan nada suara menggoda. 

Mikael senyum lebar. Sangat gembira mendengar ayat Maira yang ini. Rasanya, hatinya telah terpikat pada wanita bernama Maira ini. “Well then, I akan cuba untuk jumpa you malam ini.”

“Aww... that’s so sweet, Kael.” Nada manja Maira masih kedengaran di hujung talian. “See you tonight. Anything, bagitahu I. Bye, baby!” Talian kemudian

Mikael tarik nafas. Maira ini tahu bagaimana untuk menggegarkan hatinya. Kalaulah makan malam keluarga malam ini tidak wajib dia hadiri, sudah tentu dia akan bertemu Maira. Keinginannya ketika ini adalah mahu bersama Maira. Dia mahu tahu lebih tentang Maira berbanding apa yang telah terjadi malam itu. 

Tapi, jikalau dia tidak hadirkan diri malam ini, berkemungkinan namanya akan dikeluarkan dari senarai penerima wasiat. 

Membesar dalam keluarga yang sangat menitikberatkan ‘nama dan maruah’, kadang kala menyesakkan dadanya. Nenek Victoria cukup dikenali akan sikap tegas dan garangnya. Ayahnya pun tidak berani untuk mengingkari arahan Nenek Victoria. Nasib baik dia punya keberanian untuk ‘melawan’ kawalan yang dikenakan ke atasnya. Dia tak mahu Nenek Victoria mengawal hidupnya. Dia bukan lagi kanak-kanak untuk wanita tua itu mengawal hidupnya. 

Disebabkan sikap tegas dan garang Nenek Victoria inilah, dia rasakan dia tidak pernah punya keluarga yang bahagia. Segala apa yang berlaku dalam keluarganya dulu adalah salah Nenek Victoria. 

Dan sekarang, dia perlu fikirkan helah supaya dia dapat pulang awal dari sesi makan malam bersama keluarganya itu. 

!!!!!!!!!!!!!!!!


Jam tangan mewah di pergelangan tangannya kadangkala akan dikerling. Dia harap dia masih punya masa untuk bertemu Maira. Segala perbualan yang berlaku di meja makan ketika ini, langsung dia tidak peduli. Entah apa yang dibualkan oleh Nenek Victoria bersama ayah dan ibu saudaranya pun dia tidak ambil peduli. Pandangan menggoda sepupu perempuannya pun dia tidak ambil peduli. Alexia itu ingat dia cantik sangat ke jika mahu dibandingkan dengan Maira. 

Dia perhatikan saja langkah wanita tua yang telah muncul di meja makan. Jam tangan kadangkala dikerlingnya. Mengharapkan dia masih punya masa untuk bertemu Maira. Mengharapkan makan malam saat ini cepat berlalu. 

“Ada apa-apa yang menganggu fikiran kamu, Andrew?” Tiba-tiba saja Nenek Victoria bersuara. Matanya pada Mikael yang asyik dengan telefon di bawah meja. 

Semua mata di meja makan pada Mikael. Mikael telan air liur. 

Encik William lontarkan pandangan risau pada anak lelaki sulungnya. Berharap Mikael tidak cuba mencipta masalah di hadapan ibunya. Dia harapkan makan malam ketika ini berjalan lancar seperti yang dirancangkan. 

Masih dia ingat bagaimana mengamuknya Ibu apabila dimaklumkan tentang berita-berita tidak senonoh Mikael. Kisah Mikael dan beberapa bekas teman wanitanya. 

“Nenek tak harap kamu sedang cuba untuk pulang awal,” Nenek Victoria bersuara. 

Encik William telan air liur. Dia pandang Mikael dihadapannya yang kelihatan bersahaja. 

Mikael ukirkan senyuman senget. “Saya tak perlu jelaskan apa yang saya mahu. Nenek tentunya sudah tahu,” nada Mikael kedengaran sinis. 

Nenek Victoria diam. 

“Jadi, boleh saya pulang awal?” Soal Mikael lagi. 

“Kael…” tegur Encik William. Tidak selesa dengan apa yang berlaku ketika ini. 

Mikael senyum sinis lagi. “Ayah sendiri tahu agenda makan malam keluarga kita setiap bulan. Tak lain tak bukan akan bercakap tentang perniagaan. Macam lah hal itu tak boleh dilakukan di pejabat. Lagipun, Nenek akan selalu datang pejabat setiap hari Jumaat, bukan?” Matanya pada Nenek Victoria di meja makan. 

Nenek Victoria senyum palsu. Perangai memberontak Mikael Andrew ini kadang kala menguji kesabarannya. Tapi nasib baik, disebabkan lelaki itu adalah satu-satunya cucu lelakinya, dia bersabar. “Mungkin malam ini akan ada satu topic yang menarik untuk dibincangkan nanti.”

Mikael kerut dahi. Apa pula topic yang kononnya menarik akan dibincangkan oleh Nenek Victoria ini? Ah, Nenek Victoria ini kadangkala suka bagi kejutan yang sangat dia rasakan langsung tidak gembira mengetahui itu. 

Kamu mahu tahu apa topic itu, Andrew?” soal Nenek Victoria. Matanya pada cucu lelakinya yang sudah mula kelihatan tidak selesa. 

“Apa topic menarik yang Nenek mahu beritahu?” Kedengaran suara Alexia di hujung meja. 

Nenek Victoria senyum. “Tentang perkahwinan Andrew.” Dipandang Mikael dengan senyuman.

Mikael telan air liur. Terkesima dengan apa yang didengarnya. Encik William dan Puan Tiana dihadapannya dipandang. Kedua-dua manusia itu mempamerkan senyuman kelat padanya. Seolah-olah sudah tahu tentang apa yang Nenek Victoria keluarkan tadi. 

“Siapa yang akan menjadi isteri dia?” Soal Alexia dengan rasa ingin tahu. Mungkin sebahagian dirinya mengharapkan Nenek Victoria akan menyebut dia yang akan menjadi isteri Mikael Andrew. Tapi, jikalau bukan, maka hancurlah harapannya untuk memiliki lelaki itu. Dari kecil sehingga saat ini, dia menaruh hati dan mungkin juga impian untuk memiliki lelaki itu. Tapi Mikael mana pernah mahu melayannya. Mikael sombong. Mikael tak mahu melayannya kerana katanya Mikael dia tidak cantik sepertimana gadis-gadis yang mendampinginya. Hey, kalau dia tidak cantik, tidaklah dia menjadi model terkenal, kan?

“Alexia…” tegur Puan Vanessa, ibu Alexia, merangkap anak bongsu Nenek Victoria. Dia tahu sejak dulu lagi anak tunggalnya ini menaruh hati pada anak saudaranya itu. 

“Nenek akan beritahu selepas makan malam ini,” Nenek Victoria bersuara. Dia kembali meneruskan menikmati makanan dihadapannya. Pandangan tidak puas hati yang dilontarkan oleh Mikael pun dia tidak ambil peduli. 

“Saya tak akan bersetuju dengan keputusan Nenek itu,” ucap Mikael tiba-tiba. Seperti tadi, semua mata ke arahnya. 

Nenek Victoria tarik nafas. Sudah jangka itu yang akan berlaku. “Jadi, kamu mahu pilih mana-mana perempuan bodoh yang pernah bawa ke katil kamu?”

“Nenek tak ada hak untuk mengawal hidup saya.”

“Kael…” tegur Encik William. Risau pula dengan suasan tegang ketika ini. 

Mikael mengeluh kasar. Sudu dan garpu ditangannya dihempas kasar ke meja. Dia kemudian bangun. Dia sudah tiada keinginan untuk meneruskan acara keluarganya yang ini. 

“Maafkan saya. Saya ada hal selepas ini,” Dia pandang manusia-manusia yang berada di meja makan itu. 

“Duduk, Kael…” arah Encik William. 

“Biarkan dia, William,” Nenek Victoria bersuara. 

Mikael senyum sinis. “Jumpa lagi, Nenek.” Seusai ucapkan itu, dia beredar. Langsung dia tidak hiraukan wajah tegang Ayah dan wajah risau ibunya. 

Encik William mengeluh. “Saya minta maaf diatas perangai dia, Ibu.”

Nenek Victoria balas ayat anak lelakinya itu dengan senyuman sahaja. Dia tahu lambat laun, Mikael akan bersetuju dengan keputusannya itu. Bukankah, walau bagaimana sekalipun, Mikael membangkang keputusannya, diakhirnya lelaki itu terpaksa bersetuju. Dia tahu kelemahan Mikael Andrew itu.

Reenapple: Agak-agak dengan siapa Mikael akan berkahwin nanti?


Sunday, November 20, 2016

M: #4


[Prolog][#1][#2] [#3]

Dia tersedar di saat cahaya matahari terkena wajahnya. Tubuhnya dipaksa bangun sambil menahan rasa sakit di kepalanya. Keadaan sekeliling diperhatikannya sebelum dia sedar keadaan dirinya. Tubuhnya tanpa seurat benang. Nafas ditarik sebelum mindanya cuba mengingati kejadian semalam. Tapi tiada pula kelibat Maira di sisinya. 

Beberapa seketika ‘menstabilkan diri’, Mikael melangkah ke bilik air. Senyuman lebar diukir apabila membaca nota yang ditulis menggunakan lipstick pada cermin di bilik air. 

Thank you for the last night, Kael!

Dibawah ayat itu, terdapat satu kesan bibir berwarna gincu tadi. 

Tapi senyuman lebar Mikael hanya seketika. Dia cuba mengimbau kejadian semalam. Tidak pula dia ingat tentang dia ‘bersama’ seseorang semalam. Mungkin benar itu yang berlaku disebabkan dia tersedar dengan tubuhnya tanpa seurat benang. Tapi, mengapa dia langsung tidak ingat malam yang menarik itu?

Keluhan dilepaskan sebelum dia mengambil keputusan untuk membersihkan diri. Dia sebenarnya sudah terlambat untuk ke pejabat. Tapi dia tidak pula kelihatan tergesa-gesa. Lagipun, dia adalah anak pemilik syarikat. Maka dia boleh lakukan sesuka hatinya. 

20 minit kemudian, dia melangkah keluar dari bilik dengan hanya tuala di pinggangnya. Baru saja dia tiba di ruang tamu, dia dikejutkan dengan wajah ‘hodoh’ pembantu rumahnya itu. Kenapalah dia lupa akan kelibat gadis hodoh itu di waktu ini.

“Tu… tu… tuan Muda!” Jasmine juga terkejut melihat Mikael. Andaiannya lelaki itu tiada di rumah memandangkan dia tidak mendengar sebarang bunyi tatkala dia dihantar ke sini. “Apa yang Tuan Muda buat di sini?”

Mikael pandang sinis Jasmine. “Ini rumah I. You tu cuma orang gaji kat sini je. Remember?”

Jasmine telan air liur sambil hatinya memarahi diri sendiri. Tak patut dia keluarkan soalan itu tadi. Pandangan pada Mikael dialihkan. Tidak selesa berhadapan dengan majikannya yang separuh bogel itu. Kenapa dia perlu bertemu lelaki ini dalam keadaan sebegini?

“Buatkan I breakfast,” arah Mikael.

“Ya?” Jasmine meminta diulang sekali lagi arahan padanya. 

Mikael hela nafas. “Sarapan pagi. I dah lambat.” 

“Tapi sekarang, bukan lagi pagi,” balas Jasmine naif. 

Langkah Mikael untuk kembali ke biliknya dimatikan. Dia pandang gadis ‘hodoh’ di hadapannya. Jam dinding kemudian dikerling. Betullah, sekarang bukan lagi waktu pagi. Sekarang adalah waktu tengahari. Jam sekarang ini menunjukkan pukul 12.30 tengahari.

“Jadi, buatkan I lunch. Takkanlah itu pun I nak beritahu,” ucap Mikael bengang sebelum melangkah kembali ke biliknya. Pintu dihempas kasar. 

Jasmine telan air liur. Dia melangkah ke arah dapur dan melakukan arahan sepeti yang diminta. 

45 minit kemudian, Mikael sudah berada di meja makan. Manakala Jasmine pula berdiri di sebelah lelaki, kononnya ‘menemani’ lelaki itu makan. 

“Macam mana you boleh jadi pembantu rumah kalau you sedikit pun tak pandai memasak,” Sudu dan garpu di tangan Mikael dihempas ke meja. Seleranya mati apabila terpaksa ‘menelan’ makanan yang langsung tidak sedap baginya. 

Jasmine telan air liur. Rasanya dia telah memasak mengikut resepi yang telah diberikan Phoebe. 

“You ada pengalaman bekerja sebagai pelayan,” Tambah Mikael. 

“Well… pelayan bukan berada di dapur,” balas Jasmine tanpa sedar. 

Mikael mendengus. Berani betul gadis ‘hodoh’ ini menjawab ayatnya. Dia memandang Jasmine di sebelahnya. “Phoebe tak ajar you semua tu?”

Kali ini Jasmine memilih untuk mendiamkan diri. Risau jikalau dia bersuara, makin mengamuk lelaki di hadapannya. 

Mikael mengeluh. Dia kemudian bangun. 

“Tuan Muda mahu saya masak sesuatu yang lain?” Jasmine keluarkan soalan. Dia sedar lelaki kacak ini sudah marah padanya tapi dia juga risau jikalau lelaki itu akan mengadu pada Phoebe dan mungkin selepas itu dia akan dibuang kerja sekali lagi. 

Tak perlu!”

“Baik.” Jasmine tarik nafas. Dia kemudian mengemas meja sebelum tiba-tiba saja dia teringatkan sesuatu. Terus dia berlari ke arah Mikael yang bersiap sedia untuk keluar. 

“Apa?” Soal Mikael dingin.

“Seorang wanita minta saya berikan ini pada Tuan Muda,” Jasmine keluarkan satu sampul dari poket seluarnya. 

Mikael kerut dahi. “Dari siapa?”

Jasmine jungkit bahu. “Waktu saya tiba di sini, dia baru saja keluar dari bilik Tuan Muda.”

Mikael telan air liur. Sah itu Maira! Tanpa mengucapkan terima kasih, dia mengambil lipatan kertas di tangan Jasmine. Dia kemudian beredar. 

Dan Jasmine tarik nafas. Harap sangat lelaki kacak tadi tidak tahu perihal sebenar. Senyuman sinis diukir sebelum kembali melakukan kerjanya. 

!!!!!!!!!!!!!!!!


Dia membenarkan seseorang masuk sebelum kembali melabuhkan punggungnya ke sofa, tempat dia berada tadi. 

“Your pizza, M,” Samuel bersuara sebelum meletakkan sekotak pizza di atas meja berdekatan gadis berambut panjang. Dia kemudian mengambil tempat di sofa. 

Maira hela nafas. Dia berpura-pura menonton TV. 

“So, how is it going?” Samuel bersuara lagi. 

Maira kerling Samuel. “Good,” balasnya malas.

As in good, or good untuk sedapkan hati I?” soal lagi Sam dengan senyuman. 

Maira diam seketika. “Dia seorang yang sangat membosankan, Sam.” Dia kembali mengimbau perbualannya dengan lelaki bernama Mikael itu, ketika mereka dalam perjalanan ke apartmen mewah lelaki itu. Apa yang mereka bualkan hanyalah tentang bola, kereta mewah atau apa-apa sebarang topic yang membosankannya. 

Samuel ketawa kecil. “Mula-mula you akan cakap begitu, but I percaya mungkin satu hari nanti you akan cakap you sudah suka dia.”

Maira senyum senget. Itu tak akan pernah terjadi. Mikael Andrew hanyalah satu subjek tugasan baginya. Mikael itu mungkin saja adalah lelaki idaman wanita tapi bukan citarasanya.

Usaha you untuk dekati dia adalah sesuatu yang I tak pernah sangsi, M,” sambung Samuel lagi. 

Sekali lagi Maira senyum senget. Mikael itu seorang lelaki yang bodoh. Langsung tidak pernah sedar akan hal sebenarnya. Kalaulah Mikael tahu bahawasanya dia telah lakukan lebih daripada sebagai seorang Maira. 

Masih dia ingat situasi malam itu, malam yang dia masukkan ubat tidur dalam minuman Mikael. Sejurus lelaki itu tidak sedarkan diri, dia membuat panggilan kepada Alex supaya datang membantunya. Bantuan Alex lebih kepada menanggalkan pakaian lelaki itu. Dia mahu membuatkan Mikael percaya yang mereka berdua telah mengadakan hubungan malam itu. Itu adalah rancangan pertamanya terhadap subjek tugasannya itu. 

“Dia masih belum sedar apa-apa?” Soal Samuel lagi. 

Maira senyum jahat. “Dia mungkin adalah lelaki yang punya pelajaran tinggi. Tapi dia sangat bodoh apabila melibatkan hal perempuan, Sam. That is his weakness.”

Samuel angguk, bersetuju dengan ayat Maira. “Tapi mana-mana lelaki akan lemah bila mereka lihat you.”

Maira hela nafas, tidak gemar dengan ‘pujian’ yang dilemparkan oleh Samuel tadi. “You jumpa I hanya untuk bertanyakan tentang ini saja?” Dia ubah topic perbualan. 

I cuma mahu bertanyakan khabar you saja.”

“Well, I sihat seperti yang you lihat.” 

Samuel senyum. “I bawakan sesuatu untuk you.” Satu fail dikeluarkan dari beg galasnya.

“Apa ni?” Soal Maira aneh apabila Samuel menghulurkan fail itu kepadanya. 

“Sesuatu yang you mahu tahu.” Samuel kemudian melontarkan pandangan kearah sekeliling apartmen mewah Maira. Sangat berbeza dengan rumah flat buruk yang diduduki gadis itu ketika menjalankan ‘misinya’.

Maira belek fail di tangannya. Air liur di telan apabila terdapat gambar seseorang yang sudah lama dia tidak bertemu. Seseorang yang kadangkala dirinduinya. “How you…” Dia pandang Samuel yang kelihatan tenang. 

“Anggap saja ia adalah hadiah dari I, M.” Samuel kenyit mata. Dia tahu sudah lama Maira mahu siasat tentang lelaki itu. Dia tahu dan sedar, walaupun Maira kadangkala kelihatan dingin dan tenang, tapi hati gadis itu masih lagi punya lelaki itu. 

Maira diam. Tangannya menyentuh gambar lelaki itu. “Thanks, Sam.”

“Your welcome, M.” Samuel bangun. “I have to go.”

“Okay.” Maira pandang saja Samuel melangkah ke arah pintu. 

“Oh…” belum sempat Samuel memulas tombol pintu, dia kembali memandang Maira yang berada di ruang tamu. “You tak nak jumpa Mikael malam ni?” Dia kerling jam dinding. Hampir pukul 11 malam. 

Maira geleng kepala dengan senyuman. “Not tonight. I bercuti esok. I cuma mahu relaks malam ini. Lagipun tadi, banyak sangat kerja yang I perlu lakukan.” Dia membetulkan urat tengkuknya. Banyak betul kerja yang perempuan tua itu suruh dia lakukan tadi. Selepas satu kerja, kemudian satu kerja lain pula sehingga habis waktu bekerjanya. 

“Okay. Have a rest, M.” Samuel kemudian beredar. 

Dan Maira kembali membelek fail di tangannya. Membaca satu persatu maklumat yang baru diperolehinya itu.

Reenapple: Ada sesiapa syak tentang Jasmine tak?


Saturday, November 19, 2016

M :#3



Beg sandang lusuh diletakkan ke atas sofa lusuh itu dengan lemah. Dia kemudian menghempaskan punggungnya dengan kasar. Keluhan kasar kemudian dilepaskannya. Malang betul nasibnya sejak kebelakangan ini. Mula-mula dia terlanggar lelaki kaya yang berlagak. Kemudian gajinya dipotong. Kemudian dia terpaksa mencari kerja lain. Dan kemudian dia kembali bertemu lelaki kaya yang berlagak itu. Dan yang tidak disangka-sangkanya, lelaki baru itu adalah majikan barunya. Ah, mengapa dunia ini tersangat kejam padanya? 

Jasmine kemudian bangun, melangkah ke arah dapur kecil yang terletak beberapa meter dari ruang tamu kecilnya. Pintu ais dibuka, mencapai satu kotak susu yang hampir kosong sebelum menuang ke dalam gelas. Satu balang biskut diatas cabinet dicapai sebelum membawanya ke ruang tamu. Jasmine kembali melabuhkan punggung ke sofa lusuh. 

Tangannya kemudian mencapai alat kawalan jauh televisyen. Satu persatu siaran ditukar sebelum kembali mematikan televisyen. 

Tengok! Televisyen pun berlaku kejam padanya. Langsung tiada rancangan yang menarik untuk ditonton malam ini. 

Dia kemudian membaringkan diri. Matanya memerhatikan siling di hadapannya, walhal mindanya bukan pada siling itu. Dia melepaskan keluhan kasar sekali lagi apabila mindanya kembali memikirkan tentang kehidupannya yang tidak pernah bahagia itu. 

Jam di tangan kemudian dikerling. 10 minit lagi pukul 11.00 malam. Sekejap lagi dia akan mendengar bunyi ‘bising’ dari jiran sebelah. Ia sebenarnya lebih kepada pasangan suami isteri bergaduh berbanding bunyi manusia sedang ‘berkasihan’. 

Selalunya jirannya itu akan bergaduh disebabkan si isteri percaya suaminya punya hubungan sulit disebabkan selalu pulang lambat. Kalau dia menjadi sang suami itu, dah lama dia ceraikan isterinya yang kaki cemburu itu. Sudahlah menghabiskan duit suaminya dengan barangan mahal, ini pula tidak mahu memahami kerjaya suaminya. Bukan dia mahu mempertahankan si suami itu, tapi lelaki itu punya bukti kukuh sebab mengapa dia selalu pulang lewat malam. Sebab utama adalah kerja sahaja. Tapi mana mungkin sang isteri akan sedar itu. 

Jasmine tarik nafas. Ah, malas dia untuk peduli hal orang lain. Dia harapkan satu hari nanti dia punya wang cukup untuk berpindah ke tempat yang lebih baik. Berpindah ke apartmen yang mana dindingnya adalah kalis bunyi. 

Beberapa saat kemudian, telefon bimbitnya berbunyi, menandakan satu mesej masuk. Dia tarik nafas. Harapnya penghantar mesej punya berita yang baik untuk sampaikan padanya. Seusai membaca kiriman mesej itu, Jasmine bangun dari pembaringannya. 

Jam di dinding kemudian kerling. Hampir pukul 11 malam. Dia harus bersiap sedia. Ada satu tempat yang harus dia tuju malam ini. 


!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! 


Mikael memerhatikan keadaan sekeliling kelab malam itu. Tertanya-tanya di mana gadis jelita dan seksi bernama Maira ini. Semuanya salah Ayah yang meminta dia ke luar Negara atas urusan perniagaan. Dan untuk itu, dia terlepas tujuh hari untuk bertemu Maira. Salahnya juga tidak meminta butiran gadis itu pada kali terakhir mereka bertemu. 

“Looking for your girl, Kael?” Kedengaran suara Jason. 

Mikael kerling sekilas pada Jason matanya kembali mencari kelibat Maira. 

Dah lama tak nampak dia. Dia seolah-olah tahu je kau tak ada kat sini.” 

Mikael diam lagi. 

“Hello boys,” Tiba- tiba kedengaran suara wanita. Kedua-dua Jason dan Mikael menoleh. Maira sedang tersenyum lebar pada mereka berdua. 

“Hey, we just talked about you,” Jason bersuara. Dia kerling ke arah Mikael yang bersikap biasa. Ah, Mikael ini tak habis habia dengan egonya. 

Owh, really?” Maira senyum lagi. 

“Yes,” balas Jason. “And, Kael is the most missing you.” 

Mikael menyiku dada Jason dengan kasar. 

“I see.” Mata Maira ke arah Mikael. 

“Then, I will leave both of you,” ucap Jason lagi sebelum berlalu pergi, meninggalkan Maira dan Mikael. 

“So,” Maira mendekati Mikael, senyuman menggoda diukir, “… you betul-betul rindukan I?” 

Mikael membalas senyuman Maira. Soalan Maira itu tidak dinafikan mahupun diiyakan. 

“You diam macam tu, I akan anggap jawapannya ya,” Maira bersuara lagi. 

Mikael senyum lagi. “You pasti dengan jawapan you?” 

Maira senyum lebar. Kepala diangguk. “You tahu apa yang I mahu sekarang ini?” 

Mikael jungkit bahu, berpura-pura tidak tahu. 

“I want you,” bisik Maira pada Mikael. “I want to get know you better.” 

“You will regret if you know me better than tonight.” 

Then tell me. Oh no, show me then,” sekali lagi Maira ukirkan senyuman. 

Mikael senyum lebar lagi. “You pasti dengan keputusan yang you buat ni?” 

Maira angguk dengan senyuman. Dia harap sangat malam ini jeratnya mengena. Dia tak mahu 7 harinya disia-siakan dengan begitu sahaja. 

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! 


Maira perhatikan keadaan sekeliling apartment mewah di hadapannya. “So, ini satu satunya apartmen you?” 

“Yup. One and only,” balas Mikael. Dia mendekati Maira. 

“I like the decoration.” Jujur, tiada apa pun yang menarik perhatian di apartmen mewah milik Mikael ini selain dekorasi moden dan mewah. 

Mikael senyum. “Wanna drink anything?” Mikael berura-ura untuk melangkah ke arah dapur sebelum Maira tiba-tiba saja menahannya. 

Biar I ambilkan minuman untuk kita.” 

“You tahu di mana dapur?” 

Maira angguk dengan senyuman. “Apa kata you tunggu I di bilik you?” 

Mikael senyum lebar. “You tak tahu di mana bilik I.” 

Maira senyum kelat. Dia lupa itu. “I pergi ambilkan minuman untuk you.” Dia kemudian beredar ke dapur. 

Dan Mikael membuat keputusan berada di ruang tamu sementara menanti Maira. Dia membaca mesej yang dihantar Jason sebentar tadi. 

ENJOY THE NIGHT, KAEL! 


-Jason- 

Mikael geleng kepala. Telefon bimbitnya kemudian dimatikan sebelum diletakkan diatas meja. Beberapa seketika kemudian, Maira muncul semula di ruang tamu sambil membawa dua gelas berisikan Jus Oren. Satu gelas dihulurkan pada Mikael. Maira kemudian mengambil tempat di sebelah Mikael. 

“So, dah berapa banyak perempuan yang you bawa ke sini?” 

Mikael yang baru mahu meneguk minumannya memandang Maira. “It’s confidential.” 

Maira senyum senget. “Jadi, you bagitahu I, yang I adalah wanita yang keberapa.” 

Mikael ketawa kecil. Dia mendekatkan dirinya pada Maira. “I’m afraid it will hurt you if you know the truth.” Dia berbisik ke telinga Maira. 

Giliran Maira pula ketawa. “Why it would hurt me if I didn’t love you yet.” 

Mikael senyum. “So you didn’t love me?” 

“I could love you if you ask me.” 

Mikael angguk. Dia kemudian meneguk minumannya. 

“So, mana bilik you?” Sekali lagi Maira mengeluarkan soalan sambil bangun. 

Mikael pandang Maira. Dia mahu berdiri tapi entah mengapa tiba-tiba saja dia rasakan keadaan sekelilingnya berpusing. Maira di hadapannya juga kelihatan kabur. Dan lama kelamaan pandangannnya menjadi gelap. 

Dan Maira mengukirkan senyuman kemenangan. Tidak susah untuk ‘menawan’ lelaki ini. Mikael dengan mudahnya tewas padanya malam ini. Dia kemudian meneruskan rancangannya terhadap Mikael.


Reenapple: Jerat dah masuk perangkap ya?

Thursday, November 17, 2016

M: #2

[Prolog][#1]

Nafasnya ditarik sedalam yang mungkin sebelum menuruti langkah wanita berusia 50-an di hadapannya melangkah masuk ke apartmen mewah. Hari ini adalah hari kedua dia bekerja sebagai pembantu rumah separuh masa. Siang hari dia bekerja sebagai pembantu rumah, manakala di waktu malam, dia menjadi pelayan di restoran mewah. 

Keadaan kewangannya yang tidak pernah stabil, memaksanya melakukan dua kerja dalam satu masa. Atau ia sebenarnya adalah disebabkan gajinya yang dipotong separuh akibat kesalahan yang dia rasakan bukan salahnya pun. Semuanya salah lelaki angkuh itu! Kemeja yang dipakai lelaki itu hari itu, boleh saja dicari di ‘night market’. Harga mahal hanya disebabkan pakaian itu punya tag jenama terkenal saja. Heh!

Ruang tamu apartmen mewah di hadapannya diperhatikan. Keadaan sedikit berselerak berbanding semalam. Apabila dia beredar dari apartmen mewah ini semalam, keadan ruang tamu masih lagi kelihatan kemas. Sah-sah pemilik apartmen ini yang menjadikan ruang tamu ini berselerak. 

Mengikut apa yang diberitahu oleh wanita berusia 50-an ini, pemilik apartmen mewah ini adalah lelaki bujang. Berasal dari keluarga kaya raya dan wanita yang dianggap ketuanya ini adalah pembantu rumah di rumah keluarga lelaki itu. 

Hari pertama dia memasuki apartmen mewah ini, sedikitpun dia tidak menjumpai sebarang gambar pemilik apartmen ini. Katanya Phoebe, ketuanya, setiap kali mereka mengupah pembantu rumah baru yang terdiri dari wanita wanita muda, sah-sah gambar itu akan dicuri mereka untuk dijadikan koleksi simpanan. Andaian Phoebe terhadap gadis gadis itu, mereka telah jatuh hati pada majikannya. 

Dia yang mendengar itu hanya mampu mencebik dalam hati. Tersangat kacakkah pemilik apartmen ini? Kalau kacak tapi tiada adab seperti lelaki yang dia ‘bertembung’ di restoran hari itu, tiada gunanya. Betullah kata Reen, there’s no Prince Charming in this world. 

“Awak boleh mulakan tugas awak, Jasmine,” suara Phoebe mematikan lamunannya. Dia angguk kepala sebelum memulakan kerja-kerjanya. Dia melangkah ke arah meja kerja yang tidak jauh dari balkoni. Kepala digeleng melihat kertas-kertas yang bertaburan di lantai. Beginikan cara seorang manusia kaya melakukan kerja? Bersepah betul!

Baru saja dia selesai mengutip gumpalan kertas di lantai, tiba-tiba kedengaran bunyi bising dari bilik tidur utama. Siapa pula yang berada di bilik tidur itu? Bukankah waktu ini, pemilik apartmen telah keluar bekerja? Mungkinkah pencuri?

Daun pintu bilik utama terkuak. Jasmine telan air liur melihat lelaki separuh bogel keluar dari bilik tidur itu. Nasib baik saja lelaki yang kelihatan mamai itu masih memakai seluar tidur yang panjang. Hampir saja dia ‘kalah’ melihat tubuh sasa lelaki itu. Tapi kejap, mengapa lelaki ini looks familiar?

Air liur ditelan lagi apabila menyedari siapa lelaki itu sebenarnya. Ia adalah lelaki yang sama membuatkan hidupnya makin susah. Ia adalah lelaki berlagak di restoran itu. 

Ah, tuan muda. Selamat pagi,” kedengaran suara Phoebe. “Saya tidak tahu tuan muda tidak bekerja hari ini.”

Jasmine telan air liur lagi. Tuan muda? Takkanlah dia berkerja untuk lelaki biadap ini?

“Oh, pagi,” balas Mikael mamai. Rasa mengantuknya masih lagi bersisa. Entah pukul berapa dia pulang ke rumah. Nasib baik hari ini dia tiada temu janji yang penting. “Datang untuk kemaskan rumah?” Dia mengambil tempat di sofa. Sedikit pun dia tidak menyedari kelibat Jasmine. 

“Ya, tuan muda,” balas Phoebe dengan senyuman. Sedikit pun Phoebe tidak sedar tentang wajah Jasmine yang telah berubah. 

“Masih lakukan kerja seorang diri? Awak patut carikan seorang pembantu untuk tolong awak. Saya pasti awak bukannya larat untuk berulang alik dari rumah ke sini.” Mikael bersuara lagi tanpa sedikit pun tidak menyedari kehadiran seorang lagi manusia dalam apartmen mewahnya. 

“Saya bawakan pembantu baru untuk tuan muda. Dia akan uruskan hal-hal pembersihan di sini nanti.”

“Pembantu rumah baru?” Mikael kerut dahi. Dia paksa matanya terbuka. 

Phoebe angguk. “Di sana.” Phoebe pandang Jasmine yang berdiri di meja kerja. Dan seperti tadi, dia tidak sedar akan perubahan air muka Jasmine itu. 

Mikael menoleh ke arah yang ditunjukkan Phoebe. Dan dalam masa yang sama, Jasmine memusingkan tubuhnya, supaya wajahnya tidak dilihat oleh Mikael. 

“What is wrong with her?” Mikael pandang Phoebe, meminta penjelasan. 

Phoebe hanya jungkit bahu. Masih lagi tidak mengesyaki yang bukan-bukan terhadap Jasmine. 

“Hey you, come here!” arah Mikael. 

Jasime telan air liur lagi dan lagi. Apa yang harus dia lakukan saat ini?

“Are you deaf?” Mikael bersuara lagi. 

Phoebe melangkah ke arah Jasmine. Kepala diangguk pada gadis itu supaya menuruti arahan Mikael. Dan Jasmine terpaksa lakukan itu dengan separuh rela. Dia melangkah ke arah sofa, tempat lelaki berlagak itu berada. 

Mikael pandang gadis bertubuh kecil di hadapannya dengan riak terkejut. Apa gadis pelayan ‘buta’ ini buat di apartmennya? Takkanlah pelayan tidak bertamadun ini adalah pembantu rumahnya yang baru?

“Dia yang akan uruskan hal-hal pembersihan rumah ini mulai hari ini,” terang Phoebe tanpa sedikitpun menyedari riak Mikael dan Jasmine telah berubah. 

“What are you doing here?” Nada suara Mikael kedengaran terkejut. 

“Tuan muda kenal dia?” Kali ini rasa hairan muncul dalam diri Phoebe. 

“No.” Mata Mikael masih pada gadis bermata kaca besar dhadapannya. Gadis ini masih kekal hodoh. “What’s your name?”

Jasmine pandang lelaki di hadapannya dengan rasa hairan. Berpura-pura tidak memahami apa yang diucapkan oleh lelaki separuh bogel ini. Hal sebenarnya dia memahami soalan yang dikeluarkan padanya cuma dia tidak begitu fasih bertutur dalam Bahasa Inggeris. Lagipun, matanya benar-benar bukan pada lelaki berlagak ini tapi lebih kepada tubuh sasa lelaki itu. Ah, mengapa perlu dia hadap bala hari ini.

“I’m asking you…” Nada suara Mikael lebih kepada nada arahan. 

Jasmine telan air liur. Dia menoleh ke arah Phoebe. Kepala digeleng pada wanita tua itu tanda sedikit pun tidak memahami soalan yang diajukan oleh majikan barunya. Hal sebenarnya dia berbohong saja. 

Tuan muda bertanyakan nama awak,” terang Phoebe. 

“She doesn’t know English?” Kali ini mata Mikael pada Phoebe. “She’s not from here?”

Phoebe angguk kepala. “Dia berasal dari sini, tuan muda. Tapi kurang mahir berbahasa Inggeris.”

“Oh well, apa yang I harapkan dari seorang pembantu rumah. You tentunya bukan seperti Phoebe yang tahu 3 bahasa. You aren’t high educated after all,” Mikael senyum sinis. 

Jasmine diam. Malu tapi dalam hatinya, dia sudah mengutuk lelaki berlagak di hadapannya. Ingat dia bodoh English sangat ke? Dia cuma tidak fasih bertutur sahaja. Heh!

“So,” Mikael bersuara lagi. Dia pandang sinis gadis dihadapanya. “…biar saya ulang semula soalan saya dalam bahasa yang awak faham. Apa nama awak?”

“Jasmine,” balas Jasmine dengan malas. Meluat pula dengan sikap berlagak lelaki ini. Nasib baik saja Phoebe berada bersama mereka saat ini. Kalau tidak dah lama dia hempuk kepala lelaki ini dengan penyapu. 

Mikael senyum senget. Dia pandang Phoebe. “Mungkin awak sudah boleh pulang, Phoebe. Biar saja Jasmine yang uruskan semua hal di sini. Lagipun, awak kata dia akan ambil alih tugas pembersihan di sini, bukan?”

Jasmine telan air liur. Dia pandang Phoebe, mengharapkan Phoebe akan ‘ingkar’ arahan tuan muda ini. Tapi anggukan Phoebe mengecewakannya. 

Kalau begitu, saya pulang dahulu, tuan muda.” Phoebe melangkah ke arah pintu. Dia pandang Jasmine. “Awak selesaikan tugas awak. Dalam masa 3 jam lagi, saya akan datang semula.” Phoebe kemudian berlalu pergi. 

Dan sekali lagi Jasmine telan air liur. Tiba-tiba saja rasa seram muncul dalam dirinya. 

“Apa yang buatkan awak mahu bekerja sebagai pembantu rumah pula?” Mikael kembali melabuhkan punggunya ke sofa. “Gaji sebagai pelayan restoran tidak cukup untuk awak?”

Jasmine diam. 

“Are you mute?”

Jasmine tarik nafas. “No.” Matanya pada Mikael. “Selepas insiden hari itu, gaji saya sudah berkurang dan untuk itu, saya terpaksa lakukan dua kerja bagi menampung kehidupan saya.”

“Ah, I see.” Mikael angguk. “You deserve that. It’s your mistake.”

“Ada apa-apa yang tuan muda mahu cakapkan pada saya selain itu?” ucap Jasmine dengan nada geram. Nasib baik dia masih sedar yang lelaki ini adalah majikannya. 

Mikael senyum senget. “Made me breakfast.” Dia bangun. “You tahu breakfast itu apa, bukan?”

Jasmine angguk walhal dalam hati dia sudah mengutuk gila Mikael. 

“Good. Kalau awak tak tahu, dalam bilik kerja saya ada satu kamus bahasa.” Seusai ucapkan itu, Mikael berlalu pergi ke bilik tidurnya. Dia mahu menyiapkan diri untuk ke pejabat nanti. 

Dan Jasmine melepaskan keluhan. Jujur, hari harinya semakin bertambah malang sejak bertemu lelaki berlagak ini. Dia kemudian berlalu ke dapur, menyiapkan sarapan pagi seperti yang diminta oleh Mikael.


Tuesday, November 15, 2016

M: #1


Dia baru sahaja selesai bertemu pelanggan di restoran mewah sebelum tiba-tiba saja seorang pelayan wanita melanggarnya. Habis kotor baju mahal yang dipakainya. 

“Damn it!” Nada suaranya tinggi. Sedikitpun Mikael tidak hiraukan mata-mata yang memandangnya. 

“I’m so sorry, sir. I tak nampak you,” ucap pelayan wanita itu dengan rasa cemas. Pakaian pelanggan lelaki di hadapannya sudah kotor dicemari sos pasta berwarna merah yang dibawanya tadi. 

“Sorry?” Mikael pandang jelik pelayan wanita yang kini sedang membongkok ke lantai, mengutip sisa-sisa pasta yang berada di lantai. “Are you blind?” Sekali lagi nada suara ditinggikan pada pelayan wanita itu. Wanita itu mengenakan cermin mata besar yang menampakkan lagi betapa ‘hodohnya’ wajahnya. Patutlah kononnya tak nampak dia, rupanya rabun!

“We are apologize for her behaviour, sir.” Seorang lelaki berpakaian sut dengan tag nama MANAGER muncul di hadapan Mikael. 

Mikael mendengus. Kata maaf dari pengurus restoran tidak dihiraukan. 

“Kami akan membayar ganti rugi untuk pakaian Encik,” tutur pengurus restoran itu lagi. 

“Ganti? Mikael senyum senget. “Do you know how much this cloth cost? It’s much more expensive than her salary.” Matanya memandang sekilas pelayan wanita itu yang kini sudah berdiri di sebelah ketuanya. ‘Hodoh’ betul wanita ini. Dengan cermin mata besar, rambut kerinting yang tidak kemas, dan pakaian yang sedikit berkedut, menampakkan betapa selekehnya perempuan ini. Entah bagaimana wanita ini boleh menjadi pelayan di sini. 

Pelayan wanita itu telan air liur. Otaknya sudah mula melakukan pengiraan berapa bulan gaji yang harus dia simpan untuk membayar harga baju lelaki kaya di hadapannya.

“Appologize,” suara pengurus mematikan ‘kiraannya’. Dia pandang pengurusnya sebelum memandang lelaki di hadapannya. 

Tak perlu!” Mikael angkat tangan. Dia tiada keinginan untuk mendengar kata maaf dari wanita hodoh ini. “Dia ucap kata maaf sekalipun, bukannya akan bersihkan baju ini.”

“Kami akan bayar ganti rugi,” tutur lelaki berpangkat pengurus.

“Even better,” Mikael tersenyum sinis. “My personal assistant will contact you soon.” Dia hulurkan satu kad nama pada lelaki pengurus. Dia jeling sekilas pelayan wanita yang hodoh itu sebelum berlalu pergi. 

Lelaki pengurus kembali memandang pelayan wanita. “Gaji you akan dipotong sebanyak 50% bulan ini dan bulan-bulan seterusnya sehingga hutang pada lelaki tadi selesai.” Sejurus ucapkan itu, dia berlalu pergi. 

Dan pelayan wanita itu melepaskan keluhan. Bagaimana dia mahu ‘teruskan’ hidup pada bulan hadapan dan bulan bulan seterusnya?

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!



Mikael memerhatikan keadaan sekeliling kelab malam dihadapannya. Sedikit pun dia tiada keinginan untuk mencari ‘teman’ bagi mengisi aktivitinya malam ini. Bahkan dia hanya melayan gadis-gadis yang datang menyapanya tadi dengan tidak acuh. Entah mengapa dia tiada keinginan untuk bermesra dengan gadis-gadis seksi itu malam ini.

“Hey, Kael!” kedengaran suara seorang lelaki. Lelaki itu kemudian mengambil tempat di sebelah Mikael.

Mikael diam. Tidak hiraukan kehadiran sahabatnya. 

Masih marah tentang kejadian tadi?”

“Kejadian apa?” Mikael kerut dahi. 

Jason jungkit bahu. “About what happen at restaurant this evening?” 

Mikael senyum senget. “Kau ingat stupid waitress tu penting bagi aku, Jase? Tak ada guna aku nak moody sebab dia. She’s not pretty after all.”

Jason angguk kepala. Bersetuju dengan Mikael walaupun dia tidak tahu bagaimana rupa paras pelayan wanita yang telah mencemarkan baju mahal Mikael, yang telah membuat mood Mikael petang tadi bagai pasir terkena ombak. “Jadi, apa yang buat kau datang sini? Ada seseorang yang kau mahu?” Mata Jason merayau mencari gadis seksi yang mungkin boleh dijadikan teman tidurnya malam ini.

Sekali lagi Mikael senyum senget. “Have anyone in your mind?”

Jason senyum nakal. Dia mendekatkan diri pada Mikael. “See girl over there?” Jason berbisik ke telinga Mikael sambil matanya pada gadis seksi yang berdiri tidak jauh dari mereka. “The one with red dress.”

Mikael pandang ke hadapan seperti yang ditunjukkan oleh Jason. “So?” Dia pandang Jason kembali, meminta penjelasan. 

Jason senyum nakal lagi. “She’s newcomer here. Aku tak pernah lihat dia kat sini sebelum ni. Wanna try?”

Mikael diam, tidak memberi respon pada soalan Jason. Matanya asyik memerhati gadis berbaju merah itu dari atas hingga bawah. Dress pendek paras lutut, cukup membuatkan mana-mana lelaki akan memandang gadis itu tidak berkelip mata. Dan mungkin saja, minda lelaki yang memerhatikan gadis itu sudah merayau pada apa yang ada di sebalik pakaian singkat gadis itu. 

“I think she has interest on you. She keep looking at here,” bisik lagi Jason. 

Mikael diam. Ayat Jason itu tidak dihiraukan. Entah benar atau tidak gadis itu punya keinginan terhadapnya. Entah-entah gadis itu sebenarnya berminat dengan Jason, bukan dirinya. Lagipun, tak mungkin gadis itu akan mahu memandang ke arahnya jikalau dia sibuk beramah mesra dengan lelaki yang tidak kurang kacaknya. 

“She’s coming here,” bisik Jason lagi apabila melihat gadis seksi berbaju merah itu, sedang melangkah ke arah kaunter minuman, tempat dia dan Mikael berada saat ini.

Gadis seksi berbaju merah itu mengukirkan senyuman pada Mikael dan Jason sebelum memesan satu minuman. 

“Her drink on me,” Jason bersuara pada pelayan di kaunter bar itu. Dia mengukirkan senyuman pada gadis seksi berbaju merah sambil matanya merayau pada badan gadis itu. Ah, tiba-tiba saja dia rasakan keadaan sekelilingnya panas. “Hai!” sapanya pada gadis seksi itu. 

“Hai,” gadis itu membalas sapaan Jason. 

Mikael jeling tajam Jason sebelum geleng kepala. Pantang betul sahabatnya melihat gadis seksi, mulalah naik miang. 

“Hai!” Gadis seksi itu menyapa Mikael pula. 

Mikael hanya membalas sapaan gadis itu dengan senyuman saja. 

Jason senyum nakal pada Mikael. “Aku bagi peluang ni kat kau. Enjoy the night, bro,” bisik Jason sebelum berlalu pergi ke celah-celah manusia yang sedang rancak menari. 

Mikael geleng kepala lagi. 

So, you seorang saja atau you sedang tunggu teman wanita you datang?” Gadis seksi itu bersuara lagi. 

Mikael senyum senget. “Untuk malam ini, I single.”

“Lucky me.” Gadis seksi itu senyum lebar.

Mikael senyum lagi. Nampaknya dia ada peluang untuk ‘mendekati’ gadis seksi ini. “Do you have interest on me?” Senyuman nakal dilontarkan pada gadis itu. 

Gadis seksi itu ketawa kecil. “You are a very straightforward person.” Jari telunjuknya merayau ke dada bidang Mikael. 

Mikael turut ketawa kecil. “Men don’t like complicated things.”

“Such as women?”

Women are complicated but they are irresistible. They are still men’s favourite.”

“I like your statement.”

Mikael ketawa kecil. “Thank you.”

“You are welcome,” ucap gadis itu sebelum menghirup minuman di tangannya. "

So, what should I call you?” Giliran Mikael pula mengeluarkan soalan. 

"Call me M."

"M for what?" Mikael angkat kening.

"M for Maira."

“Pretty name,” puji Mikael.

Maira senyum. “What about you?”

"Call me M too."

Gadis seksi itu menunjukkan riak hairan. Tidak memahami maksud lelaki di hadapannya. Atau lelaki ini sedang bergurau?

“Call me Mr. M.” Mikael senyum nakal. 

Maira ketawa. “Adakah you sedang persendakan I?”

Mikael geleng. “Nama I memang bermula dengan huruf M. But you can call me Kael.”

“M… Kael…” Maira berfikir. “Is it M for Mikael?” Dia pandang Mikael. 

Mikael angguk dengan senyuman. 

“A very handsome name.” Maira senyum menggoda. 

Mikael senyum lebar. 

“So, you ada nak pergi mana-mana tak selepas ini?” Maira berbisik di telinga Mikael. Sengaja dia mendekatkan tubuhnya pada Mikael. Sengaja dia menggoda lelaki itu. Dia ‘mahukan’ lelaki itu. 

Mikael senyum lagi. “I nak balik ke apartmen I.”

“Wanna show me your apartmen?” Tubuh Maira makin dekat dengan Mikael. Dia dapat rasakan hembusan nafas lelaki itu. Mikael pula tidak memberi tanda tanda tidak suka dengan lagaknya yang ini. Ah, lelaki! Mana ada kucing yang akan menolak ikan. 

“You nak datang ke apartmen I?” Mata Mikael pada Maira. Dia biarkan saja tubuh gadis itu bergesel dengan tubuhnya. Lagilah dia suka. Nafsu lelakinya mahukan gadis seksi itu. 

Maira angguk. “If you let me…” Dia senyum menggoda.

Mikael senyum lebar. Kepala yang tidak gatal digaru. “Well honey, I biasanya tak bawa balik perempuan yang I baru satu malam kenal ke apartmen I.” Mikael mendekatkan diri ke arah Maira. “Sekurangnya I perlukan 3 hari untuk kenal perempuan itu. And bring her to my bed.” Dia berbisik ke telinga Maira. 

Maira senyum hambar. Jerat tidak mengena malam ini. Apa yang dirancangkan beberapa hari lepas tidak menjadi kenyataan malam ini. “Well then, kita jumpa lagi dalam masa 3 hari.” Jari telunjuknya merayau di pipi Mikael sebelum berlalu pergi, menuju ke arah dari mana dia berada tadi. 

Mikael senyum kemenangan. Sebenarnya hatinya mahukan Maira itu. Tapi tak semudah itu dia mahu ‘kalah’ dengan godaan Maira yang seksi itu. Dia lelaki. Dia harus tunjukkan egonya. Dan yang penting dia harus menyusun strategi sebelum dia memperolehi apa yang dia mahu. 



Monday, November 14, 2016

M : Prolog





Dia tarik nafas. Kopi di hadapannya dibiarkan sejuk. Hampir 30 minit telah berlalu dari saat cawan kopi yang dipesannya tiba. Bunyi hujan kedengaran di luar. Sesuatu yang dia rasakan satu nikmat mendengar irama semulajadi ciptaan Tuhan ini. 

Buku karya Cecillia Ahern di atas meja dipandang kosong sebelum matanya memerhatikan keadaan sekeliling kafe. Rata-rata pengunjung kafe itu adalah sepertinya, berseorangan. Hanya dua tiga meja sahaja yang punya teman. Dia tersenyum sinis melihat situasi itu.

Tiba-tiba satu cawan mug kopi diletakkan di hadapannya. Dia pandang kosong lelaki yang berdiri, memandangnya. Sedikit pun dia tidak bersuara tatkala lelaki itu mengambil tempat berhadapannya. Senyuman lelaki itu juga tidak dibalas. 

“Hai…” Lelaki itu bersuara. 

Dia diam. 

Lelaki itu senyum. “Have any guy told you that you look more beautiful when you are angry?”

Dia tarik nafas. “Apa yang you nak, Sam?” Dia memeluk tubuh sambil matanya pada lelaki kacak di hadapannya. 

Samuel senyum. “You always know what I want, M.”

“I owe you nothing.” Nadanya kedengaran dingin. 

Samuel senyum lagi. “You do owe me something. Don’t you think so?”

“We are done, aren’t we?” 

Samuel geleng kepala. “Not as long as you finish this task.” 

Sekali lagi dia telan air liur. Wajah Samuel dihadapannya dipandang dengan kelat. 

“Do you see the guy behind me?” Samuel bersuara lagi. 

Dia menoleh ke arah yang ditunjukkan oleh Samuel tadi. Terdapat dua orang lelaki di dua buah meja. Seorang lelaki kacak yang sedang berbual mesra dengan teman wanitanya. Dan di meja sebelah lelaki itu, seorang lelaki bertubuh gempal keseorangan, sedang menikmati makanannya dengan bahagia sekali. “Which one? There are two guys over there.”

The one with black shirt, not the fat one.”

Dia senyum senget. Tentulah. Takkanlah Samuel sasarkan lelaki bertubuh gempal pula. Lelaki bertubuh gempal itu kelihatan bukanlah seseorang yang punya profil tinggi. “Apa yang you nak suruh I buat?”

Samuel senyum jahat. “Seduce him.”

“After that?”

“Do it as usual, M.”

“Apa yang akan I dapat?”

“Apa saja yang you mahu. Kalau you mahu sebuah gunung emas pun, you akan dapat itu.”

Dia diam. Matanya pada Samuel. Mindanya berfikir. Tawaran Samuel kelihatan menarik, tapi adakah itu akan membuat hatinya puas?

“I tak berminat, Sam. Cari je orang lain.”

Samuel telan air. Gadis berambut panjang di hadapannya terkenal dengan sikap tegas. Hitam kata M, maka hitam lah sehingga ke akhirnya. Anak buahnya yang lain tidak pernah berani untuk mencari pasal dengan M. “You adalah orang yang paling layak untuk lakukan kerja ini.”

“Why me?”

Samuel senyum sinis. “Do your job first, and you will find the reason.” Dia kemudian bangun. “Everything you want to know about him, is in here.” Satu fail diletakkan di hadapan M. 

Dia mencapai fail di hadapannya. Dibelek tanpa tujuan sebelum kembali memandang Samuel. “Berapa lama you nak I selesaikan ini?”

Samuel senyum lagi. “Take as many time you want. Kali ini, I bagi kebebasan pada you.”

Dia angkat kening. Entah mengapa dia rasakan tugasan kali ini menyenangkan. Tiada dateline. Dan itu adalah sesuatu yang cool! 

“Good luck, M,” ucap Samuel sebelum berlalu pergi. 

Dia tarik nafas. Fail di tangan dipandang kosong sebelum dia memerhatikan sasaran terbarunya. Dia sasarkan tempoh 2 bulan diperlukan untuk menyelesaikan tugasannya ini. 


Reenapple: Actually, aku ada banyak pending Manuskrip and M is one of them. M dah pernah publish kat Wattpad tapi rasanya aku nak publish kat sini pula. Ahaa. Oh, and Bayangan Hati, I guess kena stop dulu, sebab otak aku macam banyak sangat nak fikir tentang pending manuskrip. Ekhemm 



Monday, November 7, 2016

Ex-Crush




Since FB kuar notifications status tahun lepas, so aku nak post something.

Tahun lepas, aku pernah mimpi seorang lelaki ni (baca ex-crush). A few days after that terjumpa gambar dia masa kanak-kanak kat IG. Rupanya dia kazen member IG. And I was like, 'What a small world'

After that, a few days later, aku terserempak dengan dia somewhere in KL. Tapi of course la dia tak kenal/tak ingat aku. Waktu tu tetiba je wish dalam hati, kalau betul dia jodoh I, please bagi I 'jumpa' dia lagi. 

And then the next few weeks, terserempak lagi dengan mamat tu. Pertembungan kedua sama macam pertembungan pertama, dia tak ingat aku.  Tapi waktu ini, aku dah tak wish apa-apa sebab aku afraid if aku terserempak dengan dia untuk kali ketiga, he really the one for me which I don't want to believe.

Spongebob pernah cakap, "When a crush like us back, it's call an imagination." Haha

So dari situ maka terhasillah manuskrip no 7. 

K. Tu je nak tulis. Bye

Friday, October 28, 2016

Dewasa



Bila usia dah meningkat dewasa ni, susah betul nak buat pilihan. 

Antara contoh pilihan yang ketara ketika ini, adalah pemilihan baju untuk ke tempat kerja. Even kau sebenarnya dah ada banyak baju dalam almari, but still kau tak tahu nak pilih baju mana untuk dipakai hari itu. 

Waktu belajar dulu, tak ada pun facing problem ni. Pakai je apa yang ada dalam almari. Selekeh ke tak, kau tak peduli. Reycle baju untuk 2 hari pun kau tak kisah. Tapi sekarang... *mencebik*


Tuesday, October 25, 2016

Crush



Bukan satu kesalahan pun kalau perempuan luahkan perasaannya pada lelaki yang dia minati. Ia mungkin ada kebaikan dan juga keburukan. Apa-apa pun, perempuan itu kena kuat apabila perasaan cintanya ditolak. Hiks. 

Sakit, terluka, kecewa but you will overcome those feeling soon. After all crush it's just something yang tak bertahan untuk jangka masa setahun. After that, anda akan bertemu lelaki lain dan jatuh cinta sekali lagi. Maybe this time is for real? Who knows. *jungkit bahu dengan senyuman*

Nak lupakan crush? Block / Remove anything about him from social media. (Aku pernah buat ini dan percayalah ia berjaya.) 

Good luck in forgetting him. :)


Friday, October 21, 2016

Blog



Perkara yang tidak menarik blog aku ini adalah disini juga tersimpan kemas kenangan pahit yang pernah aku alami beberapa tahun lalu. 

Ada pepatah atau siapa entah yang hulurkan aku ayat ini "Boleh menjengah masa silam tapi jangan lagi menetap di situ."

Dan itu yang aku lakukan setiap kali aku perlukan idea atau mood menulis ( baca menyiapkan manuskrip)

Tapi setiap kali tiba membaca part komen, terus aku klik butang pangkah. Walau aku yakin aku telah move on, nampaknya masih ada 10% tentang memori yang menyakitkan itu. Haih. 

Katanya seseorang, 'Pengalaman itu mengajar itu kita erti hidup. Kesilapan mengajar kita erti ketabahan."

Actually, aku pun tak faham maksud ayat dia waktu itu. Rasanya sekarang aku faham. Heh. 

Okay, Bye.

Reenapple: Oh, selamat hari jadi Blog. Entah sampai bila aku mahu kekal tua bersama kamu. Hiks.