Monday, August 31, 2015

Secret #30: Vision




Jason memandang sekilas Rachel yang baru tiba di bilik. Dia sedikit pun tidak menghiraukan kelibat isterinya. Sudah hampir seminggu dia bersikap sedemikian pada wanita itu. Dia masih terluka dengan sikap isterinya. Dan kekecewaannya bukan setakat kehilangan cincin perkahwinan Rachel. Rachel, walau bagaimana sekalipun masih tidak mahu mengakui kesalahannya.

Rachel mengeluh melihat Jason tidak mengendahkan. Dia sudah biasa dengan keadaan itu walaupun dia sedikit berkecil hati. Baginya, kesalahannya tidaklah sebesar apa yang pernah dilakukan Sarah dan tidak sepatutnya dia ddilayan sedemikian.

15 minit kemudian, Rachel keluar dari bilik air dan Jason masih lagi berada do sofa, membaca satu fail. Perlahan-lahan Rachel melangkah ke arah lelaki itu tapi belum sempat dia bersuara, Jason telah lakukan itu terlebih dahulu.

“Jangan bercakap dengan saya selagi awak tak jumpa cincin awak.” Jason bersuara dengan nada dingin tanpa sedikit pun memandang Rachel di hadapannya. Matanya masih pada helaian dokumen di tangannya.

Rachel mengeluh. Kecil hati dengan layan diterima. “Sampai bila kita perlu berkeadaan sebegini?”

Jason diam. Berpura-pura tidak mendengar soalan Rachel. Matanya masih pada helaian dokumen di tangannya.

“Saya sedang bercakap dengan awak, Jason.”

Jason diam lagi. 

Rachel mengeluh sebelum merampas helaian dokumen di tangan Jason. Jason memandang isterinya dengan rasa sedikit bengang tapi dia cuba kelihatan tenang. 

“Saya sudah beritahu awak, jangan bercakap dengan saya selagi awak belum jumpa cincin perkahwinan kita, Rachel.” Mata Jason memandang Rachel dengan tenang.

Rachel mengeluh lagi. “Ia hanya sebuah cincin.”

“Sebuah cincin? Adakah awak tahu betapa pentingnya cincin itu pada saya?” Hampir-hampir saja Jason mahu meninggikan suaranya pada Rachel. Bengang juga dengan apa yang didengarnya tadi. Rachel masih tidak mahu mengakui kesalahannya.

Rachel telan air liur. Dia teringtkan cerita yang disampaikan oleh ibu mertuanya seminggu yang lepas.

“Bagi awak, ia mungkin hanayalah sebuah cincin mahal yang biasa saja. Tapi ia adalah amanah yang saya berikan pada awak, Rachel. Kepercayaan saya pada awak. Awak hilangkan cincin itu, bermakna awak hilangkan rasa percaya saya pada awak, Rachel.”

Rachel telan air liur. “Cincin itu punya kuasa pelindung, bukan?”

Jason mengeluh kasar. Dia tidak mengiyakan soalan Rachel. “Awak dah tak perlukan cincin itu, bukan? Sebab awak sudah punya kuasa pelindung yang entah muncul dari mana. Jadi, awak hilangkan saja cincin itu.” 

“Saya tidak punya niat untuk hilangkan cincin itu, Jason.”

“Adakah awak bercakap benar, Rachel? Saya tiada keupayaan membaca fikiran seperti awak.”

Sekali lagi Rachel telan air liur. Entah mengapa hatinya bagaikan dihiris saat mengetahui Jason tidak mahu percayanya. Dia mahu bersuara, belum sempat dia lakukan itu, Jason telah bangun.

“Jasan…” 

“Cari cincin itu dahulu dan kita akan berbincang lagi,”seusai ucapkan itu, Jason melangkah keluar dari bilik.

Rachel mengeluh. Kecewa dan rasa bersalah.

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


Steven memakirkan motorsikal berkuasa tinggi miliknya di sebelah kereta Jason. Dia melangkah ke arah 3 orang sahabatnya yang sedang berbual sesama mereka. “Hey.”

Ketiga-tiga Jason, Ryan dan Tyler memandang Steven sebelum masing-masing mengukirkan senyuman. 

Kau lambat,” ucap Ryan.

“Ayah aku mahu bincang sesuatu tadi.” terang Steven. “Mana Rachel?” Dia memandang Jason.

Serentak dengan itu kedua-dua Ryan dan Tyler memandang Jason.

Jason telan air liur tapi dia mendiamkan diri. Dia sedar pandangan Ryan padanya. Sudah tentu lelaki itu tahu sesuatu. Psangan kembar itu tidak pernah punya rahsia. 

“Mungkin kita patut masuk dahulu?” Ryan bersuara. Dia melangkah masuk tanpa mempedulikan pandangan Jason padanya. Dia mungkin tahu sesuatu tapi seperti yang diminta oleh Rachel, dia tak akan pernah masuk campur perihal rumah tangga adiknya itu. 

Jason mengeluh sebelum menuruti langkah sahabat-sahabatnya. Di saat mereka berempat tiba di bilik ‘perjumpaan’ mereka, mereka dikejutkan dengan satu susuk tubuh yang cukup dikenali.

“Rachel?” Ryan kerut dahi. Hairan dengan kelibat adik kembarnya di sini. Sangkaannya, Rachel tidak akan hadir ke perjumpaan Ipswich mereka. Tambahan lagi, dia sedikit pun tidak sedar akan kehadiran Rachel. “Kau datang dengan apa?”

Robert hantarkan aku ke sini.” Balas Rachel ringkas tanpa memandang sedikit Jason. Mungkin masih berkecil hati atau mungkin saja masih marahkan lelaki itu.

“Kenapa awak tidak datang dengan Jason?” Sengaja Steven mengeluarkan soalan sedemikian. Dia tahu hal sebenarnya yang sedang berlaku pada pasangan suami isteri ini. Jason telah menceritakan semuanya, sebab mengapa lelaki itu kecewa dengan isterinya. 

Rachel memandang Jason tetapi lelaki itu tidak mengendahkannya. “Mungkin awak patut tanya dia?”

Jason pamer riak tidak selesa. Dia tidak pedulikan ayat Rachel. Dia mengambil tempat di sofa.

“Dan kau datang awal? Kebiasaannya kau lah yang paling lewat tiba.” Soal Ryan lagi.

Rachel senyum senget. Matanya pada Jason sekali lagi. “Seseorang tinggalkan nota, memaklumkan perjumpaan ini dan meminta aku tiba awal.”

Sekali lagi Jason pamer riak tidak selesa. 

“Dan, adakah awak kemaskan tempat ini?” Giliran Tyler bersuara. Dia memerhati keadaan sekeliling bangsal yang menjadi bilik ‘perjumpaan’ mereka itu. Kali terakhir mereka mengadakan perjumpaan di sini adalah ketika satu hari sebelum majlis perkahwinan Jason. 

Rachel angguk. “Margaret beritahu saya, sudah lama dia tidak mendapat arahan untuk kemaskan tempat ini.”

Jason mengeluh kecil. Mungkin saja dia lupa maklumkan itu pada Margaret. Margaret kebiasaannya akan diarahkan membersih kawasan ini satu kali dalam sebulan.

“Dan cuba teka apa yang saya jumpa?” Rachel bersuara sebelum mencapai kotak di belakangnya. Diletakkan kotak itu di ruang tengah. 

Keempat-empat Jason, Steven, Tyler dan Ryan mengerutkan dahi sebelum Steven melangkah ke arah kotak itu, mengintai isi kandungan kotak itu. Steven mengukirkan senyuman kelat sebelum memandang ketiga-tiga sahabatnya. 

“Majalah kegemaran kita, kawan.”

Rachel senyum jahat. “Kamu berempat sememangnya seorang budak lelaki yang nakal.”

Ryan senyum sinis sebelum mencapai satu nashkah majalah di mana muka hadapannya mempamerkan seorang wanita yang terlalu seksi yang tertera perkataan PLAYBOY. 

Kami adalah lelaki, Rachel. Ia adalah perkara biasa bagi seorang lelaki. Lagipun, Jason juga membaca majalah ini.”

Jason telan air liur. Dalam hatinya menyumpah seranah Ryan yang mengenakannya. 

Rachel ketap gigi. Dicapai majalah di tangan Ryan dengan kasar sebelum melemparkannya ke dalam kotak semula. “Saya akan bakar semua ini.”

Belum sempat sesiapa bersuara, kotak yang mengandungi majalah seksi itu terbakar dengan sendirinya. Masing-masing memandang Rachel dengan wajah tidak puas hati. Dan Rachel sedikit pun tidak menghiraukan wajah marah Ryan, Steven mahupun Tyler. Manakala Jason hanya kelihatan tenang sahaja walhal dia sedang menahan diri dari ketawa. Kelakar juga melihat wajah sahabatnya yang seperti baru saja kehilangan isteri. 

“Kita teruskan apa yang kita harus bincangkan.”

Masing mengangguk sebelum mengambil tempat di sofa yang disediakan. 

“Apa yang kita mahu bincangkan?” Soal Tyler dengan rasa ingin tahu walau dia pasti Collins adalah topic utama perbincangan mereka. 

Jason memandang Steven, memberi isyarat pada lelaki itu supaya memulakan perbincangan mereka.

“Ia tentang Collins.” Steven bersuara. 

Ketiga-tiga Rachel, Ryan dan Tyler memandang Steven, meminta penjelasan.

Tess selalu memberitahu tentang mimpi yang dialaminya.” Tambah Steven lagi.

“Tentang labah-labah?” Soal Tyler.

Steven angguk kepala.

“Adakah Sarah mengalami mimpi yang sama?” Giliran Rachel pula mengeluarkan soalan.

“Maksud awak?” Steven kerut dahi.

Sejak kali pertama Collins muncul dalam kalangan kita, Sarah selalu bermimpi tentang labah-labah. Bagaimana labah-labah itu mencederakan Tess dalam mimpinya.”

“Sarah beritahu awak itu?” Soal Tyler lagi.

Rachel angguk. “Jason juga tahu tentang itu.” Dia mengerling sekilas ke arah Jason.

Jason telan air liur tapi dia mendiamkan diri. Dia bangun sebelum mengankat tangannya. Beberapa seketika kemudian, satu buku dari rak buku yang berdekatan terapung sebelum melayang ke arah meja kecil yang berada di antara mereka. 

“Keturunan Putnam.” Ucap Jason sebelum membelek buku di hadapannya menggunakan kuasanya. “Adalah satu-satunya dari kalangan kita yang akan menggunakan labah-labah untuk menyerang musuh mereka.” 

“Tapi Collins masih belum cederakan sesiapa lagi.”Tyler bersuara

“Mungkin belum lagi mahu cederakan sesiapa.” Steven bersuara. “Tapi dia akan lakukan itu untuk menarik perhatian kita seperti yang berlaku dulu.”

“Jadi, sasaran Collins adalah Jason?” Rachel pandang Jason tetapi lelaki itu tidak mengendahkannya.

“Ya. Dan Collins akan mencederakan sesiapa saja yang berkaitan dengan Jason.” Mata Ryan pada adik kembarnya.

Kenapa kau tengok aku? Collins tak akan serang aku, Ryan.”

“Bukankah aku kata sasaran dia adalah sesiapa saja yang berkaitan Jason.” Balas Ryan.

Aku ada kuasa.”

“Ya. Tapi kuasa kau tidak setanding dia dan juga tidak setanding kuasa kami, Rachel.” Ryan tidak mahu mengaku kalah.

“Kalau kau lupa, aku ada kuasa baru.”

Ryan mengeluh. Sukar betul untuk berbahas dengan Rachel. 

“Kuasa pelindung awak masih baru dan saya pasti ia tidak sekuat yang awak rasakan, Rachel.” Jason mencelah.

Rachel pandang Jason. Sedikit tidak berpuas hati dengan ayat Jason.

Steven dan Tyler hanya mendiamkan diri. Mereka sebenarnya punya pelbagai persoalan bagaimana Rachel yang tidak mengalami fasa kedua kuasa memperoleh kuasa baru. 

“Kembali kepada topic perbincangan kita…” Jason kembali bersuara. Dia membelek buku di hadapannya. Belum sempat dia bersuara, Rachel telah bersuara.

“Kuasa Collins makin kuat, dan bagaimana awak mahu kalahkan dia?”

Jason telan air liur. Benar, kuasa Collins lebih kuat dari dulu. Tertanya-tanya bagaimana lelaki itu memperoleh kuasa menghilangkan diri secara tiba-tiba. Dan dia pasti itu tiada dalam keturunan Putnam. 

“Awak tahu sesuatu tentang itu, Rachel?” Soal Steven. Dia, seperti Jason juga tertanya-tanya bagaimana Collins mampu menjadi kuat seperti yang mereka lihat beberapa minggu yang lepas. 

Rachel tarik nafas. Dia geleng kepala. “Saya cuma tahu seseorang telah menolongnya.”

“Siapa?”

Rachel jungkit bahu. Dia memandang Jason. Dia tiba-tiba teringatkan Lillian. 

Jason tarik nafas. “Saya mahu semua orang jaga diri masing-masing.”

“Bagaimana pula dengan Tess dan Sarah?” Soal Rachel lagi.

Jason mengeluh sekali lagi. 

Collins tentu menyasarkan Sarah untuk mengambil perhatian awak, Jason.”Tambah Rachel.

“Rachel…” tegur Ryan. Dia tahu Rachel masih lagi tidak berpuas hati dengan Sarah. 

Aku cuma beritahu perkara yang betul sahaja, Ryan.”

Ryan geleng kepala. 

“Saya dan Steven akan uruskan itu,” balas Jason tidak ikhlas. Pandangan Steven terhadapnya tidak dihiraukan. Tahu sangat apa yang difikirkan oleh sahabatnya itu. “Awak tidak perlu fikirkan apa-apa tentang itu. Kami berempat akan lakukan itu, lindungi Sarah dan juga Tess.”

Rachel mengeluh kasar. “Kalau itu yang awak cakapkan, Jason.”

Ayat Rachel tidak dihiraukan Jason. Dia kembali meneruskan perbincangan mereka tentang Collins. Meluahkan rasa kebimbangannya dan bagaimana mereka harus berhati-hati dengan setiap helah dan rancangan Collins itu.

Dua jam kemudian, perbincangan mereka selesai. Dan tatkala masing-masing mahu beredar, Ryan mendekati adik perempuannya yang masih kelihatan sugul di sofa. Dia tahu Rachel sedikit sebanyak tidak puas hati dengan perbincangan tadi. Jikalau dia menjadi Jason, dia juga tidak benarkan Rachel menyertai mereka disebabkan dia tahu keupayaan kuasa Rachel. Seperti yang dikatakan oleh Jason, kuasa Rachel masih lemah dan masih tidak mampu menandingi kuasa mereka.

“Masih marah?” usik Ryan tatkala mengambil tempat di sebelah Rachel. Tyler telah lama pulang, manakala Jason dan Steven sedang berbincang sesuatu di luar.

Rachel mencebik. “Kau tahu betapa kecewanya aku, Ryan.”

Ryan senyum. “Dia risaukan kau. Kami semua risaukan kau.

Rachel mengeluh. “Kenapa kau belum pulang lagi? Aku ingatkan kau ada temu janji dengan Natasha malam ini?” Soal Rachel dengan sinis. Dia teringatkan perempuan seksi yang berada di atas katil Ryan beberapa hari yang lalu. Jujur, dia tidak suka perempuan itu. Sudahlah hodoh, biadap pula dengannya. Kalau diikutkan hatinya ketika mahu, mahu saja menyumpah perempuan itu menjadi semut dan pijak ia sehingga mati.

Ryan senyum senget. “Aku dan dia telah berpisah. Kau juga yang kata kau tidak suka dia.”

“Itu sebab aku tahu apa yang dia mahu dari kau.” ucap Rachel dengan jengkel. Mujur saja dia mampu membaca fikiran Natasha itu. Seperti biasa, mana-mana perempuan yang mendampingi Ryan hanya mahukan duit lelaki itu.

“Tapi sekurangnya dia bagus di katil, Rachel.”

Rachel tunjuk riak jengkel sebelum kedua-dua mereka ketawa. 

“Kau mahu pulang dengan siapa nanti?” Soal Ryan setelah ketawa mereka terhenti.

“Dia akan pulang dengan aku.” Kedengaran suara Jason dari belakang.

Ryan mengukirkan senyuman manakala Rachel mengerutkan dahi. 

“Awak akan pulang dengan saya, Rachel,” Jason bersuara lagi tatkala berdiri di hadapan kedua-dua Ryan dan Rachel.

“Untuk apa?” Soal Rachel dalam nada tidak puas hati.

Soalan Rachel tidak dijawab. Dia memandang Ryan yang masih tersenyum. 

“Aku pergi dulu.” Ryan bangun. “Semoga berjaya.” Seusai ucapkan itu, Ryan beredar, meninggalkan Rachel dan Jason.

Keadaan menjadi sunyi seketika sebelum Jason kembali bersuara. 

Mari kita pergi.”

“Saya tak mahu pulang dengan awak,” balas Rachel.

Jason mengeluh. “Jangan biarkan saya memaksa awak, Rachel.”

“Awak tak akan berani lakukan itu.”

“Dalam kiraan tiga, Rachel.” Tangan Jason diangkat. “Satu… dua…”

“Baiklah!” Rachel mendengus. Dia bangun sebelum melangkah keluar.

Jason mengukirkan senyuman sebelum menuruti langkah isterinya.

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!



“Kenapa kita berada di sini?” Soal Rachel hairan melihat Jason memberhentikan kereta mewahnya di satu kawasan. Di kiri kanan mereka hanyalah hutan. Dan dia tahu, masih jauh lagi untuk mereka tiba di kediaman Danvers. Rumah perjumpaan Ipswich mereka adalah jauh dari apa yang difikirkan. Ia adalah tradisi turun temurun, setiap keluarga akan punya sebuah bangsal di mana tempat itu akan dijadikan tempat perjumpaan Ipswich mereka.

Soalan Rachel tidak dihiraukan. Jason turun dari kereta.

Rachel mengeluh sebelum menuruti langkah Jason. “Ke mana awak mahu bawa saya, Jason?” Soal Rachel tatkala mereka melalui semak samun yang tebal.

Jason masih mendiamkan diri sambil meneruskan perjalannya. Tangannya menolak pokok-poko yang menghalang laluannya.

“Saya tidak menyukai dengan apa yang kita sedang lakukan sekarang ini.” Rachel bersuara lagi.

Awak akan sukakannya, Rachel.” Balas Jason selamba. 

Rachel mencebik. Dia menuruti saja langkah Jason dengan rasa tidak puas hati sebelum dia tiba-tiba saja mendengar seseorang memanggil namnya. Dia menoleh sebelum telan air liur. Seorang wanita tua sedang memandangnya dengan senyuman. 

“Lillian?” Rachel kerut dahi.

Lillian hanya mengukirkan senyuman sebelum melangkah ke arah kanannya. 

“Tunggu!” jerit Rachel sebelum mengejar Lillian. Dan seperti selalu, walau betapa laju dia berlari, dia masih tidak dapat mengejar wanita itu. Jeritan Jason sedikit pun dia tidak hiraukan.

“Rachel?” jerit Jason gusar. Ke mana Rachel mahu pergi? Dia mengejar isterinya. Lariannya terhenti tatkala melihat tubuh isterinya. “Rachel?” Dia mendekati isterinya. Nafasnya turun naik.

“Kita berada di mana sebenarnya?” Soal Rachel sambil matanya memerhatikan keadaan sekeliling. Dihadapannya adalah kubur-kubur yang tidak diketahui siapa pemiliknya. Ukiran di batu penanda itu tidak begitu kelihatan.

Jason memandang keadaan sekeliling. Sepertinya dia tahu mereka berada di mana. Bangsal tempat perjumpaan mereka tidaklah jauh dari tempat mereka berada sekarang ini.

Kita berada di kubur moyang kita, Rachel.”

“Moyang kita?” Baru dia ingat tempat ini. Dia pernah datang tempat ini, melawat kubur datuk dan neneknya tapi dimana bayangan Lillian Mitchell tadi? Tiba-tiba matanya terpaku pada sesuatu yang membuatkannya kelu untuk seketika. Kubur yang tertera nama Lillian Jessica Mitchel!

Dia melangkah ke arah kubur itu dan air liurnya ditelan. Lillian telah lama meninggal berabad-abad tahun lamanya sebelum dia dilahirkan. Tapi kenapa kubur wanita itu berada di sini sekiranya ini adalah kubur untuk ahli keluarga Ipswich sahaja?

“Awak tak apa-apa, Rachel?” Soal Jason. Hairan dengan sikap Rachel. 

Rachel diam. Dia masih membelek kubur Lillian. Siapa Lillian sebenarnya?

“Rachel?” Jason bersuara. “Awak kenal Lillian Mitchell?”

Rachel tarik nafas. Dia memandang Jason. “Sebenarnya, awak mahu bawa saya ke mana?”

Jason mengeluh. Semua rancangannya telah gagal. “Tiada.”

“Tapi…”

“Awak sudah rosakkan semuanya.”

Rachel mengeluh. Sedikit rasa bersalah. “Saya minta maaf.

Jason telan air liur. “Mari kita pulang.” Dia memulakan langkah. Tapi baru satu langkah, langkahnya terhenti tatkala Rachel tiba-tiba saja memegang tangannya. Wanita itu memandangnya dengan rasa bersalah.

“Kita pergi ke tempat awak mahu bawa saya.” Pinta Rachel.

Jason mengeluh. Mahu atau tidak turuti permintaan Rachel? Dia sudah tiada keinginan menunjukkan kejutannya. Akhirnya dia gelengkan kepala.

“Awak sudah rosakkan semuanya.” Ucap Jason dalam nada kecewa sebelum memulakan semula langkahnya ke tempat dia parkirkan kereta tadi.

Di saat mereka memasuki ke dalam kereta, sekali lagi Rachel mengeluarkan kata maaf tapi Jason sedikit pun tidak pedulikan kata maafnya. Lelaki itu seperti biasa mendiamkan diri.

“Saya tidak berniat untuk…” ayat Rachel terhenti tatkala Jason tiba-tiba saja menekan brek. Dia telan air liur. 

Jason memandang Rachel. Dia sebenarnya dari tadi menahan rasa marah. Rachel merosakkan segala kejutan yang dia mahu lakukan pada isterinya tadi. “Saya memang tidak faham awak, Rachel. Apa yang awak mahu sebenarnya? Apa yang awak mahu dari saya? Dari kita?”

Rachel telan air liur. Dia diam.

“Awak tahu tak awak pentingkan diri sendiri? Awak sedikit pun tidak pernah beri kita peluang. Apa yang awak fikir adalah tentang saya dan Sarah. Dan kita berdua tahu itu adalah kisah silam saya!” Jason hampir saja menjerit.

Dan serentak itu, hujan turun dengan laju. Rachel telan air liur. Dia tahu kali ini dia telah membuat Jason Danvers marah. 

Saya minta maaf.”

Jason mengeluh kasar. “Segala yang saya buat untuk awak, untuk kita, awak sedikt pun tidak pernah hargai, Rachel.”

Rachel mengeluh. Dia tahu kesalahannya. “Saya tidak berniat untuk hilangkan cincin perkahwinan saya.”

Jason mengeluh lagi. “Awak tidak hilangkan cincin itu. Saya telah jumpa ia.” Jason mengeluarkan cincin bertatahkan permata biru dari poket seluarnya. Dia hulurkan pada Rachel tanpa sedikit pun memandang wanita itu.

“Mana awak dapat?” Soal Rachel sambil mengambil cincin di tangan Jason.

“Ryan. Dia cakap awak tertinggal di rumahnya.”

“Tapi dia cakap dia tidak jumpa sebarang cincin di rumahnya.”

“Itu adalah kerana bekas teman wanitanya mengambil cincin itu.

Rachel telan air liur. Dia memandang Jason. “Saya minta maaf.”

Jason mengeluh kasar lagi. “Adakah awak tahu bagaimana saya cuba sedaya upaya untuk lupakan awak tapi saya tidak pernah lakukan itu?”

Rachel diam. 

Jason memandang Rachel. Dia mencengkam pipi Rachel, memaksa wanita itu memandangnya. “Adakah awak pernah cintakan saya, Rachel? Pernah tak sebelum kita berpisah dulu, awak cintakan saya?”

Rachel telan air liur. Jujur, dia tidak tahu bagaimana untuk jawab soalan itu.

“Jawab soalan saya, Rachel!”

Rachel diam lagi. Matanya memandang Jason. Untuk seketika, mereka saling memandang satu sama lain sebelum tiba-tiba saja bibirnya disentuh Jason. Lelaki itu mencumbui bibirnya dengan kasar. Rachel telan air liur tapi dia sedikit pun tidak menghalang lelaki itu, bahkan dia membalas ciuman lelaki itu. Untuk seketika mereka bercumbuan sebelum dia diganggu satu bayangan.

Dalam bayangan itu, dia lihat tubuh wanita separuh bogel di hadapannya. Kedengaran rengekan wanita itu tapi dia sedikit pun tidak dapat lihat wajah wanita itu. Apa yang dia lihat hanyalah tubuh wanita itu yang kini tanpa seurat benang. Seolah-olah dia adalah lelaki di atas tubuh wanita itu. Dia telan air liur apabila melihat wanita itu adalah dirinya dan pantulan wajah lelaki yang dilihatnya di cermin adalah seseorang yang dia kenali. Collins!

“Tidak!” Rachel tersedar. Terus saja dia menolak tubuh Jason di hadapannya. Nafasnya turun naik memandang Jason yang kelihatan keliru.

“Awak tak pernah cintakan saya, bukan?” Soal Jason dengan sedikit kecewa.

Apa? Tak.. saya…” Rachel tidak tahu apa yang harus dia beritahu Jason. Takkan mahu diberitahu apa yang dilihatnya tadi.

“Mungkin kita patut pulang.”Jason tidak mahu mendengar penjelasan Rachel. Dia kecewa. 

Rachel mengeluh. “Hantarkan saya ke rumah ibu bapa saya,” Entah mengapa itu yang terkeluar dari mulutnya.

Jason telan air liur. Akhirnya dia anggukkan kepala sebelum menghidupkan enjin.

Dan Rachel mendiamkan diri. Dia terganggu dengan apa yang dilihatnya sebentar tadi. Apa yang sedang berlaku sebenarnya?




Saturday, August 29, 2015

Secret #29: The Ring




Di saat Jason tiba di bilik, Rachel sedang mengukirkan senyuman padanya. Wanita itu sedang berdiri memandangnya. Walaupun dia hairan dengan senyuman Rachel, dia melangkah ke arah isterinya. 

“Hai…” sapa Rachel dengan senyuman.

“Bila awak pulang?”

“Beberapa minit yang lepas.”

Jason angguk. Dia diam seketika. Kelihatan janggal dengan layanan mesra Rachel hari ini. Kebiasaannya, wanita itu akan bersikap dingin dengannya. Untuk sebulan, dia dia dilayan sebegitu. Semuanya disebabkan insiden di rumah Tyler hari itu.

“Jadi, apa rancangan kita malam ini?”

“Apa?” Jason kerut dahi. Dia telan air liur tatkala Rachel mendekatkan diri padanya. Haruman wangian milik wanita itu menusuk ke hidungnya. Jari Rachel pula merayap di dada. Dia telan air liur sekali lagi. Tapi belum sempat dia mengambil apa-apa tindakan, telefon bimbitnya berbunyi. Dikeluarkan telefon dari poketnya, tertera nama Tiana, setiausaha peribadinya. Dia pandang Rachel. “Saya terpaksa jawab panggilan ini.” Dia menjarakkan diri dari Rachel.

5 minit berbual dengan Tiana, dia tamatkan panggilan. Dia menoleh ke belakang dan Rachel sedang menantinya dengan senyuman. Dia telan air liur melihat Rachel di hadapannya. Wanita itu masih lagi mengukirkan senyuman sambil jari wanita itu merayap di dadanya sekali lagi. 

“Berapa banyak cinta awak pada saya?” Soal Rachel.

Jason kerut dahi. Tidak memahami mengapa Rachel lontarkan soalan itu. “Apa yang awak…” Ayatnya tergantung di saat Rachel merangkul lehernya dengan senyuman. 

Jadi milik saya malam ini?”

Jason telan air liur. “Apa yang awak mahu lakukan?”

Rachel mengeluh. Dia pamer wajah kecewa. “Mungkin ini terlalu tiba-tiba.”

Jason telan air liur. Dia tidak sepatutnya mengeluarkan soalan itu. Dan mungkin dia sedikit tidak bersedia. “Ia sememangnya terlalu tiba-tiba.”

Sekali lagi Rachel mengeluh. Rangkulan pada leher Jason dileraikan. “Mungkin awak patut berehat.” Dia bersiap sedia untuk ke katil sebelum Jason tiba-tiba saja merentap tangannya, membuatkan dia kembali berhadapan dengan Jason.

Jason mengukirkan senyuman. “Tapi saya tidak pernah cakap yang saya tak boleh menjadi milik awak malam ini.” Dia mendekatkan wajahnya pada wajah Rachel. Bibir wanita itu dicumbui lembut sebelum menolak tubuh wanita itu ke katil. Tangannya merayap ke seluruh badan Rachel sebelum mereka berdua masing-masing menanggalkan pakaian. 

Awak tahu yang saya akan selalu cintakan awak, Jason.”

Jason telan air liur tatkala mendengar bisikan di telinganya. Itu bukan suara Rachel. Itu…. adalah suara Sarah! Dia telan air liur tatkala menyedari yang dia kini berada di atas tubuh Sarah. Sarah tanpa seurat benang itu sedang memeluknya dengan erat. 

“Saya cintakan awak, Jason.” Bisik Sarah ke telinga Jason.

Jason tersedar. Dia bangun. Mujur, tadi hanyalah mimpi sahaja. Mimpi ngeri baginya. Dia mengerling jam di dinding. Sudah hampir pukul 3 pagi dan kelibat Rachel masih tiada melihatkan katil masih kosong. Tertanya-tanya sama ada Rachel akan pulang atau tidak malam ini atau isterinya itu akan bermalam di tempat Ryan?

Beberapa seketika kemudian, daun pintu terkuak. Kelibat Rachel melangkah masuk. Wanita itu kelihatan terkejut melihat Jason di sofa. 

“Awak masih belum tidur lagi?” Soal Rachel walaupun tidak ikhlas. Entah mengapa mulutnya mahu mengeluarkan soalan pada Jason. Bukankah selama ini dia bersikap dingin pada lelaki itu?

“Saya baru tersedar dari tidur. Kenapa awak pulang lewat?”

“Saya menyiapkan kerja di pejabat.” Rachel jujur.

“Tapi esok adalah hujung minggu.”

Rachel senyum kelat. Dia tahu itu. Tapi dia bukanlah manusia yang suka membawa balik kerja ke rumah. Dia sanggup tidur di pejabat sekiranya kerjanya masih belum siap. “Awak tahu yang saya tak bawa balik kerja pejabat ke rumah. Lagipun ayah mahu tengok hari Isnin nanti.”

Jason angguk. Dia perhatikan saja kelibat Rachel menghilang ke bilik air. Dia teringatkan mimpi yang dialaminya tadi. Mungkin pada permulaan mimpi itu adalah indah tapi ia bertukar menjadi ngeri tatkala tiba-tiba saja Rachel bertukar menjadi Sarah. 

15 minit kemudian, kelibat Rachel keluar dari bilik air. Dia memandang Jason yang masih berada di sofa. Lelaki itu sedang membaca buku. Dia melangkah ke arah lelaki itu. “Kenapa awak masih belum tidur lagi?”

Jason memandang Rachel dari atas hingga bawah. Bukanlah wanita itu memakai pakaian tidur yang seksi tetapi dia tiba-tiba saja teringatkan mimpi yang dialaminya tadi. “Saya sedang menunggu awak,” ucap Jason separuh jujur. Lagipun dia sememangnya sedang menanti Rachel sebelum dia terlelap.

“Oh..” Rachel telan air liur. “Saya mahu ke dapur, awak mahu sesuatu?” Dia mengubah topic perbualan.

“Kenapa awak mahu ke dapur?”

“Saya lapar sebenarnya. Saya masih belum makan malam.” Rachel berkata jujur. Dia sedikit pun tidak menyentuh makanan selepas bersarapan pagi tadi. 

“Saya teman awak ke dapur,” ucap Jason sebelum melangkah ke arah pintu. Dan Rachel terpaksa menuruti saja langkah Jason dengan berat hati.

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


Rachel mengukirkan senyuman tatkala satu pinggan berisikan Pasta Carbonara diletakkan di hadapannya. “Ia kelihatan sedap.”

Jason mengukirkan senyuman. Dia mengambil tempat berhadapan isterinya. “Dipersilakan makan.”

Rachel senyum lagi sebelum menikmati makanan di hadapannya. “Saya tidak sangka awak pandai memasak.”

Jason senyum lagi. “Saya minta Ibu dan Margaret ajar saya memasak sejak saya kecil.”

Kenapa awak mahu belajar memasak?” Rachel hairan.

“Supaya saya boleh memasak untuk isteri saya seperti sekarang.”

Rachel angguk. Dia kembali menikmati makanan di hadapannya. Jujur, dia lapar. Manakala Jason hanya memerhatikan saja gerak geri Rachel sehingga matanya terpaku pada sesuatu.

Di mana cincin awak?”

Rachel berhenti menyuapkan makanan. Dia memandang Jason dengan hairan. “Maksud awak?”

“Cincin perkahwinan awak.”

Rachel telan air liur. Dia mengankat tangan kanannya. “Di sini.” Hairan dengan Jason. Bukankah sudah terangan yang dia sedang memakai cincin perkahwinannya? Mengapa Jason bertanyakan tentang itu.

Jason geleng kepala. “Kita berdua tahu itu bukan cincin perkahwinan awak. Walau ia kelihatan sama seperti yang awak pakai pada hari perkahwinan tapi cincin di jari awak itu bukan cincin perkahwinan awak,Rachel.”

“Ia adalah cincin yang sama, Jason. Kenapa awak bercakap seperti itu?” Rachel cuak. Dia tiada keinginan untuk menghabiskan makana di hadapannya. Semuanya gara-gara ayat yang keluar dari mulut dari Jason tadi. Bagaimana lelaki itu tahu hal sebenarnya?

Jason mengeluh. Dia sedikit kecewa dengan Rachel. “Ia bukan cincin yang sama yang pernah saya hadiahkan pada awak, Rachel. Awak tahu itu.”

Rachel telan air liur. “Saya…””

Tolong jangan beritahu saya yang awak telah hilangkan cincin kita?”

Rachel telan air liur sekali lagi. Mahukah diberitahu hal sebenar? Apa yang diandaikan oleh Jason adalah benar. Dia sememangnya telah menghilangkan cincin perkahwinannya. Pada permulaannya, dia ingatkan dia tertinggal cincin itu di rumah Ryan tapi Ryan memberitahu dia tidak menjumpai apa-apa barang kemas di rumahnya. Dia mahu andaikan cincin itu telah tertanggal di saat dia berada di rumah Ethan tetapi Ethan juga memberitahu hal yang sama. Dan sebab itu dia menempah cincin yang sama. Mujur saja dia masih ingat reka bentuk cincin itu. Dia membayar harga yang tinggi untuk memastikan cincin yang dipakainya ini adalah sama seperti cincin yang ditempah khas oleh Jason.

“Awak dah hilangkan cincin itu, bukan?” Jason bersuara lagi. Nadanya kedengaran kecewa.

Rachel mengeluh. “Saya minta maaf.”

“Berapa lama awak tipu saya, Rachel?”

“Maksud awak?”

“Berapa lama awak pakai cincin palsu itu?”

“Ia bukan cincin palsu, Jason. Saya tempah khas cincin ini.”

“Ia tetap cincin palsu bagi saya, Rachel.”

Rachel mengeluh sekali lagi. “Hampir sebulan saya pakai ia.

“Saya tahu awak marahkan saya, tapi perlukah awak hilangkan cincin perkahwinan kita?”

“Saya tak berniat untuk hilangkan ia, Jason. Ia berlaku tanpa saya sedar.”

Jason mengeluh kecewa. “Awak tak pernah berubah, Rachel. Masih lagi tidak mahu mengakui kesalahan awak.”

“Ia bukan salah saya cincin itu hilang.”

“Ia salah awak sebab awak cuai. Cincin itu adalah tanggungjawab awak, awak tahu tak itu?”

Rachel mengeluh. Ayat Jason makin membuatkannya berasa bersalah. “Ia hanyalah hal yang kecil saja, Jason. Tidak perlulah awak memarahi saya sebab itu.”

“Hal kecil?” soal Jason tenang. “Awak katakan kehilangan cincin perkahwinan awak adalah hal kecil, Rachel?”

Rachel diam. Air liur ditelan untuk kali keberapa entah.

Awak marah tentang saya dan Sarah walaupun saya sudah berulang kali mengatakan yang saya tidak cintakan Sarah lagi. Saya tidak pernah faham apa yang awak mahu sebenarnya, Rachel. Sekejap awak mahu saya pergi pada Sarah dan selepas itu awak menghina Sarah kerana masih mahukan saya.”

“Kenapa kita perlu bercakap tentang Sarah?” Rachel sedikit bengang dan hairan.

Jason mengeluh kasar. “Awak tahu apa yang awak telah lakukan selama ini, Rachel.”

“Saya tak pernah lakukan apa-apa kesalahan.”

“Masih tidak mahu mengakui kesalahan awak?

Rachel mendengus. “Saya tak akan mengakui kesalahan yang bukan saya lakukan.”

Jason mengeluh kecewa. Dia bangun. “Jangan bercakap dengan saya sehingga awak jumpa semula cincin awak.”

Rachel mahu bersuara tapi belum sempat dia lakukan itu, Jason teleh beredar, meninggalkan dia seorang diri di dapur. Dia mahu marah Jason tapi dia juga dihimpit rasa bersalah. 

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


Puan Eva mengukirkan senyuman melihat menantunya di meja makan. 

“Selamat pagi, Ibu.”

“Selamat pagi, Rachel.” Balas Puan Eva dengan senyuman. 

Rachel senyum kelat sebelum menghirup kopi di hadapannya. Adakah ibu mertuanya tahu apa yang berlaku semalam?

“Mana Jason?” Rachel mengeluarkan soalan tentang suaminya walaupun dia tidak mahu. 

“Awal pagi lagi dia sudah keluar.”

Rachel mengeluh. Dia tahu kenapa Jason lakukan itu. Lelaki itu mahu mengelak darinya. Semalam pun, lelaki itu tidak tidur di bilik mereka. Entah di mana lelaki itu tidur semalam. Dan pagi tadi, dia terdengar bunyi Jason melangkah masuk ke bilik tapi dia berpura-pura tidur. 

“Apa yang berlaku semalam…” Puan Eva memulakan perbualan. Risa melihat hubungan anak dan menantunya. 

“Ibu tahu apa yang berlaku semalam?”

Puan Eva mengangguk dengan senyuman. “Semuanya salah faham, bukan?

Rachel mengeluh. “Saya hilangkan cincin perkahwinan saya, Ibu.”

Puan Eva tersenyum kelat. Dia tahu itu. “Kamu tahu kenapa cincin itu begitu penting bagi Jason?”

Rachel jungkit bahu. “Ia bukan cincin yang pusaka, bukan?”

Puan Eva geleng dengan senyuman. “Ia adalah cincin yang ditempah khas oleh Jason untuk kamu, sayang.”

“Saya tahu itu, Ibu. Tapi saya tiada niat untuk lakukan itu. Lagipun, saya sudah gantikanya.”

Puan Eva senyum lagi. “Kamu tahu apa bezanya cincin itu dengan cincin di jari kamu?”

Rachel kerut dahi. 

Cincin yang dipakai kamu pada hari perkahwinan kamu adalah cincin yang mengandungi kuasa.”

“Maksud Ibu?”

“Ibu ingatkan kamu telah tahu ini sebab kamu adalah kalangan ahli sihir seperti Jason.”

Rachel geleng. Dia tidak faham apa yang ibu mertuanya mahu sampaikan.

Setiap ketua Ipswich akan memberikan satu barang kemas yang telah disumpah dengan kuasa pelindung kepada isteri mereka. Ia adalah tradisi sejak turun temurun, Rachel.”

“Saya tidak tahu itu, Ibu. Ayah tidak pernah beritahu saya apa-apa tentang itu.”

“Ibu kamu juga punya satu itu.”

“Ibu saya?” 

Puan Eva angguk. “Jadi kamu harus tahu mengapa Jason terlalu marah kamu tentang hal kecil sebegini. Dia risaukan kamu. Dia risau jika berlaku apa-apa pada kamu.”

“Mungkin dia patut risaukan Sarah lebih dari risaukan saya, Ibu.”

Puan Eva telan air liur. Dia tahu kebarangkalian Sarah akan dicederakan oleh Collins adalah tinggi berbanding Rachel. Tapi entah mengapa hatinya lebih risaukan menantunya daripada bekas teman wanita anaknya itu.

“Rachel… ibu tahu ibu tidak layak untuk masuk campur urusan rumah tangga kamu tapi Jason telah pilih kamu bukan Sarah.”

“Tapi…”

“Ibu tahu Sarah masih cintakan Jason tapi dia adalah kisah silam Jason dan Jason tidak pernah terfikir untuk kembali Sarah walaupun kamu tidak mahu berkahwin dengannya.”

Rachel mengeluh. “Saya minta maaf, Ibu.”

Puan Eva mengukirkan senyuman. “Kamu harus meminta maaf pada Jason, bukan pada Ibu, sayang.”

Rachel mengeluh lagi. Dan dia pasti itu adalah sukar selagi cincin perkahwinannya tidak ditemui. Selagi dia belum jumpa cincin itu selagi itulah Jason Danvers tidak mahu maafkannya.


Reenapple: Padan muka Rachel.




Tuesday, August 25, 2015

Secret #28: Decision




Collins melangkah keluar dari bilik tidurnya dengan rasa malas. Dengan rasa letih. Akhirnya dia ke ruang makan dan kelihatan Madeline berwajah Laurel sedang menantinya dengan senyuman.

“Selamat pagi.” Sapa Madeline. 

Collins mendengus. Dia mengambil tempat di meja makan. 

“Bagaimana malam kamu?” Madeline bersuara.

Collins tunjuk riak tidak selesa dengan soalan Madeline. Dia tahu Madeline sengaja mengeluarkan soalan sedemikian. 

“Mana ‘Rachel’?” Soal Madeline lagi. Dengan nada sinis. 

Collins mengeluh kasar. Dia tahu Madeline sedang menempelaknya. Wanita itu tahu apa yang berlaku semalam. Dia membayangkan wanita yang melakukan hubungan dengannya semalam adalah Rachel. Dan mungkin juga dia tanpa sedar menyebut nama Rachel. Bebelan wanita bernama Lucy pagi tadi, dia langsung tidak hiraukan. Penduli apa dia, lambat laun wanita itu akan mati. Ataupun mungkin saja Lucy itu telah mati?

“Bukankah kau sudah meresap segala yang kau mahu?”

Madeline senyum senget sebelum geleng. “Aku sudah mendapat apa yang aku mahu dari wanita sebelum ini. Wanita semalam keluar dengan muka tidak puas hati. Katanya dia, kau menyebut nama Rachel. Adakah kau.. membayangkan dia Rachel?”

Soalan Madeline diabaikan oleh Collins. Dia biarkan saja ketawa Madeline. “

“Kau mahu pertolongan aku untuk dapatkan dia?” Soal Madeline lagi seusai tawanya terhenti.

“Aku lebih suka kalau kau tidak mendekati dia.”

“Kenapa tidak? Dia tidak mengenali aku.”

“Dia mungkin tidak mengenali kau tapi dia akan tahu perkaitan kau dengan aku jika kau mendekati dia.”

“Aku tidak percaya itu. Kuasanya tidak sehebat suaminya. Kuasanya tidak sehebat abang kembarnya.”

Collins senyum sinis. “Adakah kau tahu apa kuasanya?”

Madeline telan air liur. Dia sedikit pun tidak tahu kuasa kelima-lima keturunan Ipswich itu. Apa yang dia tahu hanyalah tentang Rachel Wilson yang tidak mengalami fasa kedua seperti yang berlaku pada mereka yang lain. 

Jangan pernah kau pandang rendah pada dia, Madeline. Kau bukan lawan dia.”

“Dan dia bukan lawan kau, Collins.”

Collins mengeluh lagi. Dia teringatkan kejadian malam itu. Bagaimana Rachel lakukan itu? Adakah itu kuasa terbaru wanita itu?

“Apa-apa pun jauhkan diri kau dari dia.”

Madeline mencebik. Dia bangun. “Aku keluar dulu. Jumpa malam nanti.”

Collins tidak hiraukan ayat Madeline. Penduli apa dia kalau Madeline tidak mahu pulang sekalipun, Apa yang bermain di fikirannya ketika ini adalah Rachel. Nampaknya rancangannya harus diubah. Haruskah dia mendapatkan Rachel terlebih dahulu atau membalas dendam terhadap Jason Danvers dahulu?

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!



Collins mengukirkan senyuman jahat tatkala melihat kelibat seseorang yang cukup dikenalinya. Lantas dia melangkah ke arah wanita itu. Sekali lagi dia mengukirkan sinis tatkala dia mengambil tempt berhadapan wanita itu. 

“Hello, Sarah.”

Sarah telan air liur melihat Collins yang baru saja mengambil tempat berhadapannya Dia cuak. Dia risau dan juga gerun berhadapan Collins Harvey ini. Collins bukan lagi seperti dulu. 

“Siapa yang awak sedang tunggu?” Soal Collins dengan senyuman sinis.

Sarah diam. Tidak tahu apa yang dia harus lakukan saat ini. Perlukan dia beredar atau cuba berlagak berani?

“Biar saya teka…” Collins bersuara lagi. “Awak sedang menunggu Jason?”

Sarah telan air liur. Dia tidak mengiyakan andaian Collins walaupun itu adalah hal sebenarnya. Ya, dia sebenarnya sedang menanti Jason Danvers. Dia dan lelaki itu punya sesuatu yang harus dibincangkan. Mungkin saja mereka bakal berbincang tentang apa yang berlaku di rumah percutian Tyler Simmone dahulu.

“Awak nampak terganggu,Sarah,” sekali lagi Collins bersuara. Entah kenapa dia mahu saja ketawa melihat keadaan Sarah sekarang ini. “Adakah awak risau jika Rachel tahu awak bertemu suaminya?”

“Itu bukan urusan awak, Collins.”

Collins mencebik. “Awak melibatkan diri dalam hal keturunan Ipswich, jadi ia urusan saya juga.”

“Awak bukan sebahagian dari mereka.

Collins senyum senget. “Awak berlagak awak tahu semuanya tapi awak tidak tahu apa-apa bukan?”

Sarah telan air liur lagi. “Bagaimana awak masih hidup? Mereka kata awak sudah mati. Tiada siapa pun bertemu awak malam itu,” Sarah mengeluarkan soalan yang sudah lama dia mahu tanya pada lelaki di hadapannya saat dia mengetahui Collins masih hidup.

Collins senyum senget. “Tuah menyebelahi saya, Sarah. Saya ditakdirkan untuk terus hidup walaupun nazak ketika itu. Dan semuanya berlaku disebabkan teman lelaki kesayangan awak itu.”

“Hentikan saja apa jua yang awak akan lakukan, Collins.”

Collins ketawa kecil. “Awak sememangnya seorang yang kelakar, Sarah. Saya ingatkan dengan menjadi peguam awak akan bercakap perkara yang masuk akal.”

Sarah tarik nafas. Dia masih lagi dihimpit rasa takut. “Apa yang awak mahu sebenarnya?”

“Dendam. Saya mahu balas dendam.”

“Itu tak akan menyelesaikan masalah.”

“Mungkin awak patut beritahu itu pada teman lelaki kesayangan awak, Sarah. Perkara ini tak akan terjadi sekiranya dia mengikut arahan saya menyerahkan semua kuasanya.”

Kuasanya bukan milik awak, Collins.”

“Begitu juga dengan Jason. Dia bukan milik awak, Sarah.”

Sarah telan air liur. Sedikit sentap dengan ayat Collins.

“Saya tidak tahu bagaimana perempuan seperti awak masih hidup dalam dunia ini. Masih lagi mengejar sesuatu yang bukan milik awak.”

Sarah diam. Sinis betul ayat Collins. 

“Apa kata saya cadangkan satu rancangan yang akan memberi faedah pada kita berdua?”

Sarah kerut dahi. Tidak memahami ayat yang didengarnya sebentar tadi. 

“Awak mahu Jason, bukan?” Collins tersenyum sinis. Dia pasti Sarah akan tertarik pada apa yang bakal keluar dari mulutnya ni.

“Apa yang awak mahu lakukan?” Sarah risau. Dia harap Collins tidak akan mengapakan Jason. 

Collins senyum senget. “Saya akan tolong awak buatkan Jason menjadi milik awak semula tapi saya perlu pertolongan dari awak.”

“Saya tak akan tolong awak.”

Collins ketawa kecil lagi. “Ia hanyalah satu pertolongan kecil saja, Sarah.”

Sarah telan air liur. Tawaran Collins kelihatan menarik padanya tapi dia tidak mahu mengkhianati sahabat-sahabatnya hanya kerana dia menolong lelaki itu. “Apa yang awak mahu?”

“Rachel.” Collins senyum sinis.

Sarah kerut dahi. Mengapa Collins mahukan Rachel? “Kenapa awak mahukan dia?”

“Ia adalah rahsia saya. Jadi, awak setuju atau tidak dengan cadangan saya?”

Sarah mengeluh. Tidak tahu sama ada dia patut bersetuju atau tidak. Tapi jujur, dia masih mahukan Jason. Belum sempat dia bersuara, kedengaran suara lelaki di belakangnya. Dia kenal suara itu. Suara Jason!

“Hello, Jason,” sapa Collins sinis tatkala Jason mengambil tempat di sebelah Sarah. 

“Apa yang kau buat di sini?” Soal Jason berang. Dia risau jika Collins akan mengapa-apakan Sarah. 

“Cuma berbual dengan kawan lama.” Mata Collins pada Sarah. 

Sarah tunduk. Dia tidak berani memandang Collins lebih-lebih lagi mendengar tawaran lelaki itu tadi. 

“Jauhkan diri kau dari dia.”

Collins ketawa kecil. “Kau tiada hak ke atas dia, Jason.”

“Tapi, aku tak akan benarkan kau cederakan dia.”

Collins senyum senget. “Mungkin kau patut kahwin saja dengan dia. Ceraikan Rachel dan kahwin dengan bekas teman wanita kau ini. Atau dia masih teman wanita kau?”

“Beredar, Collins!” ucap Jason dengan berang.

Kalau aku tidak mahu beredar, apa yang kau mahu lakukan? Kau tentunya tidak mahu tunjukkan kuasa kau di hadapan orang ramai, bukan?”

Jason ketap gigi. Tangannya mengengam penumbuk, menunggu masa untuk dihayunkan ke muka Collins. 

“Walau apa pun kau bukan tandingan aku sekarang ini, Jason,” Collins bangun. Dia memandang Sarah. “Fikir baik-baik apa yang saya beritahu awak, Sarah.” Seusai ucapkan itu dia beredar.

Sarah mengeluh. Jason memandang Sarah. 

“Awak tak apa-apa?”

Sarah angguk lemah. Dia sebenarnya tidak tahu apa yang harus dilakukan sekarang ini. Nafsu jahatnya seperti mahu dia bersetuju saja dengan tawaran Collins tadi tapi dia tak mahu sesuatu yan buruk berlaku pada Rachel. Walau betapa dinginnya layanan Rachel padanya saat ini, dia seharusnya tidak menjadikan itu alasan untuk membalas dendam pada sahabatnya itu. 

“Saya akan hantar awak pulang,” Jason bersuara lagi. Dia harap andaiannya tidak tepat. Dia harap Collins tak akan mempergunakan Sarah untuk membalas dendam padanya. 

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!



Rachel memandang Sarah yang dari tadi mendiamkan diri. Atau mungkin saja mereka berdua yang mendiamkan diri. Dia yang mahu bertemu Sarah. Dia pasti walau betapa dinginnya persahabatan mereka ketika ini, masalah diantara mereka harus diselesaikan. 

“Saya mahu meminta maaf atas apa yang berlaku dahulu. “Rachel memulakan perbualan. 

Sarah mengeluh. Dia senyum kelat. “Saya tidak pernah salahkan awak, Rachel. Saya juga bersalah dalam hal ini.”

Rachel telan air liur. Dia juga tidak tahu mengapa dia mahu lakukan apa yang dia lakukan ketika ini. Mungkin saja dia sedar apa yang dilakukan selama ini. “Saya tidak patut keluarkan ayat sebegitu pada awak, Sarah. Saya…”

“Awak marah…” Sarah mencelah dengan senyuman kelat.

Rachel telan air liur. 

Saya mahu terima dan sedang cuba untuk menerima kenyataan yang Jason tak akan menjadi milik saya.”

“Saya akan serahkan semula Jason pada awak.”

“Apa?” Sarah kerut dahi. Dia salah dengarkah?

“Saya akan serahkan Jason pada awak. Jason adalah milik awak.”

“Tapi… Jason cintakan awak.” Sarah bersuara lemah. Walaupun dia tidak mahu terima kenyataan itu, tapi melihat cara dan layanan Jason pada Rachel membuatkan apa yang dikatakan Jason itu adalah benar. Cinta lelaki itu pada Rachel Wilson tidak pernah hilang. 

Rachel telan air liur. Dia mahu terima kenyataan itu. Dan mungkin dia sedikit gembira dengan kenyataan itu tetapi dengan apa yang berlaku padanya saat ini, dia seperti mahu bersendirian saja. Mungkin saja, satu hari nanti dia akan menghilangkan diri dari semua ini. Dia hanya mahu menjadi manusia biasa saja. Manusia tanpa sebarang kuasa. Dan selepas itu hidup dengan gembiranya. 

Tapi saya tidak cintakan dia, Sarah. Saya…” Rachel mengeluh. “Tidak pernah cintakan dia. Hubungan kami satu ketika dahulu adalah suatu kesalahan.”

“Rachel…”

“Dia lebih gembira bersama awak berbanding saya, Sarah.”

Sarah telan air liur. 

“Berikan saya masa untuk tamatkan semua ini dan saya janji Jason akan menjadi milik awak semula.” Tambah Rachel lagi.

Sarah diam. Dia tiba-tiba saja teringatkan tawaran Collins semalam. Kenapa semua ini berlaku secara tiba-tiba? Apa yang Collins mahukan dari Rachel? Dan apa yang Rachel sedang lakukan ketika ini?

“Saya terpaksa pergi dulu. Kita akan jumpa lagi, bukan?” Rachel bangun.

Sarah angguk dengan senyuman paksa. Dia perhatikan saja Rachel hilang dari pandangannya. Dia sebenarnya keliru. Haruskah dia beritahu Jason tentang ini? Tapi jika dia lakukan itu, Jason tentunya akan memastikan Rachel kekal berada sisi lelaki itu. 

Dia mahu Jason tapi dia juga tidak mahu Rachel diapa-apakan.

Argh, dia keliru!


Reenapple: Apa yang Collins mahu dari Rachel sebenarnya? HUrmmm

Sunday, August 23, 2015

Secret #27: Brother



Helaian buku di hadapannya dibelek satu persatu. Buku di hadapannya benar-benar punya apa yang dicari. Tentang keluarga Mitchel, keluarga Lillian. Tapi apa yang dibacanya dari tadi, sedikit pun tidak menunjukkan bahawasanya keluarga Mitchel itu punya kaitan dengan perjanjian Ipswich yang dilakukan oleh moyangnya berabad-abad dahulu. 

Apa yang dibacanya hanya menceritakan tentang keturunan Mitchell merupakan keluarga bangsawan sebelum keturunan mereka tamat di situ. Dan mengenai Lillian, menurut buku itu lagi, khabarnya merupakan anak angkat kepada pasangan Lionel Mitchel dan Yvonne Mitchel. 

Rachel telan air liur. Jikalau Lillian itu adalah anak angkat jadi kebarangkali wanita itu punya kaitan dengan keluarga Ipswich adalah tinggi.

“Jumpa sesuatu?” kedengaran suara lelaki.

Rachel mengeluh. Dia memandang Ryan yang baru saja mengambil tempat di sebelahnya sebelum memandang keadaan sekeliling. Mereka sebenarnya berada di perpustakaan milik keluarga mereka. Walaupun tidaklah sebesar perpustakaan awam tetapi bilik ini mengandungi banyak buku yang menceritakan rahsia mereka. Di mana hanya mereka sahaja yang mampu membaca sebegitu. 

“Kau pasti kau pernah melihat nama Mitchell dalam salah satu buku di sini?”

Ryan angguk. “Aku pasti aku pernah melihat nama itu dalam sebuah buku yang aku baca beberapa tahun lepas tetapi aku tidak pastu buku yang mana satu.”

“Kau pasti aku boleh percaya pada daya ingatan kau?”

Ryan senyum sambil angguk. Dia tahu tahap kesabaran Rachel sudah sampai kemuncaknya. Jikalau dia menjadi wanita itu, sudah tentu dia berputus asa setelah 3 buku yang dibeleknya masih lagi tidak menemui apa yang dia mahu. Tetapi Rachel, walaupun sudah hampir 20 buah buku dibelek wanita itu, Rachel tetap kelihatan tenang. 

“Apa kata kau belek pula buku ini?” Ryan menghulurkan sebuah buku usang pada Rachel.

“Sejarah Danvers?” Rachel kerut dahi. Untuk apa Ryan menghulurkan buku berkaitan asal usul keluarga Danvers padanya.

“Mungkin kau mahu tahu lebih lanjut tentang keluarga mentua kau,” usik Ryan. 

Rachel mencebik. Dia membelek buku usang di hadapannya sebelum matanya terhenti pasa satu helaian. Dia memandang Ryan.

“Apa? Kau jumpa sesuatu?”

Rachel diam. Jarinya menunjukkan perkataan yang ditemuinya. 

Paul Danvers berkahwin Louise Mitchel.

Kedua-dua Ryan dan Rachel telan air liur. Kedua-dua mereka memandang satu sama lain. 

Adakah ini bermaksud yang Lillian Mitchell punya kaitan dengan keluarga Danvers?” Ryan bersuara.

Rachel masih mendiamkan diri. Adakah itu hal sebenarnya? Wanita tua yang telah meninggal berabad lama yang selalu menghantui mimpinya mempunyai kaitan dengan keluarga Danvers?

“Tapi apa yang dia mahu dari kau sebenarnya?” Ryan bersuara lagi.

Rachel mengeluh. Dia juga tiada jawapan untuk soalan Ryan. Dia mahu bersuara tapi belum sempat dia lakukan, pintu perpustakaan mini terbuka. Kelibat seorang lelaki dalam lingkungan 50 an menuju ke arah mereka. 

“Ayah..” serentak kedua-dua Rachel dan Ryan bersuara. 

“Bagaimana Ayah tahu kami berada di sini?” Rachel memandang ayah nya. 

Encik Richard tersenyum. “Ini rumah ayah. Walaupun kamu berdua bermain sembunyi, ayah tahu bagaimana untuk mencari kamu.”

Ryan dan Rachel ketawa. 

“Apa yang kamu berdua buat di sini?” Soal Encik Richard lagi apabila melihat buku-buku berselerak diatas meja. 

“Saya sedang menyiasat sesuatu.” Ryan bersuara tanpa mengendahkan pandangan Rachel.

Rachel telan air liur. Ryan diketahui akan bertanggungjawab atas setiap kesalahan yang dilakukannya. Walaupun hal sebenarnya dia yang bersalah tetapi Ryan akan mengatakan itu adalah perbuatannya. Ryan sedikit pun tidak mahu dia dimarahi oleh Ayah. 

“Apa yang kamu sedang siasat, Ryan?” Soal Encik Richard tidak puas hati. Harapnya anak lelakinya tidak cuba menyiasat bagaimana untuk menewaskan keturunan terakhir Putnam itu. 

“Saya harap saya akan jumpa sesuatu bagaimana untuk mengalahkan Collins itu.”

Encik Richard mengeluh. Sedikit kecewa apabila andaiannya benar. “Kalau kamu mahu, ayah…”

“Saya tidak mahu kuasa ayah. Kami…” Ryan memandang Rachel. “… masih belum bersedia untuk kehilangan seorang ayah. “ 

Benar, dia dan Rachel tidak mahu kehilangan Richard Wilson itu. Walaupun memperoleh kuasa ayahnya, akan membuatkannya kuat seperti Jason tapi dia tidak mahu itu. 

Encik Richard mengukirkan senyuman. Sedikit tersentuh mendengar ayat anak lelakinya. Walaupun Ryan boleh dikategorikan sebagai seorang anak yang gemar memberontak pada setiap arahannya berbanding Rachel yang lebih mendengar kata, anak muda itu masih punya kelebihannya. 

“Kita sepatutnya sudah berada di meja makan sekarang.”Dia mengerling jam di pergelangan tangannya. 

Rachel dan Ryan angguk sebelum masing-masing turun ke tingkat bawah. Sebelum keluar, Rachel sempat memandang buku yang mengandungi asal usul keluarga Danvers itu. Malam nanti dia akan datang sini dan membelek lagi buku itu. 

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


Rachel melangkah masuk ke bilik Ryan tanpa mengetauk pintu. Itu sudah menjadi kebiasaannya setiap kali ke bilik Ryan. Sah-sah di waktu begini, Ryan masih diulit mimpi. Abang kembarnya itu tak akan bangun awal di hujung minggu. 

Tapi baru saja dia menolak daun pintu, dia telan air liur melihat kelibat lelaki separuh bogel di hadapannya. 

“Jason?” Dia memandang lelaki di hadapannya dengan hairan. Tertanya-tanya sama ada dia bermimpi atau ini sebenarnya adalah reality. 

“Hai,” Jason mengukirkan senyuman. Dia baru saja keluar dari bilik air tatkala Rachel melangkah masuk. 

“Apa yang awak buat di sini?”

Jason senyum lagi. Belum sempat dia menjawab soalan Rachel, daun pintu sekali lagi terkuak. Kali ini Ryan melangkah masuk. 

“Oh, hey…” Ryan memandang kedua-dua Jason dan Rachel sebelum mengambil tempat di katilnya. “Aku lupa beritahu kau tentang ini.” Matanya pada Rachel.

Rachel mengeluh kecil. Sedikit tidak puas hati dengan kelibat Jason di hadapannya. Dia sebenarnya mahu ceritakan pada Ryan tentang apa yang dibacanya semalam. Tentang apa yang dijumpainya berkaitan Lillian. Tapi dengan kehadiran Jason di hadapannya, nampaknya dia terpaksa menangguhkan hasratnya itu. 

“Apa yang dia buat di sini?” Soal Rachel dengan nada tidak puas hati. Matanya pada Ryan meminta penjelasan. 

“Dia… kawan aku…” Ryan senyum. “.. dan juga suami kau.”

Rachel mengecilkan matanya sebelum melangkah ke arah Ryan. “ Kau tidak beritahu dia, bukan?” Dia berbisik.

Ryan geleng. “Rahsia kau masih selamat dalam simpanan aku.”

Rachel menarik nafas lega. 

"Saya mahu jemput awak pulang semalam tapi  Ayah beritahu yang awak sudah tidur." Jason bersuara. 

Rachel diam. Dia sebenarnya tidak tidur semalam. Dia asyik membaca sejarah Danvers. Dan dia sedikit pun tidak mengetahui tentang kemunculan Jason Danvers di rumah keluarganya. 

Mungkin kau patut keluar sekarang,” Ryan bersuara lagi.

Rachel kerut dahi. Dia pandang Ryan dengan rasa tidak percaya. “Kau halau aku?”

Ryan angguk dengan senyuman. Dia pandang Jason yang kelihatan keliru. “Jason mahu memakai baju. Dan aku tak rasa kau mahu lihat dia dalam keadaan bogel.”

“Apa!,” Rachel telan air liur. Wajahnya mula kemerahan menahan malu. 

“Atau kau sememangnya mahu lihat Jason dalam keadaan bogel? Kau belum lihat sepenuhnya tubuh dia, bukan?” usik Ryan.

“Kau tersangat teruk, Ryan!” marah Rachel. Dia akhirnya melangkah keluar dari bilik Ryan dengan rasa berang.

Ryan ketawa kecil melihat gelagat adik kembarnya. 

Kau tak patut usik dia sebegitu rupa, Ryan,” Jason yang menyaksikan situasi tadi bersuara. Mahu saja dia ketawa melihat wajah Rachel yang sudah bertukar warna itu. tapi dia tahan saja,risau jika hubungan mereka berdua akan bertambah dingin.

Ryan senyum. “Kau patut berkeras dengan dia, Jason.”

Jason senyum kelat. “Kau tahu aku tidak menggunakan kekerasan terhadap perempuan.”

Ryan angguk. Dia tahu itu. Rasanya dia tahu kenapa Sarah jatuh cinta pada sahabatnya ini. Jason menghormati perempuan. Sedikit pun tidak pernah berkasar dengan perempuan. Nampaknya Puan Eva Danvers telah mendidik anak lelaki tunggalnya dengan sebaik mungkin. 

“Aku beritahu kau satu rahsia.”

“Apa?” Jason kerut dahi. 

Ryan senyum nakal. “Rachel mahukan kau sepertimana kau mahukan dia.”

Jason kerut dahi. Tidak tahu sama ada dia harus percaya atau tidak. “Tidak ada satu perkara kah yang menjadi rahsia Rachel tanpa kau tahu?”

Ryan ketawa. “Kau tahu yang aku tidak sepenuhnya mampu membaca fikiran dia. Tapi aku tahu dia mahukan kau cuma dia tak mahu akui itu. Abaikan saja sikap dingin dia pada kau. Kita berdua tahu bagaimana perangai seorang perempuan.”

Jason ketawa kecil. Dia angguk setuju. “Adakah kau sedang tolong aku pujuk Rachel?”

Ryan angguk. 

“Kenapa? Aku ingatkan kau akan marah aku kerana melayan Rachel sebegitu.” Dia teringatkan Sarah. Jujur, dia menyesal atas apa yang terjadi malam itu. kalaulah dia punya kuasa mengundurkan masa, sudah lama dia ubah insiden itu. 

Ryan senyum kelat. Entah mengapa dia tiba-tiba saja teringatkan Lillian dan Collins. Dia harap tiada apa-apa yang berlaku pada Rachel. “Mungkin aku tak mahu kehilangan dia dan hanya kau saja yang mampu menyelamatkan dia.”

Jason kerut dahi. Tidak memahami ayat yang keluar dari mulut sahabatnya sebentar tadi. “Ryan… apa yang kau..” belum sempat dia menghabiskan ayatnya, Ryan mencelah.

“Aku turun dahulu. Pastikan kau turun bersarapan.” Ucap Ryan sebelum melangkah keluar. Dia belum bersedia untuk bercerita pada Jason tentang apa yang berlaku. Tentang mimpi Rachel dan juga mimpinya tentang adik kembarnya. 

Jason mengeluh. Dia tertanya-tanya apa sebenarnya yang sedang disembunyikan oleh adik beradik Wilson ini. Adakah ia berkaitan dengan mimpi ngeri yang selalu dialami Rachel?


Reenapple: Aku masuk #TeamRyan lah. Haha