Thursday, August 30, 2012

Tolong Percaya


Dia cakap dia suka kau.
Kau tanya dia  “Betul ke?

Dia jujur.
Tapi untuk buat kau percaya, teramat la susah.
Bertubi-tubi soalan kau tanya dia.
Sampai dia rasa malu sebab beritahu kau hal yang sebenar.

Akhirnya dia kata dia cuma bergurau sahaja.
Dan kau ketawa.
Kau kata dia sempat lagi cover line.
Padahal dia sudah beritahu hal yang sebenar.
Kau yang asyik bertanya betul ke tidak
Kau gesa dia cerita hal yang sebenar
 Sampai dia tak tahu apa yang dia harus jawab.
Jadi dia tipu kau lagi.
Cakap dia cuma bergurau sahaja.
Hanya mahu mengenakan kau sahaja.
Padahal kau tak tahu itu hal yang sebenar.

Dia cakap jujur.
Ah… susah untuk buat kau percaya.
Akhirnya dia ambil keputusan untuk biarkan sahaja rasa pada kau
Mungkin sampai mati.
Mungkin sampai dia sedar perasaan pada kau hanyalah sementara sahaja.
Ah… kalaulah kau tahu hal yang sebenar.
Dia suka kau lebih dari seorang kawan.
Ah… tolonglah percaya apa yang dia beritahu itu.





Sakit perut



Pagi tadi aku sakit perut.
"Saja nak beritahu. Muahaha"
Semalam aku mimpi aku beli cekodok pisang kat gerai tepi jalan. Dan aku tak tahu macam mana, dalam perjalanan pulang nak balik rumah, tangan aku ada aiskrim. Jadi aku enjoy je la makan aiskrim sambil jalan sebelum diganggu oleh seorang budak lelaki. Haha.

Oh, budak lelaki tu? AKu kenal. Dia kawan sekolah aku. Dia jalan sebelah aku. Aku dah lupa apa yang kitaorang borak. Rasanya banyak kot. Dan tiba-tiba entah macam mana, dia confess kat aku dan nak pegang tangan aku. Aku kemudian rasa aneh. Banyak kali aku elak sehinggalah aku kata, “Weh, pakwe aku pun tak pernah pegang tangan aku, kau jangan memandai nak pegang aku.” Aku tak tahu asal aku cakap cenggitu padahal pakwe sekarang pun tak ada. Eh… sengal la mimpi ni.

Asal aku makan ice cream lak?
Lepas tu aku tersedar. Muahahaha. Macam gila je mimpi tu. Dan lepas tu, aku rasa perut aku memulas. Hahah. Aku pun fikir apa yang aku makan semalam sampai sakit perut?? Lepas tu aku rasa nie mesti sebab aku beli cekodok pisang kat gerai tepi jalan dalam mimpi. Sebab itu sakit perut terasa ke alam reality. Muahaha.

Macam sengal jerk apa yang aku andaikan ini. Muahaha… erk.. korang rasa ada kaitan ke sakit perut aku dengan kes aku mimpi aku beli cekodok pisang dalam mimpi? Tapi aku tak makan pula cekodok tu, aku makan ice cream. Eh… biul betul mimpi ni. Muehehehe.

Sengal betul mimpi ni.




Kistot #8: Crush.


Dia ada crush pada seseorang.
Hai Maya.” Maya mengukirkan senyuman tatkala Airil Hakimi menyapanya. Lelaki itu mengambil tempat di sebelahnya. Maya berasa segan.

Kau buat apa?” Airil menyoal gadis di sebelahnya.

Sedang siapkan tutorial,” jawab Maya pendek. Dia segan lagi.

Airil menganggukkan kepalanya. Dia perhatikan sahaja Maya di sebelahnya dari atas sampai bawah.

Kau pandang apa?” Maya menyoal.

Airil tersentak. Maya sudah sedar dia sedang memandangnya.

Aku… tak ada apa-apa.” Airil menarik nafas. Maya kelihatan biasa sahaja bila dengannya. Dia hairan.

Oh.” Maya kembali memakukan matanya ke arah helaian kertas di hadapannya. Rasa segan terhadap Airil masih lagi ‘bernyawa’. Ah… dia malu sebenarnya.

Airil memerhatikan sekali lagi gerak geri Maya. Perlukah dia bincangkan apa yang dia andaikan terhadap gadis ini?

Aku blah dulu. Ada kelas. Jumpa lagi,” Maya bersuara sambil mengemas buku-buku di hadapannya. Dia lansung tidak menghiraukan pandangan Airil terhadapnya.

##############

Maya… kau okey ke?” soal Syakila ketika melihat Maya beredar keluar dari perpustakaan. Dia tahu sahabatnya itu baru sahaja berdepan dengan Airil.

Okey je. Asal kau tanya? Pelik je kau ni,” Maya bersuara sambil memandang sahabatnya dengan penuh kehairanan.

Yeela, sebab kau kan pernah ada feeling kat Airil. Aku risau kalau kau tetiba buat sesuatu yang aneh masa kau berdepan dengan dia.

Maya mengukirkan senyuman. Benar, dia pernah ada perasaan pada Airil. Tapi itu dulu. Sekarang perasaan pada Airil Hakimi itu sudah hilang.

Weh… itu dulu lah. Memanglah dia pernah jadi crush aku. Tapi tu dulu. Aku dah tak suka dia. Pakwe aku, Fazrul nak letak kat mana?

Syakila mengangguk. Ada benarnya juga apa yang dikatakan oleh sahabatnya ini. Dia lihat Maya sedang berjalan ke arah Fazrul yang baru tiba. Dia tersenyum. Maya sudah jumpa kebahagiannya. Tidak lagi mengharapkan Airil Hakimi. Benarlah apa yang dikatakan oleh Maya, buat apa mengharapkan pada yang tidak sudi. Hidup harus diteruskan walau macam mana sekalipun.

Dia ketemu kebahagiaannya.

Wednesday, August 29, 2012

Love at first sight.



Ini request dari Iffah. Sebenarnya aku malu nak cerita tentang hal ini. Tentang kisah first love aku. Yeah, he’s the first person yang aku in love with. Aaaa… macam sengal jerk ingat balik. Ingat balik tentang saat-saat aku jatuh cinta untuk kali pertama ketika aku berusia 18 tahun. Ehehehe.

Di mana situasi ini berlaku? Ia berlaku masa aku belajar di matrikulasi. Ah… macam gila refresh balik benda ini. Ia buat aku mahu ketawa dan senyum. Serius, situasi ini berlaku masa aku tak matang lagi. Ehehehe.

First love aku adalah love at first sight I guess. Aku rasa aku fall in love from the first time aku nampak dia. Di matrikulasi aku, ada satu kedai roti. Aku dan kawan aku selalu singgah di situ before kitaorang mula kuliah. Dan ada satu tika itu, bila aku asyik dalam memilih roti, aku bertembung dengan seorang budak lelaki. Oh, at that time, aku mahupun dia tak ukirkan senyuman langsung. Aku tengok dia, dia tengok aku. It’s like dia ada magnet yang buat mata aku terpaku pada dia. It’s happen for a few seconds before aku atau dia yang mengalihkan pandangan. And after that, aku rasa jantung aku berdegup dengan laju. Aneh bukan?

Bila tiba waktu kuliah, aku baru tahu dia actually sama kuliah dengan aku. So dari situ, aku stalk dia secara senyap-senyap tanpa mengetahui nama dia. Aku tahu nama dia after kawan perempuan aku yang sama sekolah dengan dia beritahu nama dia. Sepanjang 1 tahun matrikulasi itulah, aku ada perasaan pada dia. Masa tu, aku langsung tak bercakap dengan dia ataupun ukirkan senyuman pada dia walhal dia sebenarnya kawan pada kawan baik aku. Errr… maybe sebab aku masa tu, aku malu nak facing dia.

Aku rasa dia first crush aku.
Aku rasa dia masa tu langsung tak tahu nama aku dan cuma kenal aku sebagai aku sebagai rakan sekuliahnya. It’s okey. Dan ada sesuatu tentang dia yang buat aku tersenyum tatkala aku nampak dia atau lihat dia dari jauh. Yeah… aku senyum bila ingat tentang dia.

Dan, masa berakhirnya matrikulasi, aku berazam nak buang perasaan itu. Yeelah, sebab aku dah takkan jumpa dia lagi kan. Masa aku tahu keputusan rayuan UPU, aku ingat dia tak sama U dengan aku. aku ingat dia dapat UKM, U yang aku pernah nak once. But yang sebenarnya, dia dan aku sama U. Kawan aku yang beritahu aku. Tapi dia dan aku tak sama kos. Sight, aku senyum bila ingat kembali.

Masa semester pertama, beberapa minggu di U, aku akhirnya jumpa dia. Actually bertembung dengan secara tak sengaja. Aku dalam keadaan tergesa-gesa nak pergi kelas IT for Accounting and suddenly, aku dengar orang panggil nama aku. Aku toleh and guess, it’s him. Dia sedang tengok aku sambil ukirkan senyuman. And again, dia panggil nama aku untuk make sure yang dia tak salah orang. Aku cuma angguk dan balas sahaja senyuman dia before aku blah. Aku dah terlambat nak pergi kelas.

Cuba imagine apa perasaan aku ketika itu? Yes, rasa excited! Bahagia! Selama ni, dia tahu nama aku. Aku rasa macam sengal jerk bila ingat ini balik. Aku rasa masa tu, aku nak melompat dengan penuh keriangan. Haha. Dan lepas tu, setiap kali aku berjalan di kampus, serius aku harap aku akan nampak dia. Dari jauh dah cukup buat aku rasa bahagia. Oh, tika ini juga aku selalu stalk dia punya FB. Heheh.

Dia bagi aku rasa sweet seperti ice cream
Semester 2, aku satu kelas dengan dia. Kelas hubungan etnik. Dan yes. Aku selalu skodeng dia dari jauh. Haha. Aku selalu nampak dia datang lambat ke kelas. Keh keh keh. Oh, dan di semester  2 ini, adalah kali pertama aku berbual dengan dia. Face to face. Tak adalah berbual sangat sebab dia cuma tanyakan aku sesuatu tentang assingment dan itu sudah cukup untuk buat aku rasa aku berada di awang-awangan. Yeah… seorang gadis yang jatuh cinta agak… agak… errr emosi? Ehehehe.

Aku rasa aku keep feeling on him sehingga aku semester 3, I guess. Sebab semester 3 aku dah start kapel dengan mr.X. Mungkin masih ada lagi sedikit cebisan perasaan pada dia but itu dah tak bermakna dah tika itu. Sebab aku masa kapel dengan Mr.X dah berazam nak focus pada mr.X je but it’s actually turns out badly.  Aku kena tipu oleh mr.X. But somehow, aku rasa aku bangkit dari kesedihan dan kelukaan yang diberi oleh Mr.X sebab dia. Yes, he still makes me smile whenever aku ingat tentang dia. Aneh bukan? Tapi itu dulu. Sekarang tak.

Sebab apa aku suka dia? Entah, at that beginning, maybe sebab peribadi dia even aku sebenarnya tak tahu sangat tentang dia. Dan mungkin juga rupa dia. Aku suka tengok muka dia. Sweet je. Menenangkan hati aku sahaja. Hehehe. But somehow, aku tahu dia dah ada awek and I’m happy for him. He deserves her.

Dan sekarang, aku rasa aku dan dia ditakdirkan sebagai kawan sahaja. Sebab sekarang aku dah tak ada perasaan pada dia. Aku suka dia tak lebih dari seorang kawan. Dan sekarang juga, aku dah boleh nak gurau-gurau dengan dia even sometimes aku segan dan malu bila nak facing dia semester lepas. Oh, semester lepas, kitaorang satu kelas dan satu group assingment.. Mungkin semester kali ini kelas sama lagi kot? Entah, aku pun tak tahu. Haha.

Eh, banyak pula yang aku tulis. Hahah. Serius, bila ingat tentang dia. Cuma ada rasa sweet sahaja walau sekarang ia tidak ada makna apa-apa untuk sekarang ini. Aku cuma anggap dia kawan sahaja. That’s will be better. Oh, sampai sekarang dia tak pernah tahu hal sebenar.

Aku rasa aku lagi suka keadaan seperti ini.





Tuesday, August 28, 2012

Untitled #7






That's why people always say BE THE BEST OF YOURSELF. Who knows someday someone will love you for who you are, not for who you wanna be. 






Saturday, August 25, 2012

Salah faham


Perempuan. Kebanyakannya akan selalu tersalah tafsir dengan keramahan dan kebaikan yang ditunjukkan oleh seorang lelaki. Dan kemudian, akan ada satu perasaan suka pada lelaki itu lebih dari seorang kawan.

Sesuatu yang aneh mungkin. Hanya disebabkan tersalah tafsir, mereka dengan tanpa sebarang amaran jatuh cinta pada lelaki terbabit. Walau hanya baru sahaja memulakan perkenalan. Aneh bukan rasa cinta itu? Hadir tanpa diduga. Sebab itu aku gelar rasa cinta itu ‘strange feeling’.

Mungkin sahaja keramahan dan kebaikan lelaki tersebut punya tiada apa-apa makna. Mungkin itu adalah dirinya yang sebenar. Mungkin jua ada makna. Tapi yang tahu hal yang sebenar, hanyalah lelaki itu. Dia sahaja yang tahu mengapa dia melayan perempuan sedemikian.

Tapi bagi aku, sebenarnya tiada apa-apa makna. It’s a normal thing when human do something kind towards other human. Hey, bukankah kita digalakkan berbuat sesama manusia? Aku rasa lelaki itu ikut prinsip itu. berbuat baik sesama manusia.
It wasn't like that.
Berlawanan jantina? Entah. Aku tak tahu. Aku bukannya mind reader or heart reader, so aku tak tahu mengapa lelaki itu melayan seseorang perempuan itu dengan baik. Mungkin benar lelaki itu punya perasaan pada perempuan itu dan mungkin juga itu sifat semulajadinya. Kebarangkaliannya sama sahaja. 50 %. But somehow, it’s better do not put too much hope on that.

Aku pernah dengar kisah kawan aku. How she told me about this guy. How good that guy treat her and she suddenly fall in love with him. Yes, she made confession but that guy reject her. Saying that he actually just though her as friend only. Yup… it’s sad thing. But somehow, sampai sekarang diorang still be friends. Walau pun kawan aku itu sudah punya pakwe. Amazing friendship isn’t it?

Aku rasa dalam situasi seperti ini. Bukan salah lelaki mahupun perempuan. Maybe perempuan terover thinking but that’s not her fault. Biasalah perempuan akan jatuh hati pada lelaki yang baik. Kalau aku, aku pun akan macam tu. Haha. But mujurlah sekarang aku sudah selamatkan hati aku. Even sometimes ada rasa segan bila ingat dia belanja aku hari tu. Kah kah kah.

Don't make permanent decision on
temporary feeling

p/s--- don’t make permanent decision on temporary feeling.


Untitled #6




Yeay.. saat- saat disaster sudah tiada. Akan harungi semester ini dengan penuh ketenangan dan senyuman. Alhamdullilah. =D




Pinjam



Mohon pinjam hati awak. 
Sebab apa yang hati awak rasa itulah yang hati saya rasa.
Hati awak rasa sakit, itulah yang hati saya rasa.
Hati awak rasa bersalah, itulah yang hati saya rasa.
 Hati awak penuh dengan luka, itulah keadaan hati saya tika ini.
Hati saya tak mampu lagi untuk berfungsi dengan baik saat ini. 
Ah.. benci betul rasa ini. 
Rasa kebodohan itu muncul lagi. 
Benci betul dengan hati ini. 
Mohon pinjam hati awak. 
Mohon.



p/s--- feeling disaster tu muncul lagi. 
I want to cry. ='(



Thursday, August 23, 2012

Khamis yang Klasik #4



Ehem... ehem... for someone... =D



Wednesday, August 22, 2012

Quotes #22



Someday, you are going to meet someone that drives you mad, fight with, laugh with, and turns your life upside down. So keep believing. Do not ever give up just because of the old sadness. 

p/s--- aku bersabar menanti. Muahahhaa. =P


Tuesday, August 21, 2012

Semalam…



Tiba-tiba sahaja kau muncul dalam kotak ingatan dia.
Semalam… kau datang dalam fikiran dia. Dia ukirkan senyuman tawar sahaja bila mindanya tiba-tiba ada kau. Kau yang pernah beri dia rasa sakit suatu ketika dulu. Sebelum dia mengambil keputusan untuk buang sahaja perasaan pada kau. Tiada gunanya menyimpan lagi perasaan itu kalau kau sendiri langsung tidak pernah sedar akan kewujudan dia.

Semalam… dia ternampak sesuatu yang mampu ingatkan kau pada dia. Dia hanya mampu senyum sahaja. Dia pandang sahaja sesuatu itu dengan pandangan kosong. Mungkin ia tidak bermakna lagi dalam hidup dia. Mungkin apa sahaja yang berkaitan dengan kau tidak lagi memberi apa-apa rasa pada dia walau satu ketika dulu, sesuatu itulah yang pernah memberikan dia rasa sakit. Sakit yang berkaitan dengan kau.

Dia senyum kosong sahaja bila ingat tentang kau.
Semalam dia fikirkan kau. Dia tertanya-tanya apa yang akan berlaku sebulan lagi. Kau tiada lagi di sana. Dan dia masih lagi di sana. Dia tertanya-tanya adakah dia akan kembali punya rasa sakit. Adakah emosinya akan kembali terganggu tatkala dia melintasi tempat yang selalu mengingatkan kau pada dia? Dia tertanya-tanya itu.

Semalam…  dia tulis nama kau. Dia tulis itu berserta dengan apa yang dia mahu ucapkan pada kau di atas satu kertas sebelum dia bakarnya. Dia senyum sahaja bila dia lihat api-api kecil itu gigit kertas putih itu. Dia senyum sahaja tahu. Perasaan dia pada kau sudah hilang. Dia tenang sahaja tanpa kau lagi. Dia lega tahu.

Dia kini lupa pada kau mungkin.

Friday, August 17, 2012

Quotes #21



Setiap orang punya kesakitannya tersendiri. Jangan sesekali kau berkata kesakitannya tiada apa-apa berbanding mereka yang mengalami kesakitan lebih teruk darinya. Hanya yang merasai sahaja tahu betapa peritnya kesakitan yang dialami. Kesakitan dan kelukaan kita berbeza tahu.

Quotes #20





Hidup ini suatu pilihan. Sama ada kau mahu berusaha jadi seperti apa yang kau mahukan atau kau duduk saja di situ tanpa sebarang usaha. Kejayaan tidak datang bergolek tanpa usaha. Semuanya di tangan kau. Pilihan kau.


p/s-- Tuhan sentiasa beri kita pilihan dan juga peluang. 



Wednesday, August 15, 2012

Cerpen: Cemburu



Perempuan itu buat dirinya terancam.
Err… hai awak. Boleh saya nak kenal awak?” soalan perempuan itu benar-benar membuatkan Hana menoleh. Dia pandang Syazril di hadapannya, hanya mengukirkan senyuman sahaja. Hana mengigit bibirnya.

Syazril memandang Hana dengan senyuman sebelum mengukirkan senyuman. Dia tahu Hana mungkin sedang gelisah walau luaran nampak tenang sahaja. Dia tahu Hana. 3 tahun mengenali Farhana Zaliana benar-benar membuatkan dia masak dengan sikap gadis itu.

Untuk?” Syazril bersuara. Dia pandang lagi Hana. Hana hanya mendiamkan diri sahaja sambil tangannya kembali menyuapkan aiskrim coklat ke dalam mulutnya. Ah… ketenangan Hana kadang-kadang mengugat keegoannya.

Saya… saya selalu nampak awak kat sini. Selalu datang sini dengan kawan awak ni…” perempuan itu memandang seketika Hana yang mendiamkan diri. Hana menelan air liur. Dia mahu saja bersuara tapi dia tidak mampu. Ah… dia risau.

Jadi?” Syazril menyoal. Matanya mengerling sekilas ke arah Hana. Masih lagi cuba berlagak tenang.

Jadi… boleh saya mintak nombor awak? Untuk kita kenal dengan lebih dekat?” Perempuan itu bersuara lagi.

Hana menghembuskan nafas sebelum meletakkan sudu aiskrim di atas meja dengan kasar. Dia memandang perempuan yang sedang cuba mengurat Syazril. Lama sebelum dia  kembali memandang Syazril. Lelaki itu hanya tersenyum.

Balik dululah. Jumpa lagi.” Hana mengankat punggung, meninggalkan Syazril terkontang-kanting di situ. Dia benar-benar cemburu. Terlalu. 5 minit kemudian, telefon bimbitnya berbunyi setelah dia keluar dari kedai aiskrim itu.

Message:
Pandang belakang.
~Syazril~

Hana mengikut arahan Syazril. Dia menoleh ke belakang. Syazril sedang tersenyum ke arahnya. Dia mencebik tatkala Syazril berjalan ke arahnya. Dia memeluk tubuhnya tanpa menghiraukan pandangan Syazril itu.

Cemburu eh?” soal Syazril. Hana mencebik lagi. Malas mahu menjawab pertanyaan bodoh itu. tentunya dia cemburu.

Saya tahu awak cemburu.
First time saya tengok awak cemburu. Jangan risau. Saya tak bagi orang lain mengurat saya kecuali awak. Hati saya tetap pada awak,” Syazril bersuara.

Ceh! Dasar sweet talker betul!” Hana bersuara kasar. Syazril ketawa.

Awak tahu, kata-kata awak tu buat hati saya terhiris. Saya cuma sweet talk dengan awak saja tahu,” Syazril bersuara perlahan. Dia terkilan sebenarnya dengan tuduhan sebagai sweet talker dari Hana.

So?” Hana bersuara. Dia berasa jengkel.

So, awak cemburu. Dah lama nak tunggu awak cemburu. Selama ni awak asyik berlagak cool je. At least sekarang, saya tahu awak sayang saya juga bukan?” Syazril mengukirkan senyuman.

Hana menjelirkan lidah. Berasa muak dan loya dengan apa yang didengarnya sebentar tadi.

Yeela. Yeela! Saya cemburu. Perempuan tu ingat saya kawan awak. Minta nak kenal awak depan saya. Berlagak macam saya tak wujud. Saya cemburu okey!” Hana mengeluarkan segala yang ditahannya dari tadi lagi.

Ya! saya cemburu
Itulah yang saya alami bila ada lelaki mintak nombor awak depan saya hari itu.” Syazril teringatkan kejadian beberapa hari lepas di mana ada seorang lelaki meminta nombor Hana di hadapannya. Lalu dia memarahi lelaki itu. Syazril tersenyum mengingatkan kejadian itu.

Hana menarik nafas. Dia bengang. What goes around comes around. Dia pandang Syazril yang kelihatan tenang.

Perempuan tu ingat saya kawan awak. Padahal saya…” Hana bersuara. Tidak tahu apa yang harus diucapkan selepas itu.

Awak memang kawan saya pun,” Syazril membalas.

Hana mengeluh. Dia tahu dia yang keterlaluan tadi. Dia tidak sepatutnya cemburu. Bencinya bila ingat tentang ini. Dia tiada kelayakan untuk punya rasa cemburu.

Tapi perasaan kita lebih dari kawan bukan?” Syazril bersuara lagi.

Hana mengeluh sekali lagi. Benar. Perasaan mereka lebih dari seorang kawan. Masing-masing sudah meluahkan apa yang terbuku di hati namun tidak mahu menjadi seperti kekasih. Berkawan seperti waktu dahulu lagi baik. Itu yang mereka telah bersetuju.

Tak apalah. Pergilah layan perempuan tu. Awak nak bagi nombor awak pada dia pun, saya tak kisah. Itu hak awak. Besides, awak yang kata, kita kawan bukan? Saya cuba untuk tak cemburu.” Hana bersuara dengan jengkel. Syazril mengukirkan senyuman.

Awak ni… saya suka awak. Buat apa saya nak layan perempuan tu. Saya rasa awak lagi baik dari perempuan tu. Awak unik dengan cara awak tersendiri. Kita kawan but perasaan kita lebih dari tu dan kita lagi selesa dengan hubungan sebagai kawan bukan?

Hana mengukirkan senyuman. Dia tahu itu. Dia selesa dengan Syazril sebagai kawannya bukan sebagai kekasihnya walau perasaanya pada Syazril lebih dari seorang kawan.

Whateverlah. Malas nak layan awak punya sweet talk.” Ayat Hana membuatkan Syazril ketawa.

Nah, ice cream untuk awak.” Syazril menghulurkan sebekas aiskrim di tangannya pada Hana.Hana mengukirkan senyuman. Dia kembali menikmati ice cream coklat.

Syazril mengukirkan senyuman. Tidak sia-sia dia meminta Nazirah berlakon tadi. Sekurang-kurangnya dia tahu perasaan Farhana Zaliana masih padanya. Masih lagi untuknya. Risau jika perasaan itu kembali bertukar menjadi perasaan tidak lebih dari kawan di hati Hana. Syazril mengukirkan senyuman sekali lagi.

Mereka berdua senyum.

p/s---> aku tahu aku sebenarnya kena simpan cerpen untuk semetara waktu tapi masih aku nak publish jugak. ahahaha. dah lama tak publish cerpen.. ekeke. 






Ketentuan dia dan awak.



dia harapkan awak.

Dia harap awak jodoh dia. Dia harap Tuhan ciptakan awak untuk dia. Dia harap cinta dia pada awak akan kekal walau awak sedikit pun tidak tahu hal yang sebenarnya. Hal yang dia masih mengharapkan awak. Mungkin dia keterlaluan. Mungkin.

Dia berubah kerana Tuhannya walau dia masih lagi mengharapkan awak. Mengharapkan Tuhan akan memilih awak untuk dia. Memilih awak untuk dia habiskan usia emasnya bersama awak. Mungkin dia terlalu mengharap. Tapi dia tidak keterlaluan sebab dia berharap pada Tuhannya. Sebab padaNYA sahaja dia mampu meminta.

Dia mahu jatuh cinta pada awak sebab Tuhan hadirkan perasaan itu pada dia. Perasaan yang menunding ke arah awak. Ah… dia sendiri tidak tahu. Sama ada ini takdir atau hanya mainan duniawi sahaja. Dia keliru. Sebab itu dia memilih untuk menjaga cinta pada Tuhannya lebih dari cintanya pada awak.

Dia lepas sementara perasaan pada awak.
Mungkin saban hari dia berdoa pada Tuhannya, jikalau ditakdirkan awak untuk dia, dia mahu Tuhan hilangkan perasaan pada awak untuk sementara waktu supaya dia mampu menjaga cintanya pada Tuhannya. Cinta pada Illahi itu yang paling penting untuknya di saat ini.

Mungkin jikalau ditadirkan awak bukan untuk dia, mungkin dia tidak akan kecewa. Dia terima apa sahaja yang Penciptanya berikan padanya walau hatinya mengharapkan awak. Mungkin dia sedar, awak bukan untuk dia. Tuhan akan gantikan seseorang yang lebih baik dari apa yang dia harapkan suatu ketika dulu. Kisah awak dan dia setakat itu sahaja. Perasaan yang Tuhan hadirkan dalam diri dia untuk awak hanyalah sementara sahaja. Mungkin saat itu dia akan tersenyum sahaja. Dia cuma merancang, Tuhan yang menentukan.

Dia akan redha. 

#Andai benar dia jodoh kita , walau jauh mana pun dia pergi , pasti dia akan datang semula bila tiba masanya nanti .. jangan risau , Allah dah rancangkan yang terbaik buat kita#


p/s--- I learn something. =)


Tuesday, August 14, 2012

Untitled #5




I saw you, but i can't reached you, I heard you, but i can't talk to you, But i'm always look after you without you knowing...

p/s--- copy from somewhere.. =)

Monday, August 13, 2012

Quotes #19




Kadang-kadang mungkin kau terpaksa sahaja biarkan sahaja diri kau alami situasi itu sekali lagi walau situasi itu pernah buatkan kau terluka. Mungkin kali ini ia akan buat kau tersenyum sekali lagi walhal mungkin ia bukan seperti yang disangkakan. Biarkan sahaja asalkan ia mampu buat kau tersenyum sekali lagi. Senyum itu bahagia tahu. 



Sunday, August 12, 2012

Kisah raya...

Ini kisah raya...

Adoi…  aku kena tag oleh Iffah. Heheh. Dia suh aku ceritakan pengalaman aku berhari raya aku. Huhuh. Aku sebenarnya tak ada sangat nak cerita pasal pengalaman aku berhari raya. Semuanya dah aku terlupa.. ehehe. Maafkan aku.. ahaha.

Aku rasa kisah hari raya aku tak ada la best sangat macam orang lain. Aku tak ada kampung. Nenek dan datuk dah tak ada. So, macam ini je la. Pagi-pagi pada raya pertama, bangun solat subuh, mandi sebelum bersiap sedia nak pergi sembahyang raya. Lepas tu pergi kubur, baca Yassin dan balik rumah dan makan sarapan. Lepas tu baru pergi melawat rumah-rumah saudara mara yang terdekat.

Biskut raya?? Semua buat kat kedai.. ehehe. Paling aku suka, blueberry tart. Ekekeke. Dan masakan di pagi raya??? Err… entah. Biasa roti jala ataupun kalau rajin, nasi apa entah. Itu ikut suka hati Mami aku. Biasa dia yang decide apa nak makan di pagi raya tu. Sama ada dia tempah atau dia buat sendiri. Ahaha.
Dah tak dapat duit raya dah.. =)
Cakap pasal duit raya? Aku rasa makin bertambah usia aku, makin sedikit kutipan duit raya aku. Tapi still aku dapat duit raya. Bak kata ‘kakak’ aku, selagi aku tak kahwin dan kerja, aku masih dapat duit raya dari dia. Ahahaha. Bahagia macam ini.. ekekeke. Tapi kan aku rasa tak lama lagi turn aku lak yang kena bagi duit raya pada kanak-kanak kecil.. ehehe.

Jadi begitulah kisah raya aku. Tak ada yang best sangat,. Ahahah. Sebab itu aku rasa macam tak raya je.. ehehehe. Terima kasih sudi baca coretan yang membosankan.. ehehe.

Terima kasih sudi baca coretan yang membosankan ini


Saturday, August 11, 2012

KISTOT#7: Aiskrim.




Nah… ini untuk awak.” Dia memandang aku dengan senyuman sambil tangan kanannya menghulurkan aiskrim perisa coklat kegemaran aku. Aku pandangnya dengan hairan. Apa tujuannya berbuat sedemikian?

Kenapa dengan kau?” Aku menyoalnya namun dia mendiamkan diri sahaja dengan senyuman masih terlekat di bibirnya. Aku bertambah hairan. Dia kemudian mengambil tempat di sebelah aku. tentunya tanganya masih menghulurkan aiskrim pada aku. Aku akhirnya mengambil aiskrim itu walau berjuta persoalan bermain di minda aku saat ini.

Aku...” Dia mula bersuara. Aku pandangnya sambil menikmati aiskrim. Menanti dia menyudahkan ayatnya. Aku lihat dia mengeluh. Menarik nafas sebelum dia kembali memandang aku.

Aku suka kau.” Aku hentikan seketika menikmati aiskrim. Aku memandangnya dengan rasa terkejut. Ah… aku salah dengar kah?

Aku… aku…” Dia kembali bersuara. “Aku rasa aku suka kau. Dari saat aku gelabah bila kau depan aku. Bila aku nampak kau, aku harap kau akan sedar kehadiran aku dan ukirkan senyuman pada aku. Bila kau tak ada di sisi aku, aku rasa aku rindu pada kau.

Dia luahkan hal yang sebenar.
Aku menelan air liur. Aku mengambil keputusan mendiamkan diri sahaja sambil terus menikmati aiskrim di tangan aku sehingga habis. Dia juga mendiamkan diri. Kami berdua mendiamkan diri seolah-olah ada dinding besar yang menghalang aku dan dia walhal kami duduk sebelah menyebelah.

Maaf. Aku mungkin terburu-buru.” Dia bersuara memecahkan kesunyian di antara kami. Aku memandangnya. Lama aku pandang anak mata berwarna hitam itu. mungkin mencari keikhlasan. Aku ukirkan senyuman sahaja.

Maaf. Kau boleh lupakan sahaja apa yang aku kata tadi.” Dia akhirnya bangun meninggalkan aku. Aku terkejut.

Awak…” Aku memanggilnya. Dia menoleh. Aku ukirkan senyuman sekali lagi pada dia. Dia memandang aku dengan rasa hairan.

Saya suka awak macam saya suka aiskrim.” Aku ucapkan kata-kata itu padanya. Tentunya dengan penuh senyuman. Dia pandang aku. Lama sebelum dia mengukirkan senyuman pada aku.

Dia kembali mengambil tempat di sebelah aku. Aku ukirkan senyuman padanya. Rasanya dia faham apa yang aku ucapkan sebentar tadi. Aku suka dia seperti aku suka aiskrim, selalu membuatkan aku tersenyum di saat aku kemurungan. Cinta aku pada dia mungkin seperti cinta aku pada aiskrim. Mungkin. =)

Aku suka kau seperti aku suka ice cream. =D

p/s--- asal aku rasa aku harap aku akan alami kisah sebegini. Hahahah. Berangan gila aku ni. =P




Beloved.. =D



Ini babies aku. Ahahaha.. sebab aku tak ada adik jadi aku treat dua ekor kitten ini as my brother? Err... ke sister?? Yang kiri tu aku bagi nama Putih, yang kanan tu aku bagi nama COMOT sebab muka dia comot. ehehe.

Diorang suka jalan jauh. Errr..sebenarnya PUTIH yang suka jalan jauh. Hari tu PUTIH hilang bersama abangnya, HARRY POTTER dan nasib baik aku jumpa PUTIH kat gerai makan  berhampiran tempat kerja aku. Nasib baik dia mengiau, dan mujur aku mengenali PUTIH, terus aku bawa balik ke rumah even masa tu memang dah terlambat nak pergi kerja. heee. Tapi sayangnya HARRY POTTER tak dijumpai. huuu. sedey Aku. =(

INi Harry Potter yg tinggal kenangan.
Ahahaha... pagi-pagi before aku nak pergi kerja, aku kurung mereka dalam sangkar. Ini sebab untuk elak mereka dari lari dari rumah lagi. Hahaha. Malam-malam, bila aku balik dari kerja, asal aku nampak mereka kat pagar rumah, terus aku ambil dan letak dalam sangkar. Macam tahu-tahu je aku nak balik. kekeke.

Err... kalau nak diikutkan, PUTIH ni agak nakal sebab dia selalu kacau COMOT. Kesian kat COMOT. Masa mandi pun, PUTIH yang kuat meraung. COMOT? Senyap je masa aku mandikan dia. Tak de mengiau-mgiau macam kucing gila. Baik kan COMOT? Sebab tu aku sayang COMOT lebih. PUTIH? Selalu kena marah dengan aku. Kadang-kadang suka tidur dalam kasut aku. heee. Aku tahulah dia dan kasut aku sama saiz. huhuhu.

Putih ni mmang Nakal.
Ha'ah... hari tu, aku terkapai-kapai cari COMOT pagi tu, aku ingatkan dia hilang ke apa. Putih ada masa tu, sedang menyusu. Mami aku rungsing kalau mereka hilang lagi. HUU.. Nak tahu COMOT pergi mana? Dia pergi tidur dalam bekas air untuk siram bunga. Huuuu.. dasyat betul.. ehehe

Eh, baiklah. Setakat itu sahaja perkenalkan kesayangan aku.. ehehe. Tinggal sebulan lagi nak habiskan masa dngan mereka. But still, aku rindu HARRY POTTER.
Ah.. bosan kena kurung. Baik tido.. huuu
p/s--- abaikan gambar-gambar yang tidak elok tu. huhu



Friday, August 10, 2012

Quotes #18




Kita jangan selalu mengharap kerana dengan mengharap tu,tak semestinya ia akan tertunai. Namun, kita boleh bersabar kerana dengan kesabaran itu, boleh mengajar kita erti pahit & manis kehidupan sebenar.

p/s--- ah.. ini bad mood. I need ice cream.. =(


KISTOT #6: Kad Raya..



Mana kad raya aku? Kau kata nak bagi?” lelaki di hadapannya mula bersuara. Ah… dia jengkel. Teramat.

Dia mencebik. Malas sebenarnya untuk mengikuti permintaan lelaki ini. Hanya disebabkan dia kalah dalam pertaruhan semalam, dia terpaksa memberi kad raya pada lelaki ini. Aneh bukan? Dalam banyak-banyak perkara, kad raya juga yang diminta oleh lelaki ini. Bangang ke apa?

Buat apa? Kau bukannya puasa pun. Tak ada faedah aku bagi kat kau.” Dia bersuara kasar. Lelaki itu menelan air liur. Dia tahu dari muka kelat lelaki itu. mungkin terasa dengan kata-katanya.

Mana kau tahu? Aku puasa la,” lelaki itu cuba mempertahankan dirinya.

Yeela sangat. Dah tu asal mulut kau bau rokok?” Dia membalas. dia lihat muka lelaki itu berubah lagi. Dia senyum sekali lagi.

Suka hati aku la. Mana kad raya aku?” sekali lagi lelaki itu menyoal.

Dia mengeluh sebelum tangannya mengeluarkan satu kotak sederhana besar dari begnya lalu diberikan pada lelaki di hadapannya ini.

Ini apa?” lelaki itu menyoal sambil mengoncangkan kotak itu. berbunyi.

Kad raya kau. Dalam kotak tu ada kad raya kau,” balasnya dengan nada selamba.

Kad raya aku?” lelaki itu hairan. Lelaki itu akhirnya membuka kotak itu, menunjukkan reaksi terkejut seketika sebelum jatuh pengsan.

Dia jenguk isi kotak itu yang kini berada di bawah kakinya tersenyum puas. Tidak sia-sia mencari bangkai burung yang berlumuran darah tadi. Dia jenguk lagi. Di bawah bangkai burung itu terselit juga sekeping kad raya.

Padan muka kau! Nak kad raya sangat.” Dia bersuara sebelum beredar. Meninggalkan tubuh lelaki itu yang kaku .




Thursday, August 9, 2012

Khamis yang Klasik #3



I don't think you know how you easily make me smile. Thanks for the day even sometimes you make me have the strange feeling whenever you in front of me. Please 'stay away' from me. 


Kad raya...



Ehehhe. Cakap pasal kad-kad raya, teringat zezaman aku berutus kad raya dengan kengkawan dulu. Erk.. itu aku rasa masa zaman sekolah. Hahaha. Ada kad raya yang aku buat sendiri dengan kertas warna dan ada juga yang aku beli. Tapi kebanyakan yang aku bagi kat kengkawan yang aku beli. Aku tak dela kreatif sangat.. ehehe.

Rasa lucu pula bila dalam kad raya tu memacam benda ditulis seperti:

#Baju raya berapa pasang? Warna apa?
#Biskut raya buat ke beli?
#Minta maaf dari hujung rambut ke hujung kaki.
#Nanti raya jemputlah datang ke rumah. (sedangkan masa bukan raya mana pergi pun ini apatah lagi masa raya.. hahha)
#… dan sebagainyalah.

Memacam lah soalan dan bukan soalan ditulis kat kad raya tu. Aku rasa setiap kad sama ada aku bagi atau kawan aku bagi, semuanya ayat sama je. Ehehe. Lucu kan?

Lawak juga tahu. Dan di kad itu disertakan syiling 10 sen untuk sesiapa yang mahu letak. Kalau tak, kosong je. Aku pernah dapat kad raya dari kawan-kawan kat sekolah dengan ada bedak wangi dalam tu. Memang nak gelak je bila teringat balik. Ehehe.



p/s-baru dapat kad raya dari negeri jauh. Ehehe. =D