Sunday, March 30, 2014

Istimewa



Istimewa

Awak pada saya....
Atau...
Saya pada awak?




Saturday, March 29, 2014

Soalan Kahwin

 

Satu hari seorang kawan aku tanya, 

"Babe, kau tak rasa nak kahwin ke?" 

 Dan aku pun terpinga-pinga sambil jawab "Tak!"




 

Friday, March 28, 2014

Tamat



Nah 'kawan!'
Bukankah aku pernah bilang,
Semuanya akan berubah satu hari nanti?

Kau, dia dan mereka kini asing bagi aku.

Aku undur diri.
Tamatkan semuanya.

Maafkan aku atas segalanya.
Terima kasih atas segalanya.

Aku maafkan kau untuk segalanya.

Jaga diri.





Thursday, March 27, 2014

Tak Sudi.



Dia pernah pesan... 
 
"Jangan dirindu pada orang yang tak sudi berada dalam hati kita."



Wednesday, March 26, 2014

Cinta dan Setia.





Cinta dan setia. Kadang-kadang cinta pada orang yang salah, setia pada yang salah. Tak ke itu namanya lumrah kehidupan?

"We met wrong person first before meet the right person."





Cerpen: Kita #End

 Episod #1               Episod #2


“Hai Mai,” kedengara suara Ammar menyapa.

Umairah mengukirkan senyuman tatkala Ammar di hadapannya. Hatinya berbunga-bunga melihat lelaki itu di depannya. Ah... Ini kerja gila. Cepat-cepat Umairah mematikan senyumannya. Dia patut sedar antara dia dan Ammar Qushairi hanyalah perkataan sahabat yang muncul di antara mereka. Segala tindak tanduk Ammar padanya hanyalah lakonan sahaja. Hanyalah gurauan semata-mata.

“Dah lama kau tunggu? Sorry lah, aku kena jumpa Rushdi jap. Ada hal,” Ammar bersuara. Dia tersenyum sendirian apabila teringat tentang temu janji lakonan yang dia terpaksa lakukan bersama Umairah setiap hari sabtu.

Umairah hanya mengangguk. Jantungnya berdebar sekali lagi. Terbit rasa segan dengan lelaki di sebelahnya.

“Kau okey ke? Dari tadi kau diamkan diri je?” Ammar menyoal sekali lagi. Hairan dengan Umairah yang mendiamkan diri dari saat dia sampai. Dia menanti jawapan Umairah hamun hampa. Yang dia dapat hanyalah sebuah senyuman sahaja. Dia risau. 

“Ammar…” Umairah bersuara. Dia menarik nafas. Dia harus beritahu semuanya. Lantaklah dia dikatakan memalukan dirinya. Lantaklah sekiranya balasan yang diterimanya menngecewakannya. Yang pasti dia harus lepaskan bebanan rasa yang dia ada di saat ini.

“Kenapa?” Ammar memandang Umairah. 

“Aku rasa, kita patut hentikan semua ni.”

“Maksud kau?” 


“Aku… aku rasa terbeban dengan semua ni. Rasa macam aku bodohkan diri aku ikut permainan kau. Ikut kehendak kau. Aku minta maaf. Aku dah tak mampu nak teruskan lakonan ni. Sorry.” Umairah bangun dan cuba melangkah pergi, namun tidak berjaya. Dia sedar lengannya di pegang. Ammar sedang memegang lengannya. Lelaki itu memandangnya. Sekali lagi dia berdebar.

“Boleh kau duduk dulu?” Ammar bersuara. Dia menghembuskan nafasnya. Dia sendiri tidak tahu bagaimana tangannya mencapai lengan Umairah dengan pantas. Tapi dia tak mahu Umairah beredar.

“Aku rasa tak boleh. Lagi aku dengan kau, lagilah aku…” Umairah tidak mampu menghabiskan ayatnya. 

“Please,” Ammar merayu.

Umairah menelan air liur. Haruskah dia mengikut permintaan Ammar atau beredar sahaja dari situ? Dia keliru. Akhirnya dia mengambil tempat di sebelah Ammar kembali setelah mendiamkan diri terlalu lama.

“Aku tak faham kenapa kau rasa semua ni membebankan kau. Ini semua lakonan je. Kau tak perlu terbeban. Kita cuma…”

“Masalahnya aku tak boleh nak berlakon lagi. Perasaan aku pada kau bukan lakonan lagi,” Umairah bersuara tinggi. Dia terkejut dengan apa yang keluar dari mulutnya. 

Ammar memandang Umairah dengan riak terkejut. 

“Maksud kau?” Ammar bersuara perlahan.

Umairah menundukkan wajahnya. Dia menelan air liur. Perlukah dia beritahu hal sebenar?

“Mai?” Ammar bersuara.

Aku rasa… aku dah tersuka kau. Lakonan yang kau mintak tu, nampaknya dah jadi real. Maaf. Aku tahu aku tak patut ada perasaan sebegini pada kau tapi aku tak tahu kenapa dengan aku sejak kebelakangan ni.”

Ammar menelan air liur. Terkejut dengan apa yang didengarnya.

“Aku mintak maaf. Aku rasa lagi baik kalau kita hentikan semua ni. Bukannya kau betul-betul serius. Aku ucapkan terima kasih kau tak beritahu Zai hal yang aku pernah ada perasaan pada teman lelaki dia. Aku mintak maaf tapi aku rasa, hentikan semua ni lagi baik.”

“Mai…” Ammar bersuara. Dia mengukirkan senyuman.

Umairah memandang Ammar. Ah… dia tahu dia patut beredar saat ini tapi entah mengapa kakinya seperti digam. Tidak mahu bergerak.

“Macam mana kalau aku cakap aku tak nak?” Ammar cuba menguji Umairah.

“Aku rasa baik kita hentikan semua ni. Kau bukannya akan suka aku.”


“Macam mana kau tahu aku tak suka kau?”

Umairah menelan air liur? Adakah Ammar suka padanya? Ah… ini andaian gila. Umairah menyedarkan dirinya. Tak mungkin Ammar Qushairi yang dikenalinya akan jatuh hati pada gadis sepertinya. Jika Rushdi tidak, masakan Ammar akan. Dia tahu itu.

“Aku suka kau. Mungkin bukan pada kali pertama aku nampak kau. But, after aku kenal kau dengan mendalam, even kadang-kadang kau selalu buat aku bengang, but aku suka kau.”

“Lakonan tu?” Umairah hairan. 

“Lakonan tu? Entah. Aku pun tak tahu. Tapi bila aku dapat tahu kau suka Rushdi, aku kecewa. Sebab tu aku buat sedemikian. Meminta kau berlakon bersama aku. Tapi aku nak tahu segala apa yang aku kata pada kau sepanjang kita berlakon, aku betul-betul maksudkan. Bukan sekadar lakonan.”

Entah mengapa Umairah mengukirkan senyuman. Dia gembira mendengar apa yang didengarnya sebentar tadi. Ah… dia harap ini bukan mimpi.

Ammar memandang Umairah. Dia juga ukirkan senyuman tatkala gadis itu mengukirkan senyuman.

“Kau kata kau suka aku? Jadi, kau dah tak suka Rushdi lagi?” Ammar kembali menyoal.

Umairah menelan air liur sekali lagi. Dia pandang Ammar Qushairi dengan senyuman. Dia gelengkan kepalanya. Dia lihat Ammar mengukirkan senyuman.

Great! Mulai saat ini…” Ammar mencapai tangan Umairah. Umairah tergaman. Dia mahu larikan tangannya namun tidak berjaya. Lelaki itu memegang erat tangannya. “…kita tak payah berlakon lagi. Kau suka aku dan aku suka kau. Itu dah cukup.” Ammar menyambung.


Umairah mengangguk sambil tersenyum. Ammar juga tersenyum. Akhirnya lakonan sudah tiada. Yang ada hanyalah kisah cinta mereka berdua. Tentunya kisah sebenar. Bukan lakonan lagi.

-----THE END----

Tuesday, March 25, 2014

Conteng #10



Aku tak tahu bunga apa yang aku lukis. 


Reenapple: Takziah pada yang terlibat.


Monday, March 24, 2014

Cerpen: Kita #2



“Why aku kena spend hari aku kat library dengan kau? Before ni aku dah biasa sengsorang. I don’t need you.” Umairah memandang Ammar dengan rasa bengang. Benci betul menghabiskan masa dengan Ammar. Terpaksa berlakon mereka adalah kekasih walhal yang sebenarnya tak. Dan paling melukakannya ialah, Rushdi selalu mengusiknya setiap kali lelaki itu ternampak dia bersama Ammar. Ah… ini kerja gila. Berlakon sebagai kekasih Ammar Qushairi.

“Kita kan couple, of course la kena spending our time together. Even kau tak suka keluar dating but library is a very good place to spend our time. Don’t you think that, Mai?” Ammar bersuara. 

Umairah mencebik. Ammar hanya mengukirkan senyuman.

“Setakat berlakon. Tak payah la. Annoying, tahu tak,” Umairah menunjukkan reaksi jengkel. 

Ammar ketawa.

“Kau sedar tak kita berdua actually sedang menolong antara satu sama lain. Kau tolong aku dan aku tolong kau.”

“Kau tolong aku? Apakah? Yang aku nampak, nothing. Tak ada apa-apa pun benefit pada kita berdua.”

Yup… tolong kau dari kena kacau si mamat poyo tu. Apa nama dia, Badrul?”
Umairah menelan air liur. Dia teringatkan Badrul yang dari dulu asyik ushanya. Mengajak dia keluar dan meminta nombor telefonnya dari Ammar. Namun itu dulu, sejak dia dan Ammar berlakon sebagai kekasih, Badrul tidak lagi mengacaunya. Dia tenang tapi masalah lain pula yang timbul. Masalah berkaitan Ammar.

“Whatever.” Umairah berkata dengan nada jengkel. Ammar hanya mengukirkan senyuman sahaja.

“Apa yang aku tolong kau pulak?” Umairah mengeluarkan soalan.

“Kau tolong selamatkan aku dari gangguan Fatin. That’s a relieve. Lepas dia tahu aku dengan kau, dia dah tak kacau dah aku. Dah tak minta dah nombor aku dari Zai,” Ammar  tersengih.

Umairah menunjukkan reaksi jengkel. Benar, Fatin, rakan sekelasnya punya perasaan pada Ammar. Dia sedar, Fatin selalu perhatikan Ammar dari jauh. Masih lagi dia ingat ucapan tahniah dari Fatin tatkala gadis itu mengetahui tentang perhubungannya dengan Ammar. Umairah ketika itu mahu saja ketawa. Gadis itu meminta dia menjaga Ammar dengan sebaiknya. Ah… Fatin tidak tahu hal yang sebenar. Kalaulah Fatin tahu hal yang sebenar.

“Umairah Khalilah?” Suara Ammar mematikan lamunan Umairah. Dipandangnya Umairah, Ammar Qushairi. Punya rupa. Tidak hairanlah lelaki itu menjadi pujaan teman-teman sekuliahnya.

“Apa yang kau fikirkan? Rushdi?” Ammar menyoal.

Umairah mengeluh. Sudah lama dia tidak terfikirkan tentang Rushdi. Mungkin perasaan cinta pada lelaki itu sudah hilang. Entah. Dia sendiri tidak tahu. Yang dia tahu, hatinya rasa kosong tatkala melihat Rushdi Zamani itu di hadapannya. Bukan lagi perasaan gembira tatkala melihat Rushdi walau itu berlaku dari jauh.

“Kalau aku jadi kau, aku lupakan sahaja Rushdi. Aku pasti tentu kau tak mahu kecewakan kawan kau bukan?” Sekali lagi Ammar bersuara dan sekali lagi Umairah mengeluh.

“Aku tak buat apa-apa pun pada dia. Aku tak hubungi langsung pun Rushdi. Everytime bila aku nampak dia dengan Zai, aku berlagak macam biasa. Aku tak cuba pun untuk nak rampas dia dari Zai. Salahkah aku punya perasaan pada dia. Bukannya aku tikam kawan aku dari belakang,” Umairah membalas.

Ammar menarik nafas. Dia perhatikan Umairah. Terbit rasa kasihan pada gadis di sebelahnya. Mungkin sakit bila pendam perasaan pada seseorang. Tambah-tambah lagi bila seseorang itu adalah kekasih kawan sendiri. Ammar cuba letakkan dirinya di situasi Umairah.

“Aku tak cakap salah. Setiap orang ada hak untuk jatuh cinta. Tapi kau fikirlah bebaik. Kau yang akan lebih terluka.”

Umairah menarik nafas. Dia tahu itu. Dia lagi terluka.

“Aku kenal dia dulu dari Zai. Aku nampak dia dulu dari Zai,” Umairah bersuara perlahan. Tiba-tiba sahaja dia mahu menangis.

Ammar mengukirkan senyuman kelat. Dia sedar ada linangan air mata di kelopak mata Umairah.

“Aku tahu. Tapi kau kena redha yang dia bukan untuk kau. Dia takkan pernah suka pada kau lebih dari seorang kawan.” 

Umairah menarik nafas. Dia tahu itu. Banyak kali dia berkata itu pada dirinya.

“Aku minta maaf kalau apa yang aku kata ni mengguris hati kau. But kau kena tahu hal yang sebenarnya. Kau kena…”

“Aku tahu apa yang kau nak kata. Aku faham. Aku balik dululah.” Umairah mengemas barang-barangnya di atas meja sebelum meninggalkan Ammar keseorangan. Entah mengapa, dia merasakan ada sesuatu yang menganggu jantungnya. Hatinya berdegup dengan kencang. Ah… perasaan apakah ini?


“Mai…” Ammar cuba memanggil namun Umairah seolah-olah tidak mendengar. Dia berkata sesuatu yang mengguris hati gadis itukah?

########

“Korang kenapa? Gaduh ke?” Soalan yang terkeluar dari mulut Zaitul petang itu membuatkan Ammar memandang kedua-dua sahabatnya dengan perasaan hairan.

“Gaduh? Asal kau tanya?”Ammar cuba meminta penjelasan lanjut.

Yeela, setiap kali aku ajak Mai datang lepak macam biasa, macam-macam alasan yang dia bagi. Dan aku perasan kau tak selalu dengan dia sejak kebelakangan ni. Kau buat dia marah ke apa?” Zaitul menyoal.

Ammar menelan air liur. Dia tiada jawapan pada soalan itu. Dia sendiri tidak tahu kenapa dengan Umairah Khalilah sejak kebelakangan ini. Dia sedar gadis itu selalu mengelak darinya. Tidak membalas langsung SMS darinya apatah lagi panggilan darinya. Ammar hairan dengan kelakuan Umairah padanya.

 “Hai korang!!!” Tiba-tiba sahaja kedengaran suara seorang gadis.  Ketiga-tiga Zaitul, Rushdi dan Ammar menoleh. Umairah sedang mengukirkan senyuman sebelum mengambil tempat di sebelah Zaitul.

“Kau pergi mana Mai? Awal pagi kau dah keluar bilik. Aku call kau tak berjawab. Kau okey ke tak?” Zaitul mengeluarkan soalan.

“Aku okey je la. Aku pergi library tadi. Ada discussion. Dan phone aku, aku silent kan. Sorry eh,” Umairah mengukirkan senyuman. Dia pandang Zaitul dan Rushdi tapi tidak Ammar.

“Alamak! Dah lambat nak pergi kelas,” kedengaran suara Rushdi.

“Ha’ah lah. Kitaorang pergi dulu lah. Jumpa lagi,” Zaitul bersuara sebelum bangun dan beredar bersama-sama Rushdi, meninggalkan Ammar dan Umairah berdua sahaja di meja itu.

Umairah menelan air liur. Dia sebenarnya malu berduaan dengan Ammar. Dia mendiamkan diri sambil meneguk minuman di hadapannya.

“Kau okey tak?” Ammar memulakan perbualan. Berasa janggal dengan kesunyian yang berlaku diantaranya dan Umairah.

Umairah hanya mengangguk. Tiba-tiba sahaja jantungnya berdegup dengan laju. Ah… perasaan ini datang lagi. Bagaimana dia mahu hadapi ini.

“Kau marahkan aku sebab apa yang aku kata pada kau hari tu?” Ammar menyoal sekali lagi.

“Tak lah. Asal kau ingat aku marah kau? Aku tak ada apa-apalah. Betul juga kata kau.” Umairah mengukirkan senyuman palsu.

“Really?” Ammar meminta kepastian.

 Umairah mengangguk sekali lagi. Jantungnya makin berdegup dengan laju. Beberapa kali dia menelan air liur. Bala apakah ini? Hatinya tidak keruan tatkala dia bersama Ammar Qushairi. Ah… adakah ini dikatakan jatuh cinta? Tidak mungkin.

“Ha’ah.. Fatin kirim salam kat kau,” Umairah bersuara kembali. Ammar memandangnya dengan rasa hairan.

“Asal pula dia tiba-tiba kirim salam kat aku?” Ammar menyoal. Hairan dengan apa yang didengarnya. Tidak pernah mengalahkah gadis itu padanya?

“Saja. Dia nampak aku kat library tadi. Pastu dia tanya aku dengan kau ke, aku jawab la tak. Dan macam-macam dia soal aku pasal kau lepas tu.”

“Dia soal kau apa?”

“Dia tanya aku, macam mana boleh kenal kau, bila start kapel and bla bla bla so on. Banyak sangat malas sangat aku nak cerita kembali pada kau.”

Ammar mengukirkan senyuman. “Lepas tu kau jawab apa?”

Umairah menelan air liur. Dia sendiri tidak tahu apa yang dia jawab. Dia banyak mendiamkan diri tanpa menjawab soalan Fatin. Dia lebih banyak biarkan Fatin membuat andaian dan dia hanya mengukirkan senyuman sahaja.

“Entah… aku biarkan dia teka sendiri. Malas nak layan dia. Dia suruh aku jaga kau dengan baik. Dia cakap apa lagi macam dia cakap something yang kau dengan aku sepadan,” Umairah berkata lagi.

Sekali lagi Umairah melihat Ammar mengukirkan senyuman. Mungkin berasa lucu dengan apa yang diberitahunya. Dan di saat itulah jantungnya berdegup dengan lebih kuat. Ah… ini suatu kesalahan. Dia tak sepatutnya punya perasaan sedemikian pada Ammar. Mereka hanya berlakon sahaja. Ini semua hanyalah penipuan sahaja. Umairah berkali-kali berkata pada hatinya.

“So, kau kenalah jaga aku dengan sebaik-baiknya. Jangan bagi aku terlepas ke tangan perempuan lain,” Ammar mengusik.

Umairah mencebik. Berasa jengkel dengan usikan Ammar. Ah… tak ada usikan lain ke? Kalaulah apa yang dikatakan Ammar adalah benar, sudah tentu Umairah gembira. Tapi dia tahu Ammar hanya bergurau.

“Aku kan…” Umairah membetulkan kerongkongnya sambil matanya memandang Ammar. Dia rasa dia mahu meluahkan apa yang dia rasa pada Ammar Qushairi. Entah betul atau tidak apa yang difikirkannya saat ini.

 “Kau nak cakap something ke?” Ammar bersuara setelah menanti ayat yang dinantinya tidak kunjung tiba. Dia pandang Umairah. Seolah-olah gadis di hadapannya ini mahu memberitahu sesuatu yang penting. Muka gadis itu bertukar warna.

“Tak ada apa-apalah. Aku rasa nak bagi tahu kau sesuatu but then aku rasa it’s better keep quiet. Nanti kau gelakkan aku pula,” Umairah berkata sambil menahan rasa malu.

 "Asal pula aku nak gelakkan kau pula? Cakap lah apa yang kau nak cakap. Aku dengar je,” Ammar bersuara. Berasa hairan dengan perilaku Umairah Khalilah sejak kebelakangan. Bukan sekali gadis ini berkelakuan sebegini. Mahu berkata sesuatu padanya namun dibatalkan. Ammar hairan dengan Umairah.
Umairah mengigit bibirnya. Haruskah diberitahu Ammar sekarang? Ah… ini kerja gila. Sememangnya kerja gila! Dia sedang membodohkan dirinya.


“Tak apalah. Aku balik dululah. Jumpa lagi. Bye.” Umairah bangun dan meninggalkan Ammar bersendirian. Dia sedar Ammar memandangnya dengan rasa hairan namun dia tidak hiraukan. Dia tidak mahu membuat sesuatu yang mungkin dia akan menyesal di kemudian hari.

*to be continue*


Sunday, March 23, 2014

Politik

Yang sebenarnya aku tak side mana mana parti politik. Not that, not this. But then yang paling aku menyampah tengok, orang melayu duk bergaduh sesama sendiri sebab politik. Siapa salah, siapa betul, tak ada yang tahu. Tak boleh ke hidup peacefully je?

Sana side Tun M, sini side Anwar, apa-apa pun tak ada benefit bergaduh sebab itu. Siapa betul, siapa salah, tak ada yang tahu. Bagi aku,  "Politik dan putar belit sukar dipisahkan."

Seorang kawan aku pernah cakap, "Pemimpin yang tak jujur selalunya akan ditimpa berbagai musibah."

Oh, pemimpin di sini, bukan saja termasuk pemimpin negara. ALL CATEGORIES! 

Sekian.

Saturday, March 22, 2014

Mimpi

 

Sayang...
Biarkan aku terus terlena dalam dakapan mimpi kamu.

Sebab aku risau 
Jika satu ketika aku sedar dari tidur satu masa nanti,
Aku akan lupa kamu.



Friday, March 21, 2014

Cerpen: Kita #1


Umairah Khalilah menghempaskan beg galasnya ke atas katil. Hatinya benar-benar berang dengan kejadian pagi tadi. Ah… Ammar Qushairi sengaja mahu mencabarnya. Dia menarik nafas sedalam-dalamnya sebelum menghempaskan punggungnya ke katil. Zaitul, teman sebiliknya datang menghampirinya.

“Kau kenapa?” Soal Zaitul sambil meletakkan tangannya ke atas bahu teman sebiliknya selama 3 tahun tu.

Umairah menarik nafas. Dia sebenarnya malas untuk mengingati lagi kejadian pagi tadi. Dia akhirnya memandang Zaitul dan mengukirkan senyuman palsu. Zaitul membalas senyumannya.

“Tak ada apa-apalah. Aku penat je hari ini. Kau tahu-tahulah dengan assingment yang nak kena hantar ni. Bukan satu, 4 assingment aku kena siap,” Umairah berbohong.

Aku ingatkan apa. Ingatkan kau gaduh lagi dengan budak Ammar tu lagi,” Zaitul bersuara.

Umairah menelan air liur. Mahukah diceritakan hal itu pada Zaitul? Ah… tak mungkin dia mahu ceritakan apa yang berlaku. Jika dia ceritakan tentang itu, tentunya Zaitul akan tahu hal yang sebenar. Ah… dia tak mahu bongkarkan rahsianya yang itu. Cukup sahaja Ammar Qushairi sahaja yang tahu rahsia itu. Bagaimana Ammar tahu, Umairah sendiri tidak tahu. Tapi dia benar-benar tercabar dengan ayat Ammar tadi. Ah… dia benci bila ingat itu kembali.

#########

“Assalamualaikum Umairah Khalilah.” Satu suara menegur Umairah. Umairah menjawab salam tersebut sebelum menoleh ke belakang. Dia terkejut. Ammar sedang mengukirkan senyuman sinis padanya.

“Kau buat apa kat sini?” Umairah menyoal dengan kasar. Sekali lagi Ammar mengukirkan senyuman. Ah… Umairah jelak dengan senyuman itu. Tahap menyampah pada lelaki yang baru sahaja mengambil tempat di hadapannya makin bertambah.

“La… kan Zai dengan RUSHDI nak lepak.” Perkataan RUSHDI itu ditekankan.
Umairah menarik nafas. Dia mula bengang. Akhirnya dia mendiamkan diri sahaja sambil menanti Zaitul dan Rushdi tiba.

“Asal kau diam? Or kau malu sebab Rushdi nak join sekali?” Ammar kembali bersuara. Dia perhatikan wajah Umairah. Merah. Mungkin malu. Ammar tersenyum.

“Aku tak rasa itu ada kaitan dengan kau,” Umairah bersuara dengan nada angkuh. Benci betul Ammar mengaitkan Rushdi. Ah… tak bolehkah dia bunuh sahaja Ammar Qushairi di hadapannya ini? Benci dan menjengkelkan!

“Tentu ada. Kau fall in love dengan kawan baik aku. Teman lelaki kawan baik kau. Tentunya ada kaitan dengan aku. Bukankah begitu Mai?” Ammar membalas. Dia ukirkan senyuman sinis sekali lagi.

Umairah menarik nafas. Kebengangannya makin bertambah. Dia akhirnya menjelirkan lidah pada Ammar. Ammar hanya ketawa. Umairah mencebik. Makin dilayan Ammar, makin menjadi-jadi.

“Siapa aku fall in love with, aku rasa itu bukan urusan kau. Setiap orang ada hak untuk jatuh cinta,” Umairah membalas. Ammar hanya mengukirkan senyuman sinis sahaja. Umairah menarik nafas. Dia cuba bertahan. Tidak mahu menunjukkan kemarahannya di situ.

“Siapa yang fall in love ni?” Kedengaran suara perempuan di belakang.

Umairah menoleh. Kelihatan Zaitul dan Rushdi sedang mengambil tempat. Zaitul mengambil tempat di sebelahnya manakala Rushdi di sebelah Ammar.
Ammar mengukirkan senyuman sinis sekali lagi. Umairah menelan air liur. Dia risau jika Ammar akan membocorkan rahsia. Matanya memandang Ammar Qushari namun lelaki itu hanya mengukirkan senyuman sinis sekali lagi.

“Entah… korang tanya la Mai,” Ammar bersuara sambil mengukirkan senyuman sinis sekali lagi. Wajah Umairah di hadapannya makin bertambah merah. Ammar tersenyum sekali lagi.

Umairah mengetapkan gigi. Makin bengang dengan Ammar. Umairah sedar Zaitul dan Rushdi sedang memandangnya dengan senyuman. Mungkin sedang menanti jawapan keluar dari mulutnya.

“Aku…” Umairah bersuara. Ammar sedang memandangnya. Umairah gelabah. Dia pandang pula Rushdi yang berada di sebelah Ammar. Lagilah dia gelabah. Ah… bagaimana mahu hadapi ini.

“Aku fall in love dengan Umairah,” Ammar tiba-tiba bersuara. 

Umairah pandang Ammar dengan rasa terkejut. Begitu juga dengan Zaitul dan Rushdi. Ammar memandang Umairah dengan senyuman.

“Maksud kau?” Zaitul bersuara. Dia memandang Umairah dan Ammar silih berganti. 

“Aku suka Umairah dan Umairah suka aku. Korang faham tak?” Ammar bersuara lagi. Dia pandang Umairah. Wajah gadis itu merah. 

“Means… kau dengan dia…” Zaitul tidak mampu menghabiskan ayatnya. Dia mengukirkan senyuman. Gembira dengan berita apa yang didengarnya.

“Congratulations bro!” Kali ini Rushdi pula bersuara. 

Umairah hanya memandang sahaja situasi itu dengan rasa kosong. Hatinya kecewa apabila Rushdi mengucapkan tahniah sedangkan bukan hal itu yang berlaku.

Ammar memandang Umairah dengan senyuman. Dia tahu gadis di hadapannya bengang. Nantilah dia jelaskan hal yang sebenar.

*to be continue*

Reenapple: Dah lama perap cerpen ni. Tahun 2012. Huuu