Monday, September 23, 2013

Cerpen: Temu Janji.


Aku tiba 5 minit dari waktu yang dijanjikan.  Saat aku tiba, dia dengan bukunya. Terlampau khusyuk sehinggakan bunyi langkah aku, langsung dia tidak sedar.

“Hai!” Aku sapa dia. Dia mengalihkan matanya ke arah aku sambil mengukirkan senyuman. Aku balas senyuman sebelum aku mencebik apabila matanya kembali ke arah buku. Ah… penting sangatkah buku itu dari aku?

Aku intai muka hadapan buku yang dibacanya. Patutlah terlampau khusyuk, rupanya buku baru. Sekali lagi aku mencebik sebelum mata aku terpaku pada wajah dia. Akhirnya aku keluarkan buku yang ada dalam beg. Aku belek, tapi tak mampu membaca dengan tenang. Aku perhati dia lagi, masih dengan buku sehinggakan minuman Cappucino yang aku pesan tiba di meja, dia masih dengan bukunya.

Akhirnya aku tutup buku, tiada keinginan untuk membaca. Mahu marah pun ada juga. Kalau dia setakat ajak aku jumpa hanya untuk turut serta membaca bersamanya, lebih baik aku pergi perpustakaan dari berada di sini.

“Hmmm…” Aku bersuara sesaat kemudian. Dia masih tidak hiraukan aku.

Nak tanya soalan?” Jerat mengena! Aku senyum bila dia alihkan perhatiannya ke arah aku.

“Tanya apa?” Dia menyoal kembali tapi matanya masih lagi pada buku. Aku mencebik.

“Kenapa awak tak layan bola?” Soalan aku buatkan dia memandang aku sekali lagi.

Kenapa awak tanya?” Balasnya. Tapi matanya masih pada helaian buku. Dan aku mencebik. Tak bolehkah dia jawab soalan aku dengan jawapan bukan dengan soalan. Heh!

Tak boleh ke nak tanya? Salah ke nak tanya? Atau soalan tu kedengaran seperti soalan bodoh?” balas aku dengan sinis.

Dan dia tiba-tiba sahaja menutup buku yang dibacanya dengan kasar sebelum mendengus. Aku menelan air liur. Dipandangnya aku seperti aku melakukan kesalahan. Tapi aku berlagak tenang sahaja sambil menghirup Cappucino. Aku tak bersalah!

“Dah awak ni nak emo kenapa? Period?” Soalnya dan aku hanya tersenyum tawar sahaja. Ada ke patut tanya soalan sebegitu. Cis!

“Awak ajak saya jumpa. And when I’m in front of you, you ignore me,” Aku berterus terang.

“I do not ignore you..”

“Then?” Soal aku dengan nada tidak puas hati.

“I thought you miss me.” Ayat yang keluar dari mulut dia, hampir saja buat aku ketawa. Tapi aku tahan sahaja.

"I do miss you." 

“I didn't.”Aku bohong.

“Yes you are.”

“No. I’m not.” Aku berkeras.Tak mahu mengalah.

Ok. Apa kata awak tanya hati awak, sama ada hati awak rindu saya atau tidak.” Tiba-tiba saja soalan dia ini buatkan aku memandangnya dengan hairan.

“Awak ni siapa? Kita kenal ke?” Soal aku sinis. Dan dia hanya mengukirkan senyuman sahaja.

“Seseorang yang berada dalam hati awak.” Jawapan dia ini hampir-hampir sahaja buat aku mahu muntah.

“Wahhhh… sejak bila jadi sweet talker ni?” Aku menyindir.

“Sejak kenal awak.”

Aku mencebik. Akhirnya aku mendiamkan diri. Malas mahu bertelingkah lagi. Sah-sah dia tak mahu mengalah. Dan aku juga.

“Boleh jawab soalan saya tadi?” Dia kembali bersuara setelah beberapa ketika mendiamkan diri.

“Soalan yang mana?” Soal aku bengang.

“Awak rindu saya atau tak?”

“Awak tak ada tanya pun soalan tu.”

“Ada.”

“Tak ada.” Aku berkeras. “Awak cuma cakap ‘I thought you miss me.’ It’s a statement. Not a question.”

Dia mengeluh. Dan aku ketawa dalam hati. Nampaknya kemenangan berpihak pada aku.

“Surrender?” Aku mengusik.

“Kalau saya surrender, awak akan surrender juga?” Tiba-tiba saja dia mengajukan soalan ini pada aku.

“Surrender in terms of what?”

Will you let me go if I ask so?
“Will you let me go?” Sekali lagi dia mengeluarkan soalan. Aku bertambah hairan.

“If you ask me to let you go, I will do that.”

“Awak tak akan rindu saya selepas itu?” Soalnya lagi.

“Saya akan rindu awak.”

“Jadi, kenapa awak mahu lepaskan saya?”

“Sebab itu keputusan awak. And there’s nothing I can say. Kalau saya mintak awak jangan pergi, awak tetap mahu pergi, bukan?”

Dia mengukirkan senyuman sebelum menganggukkan kepala.

“Right. Jadi, mari kita hadapi ujian dari DIA dengan gembira. Boleh? If it is for a while, we both know what we want in our life. “

Aku mengukirkan senyuman. Memahami apa yang dikatakannya.

“Mari saya belanja awak sesuatu,”ujarnya sebelum mengankat tangan.

Tiba-tiba sahaja sebiji kek diletakkan di hadapan aku. Aku memandang dia yang sedang mengucapkan terima kasih kepada pelayan sebelum matanya memandang aku dengan senyuman.


“Happy birthday, dear,” ucapnya dengan senyuman.

Aku mengukirkan senyuman gembira. “Thank you. But I don’t like cake.”

“It’s ice cream cake.”

“But it’s still a cake.”

“It’s still an ice cream too.”Dia tak mahu mengalah.

Dan aku mengukirkan senyuman sekali lagi. Nampaknya pertelingkahan tak akan tamat jika tak ada diantara kami yang mahu mengalah. Akhirnya aku mendiamkan diri. Mengalah.

“Tak nak? Tak apa. Saya boleh bagi waiter kat sini,” dia kembali bersuara. Aku lihat dia mahu mengankat tangannya sekali lagi.

“Ehhh…” Aku bersuara. Dia menjatuhkan tangannya sambil matanya ke arah aku.

“Saya tak cakap pun saya tak nak,” aku menyambung. Aku lihat dia mengukirkan senyuman.

“Awak bagi saya kan? Saya terima je lah. Orang kata tak baik tolak rezeki.”

Sekali lagi dia mengukirkan senyuman. Kali ini dengan lebar. Aku balas senyumannya sebelum tangan aku mencapai pisau yang diletakkan di sebelah Kek Aiskrim itu. Rasa teruja menghurungi diri.

“Happy birthday, dear.” Dia ucap itu pada aku sekali lagi dan sekali lagi aku mengukirkan senyuman sebelum memotong Kek Aiskrim. Dan kami berdua menikmatinya bersama-sama.


Habis.!


*Autopublish*



12 comments:

  1. Diorang tu memang couple dah ke? And is is their first date?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entah. Aku pun tak tahu. Haha. Sila tanya diorang sendiri.

      Delete
  2. aku suka ice cream tp bukan cake...
    kenapa aku rasa seperti mengenali watak lelaki tu..
    kau mengingatkan aku tentang sahabatku...:)

    ReplyDelete
  3. erghhh... maknanya dorg mmg couple eh?

    ReplyDelete
  4. both is egomaniac..
    the girl is klau taknak cake tu, bagi aku ahhhhh

    ReplyDelete
  5. huhu...

    sweet cerita ni...

    first date memang selalunya manis...

    ReplyDelete
  6. Aku mls baca..hahaha..tapi aku puji dgn idea dgn kerajinan kau taip panjang2 reen.hehehe.

    ReplyDelete
  7. nice cerpen! haha. asal kau xhantar je kt remaja. mencuba nasib tak salah :)

    ReplyDelete
  8. satu je yang boleh dikatakan di sini... sweet moment.... aduhhh....

    ReplyDelete
  9. confusing. tapi still, interesting. hahaa. please dont fight. let go the ego. BOTH of them ..

    ReplyDelete

Daun lili daun keladi
Kalau sudi, sila komen lagi.