Sunday, February 22, 2015

Kedua #12



[Prolog][#1][#2][#3[#4] [#5] [#6] [#7] [#8] [#9] [#10] [#11]

Ketukan yang kedengaran di pintu pejabat, membuatkan Amir berhenti seketika dari menyemak dokumen di hadapannya. Senyuman terukir di bibir tatkala dia terlihat Tania melangkah masuk.

“Hi..” Sapa Amir.

Tania mengukirkan senyuman. Fail di tangannya di hulurkan kepada Amir.

“You just datang ni hanya nak serahkan ni pada I je?” Soal Amir.

Tania mengukirkan senyuman pada Amir.

“Sort of. I nak ajak you lunch hari ini. It’s my treat. Boleh?” 

Amir mengukirkan senyuman sekali lagi. Dia menganggukkan kepalanya tanda setuju.

Tania mengukirkan senyuman lebar.Dipandangnya Amir. Dia rindu sebenarnya. Sudah lama tidak berjumpa dengan lelaki ini dek kesibukan kerja masing-masing.

Tiba-tiba, kedengaran ketukan sekali lagi. Amir memandang ke arah pintu. Kali ini Suzie, setiausahanya.

“Yes?” Soal Amir.

Suzie mengukirkan senyuman kepada bosnya tapi tidak pada Tania. Dia sejujurnya tidak menyukai Tania. Berlagak betul! Tambah-tambah lagi dia selalu melihat Tania bersama bosnya ini. Tentunya mereka punya hubungan yang lebih dari seorang kawan.

“Wakil dari Zeexie Corporation dah tiba,” ujar Suzie.

Amir menganggukkan kepala. Fail di depannya di tutup. 

“Anything else?” Soal Amir lagi apabila menyedari Suzie belum melangkah keluar. 

“Err…” Suzie cuba menyusun ayat. Dia pandang Tania. Ah… bagaimana mahu bagitahu kalau Tania ada di sini?

“Kenapa?” Amir memandang setiausahanya. Sepertinya Suzie mahu beritahu sesuatu.

“Tan Sri suruh saya beritahu bos yang selepas meeting dengan wakil Zeexie tu, dia mintak bos dengan wakil Zeexie Corporation tu, makan lunch bersama.”

Amir menarik nafas. Dipandangnya Tania, wanita itu hanya mampu mengukirkan senyuman tawar sahaja.

“I keluar dulu,”ujar Tania sebelum melangkah keluar dari situ.

“Kenapa perlu nak makan lunch dengan wakil Zeexie tu? Sebelum ni tak pernah pun.” Amir hairan. Sebelum ini tak pernah pun. Kalau makan pun, itupun sebab ayah mertuanya ada sama. Ah.. Takkan ayah mertuanya juga terlibat dalam rekaan dalaman hotel baru mereka? Tapi kata ayah mertuanya, orang lain yang uruskan.

“Sebab isteri bos, wakil Zeexie, jadi sebab itu Tan Sri suruh…”

“Zara?” Amir mencelah.

Suzie mengangguk.

“I tak tahu pun. Hari tu masa sign agreement, bukan dia yang datang.”

“Err… hari tu Puan Zara tak dapat datang,jadi dia hantar wakil dia je. Masa tu kan bos dengan Puan belum kahwin lagi.”

Amir menarik nafas. Kenapa dia tak tahu itu. Benar, ketika perjanjian ditandatangani, dia dan Zara belum berkahwin.

“Okey. Dia kat mana?”

“Kat bilik mesyuarat tingkat lima.”

Amir mengangguk sebelum melangkah keluar dari pejabatnya.

*********

“Kau perasan tak Cik Tania dengan Encik Amir tu macam ada something je,” Mandy bersuara pada Suzie yang sibuk memakai mekap ketika mereka berada di tandas.

“Kau baru sedar ke? Aku yang jadi setiausaha Encik Amir ni memang dah lama sedar. Asyik datang je kat ofis padahal bukannya penting sangat pun,” balas Suzie.

“Kau tak tanya Encik Hilmi?” Soal Mandy lagi.

Suzie geleng. “ Encik Hilmi kan jenis yang memang simpan rahsia encik Amir.”

“Ooo… ha’ah, aku dengar Cik Tania tu kawan Encik Amir masa diorang belajar kat United Kingdom dulu.”

“Ha’ah…memang pun.”

“ Habis tu, isteri Encik Amir tak tahu ke?”

Suzie jungkit bahu. “Aku rasa dia tahu. Kau ingat kisah Cik Tania kena simbah air dengan isteri Encik Amir hari tu? Aku rasa sebab tu kot, Cik Tania kena simbah air.”

Mandy mengangguk tanda faham.

“Tapi kalau betul Encik Amir tu ada hubungan dengan Cik Tania, bukan ke nanti Encik Amir dan Puan Zara akan bercerai?” Soal Mandy lagi.

“Aku rasa tak. Encik Amir tak akan sesenang nak ceraikan Puan Zara sebab Cik Tania. Puan Zara tu menantu kesayangan Tan Sri. Kau ingat sesenang Tan Sri nak terima Cik Tania tu sebagai menantunya?”

“Ha’ah… betul juga. Aku lagi suka Puan Zara dari Cik Tania. Orang kata Puan Zara tu hati dingin tapi itu lagi better dari Cik Tania yang suka mengarah. Dah la berlagak,” ujar Mandy.

Tiba-tiba salah satu pintu tandas terbuka. Tania melangkah keluar dengan perasaan geram. Dijelingnya dua pekerja ini. Sesuka hati je kutuk aku!

“Cik Tania…” ujar Mandy takut. Seram juga melihat wajah ketua jabatannya ini.

“Korang ni, memang tak ada kerja lain eh. Mengumpat je kerjanya…” Tania mengamuk.

Suzie dan Mandy menundukkan muka mereka. Takut dan risau. Tiba-tiba kedengaran bunyi air dari tandas ketiga. Pintu dibuka, kelihatan kelibat Zara melangkah keluar. 

Suzie dan Mandy menelan air liur sekali lagi. Kali ini mampus!

“Puan Zara…” Sapa Suzie.

Zara hanya mengukirkan senyuman sebelum melangkah ke arah sinki. Dia berdiri di sebelah Tania namun berlagak tidak menyedari Tania.

Tania menarik nafas. Hatinya ketika ini memang bengang dek apa yang dikutuk oleh Suzie dan Mandy tentangnya. Rasa marahnya bertambah bila melihat Zara di sebelahnya. Tania menjeling Suzie dan Mandy, memberi isyarat supaya beredar.

Seolah-olah memahami jelingan Tania itu, mereke berdua keluar, meninggalkan Zara dan Tania di dalam tandas.

Tania memandang Zara. Wanita itu masih lagi berlagak tidak menyedari kewujudannya.

“Hai… kita jumpa lagi,” Tania memulakan perbualan.

Zara mengukirkan senyuman sinis. Mahu berlagak bodoh atau memandang Tania? Baik berlagak bodoh. Zara mengambil keputusan mahu beredar namun dia niatnya terbantut bila Tania menghalangnya. Dipandangnya Tania dengan perasaan bengang. Tertanya-tanya apa permainan Tania kali ini.

“I’m not done yet,” Tania bersuara.

“Apa yang kau nak lagi? Nak suruh aku jauhkan diri dari Amir? I told you, I can’t. Kau nak suruh aku minta cerai? Aku dah minta but the point is Amir tak nak ceraikan aku.”

Tania menelan air liur. Amir tak nak ceraikan Zara? Kenapa? Amir bukannya cintakan Zara pun.

“You are lying.” Tania memilih untuk tidak percaya.

Zara mengukirkan senyuman sinis. Kau memang sama bodoh macam Amir. Dua-dua tak nak terima hakikat. Memang sesuai lah korang berdua.

Di luar tandas, Suzie dan Mandy mengintip perbualan diantara Zara dan Tania. Banyak kali mereka berpandangan sesama sendiri sebelum mereka membuat keputusan untuk memberitahu CEO mereka apa yang berlaku. Risau jika Zara diapa-apakan oleh Tania.

*********

Amir baru sahaja selesai berbincang dengan pembantu Zara, Alex ketika setiausahanya meluru masuk ke bilik mesyuarat.

“Bos, ada big trouble,” Suzie panic.

“Big trouble apa?” Soal Amir hairan.

“Puan Zara… she might in trouble. Dia dengan Cik Tania kat toilet fifth floor, saya risau kalau…” belum sempat Suzie menghabiskan ayatnya, Amir terus meluru keluar. Dia menuju ke tandas wanita di tingkat lima.

Di tandas, Tania memandang Zara dengan sinis. Dia dapat mendengar jeritan Amir yang memanggil namanya dari luar.

“Kau akan kalah kali ini,” ujar Tania dengan senyuman sinis.

Zara memandang Tania dengan hairan. Dia dapat dengar jeritan Amir yang makin lama makin dekat. Dia bertambah hairan apabila melihat Tania menjatuhkan dirinya ke lantai. Apa yang Tania sedang lakukan ini?

Saat Amir tiba di tandas itu, dia lihat Zara sedang berdiri memandang Tania yang kini berada di lantai. Zara menolak Tania kah? Pantas dia meluru ke arah Zara dan PANGGG, satu tamparan hinggap di pipi Zara.

Zara terkesima. Terus dia membalas balik tamparan itu. Nafasnya naik turun. Dia memandang Amir. Akhirnya, Zara beredar dari situ. Saat dia tiba di luar tandas, orang ramai sudah berkerumun. Zara tidak ambil penduli dan terus berlari keluar. 

Amir menelan air liur. Dia terkesima. Diusap pipinya. Perit juga tamparan Zara. Tapi apa dia kisah. Dia mengankat Tania yang sedang memandangnya dengan reaksi terkejut. Mungkin terkejut melihat Zara menamparnya.

“You okay?” Soal Amir tanpa menghiraukan pandangan pekerjanya. Dia sedar Hilmi sedang memandangnya dengan perasaan gusar. Dia tahu apa yang difikirkan oleh Hilmi ini. Ah… pendulikan hal itu, yang penting Tania.

Tania mengangguk. Dia sebenarnya terkejut dengan tindakan Amir dan Zara itu. Tapi tak apa sekurangnya dia yakin kemenangan nanti akan berpihak padanya. Dia yakin itu!



1 comment:

  1. Kalau aku jadi zara, aku tendang sekali si tania tu. Heh

    ReplyDelete

Daun lili daun keladi
Kalau sudi, sila komen lagi.