Sunday, June 1, 2014

Kopi, Dia dan Cinta.



Bagi penggemar kopi yang tidak seberapa tegar, kopi baginya, lebih penting dari cinta. Bila ditanya maksudnya, terus dia menjawab.

“Jangan tanya kenapa.”

Aneh. Bagaimana dia yang berkali-kali pernah jatuh cinta, tiba-tiba saja mengatakan cinta itu tidak penting berbanding kopi yang baru saja dikenalinya selepas putus harapan pada seseorang.

“Dia suka kopi ke?”

“Entah.”

“Habis tu? Bukankah kau cinta dia dulu, baru bertemu kopi?”

Dia diam. Mengukirkan senyuman kelat sebelum menunduk wajah.

“Aku tak tahu apa yang dia suka.”

“Habis tu, bagaimana kau boleh jatuh cinta pada dia?”

Dia ukirkan senyuman. “Cinta tidak perlukan sebab.”

Aku senyum dengan ayatnya. Dan kembali menikmati kopi yang dibelanjanya. Rasanya aku kini menjadi pengemar kopi disebabkan dia. Ya. Sebab dia.



12 comments:

  1. Mungkin satu hari nanti aku akan suka kopi. Mungkin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satu hari nanti. macam aku dedulu.

      Delete
  2. kopi bagus untukkesihatan jika tidak diminum secara berlebihan.

    ReplyDelete
  3. Aku suka kopi. Tak syak lagi. Asal jgn minum di mlm hari.
    Nanti tak tidur sampai pagi!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun suka. Aku minum waktu pagi je.

      Delete
  4. Kopi~~~~kopi pekat2 zaman dulu tu aku xsuka..haha tp aku mmg suka kopi, aku suka nescafe...tp klw nak ke starbuck tu agak miskin sikit...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun suka Nescafe lagi. Tak pernah jejak kaki ke Starbucks. *geng*

      Delete
  5. Aku suka kopi sejak masuk politeknik . HAHA .

    ReplyDelete
  6. Hehehe..reen..bagi aku cinta memang perlukan sebab..dengan apa, kita boleh tahu..dengan siapa, itu kita x boleh pilih..

    ReplyDelete

Daun lili daun keladi
Kalau sudi, sila komen lagi.