Thursday, August 6, 2015

Kistot #45: Secret Admire.



Satu Caramel Frapuccino diletakkan di hadapannya. Dia pandang lelaki di hadapannya dengan senyuman. “Thank you.” Matanya kembali memandang skrin telefon pintarnya. Dari tadi dia ‘scroll’ Twitter. Harapnya dia dapat baca ‘Tweet’ dari Encik Crush. Tapi hampa. Encik Crush cuma ‘tweet’….

‘I saw her today.’

Illiyana mengeluh. Tertanya-tanya siapa ‘her’ yang dimaksudkan oleh Encik Crush. Dia pasti ‘her’ itu bukan ditujukan padanya. Padahal boleh saja dia berangan tweet tadi ditujukan padanya tapi dia tak mahu punya angan-angan macam mat jenin. Sakit dan mengecewakan.


“Aku satu kelas dengan Sam sem ini,” Idham memulakan suara, cuba untuk memulakan perbualan.

Mata Illiyana terus beralih pada Idham. Idham jumpa Encik Crush hari ini?

“Subjek apa?”

“Strategic Management.”

Illiyana mengeluh. Menyesal pula tak mahu daftar subjek sama dengan Idham. Kalau tidak, dia boleh lah hari-hari hadap Encik Crush. “Sempat tak aku nak tukar kelas?”

Idham senyum senget sambil geleng kepala. “Add drop subject habis semalam lah weh.”

Illiyana mencebik. “Tak apa. Nanti kau jadi pemberi maklumat tentang dia. Dia pakai baju apa, buat apa.”

Idham tunjuk riak jengkel sambil geleng kepala. Illiyana dan Encik Crush-nya tidak pernah tamat. Tertanya-tanya apa kelebihan Sam Qhaliff itu. Kalau hanya berdasarkan rupa kacukan yang kacak, dia tak rasa itu sepatutnya menjadi sebab utama Illiyana jatuh hati pada Sam Qhaliff itu.

“Kenapa pula?” Illiyana berpura-pura kecewa.

“Kau patut move on la, Illiyana Umairah. Sam tu bukannya macam kau bayangkan. Hanya disebabkan dia tu separuh German, separuh Melayu, kau tergila-gilakan wajah kacak dia. Step on reality lah, please.”

Sekali lagi Illiyana mencebik. “At least he’s handsome, babe.” Illiyana tidak mahu mengaku kalah.
Idham mengeluh.

“ Jangan panggil aku babe kalau kau tak nak dengar nasihat aku.” Idham bangun. Buku-buku atas meja dicapainya.

Eh, merajuk ke?”

“Tak.” Balas Idham dingin. “Aku dah lambat nak pergi kelas.”

“Kelas apa? Strategic Management?” Illiyana senyum sambil buat muka comel pada Idham.

Idham tunjuk riak jengkel. “Step on reality, Yana.”

“Pergi je lah ke kelas tu!” Illiyana meradang. Sakit hati pula dengan ayat Idham. Tak habis habis mahu dia berpijak di alam reality. Apa yang dialaminya ini adalah alam reality. Realiti yang punya Sam Qhaliff yang kacak itu.

“Hurmm…” Idham mengeluh kecil. “Aku pergi dulu. Jangan lupa malam ni. Kau dan aku ada discussion.”

Illiyana mencebik sambil matanya kembali memandang skrin telefon pintarnya. Sekali lagi dia ‘stalk’ Twitter Encik Crush.



Reenapple: I am so sorry sebab lambat update Secret. Actually sibuk nak siapkan Stick & Stones plus Secret and juga dengan kerja. Haha. Ini hanyalah iklan je. Kalau aku rajin, aku buat sambungannya selepas habis cerita Secret. Apa-apa pun, next entry adalah Secret bab #20. Stay tune.



Wednesday, August 5, 2015

Kuat




Sejak kebelakangan ini, dia tidak tahu apa itu erti kegembiraan. Dia tidak tahu bagaimana dia mahu senyum dan ketawa seperti dulu. Apa yang dia tahu mengesat air mata dan memaksa diri melupakan hal hal yang menyakiti hatinya.

Apa yang kamu tahu saat dia penjarakan hatinya. Saat dia tutup saja hatinya dari kegembiraan. Sakit dan suram. Kosong dan gelap.

"Tidak susah untuk senyum, sayang."

Tapi yang membuatkannya senyum selalu sudah tiada. Yang membuatkannya ketawa riang sudah tiada. Apa yang ada hanyalah dia, dia, dia dan Tuhan saja.

"Suatu saat,bila mana kita bersendirian, kita akan tersedar yang kita punta Tuhan saja."
"Patience is bitter, The most bitter one. But the sweetness of its fruits will prevail and you will forget any bitterness that you've ever tasted."
"Semoga yang hilang dan pergi, Tuhan gantikan dengan yang lebih baik dan luar biasa."

Jadi, remains strong when all things fall apart.