Saturday, February 28, 2015

Kedua #17



Amir memandang kedua-dua sahabatnya dengan rasa bengang. Angin di padang golf tidak mampu untuk menyejukkan hatinya yang sedang kepanasan. Panas sebab Zara dan juga apa yang Johan dan Kamal katakan padanya tadi.

“Aku rasa hal aku dengan Tania bukan urusan kau, Jo,” ujar Amir pada sahabatnya ini. Semalam Daddy, sekarang ini pula Johan. Kamal di sebelah Johan hanya memandang sahaja apa yang mereka bualkan.

“Aku rasa lagi baik kalau kau hentikan saja hubungan kau dengan Tania. Uncle Riz dah tahu, Mir.” Kali ini giliran Kamal bersuara.

“Since when korang care pasal aku dengan Tania? Aku cinta Tania not Zara. Bapak aku tahu itu hal dia. I don’t care!” Ujar Amir berang.

“Aku tahu kau tak cintakan Zara but…” Ayat Kamal terhenti disitu. Tidak tahu apa yang dia dan Johan harus katakan. 

“Aku tak kisah kau nak berhubungan dengan Tania but please consider tentang Zara.”

Amir memandang sepupunya dengan rasa hairan. Fikirkan tentang Zara? Zara sendiri tidak pernah fikirkan tentangnya, jadi, buat apa dia mahu berbuat sebegitu.

“She’s the one who said she didn’t mind at all. But then dia yang ganggu hidup Tania!”

Maybe it’s just misunderstanding,” Johan mencelah.

“It’s not misunderstanding, Jo. I saw with my own eyes.”

Johan dan Kamal saling berpandangan sesame mereka. 

“Then what you are gonna do about Zara? Kau nak lepaskan dia just only to be with Tania?” Soalan Kamal benar-benar buat Amir tersentak. Ceraikan Zara? Perlukah dia berbuat sebegitu? 

“We didn’t love each other. Untuk apa aku dengan dia still nak pertahankan perkahwinan ini. Kitaorang ikut haluan masing-masing. ”

“You gonna let her go?” Soal Johan tidak percaya. 

“I don’t know.”

“You should know, once you decide to let go Zara, you’re gonna lost everything, Mir.” Kamal masih cuba menasihati.

Amir menarik nafas. Dia tahu itu. Sebab dia bersetuju berkahwin dengan Zara, Daddy mahu jadikan dia sebagai CEO, jawatan yang telah lama dia dambakan semenjak dia menjejakkan kaki di Intermax Holdings untuk kali pertama. Dia bermula sebagai kerani biasa sahaja. Segala identitinya sebagai anak kepada Tan Sri Ridzuan dirahsiakan. Cadangan Daddy yang mahu dia bermula dari bawah. Katanya Daddy, dari situ, dia akan tahu siapa yang patut dia hormati dan tidak. 

“Aku keliru. In the mean time, please leave me alone,” ujar Amir sebelum beredar dari situ.

Johan mengeluh. Kalau Amir bercerai dengan Zara, bukankah ini berita baik baginya? Tapi entah mengapa di sudut hatinya merasakan, Zara tentunya akan kecewa sekiranya Amir benar-benar mahu bercerai. Dia teringat air mata Zara semalam. 

“Just let him, Jo. We both know him right? He know what he’s doing,” ujar Kamal sambil menepuk bahu Johan. Jauh di sudut hatinya, dia harap Amir tak akan ceraikan Zara. Dia berharap itu.


**************************

Tania memandang Johan Richardson di hadapannya dengan rasa tidak selesa. Tidak tahu tujuan sebenar lelaki ini mahu bertemu dengannya.

“So, what makes you want to see me?”Tania memulakan bicara.

Johan mengukirkan senyuman sinis. Tania langsung tidak menunjukkan rasa bersalah. 

“Jo?” Tania bersuara sekali lagi.

“What exactly that you want to meet me?” Soal lagi Tania. Kali ini dengan nada geram. 

“You know what you do, Tania.”

Tania menarik nafas. Jadi, benarlah andaiannya. Tentunya berkaitan dengan Amir ataupun Zara

“It’s nothing to do with you,” balas Tania dingin.

Johan mengetapkan giginya.

“Leave her alone!” Johan bersuara.

Why?” Soal Tania berpura-pura tidak tahu. Tentunya Johan punya perasaan pada Zara. Dia tahu itu. Zara mungkin tidak sedar tapi dia sedar itu. Bukan semalam dia kenal Johan Richardson ini.

“Kalau you nak harta Amir sekalipun, jauhkan diri you dari Zara.”

Tania menelan air liur. Johan juga tahu hal sebenar? Tentunya Zara yang beritahu. Ah… bedebah punya Zara!

“Surprise to see that I know what you are after from Amir?” Johan bersuara sekali lagi apabila menyedari air muka Tania berubah.

“You are not gonna tell him right? Dia tak akan percaya. We both know Amir very carefully.”

Johan mengukirkan senyuman sinis sekali lagi. Rupanya Tania risau jika Amir tahu hal sebenar. Tentunya. Amir Haikal paling benci orang yang menipunya. Tak kiralah sama ada itu adalah orang yang dia sayang.

“You scared aren’t you?” 

“Why wouldn’t I. After all, is not only me who have secret, isn’t it?”

Johan memandang Tania. Tertanya-tanya apa helah Tania ini.

“Don’t you dare to tell Amir, or else…” Tania cuba mengugut.

“Or else what?” Johan tidak gentar dengan apa yang bakal Tania ugut padanya.

“What Amir would think, if he knows that his own bestfriend is having feeling on his wife?”

Johan menelan air liur. Bagaimana Tania tahu? Tak mungkin.

“So, lets make a deal. You jangan nak menyibuk hal I dan I takkan bocorkan rahsia you pada Amir.”

Johan mengukirkan senyuman sinis. Rasanya dia tidak gentar tentang itu. Dia tidak kisah jika Amir tahu. Dia tahu itu selagi dia tidak melibatkan diri dengan perempuan yang sahabatnya cinta. Zara bukan perempuan yang Amir cinta.

“You ingat I takut dengan ugutan you tu? I tak kisah pun. I’m not gonna tell Amir the truth. I biarkan you yang bagitahu dia. You yang akan tunjukkan siapa diri you yang sebenar. Just wait and see,” Johan berkata sebelum beredar dari situ, meninggalkannya Tania dengan rasa tercabar.

Tania mengeluh. Amir tak akan tahu. Johan sengaja mahu menakutkan dia.!





1 comment:

Daun lili daun keladi
Kalau sudi, sila komen lagi.