Saturday, June 30, 2012

Quotes #4




Kadang-kadang bila kita mimpikan seseorang yang pernah memberikan kita rasa sakit mahupun sebaliknya, ia mungkin disebabkan kita terlalu fikirkan tentangnya ataupun, kita rindu untuk melihat wajahnya. 


Pick whichever comfort you.

p/s--- aku pernah alami mimpi-mimpi sebegitu.

Thursday, June 28, 2012

Sweet Revenge




The sweetest and the best revenge that you can show to someone is how you find your own happiness with your own life. Showing that you are still a better person even though someone walk out from your life. 

I think this is a really really hard thing to do since moving on or moving forward is a very quite long process. But somehow I think, keeping this as a goal, is a very great motivation. 

Have a lovely day everyone! 


p/s--- forgiveness is the sweet revenge also. (^_^)



Wednesday, June 27, 2012

Hurt




No one can see how hurt I really am.

How they hurt me with their picture of happiness.

How they smile and have fun and left me alone here.

I'm hurt. Really really hurt.

How they have fun together without my knowledge.

How they ignore my sorry.

They let me alone and being pathetic for a while before they come again.

And now they pretending like nothing happened before.

Like everything came back to normal again.

I'm getting more hurt than before.

Really really hurt. (T.T)



Tuesday, June 26, 2012

Surat

Dia menulis dengan hatinya yang kosong.
Dia memandang kosong helaian kertas itu. Terasa kosong di saat pen di tangannya menulis apa yang lahir dari hatinya. Kata-kata yang telah lama dia mahu ucapkan pada seseorang. Dia tulis sahaja apa yang terlintas di fikirannya. Selesai menulis, dia masukkan ke dalam sampul surat. Menulis alamat seseorang itu di atas sampul itu. Dia poskan. Dia lega. Bebanan yang dia tanggung telah hilang. Dia lega. Terlalu.

Satu hari menginjak kepada beberapa hari. Ah… sudah tentu si penerima telah menerima surat itu. Dia tersenyum tawar. Tidak mengharapkan surat itu akan dibalas. Yaa… dia telah menyatakan dengan jelas, dia tidak meminta surat itu dibalas. Dia tidak mengharapkan balasan. Sedikit pun tidak walau ada sedikit dirinya mahu tahu reaksi penerima itu. Tapi dia tahu, surat itu tentunya tidak memberi apa-apa kesan pada si penerima. Dia tahu itu. Mungkin.

Sedikitpun dia tidak mengharapkan balasan.
Ah… kadang-kadang terfikir juga dia reaksi si penerima itu. Bencikah dengan surat itu? Atau kosong seperti dirinya tika dia menulis surat itu? Mungkin tiada apa-apa kesan pada penerima. Tujuan surat itu bukan utuk mengharapkan balasan pada apa yang dinyatakan dalam surat itu. Hanya sekadar meluahkan kata-kata yang dia harus luahkan pada si penerima.

Sebulan telah berlalu. Ah… nampaknya surat itu tidak mungkin akan dibalas. Dia senyum lagi. Ah… biarkan sahaja. Di saat dia menghantar surat itu kepada si penerima, di saat itulah dia membuat keputusan, dia harus lepaskan segala rasa yang dia ada pada si penerima.

Surat itu untuk menghilangkan bebanan yang ditanggungnya
Dia menarik nafas sedalam-dalamnya. Tiada penyesalan terbit di hatinya. Tiada kata-kata bodoh yang dilemparkan pada dirinya. Dia lega kini. Bebanan perasaan itu telah hilang. Dan dia sekarang mampu meneruskan hidup dengan gembira. Dengan penuh ketenangan. Dia senyum lagi.

p/s--- there are some things better to be left unsaid 





Confessions.


This is a confession
Confessions. Kawan aku kata, kalau seorang perempuan itu berniat mahu meluahkan rasa yang dia ada pada seseorang lelaki, perempuan itu harus bersedia dari segi mental dan fizikal. Actually, mental is more important. Bersedia untuk ditolak cintanya ataupun bersedia untuk cintanya diterima. But sometimes, bila perempuan make confessions, mostly akan di-reject tahu. Dan believe me, it’s somekind of embarrassing your love is been reject.

Lelaki dan perempuan tak sama tahu. Lelaki mudah melupakan. But perempuan tak. Lelaki, bila seorang perempuan tolak cintanya, he still can find another girl to fall in love with. But perempuan, I think it takes hundreds years maybe to forget a guy that really really had touched her heart. Err… maybe.

Kawan aku kata, nak buat confession kena bersedia. Bersedia untuk di reject. Kena fikirkan the effect of both side, good and bad. Dari segi rejection and acceptance. Don’t confess spontaneously. Or else you will regret. Urgh… bahaya juga untuk perempuan confess. Maybe sebab itu kawan aku kata, tunggu sahaja lelaki itu ambil tindakan if lelaki itu benar-benar punya perasaan yang sama dengan perempuan itu. Oh, barulah aku faham why girl tidak digalakkan untuk membuat confession pada lelaki yang disukai.


Kita selalu fall with someone yg kita tahu kita tak mungkin
akan dapat bukan?
But somehow, mengikut pendapat aku, kadang-kadang  perempuan juga perlu ambil first move. Better confess untuk dia tahu perkara sebenar. Jika lelaki yang dia sukai itu tiada perasaan yang sama dengannya, then she can move on with her life. Tak perlu menaruh harapan lagi. Tak perlu dia perasan seorang diri yang lelaki itu turut punya feeling yang sama dengannya. Tak perlu lagi dia menaruh perasaan pada lelaki yang langsung tidak punya perasaan yang sama dengannya bukan? It’s useless.

Itu dari pendapat aku la. Aku juga tak galakkan juga perempuan confess sebab aku pernah alami situasi seperti, dan nasib baik ia bukan cinta, ia cuma kagum sahaja. Hahaha. Lagi baik simpan sahaja perasaan itu sehingga ALLAH biarkan sahaja perasaan itu hilang dengan sendiri. Aku pernah alami situasi ini. Ataupun pendam sahaja walaupun ia menyakitkan. Pendam dan dalam masa yang sama kau berharap perasaan itu akan hilang secepat mungkin. 

Should move on with her life




p/s--- I'm just a girl with the crush on you. =)

Monday, June 25, 2012

Childhood memory

Me and my cousin.
Tengah godek-godek barang-barang lama sambil mengemas bilik and then aku jumpa gambar ni dalam album aku. Huuu.. tak banyak sangat gambar masa kecil.. hahaha.  Kazen aku lagi lawa + comel dari aku dari dulu sampai sekarang... huhuu (oh, aku perasan comel je... haha). Ce teka mana satu aku.. hehehe





p/s----> skang  tak misteri sangat kan.. huhuh


Sunday, June 24, 2012

Quotes #3


For being my ex, you aren't a mistake, you're just a lesson. It's not that you're bad but that I deserve better than that. You teach me to be stronger than ever.





Quotes #2


Hidup tidak boleh berpandukan perasaan hati yg kadangkala boleh menjahanamkan diri sendiri. Kadang-kadang mengikut kata hati bukan satu pilihan yang terbaik. Jika merasakan kata hati itu adalah yang terbaik, fikirlah sebaiknya sama ada kata hati itu disusuli dengan logika akal mahupun tidak.




p/s-- ini post ke 300. Sekian. =)

Saturday, June 23, 2012

Ingin


Dia mahu kamu.
Dia ingin kamu. Dia mahukan kamu. Kamu yang dia inginkan. Ah… kamu memang tidak mengerti keinginannya bukan? Di saat kamu muncul di hadapan dia, keinginannya mula terasa. Kamu yang dia mahukan. Ah… mengertikah kamu?

Di saat rasa aneh itu muncul dalam dirinya. Di saat rasa aneh itu mula menunding ke arah kamu. Di saat dia sedar betapa kuatnya jantungnya berdegup di saat kamu muncul, di saat itulah sayap cinta muncul dari dirinya. Dirinya yang satu lagi muncul. Dirinya yang jatuh cinta pada kamu. Itu dirinya yang satu lagi.

Hatinya berdegup untuk kamu sahaja tahu.
Ah… tapi kamu tidak mengerti. Kamu yang dia inginkan. Dia mahu kamu. Keinginan dia adalah kamu. Tapi, mana bisa kamu mengerti semua itu. Sama ada dia yang bodoh atau kamu yang bodoh. Kebodohan kamu yang tidak menyedari keinginannya terhadap kamu atau kebodohannya jatuh cinta pada orang seperti kamu?

Ah… nampaknya dia terpaksa biarkan keinginannya terhadap kamu. Ah… nampaknya dia terpaksa lepaskan keinginannya terhadap kamu. Sia-sia sahaja segala usaha untuk buat kamu sedar bahawasanya kamu yang dia inginkan. Sia-sia sahaja jantungnya berdegup kencang tatkala kamu muncul. Sia-sia sahaja semua itu. Keinginannya itu tiada apa-apa kebaikan padanya.

Semua sia-sia sahaja


Aku dan Ice cReaM



Ice cream satu kepuasan bagi aku.
Aku rasa bila aku happy, sedih ke, stress or whatsoever la mood yang aku ada, sah-sah aku akan cari ice cream chocolate favorite aku… haha. Aku rasa untuk masa sekarang, ice cream sahaja yang mampu buat mood aku yang down kepada ceria mungkin.

Orang lain mungkin cari kekasih, mungkin cari kawan baik, mungkin akan buat itu buat ini bila diorang ada masalah but aku, akan cari aiskrim. Aiskrim itu membahagiakan aku tahu. Huhuh. Ia buat aku tersenyum dengan sendiri. One of my problems' solutions actually. huhu.

Aku still ingat lagi kawan aku kata, mata aku bersinar dan senyuman akan terukir bila nampak ice cream, hehe. Dan kawan aku tahu bilamasa aku mesej dia ajak makan ice cream, tahulah dia, mood aku not really okey or maybe that’s because I’m craving for ice cream. Tapi aku rasa in whatever moods, happy or sad, aku still pick ice cream. Even nak dibandingkan dengan KFC, PIZZA HUT or McD, still aku akan pick ice cream.
Chocolate itu feveret aku.. heeheh
Aku rasa aku yang cair dengan ice cream, bukan ice cream yang cair dengan aku. Hahaha. Aku ingat lagi bila aku pergi satu sudut khas untuk frozen foods and then I saw ice cream, a lot. And... owh... aku jadi rambang mata. Tak tahu which 1 should aku pilih. Kalau ikut nafsu, nak je aku beli setiap satu jenis ice cream yang ada kat situ. hehehe.

Ada kawan aku kata, makan ice cream merosakkan gigi. Hurm… aku tak kisah pun yang itu. Asalkan aku masih boleh nikmati aiskrim, that will be fine. Hehehe. Besides, it’s not like everyday aku bantai ice cream, just only certain-certain days sahaja dan itu pun tak selalu. Dan gigi aku masih dalam keadaan baik buat masa sekarang.Huhu.

Ada juga orang kata, still eating ice cream at the age of 20 and something is really childish. But what I cares? Sometimes, keep carrying our childhood things at the age of maturity, it’s not wrong. It’s doesn’t mean that you are not mature but it’s a part of our life right? Happy parts of our life, Our childhood memories . =)

Erk.. ice cream ini nampak comel.. hhee


p/s--- I'm coming home... heee 




Friday, June 22, 2012

Thanks for the 3 years..


Mereka adalah 'sugar' dan 'spice' dalam kehidupan U aku..=)
Ah… sedih rupanya kena tinggal. Waa… serius, even aku tak rapat sangat dengan mereka sekarang, but still, friendship yang terjalin for 3 years, still aku akan remember sampai aku mati. Asal aku touching bila aku tulis ini.. huuu.

Rasa cam nak gelak je, nangis, sengal and so on bila teringatkan diorang. Even aku tahu, aku selalu buat mereka terluka dengan perlakuan aku, serius, diorang kadang-kadang boleh buat hari aku happy tahu. Dan jujur, aku berterima kasih pada mereka sebab diorang yang ajar aku untuk mematangkan diri. Diorang tegur aku di saat aku lupa diri, bla bla bla and so on.

Dari mereka, aku belajar erti kawan sebenar tahu.

Oh, I think, I’m gonna miss them a lot. Totally. Even aku skarang dah tak rapat sangat dengan mereka, but still, aku tak boleh lupa jasa-jasa diorang yang banyak tolong aku saat aku dalam kesusahan. Jadi pendengar kepada cerita boring aku. Huhhuhu.

I think I'm gonna miss them next semester. (T.T)
Hurm… kos diorang 3 tahun dan aku 4 tahun… huuu. I wish I could turn back time and pick kos yang 3 tahun saja. Huuu… Tak tersangka aku Accounting tu 4 tahun at the beginning, but this is what I choose right? So, just be patient.

Dear kamu-kamu… thanks for everything and sorry for everything. Aku might bukan seorang kawan yang baik bagi korang, maybe bukan ‘adik’ yang baik sebab kelemahan aku dalam berkomunikasi,aku tahu aku sometimes selfish but aku appreciate everything yang korang pernah buat pada aku. Korang ajar aku untuk kenal erti hidup. Huu… thanks for everything.

Wish them the best in their life.

p/s---tetiba terjumpa sesuatu yang buat aku teringatkan mamat kerek tu masa aku asyik berkemas tadi. Haih!!! =.=


Thursday, June 21, 2012

Perempuan dan tumit tinggi.


Tidak boleh dipisahkan bukan?

Perempuan dan tumit tinggi memang tak boleh dipisahkan eh? Aku tertanya-tanya. Err…  aku? Entah, aku tak pernah pakai kasut jenis cam tu. Aku lagi prefer sandal or kasut sneakers. Haha.

Kalau pakai tumit tinggi baru nampak keperempuanan eh? Aku ingat lagi Mak cik aku suruh aku belajar memakai kasut tumit tinggi. Dia cakap senang nanti aku nak kerja nanti.. err… masa kerja memang kena pakai kasut tumit tinggi ke?? Uhuk.. tak boleh ke pakai sneakers ke? Sandal?? Err…

Welll… aku akui bahawasanya kasut perempuan itu memang menawan.. huuu. Tapi aku nak cuba pakai.. owh.. tak apalah. Bagilah RM 1 juta sekalipun, aku still akan menolak. Tumit tinggi dan aku ibarat aku dengan… aku dengan tomato… hahha. Apa kaitan?? Aku tak tahu. Tapi still aku raasa aku dengan tumit tinggi tak ngam tahu!
Serius, ia memang menawan but....

Mengapakah? Err… ini maybe sebab aku tak boleh nak balance-kan diri aku. Yaaa… aku ingat lagi masa aku kelas seni mempertahankan diri dulu, terkapai-kapai aku nak berdiri dengan sebelah kaki. Huuuuu…. Yaa… aku tahu aku rendah but entah… aku tak ada minat nak mencuba tumit tinggi ni. Hahah.

Lagipuun, bila aku tengok kaum aku pakai benda alah ini, aku rasa cam kesian lak…huuu. Jangan tanya aku mengapa aku kasihan melihat mereka yang memakai kasut tumit tinggi ini. Huuu.. itu first impression aku terhadap perempuan yang pakai kasut tumit tinggi ni… huuu.

Plus.. orang cakap, tumit tinggi akan buat kaki sakit. Erk…betulkah??? Hhuuu…. Entah… tunggu saat aku rasa aku nak jadi perempuan tulen, baru aku cuba.. heheh. Kita kena belajar mencuba sesutau yang baru juga bukan?
Hitam +putih.., aku suka ini. Hahah

Wednesday, June 20, 2012

Biarkan.


Biarkan mereka.
Ah.. biarkan mereka dengan cara mereka. Jika itu yang membahagiakan mereka. Biarkan sahaja. Bukankah kau sepatutnya turut tumpang bahagia di atas kebahagian mereka? Bukankah kau sepatutnya turut tersenyum dengan kebahagian mereka? Benar, kadangkala ia menjengkelkan. Kadangkala ia membuatkan kau menggelengkan kepala. Tapi itu cara mereka. Kau punya tiada hak untuk mempertikaikan cara mereka.

Benar, cara kau dan cara mereka berbeza. Biarkan sahaja cara mereka asalkan cara mereka tidak menganggu kau. Biarkan sahaja mereka asalkan cara mereka tidak melukakan kau. Kau terluka kah? Tidak bukan? Jadi, mengapa mahu mempertikaikan cara mereka? Biarkan sahaja mereka dengan cara mereka. Cara mereka membahagiakan mereka dan mungkin kau juga turut bahagia dengan kebahagian mereka?

Cara kau dan cara mereka berbeza
Mungkin kau pernah mendengar kisah-kisah yang tidak enak tentang mereka, tapi itu punya tiada kaitan dengan kau bukan? Jadi buat apa kau mahu menilai mereka berdasarkan apa yang orang lain ceritakan pada kau? Kau tiada hak untuk menilai mereka dengan persepsi buruk orang lain. Biarkan sahaja mereka dengan cara mereka dan kau dengan cara kau. Mungkin itu yang lebih baik.

Ah… biarkan sahaja mereka. Cara mereka membahagiakan mereka. Begitu juga dengan cara kau bukan? Cara kau membahagiakan diri kau. Setiap dari kita punya cara yang mampu membuat diri kita tersenyum dengan tersendiri. Cara kita dan cara mereka berbeza.



Kau juga punya cara yang membahagiakan kau bukan?


p/s- aku sedar, susah rupanya mahu menjangkakan perangai manusia. Sekejap mereka tinggalkan kita keseorangan seolah kita sebenarnya tidak wujud dan sekejap mereka hadir kembali dalam hidup kita seolah-olah mereka tidak pernah tinggalkan kita. Dan yang terluka? Kita bukan? Penat tahu berlagak tiada apa-apa yang berlaku.






Sky


Awan itu cantik tahu.
Hobi aku satu ketika dulu, aku suka perhati langit. Perhatikan bentuk awan-awan yang unik dan menarik. Yup… it always look beautiful for me, till now and then. Bagi aku itu satu keindahan yang kau sendiri tak dapat cipta tahu. Tuhan saja yang punya kebolehan itu.

Masa perhimpunan sekolah, bila aku bosan dengar cikgu duk sibuk bagi ceramah kat hadapan, aku kat belakang, pandang je langit. Yup, bentuk awan waktu pagi benar-benar cantik tahu. Kadang-kadang aku dapat rasakan bumi sedang berputar bila melihat awan sedang bergerak. Seperti menonton video tentang pergerakan awan tahu.

Aku pernah create satu imaginasi tentang awan ini. Pernah ingat tentang cerita kartun Hercules??? Hehehe. Itulah imaginasi aku. Aku rasa aku ingat yang itu. Zaman kanak-kanak aku cuma ada kucing, baju yang macam puteri and of course it's a pink colour, and sort of it. Aku tak ingat sangat. 


Aku cipta sesuatu dari awan itu.
Dan waktu malam-malam kat rumah, aku akan lepak kat beranda kat tingkat atas (situ tempat tersorok aku) dan nikmati pemandangan bintang dan awan. Might sounds weird bukan? Tapi itu aku lah dulu. Aku ingat lagi masa aku kecil, aku buat hajat pada bintang yang paling bersinar yang aku dapat tengok. Ini sebab oengaruh cerita cina apa entah masa tu. Buatkan aku terpercaya sama. Tapi mujur, sekarang ni aku dah tahu yang mana betul dan salah. Hanya pada DIA sahaja kita boleh berhajat bukan?

Tapi itu dulu. Dah lama aku tak buat hobi yang ini. It’s happen since aku masuk U ni. Aku sedar saat aku melangkah masuk ke U ni, aku dah banyak berubah. I miss the old me, maybe. Entah… kawan aku kata dia suka diri aku yang baru ini but aku still suka diri aku yang lama. Mungkin bodoh dan malu bila mengingati kisah-kisah silam but itu yang menyebabkan aku berubah even ada sometimes aku still dengan aku punya old habit. Hurmm… maybe aku perlukan perubahan. Maybe. Oh… sekian.


Monday, June 18, 2012

Penat



Dia penat.
Rupa-rupanya cinta tu penat tahu. Terlalu. Hati dia sudah penat dengan cinta. Terlalu. Dia mahu berehat dari perasaan cinta. Dia mahu hilangkan perasaan cinta dari dirinya untuk seketika. Penat dan menyakitkan. Penat dan mengecewakan. Penat dan melukakan. Penat dan membodohkan. Penat dan memeritkan.

Penat rupanya cinta itu. Dia baru tahu. Dia baru sedar. Ah… bodohnya dia bila diingati kembali saat saat dia jatuh cinta. Terlalu bodoh dan dia menyesal. Menyesal sebab benarkan hatinya hadirkan rasa aneh itu. Dia menyesal. Dia patut halang itu di saat dia masih punya kudrat dan kini sia-sia sahaja. Rasa aneh itu menjadi sesuatu yang paling ‘dark’ di lubuk hatinya.


Pandangannya salah
Dia menarik nafas. Menarik nafas sedalam-dalamnya. Dia pejamkan matanya seketika. Lama sebelum matanya kembali dibuka. Ah… dia tidak patut menyalahkan rasa itu. Rasa cinta yang pernah hadir dalam hatinya itu. Bukan salah rasa itu. Bukan. Dan bukan juga salah dirinya. Tiada salah sesiapa pun. Ia sudah ditentukan. Jatuh cinta itu satu ketentuan.

Yaa… cinta itu tidak bersalah. Yang bersalah adalah dirinya. Bagaimana dirinya menzahirkan rasa cinta itu. Bagaimana dirinya tafsirkan cinta itu. Bukan salah cinta itu. Ianya salah dirinya. Pandangannya terhadap cinta.

Dia yang bersalah menzahirkan cinta itu sebagai sesuatu yang memenatkan. Menzahirkan cinta itu sebagai sesuatu yang bodoh. Benarlah cinta itu indah. Cinta hadir sebab DIA mahu ia hadir dalam diri kita dan semua dariNYA adalah indah semua. Tiada yang menyakitkan. Tiada yang melukakan. Dia harus faham itu. perlahan-lahan dia menarik nafas dan mengukirkan senyuman. Cuba untuk mempercayai kembali, cinta sebenarnya indah!

Cinta itu indah tahu.
p/s--- aku tulis ni untuk kembalikan kepercayaan aku tentang cinta but unfortunately, it's useless. I'm still heartbroken now. Nak hadam kisah cinta pun dah tak mampu. Maaf. 


Friday, June 15, 2012

Quotes #1



Mencintai dari jauh. Percayalah mencintai tidak harusnya memiliki. Melepaskan dia pergi, bukan bermakna kau 'LOSER' but itu menunjukkan kau kuat dan tabah melepaskan sesuatu yang kau yakin tak akan pernah menjadi hak milik kau. Berdoalah si dia gembira dengan cinta hatinya walaupun itu bukan diri kau. =)

Prince Charming



ini Lee MinHo
Aku rasa aku terpaksa akui yang ini…. Hahah. Kadang-kadang watak hero dalam drama korea memang jadi prince charming setiap perempuan tahu. Bila aku kata watak, means watak cerita tu bukan pelakon itu. hehehe.

Ohsemmm…. Ini sebab aku terpengaruh drama korea yang aku bantai semalam… heheh. Perfect gila diorang create watak hero tu. AKu rasa sebab tu kot, ramai girls fall in love dengan artis korea.. huhu. Tapi aku tak, aku still setia dengan Chace Crawford… kekeke.

Aku rasa, cirri-ciri future prince charming aku ada dalam watak hero drama Korea. Errr… boleh tak nak kata macam tu?? Heheh. Yeah, I know yang sebenarnya mana ada watak sebegitu di dunia reality. Susah tahu nak jumpa pasanngan yang menepati citarasa tahu. Tapi aku ada dengar sometimes, yang berbeza itulah yang melengkapi antara satu sama lain. Mungkin betul. Mungkin tidak.

Entah… jangan tanya aku lelaki idaman aku? Aku tak boleh beri jawapannya sebab aku tak tahu dan ia tak pernah terfikir dalam fikiran aku. Nak cari Mr.Right is not priority anymore. Aku ada banyak benda nak kejar selain cinta sejati tu. Entahkan wujud atau tidak cinta sejati? Jangan tanya aku. Ia leceh. Hahah. Sekian.

Aku still suka dia ni. haha

Thursday, June 14, 2012

MataNg


It's not about age at all.

Matang… bila orang bercakap pasal kematangan sah-sah ia akan melibatkan soal usia. Dari yang orang selalu sogok pada aku tentang matang ni is siapa yang older than kau, dialah yang paling matang. Oooo.. itu yang aku faham dan apply sebab selalu disogokkan dengan statement cam tu.

Ooooo… aku bukannya matang. Aku tak pernah jadi matang aku rasa. Entah, diorang yang kata. Aku ingat lagi, diorang kata aku tak matang sebab umur aku muda dari diorang. Then, sometimes rasa diorang layan aku macam orang bodoh tahu. See, age is everything to guide your life. Daa…

Tapi aku memang tak matang sebab selalu buat benda bodoh. Selalu buat benda yang melukakan diri aku sendiri. Aku boleh fikir berapa kali aku buat benda baik sahaja. Huuuuu… jahat kan aku???

Kadang-kadang aku rasa lagi baik sebenarnya berlagak bodoh
dari berlagak pandai.

Masa tu aku memang thought, mana-mana people yang older than me, diorang dikira matang. Yes, at the beginning, aku memang fikir macam tu. But then bila lama-lama aku kat U ni, I realize, kematangan tidak diukur based on age. Ia diukur berdasarkan tahap pemikiran, cara anda berkomunikasi dan menyelesaikan masalah. Mungkin ada beberapa lagi terms yang aku tertinggal,but kematangan tidak diukur siapa yang lahir dulu tahu.

Matang… entah, aku pun tak tahu sebenarnya bagaimana dikira matang. But dari yang aku dapat ambil from my experience, matang is not about age. Kau tak boleh cakap seseorang itu matang hanya disebabkan dia lagi tua dari kau. Mungkin kau lagi matang dari dia. Entah… aku pun tak tahu. Sekian.

Cuba untuk bertindak matang lepas ini. =D


p/s- orang cakap aku anak manja. Wuuuu… am I???? 



Lelaki itu #10



kisah #1kisah #2kisah #3@ kisah #4@ kisah #5kisah #6kisah #7kisah #8 @ kisah #9
Dia terluka sekali lagi.
Seorang gadis bertubuh gempal , sebenarnya tidaklah gempal sangat, dia mungkin berisi sedikit baru sahaja selesai menjawab kertas terakhirnya untuk semester kali ini. Dia berjalan keluar dari dewan peperiksaan dengan mengukirkan senyuman palsu. Tidak tahu reaksi apa yang harus ditunjukkannya. Gembira atau kecewa? Entah. Jangan tanya tentang ujian tadi. Dia tidak tahu.

Di saat dia melangkah keluar dari dewan peperiksaan, dia ternampak lelaki itu. Berbual gembira dengan rakan-rakannya. Dia menarik nafas sedalam-dalamnya. Hatinya gementar. Dia tidak mahu lelaki itu melihat dirinya. Tapi, lelaki itu menyedari kewujudannya. Lelaki itu memerhatikan dirinya. Yaa… mereka berpandangan seketika sebelum lelaki itu mengalihkan pandangannya dengan reaksi sinis. Dia menelan air liur. Terlalu menyakitkan perbuatan lelaki itu.

Dia mahu saja menangis di saat itu, tapi dia tahan sahaja. Menanti sehingga dirinya tiba di bilik. Di saat itulah dia menangis semahu-mahunya. Dia menangis sampai dia mahu. Ah… perbuatan lelaki itu benar-benar melukakannya. Terlalu. Dia teringat kembali perbuatannya terhadap lelaki itu. Hukum karma kah ini?
Perbuatan lelaki itu melukakannya.
Dia terluka. Again. Terluka sebab tindakan lelaki itu. Dia terluka. Terlalu. Ah… perit tahu. Bukan niat dia mahu melayani lelaki itu sedemikian. Dia terpaksa tahu. Ah… bodohnya dia. Bodoh sebab menyimpan perasaan pada lelaki itu. Dia bodoh sebab melayani lelaki itu sedemikian. Kalaulah dia bisa putar balik masa, dia mahu memilih untuk tidak mengenali lelaki itu. Lelaki itu melukakannya. Terlalu. Dari saat dia mengenali lelaki itu lagi.

Yaa… lelaki itu kini membencinya. Membencinya sebagaimana dia membenci lelaki itu. Tuhan telah memakbulkan doanya. Dia cuba senyum. Senyuman dalam tangisan, itu sahaja yang dia mampu lakukan sekarang ini. Dia patut gembira sebab doanya supaya lelaki itu membencinya ditunaikan. Bukankah itu yang dia mahu? Tapi kenapa dia menangis? Dia memujuk dirinya. Perit sebenarnya. Terlalu perit.

Dia mengalirkan lagi air mata. Mungkin ini masa yang sesuai untuk lupakan lelaki itu. Lupakan lelaki itu. Dia harus memaksa hati dan otaknya tidak lagi mengingati tentang lelaki itu. Ah… dia benar-benar menyesal. Terlalu.

Dia harus lupakan lelaki itu. 



p/s--- aku nak tamatkan kisah ini. Boleh aku kata ini the end? Sekian. Terima kasih. =)



Wednesday, June 13, 2012

Tangisan Awan



Dia biarkan dirinya basah

Dia biarkan dirinya basah. Dibasahi dengan tangisan awan. Mungin itu yang terbaik. Mungkin itu melegakan dirinya. Dia lega. Dia pandang langit yang gelap itu. Dia senyum. Rupanya nikmat tahu membasahi diri dengan tangisan awan. Dia biarkan sahaja titisan air itu membasahi baju yang dipakainya. Dia biarkan sahaja kakinya kotor dengan tanah lumpur. Dia biarkan sahaja semua itu.

Dia depakan tangannya. Menadah titisan air itu. Dia senyum. Dia senyum sahaja sebelum dia sedar air di pipinya bukan lagi air dari tangisan awan itu. itu air yang jatuh dari matanya. Yaa… dia menangis. Dia pejamkan matanya. Air matanya masih lagi jatuh. Jatuh bersama-sama tangisan awan itu. Dia cuba senyum, tapi kali ini senyuman itu bukan senyuman kegembiraan. Itu senyuman kesedihan. Kesedihan di atas masa silamnnya.

Nobody wants to wait 4ever
Angin yang menerpa dirinya sedikitpun tidak membuat dirinya berganjak dari tempat dia berdiri. Dia biarkan sahaja angin itu melanggar dirinya. Dia senyum lagi. Senyum sehingga dia mahu. Walaupun pahit, dia masih cuba senyum. Senyum sampai dia rasakan dia tidak bermaya lagi untuk membiarkan tubuhnya dibasahi tangisan awan itu.

Awan masih menangis. Dia pejamkan matanya. Membiarkan sahaja tubuhnya dibasahi oleh tangisan awan itu. Dia pejamkan mata sambil menghayati bunyi hujan. Indah tahu. Dia senyum lagi. Senyum dan pejam mata sebelum dia sedar tiada lagi tangisan awan menyentuh dirinya.

Dia buka matanya. Seseorang sedang tersenyum kepadanya sambil memegang payung putih di tangannya. Dia membalas senyuman itu. Seseorang menghulurkan tangannya kepada dirinya. Dia menyambut dengan senyuman. Akhirnya dia menuruti seseorang itu pulang. Dengan senyuman di wajahnya. Tangisan awan juga turut berhenti. Dia menoleh ke belakang, dia lihat ada pelangi di hujung sana. Dia senyum.


Dia senyum. =)

Saturday, June 9, 2012

Keep believing.




Ingat ALLAH sentiasa bersama orang orang bersabar. dan  setiap benda baik yang kita buat ALLAH akan bagi balasan yang baik melainkan dia nak uji Iman kita dengan bagi balasan yang sebaliknya... so moral value dia, yakinlah denganNYA.


Aku tersenyum bila baca ayat ini. Yaa... benar. Setiap apa yang berlaku ada hikmahnya. Betapa teruknya kita rasakan diri kita, betapa kita rasakan betapa jauhnya kita dari mereka-mereka yang sudah melangkah jauh ke hadapan, yakinlah masa itu pasti akan tiba di mana kita mampu melangkah bersama-sama mereka. Beriringan.
Just keep believe some day you will achieve your dreams

Betapa kita merasakan diri kita keseorangan, but actually, we are not. DIA masih ada. Masih ada di samping kita. Tak pernah walau sedikit pun melupakan kita. Hanya kita sahaja yang seringkali lupa DIA dalam mengejar kehidupan dunia. Aku ingat satu ayat ini, DIA turunkan hujan hanya untuk berikan kita pelangi. Setiap yang berlaku itu ada hikmahnya. Benar, kejayaan tak akan datang bergolek tanpa usaha dan juga kesabaran.

All you have to do is keep believing. Yakinlah TUHAN itu MAHA ADIL. DIA takkan lakukan sesuatu tanpa sebab.DIA maha mengetahui yang mana terbaik untuk diri kita dari kita. Bersabarlah menanti untuk capai apa yang diimpikan. Just keep hoping. Keep Believing. 

Stop regret.

p/s- Thanks for a friend that say like this too me. Kalau bukan dia, aku takkan  kembali bersemangat.







Tuesday, June 5, 2012

Cerpen: Gila #END



Bunyi pisau dijatuhkan. Julia menarik nafas. Nafasnya turun naik. Ah… dia tak patut membenarkan Izzati masuk ke rumahnya. Ingatkan Izzati benar-benar ikhlas untuk memohon maaf. Dia menyesal. Dia menoleh ke bahu kirinya, satu kelaran terhasil dari cubaan Izzati untuk membunuhnya sekali lagi.

Dia muncul lagi.
Izzati memandang perempuan di hadapannya. Ah… mengapa sukar sangat untuk membunuh perempuan ini? Dia teringatkan ayat Haikal yang Julia punya ilmu seni pertahanan diri seperti Haikal. Mereka menyertai kelas itu bersama-sama. Ah… Izzati benci bila teringatkan hal itu. Dia benci  Julia yang wujud dalam hidup Haikal.

Julia dan Izzati memandang pisau yang berada di lantai. Mereka saling berpandangan sebelum bergegas mencapai pisau itu. mereka berebut untuk mendapatkan pisau itu. Akhirnya Izzati menolak tubuh Julia dan mengambil pisau itu. Julia merenung tajam ke arah pisau di tangan Izzati.

Kau harus mati, kau tahu tak!” Izzati menjerit sambil memandang perempuan di hadapannnya. Dia benci perempuan itu terlalu. Teramat. Dia menerpa sekali lagi ke arah Julia. Pergelutan berlaku. Satu kelaran hinggap di perut Julia. Julia menolak Izzati sekali lagi sehingga membuatkan gadis itu jatuh.

Izzati bangun. Pisau di tangannya kini dipenuhi dengan darah. Dia memandang Julia. Ah… bila lagi kau mahu mati?

Kita boleh bincang benda ni,” Julia cuba untuk menenangkan Izzati. Dia dan Izzati kini bergerak dalam satu bulatan yang tidak kelihatan.

Nak bincang apa? Kau penghalang kepada kebahagian aku! Dah lama aku mahukan tu, dan kau tiba-tiba muncul dalam hidup Haikal.

kau penghalang
Aku muncul dulu sebelum kau!” Julia cuba memperbetulkan ayat Izzati. Izzati tersenyum sinis. Dia tahu itu. Julia pernah menjadi kekasih Haikal sebelum mereka membuat keputusan untuk bersahabat sahaja. Tak mungkin mereka dapat menjadi kekasih hanya disebabkan mahu menurut kehendak kedua-dua belah keluarga.

Tahu. Tapi dia pilih aku bukan? Dan kau tak patut goda dia lagi!” Izzati menjerit.

Aku tak buat semua tu! Aku dah lama tak jumpa dia!” Julia berkata benar. Benar, sudah lama dia tidak berjumpa Haikal semenjak insiden di rumah Haikal.

“Kau tipu!” Izzati tidak mahu mempercayai langsung ayat Julia. Dia teringat kejadian semalam. Sepatutnya semalam, patut menjadi malam yang indah untuk dia dan Haikal, tapi Julia merosakkan malam mereka. Dia benci. Perempuan mana yang sanggup bertahan bila suami tanpa sedar menyebut nama perempuan lain ketika mereka ‘bersama’. Sebab itulah, tahap kebencian terhadap Julia semakin bertambah-. Dia tahu Julia dan Haikal lebih dari itu.

Izzati!” kedengaran suara seorang lelaki dari luar. Julia dan Izzati menoleh ke arah pintu. Haikal muncul di muka pintu.

Awak…” Izzati bersuara lemah sambil memandang suaminya. Dia memandang Julia pula. Ah… adakah Haikal mahu selamatkan gadis ini? Tidak. DIa tak akan benarkan. Julia harus mati hari ini juga.
Kau harus mati!
Izzati… jangan buat benda bodoh.” Haikal memandang isterinya sebelum kembali memandang Julia. Ah… baju yang dipakai Julia sudah bertukar warna. Muka Julia pucat. Dia sedar di tangan Izzati ada pisau yang berlumuran darah.

Saya tak buat benda bodoh. Saya buat ini untuk kebahagian kita.” Izzati memandang suaminya.

Haikal menarik nafas. Dia teringatkan nota dari Izzati yang dibacanya pagi tadi. Mujur dia tertinggal telefonnya, lantas dia memandu pulang. Dan bila dia tiba di rumah, Izzati tiada di rumah. Qamarina ditinggalkan di rumah jiran. Dia sedar ada satu nota di cermin bilik lalu dia membacanya. Lantas dia bergegas ke rumah Julia selepas membaca nota itu.

Lepaskan dia… dia tak bersalah.” Haikal memandang Julia. Julia memandang Haikal. Dia tidak tahu apa lagi yang harus dia katakan.

Awak bela dia. Sampai hati awak. Sampai hati awak sebut nama dia masa kita…” Izzati tidak sempat menghabiskan ayatnya. Air matanya mengalir laju.

Haikal menarik nafas. Ah.. Izzati sedar dia tersebut nama Julia ketika mereka ‘bersama’ semalam. Dia sendiri tidak tahu mengapa dia terbayangkan Julia ketika Izzati datang menggodanya. Setiap kelakuan Izzati padanya semalam, dia membayangkan itu adalah Julia. Ah… dia memang gila fikirkan itu tentang Julia.

Saya… saya minta maaf.” Haikal melirikkan mata ke arah Julia. Dilihatnya Julia sedang tersenyum sinis. Agaknya Julia faham apa yang diperkatakan Izzati.

Tak apa. Saya akan hapuskan dia supaya awak, saya dan Qamarina akan bahagia.” Izzati melangkah ke arah Julia yang kini sedang bersandar di dinding. Darah mengalir dari tubuh badannya dengan tidak henti-henti.

Izzati… jangan! Ada cara lain. Ini bukan caranya.” Haikal cuba mendekati Izzati perlahan-lahan. Niatnya mahu merampas pisau di tangan isterinya itu.
Please, dont do something stupid.
Selagi dia hidup. Selagi dia cintakan awak, selagi itulah dia menjadi penghalang kepada kebahagian kita.

Dia tak cintakan saya.” Haikal memandang Julia. Julia sedang tersenyum sinis.

Mana awak tahu?” soal Izzati lagi.

Betul! Aku tak cintakan dia. Aku dah nak kahwin dengan seseorang,” Julia mencelah dengan lemah. Haikal memandang Julia dengan rasa terkejut. Kenapa dia tidak tahu? Dia tidak dapat bayangkan lelaki lain yang Julia mampu cintai selepas dirinya. Julia mungkin punya ramai kawan lelaki, tapi itu semua hanyalah kawan sahaja.

Kau tipu!” Izzati tidak mempercayai ayat Julia. Dia tahu itu hanyalah perangkap supaya dia tidak membunuh Julia.

BEtul… aku boleh telefon tunang aku. suruh dia datang sini. Kalau itu yang kau nak…” Julia bersuara lagi.

Izzati memandang Haikal. Benarkah? “Awak bagi telefon awak pada dia?” arah Izzati pada Haikal.

Haikal memandang Julia. Julia menganggukkan kepalanya. Akhirnya Haikal melangkah ke arah Julia, meghulurkan telefon bimbitnya kepada Julia. “Jue… I don’t think this is a good idea. You’ll make things worst.” Haikal berbisik kepada Julia. Julia hanya tersenyum sambil tangannya ligat mendail nombor seseorang.
Dia sudah tidak berdaya lagi.
Hello sayang. Yeah, it’s Jue. Boleh tak you datang rumah I? Haikal dan Izzati ada. Diorang nak jumpa you. Yes… it is. As soon as possible okey? Bye.” Talian dimatikan. Julia menghulurkan kembali telefon bimbit kepada Haikal. Haikal memandang telefon bimbitnya sebelum memandang Julia. Julia mengukirkan senyuman kepadanya. Perlahan-lahan Julia duduk. Dia tidak mampu lagi untuk berdiri. Haikal turut menjatuhkan dirinya. Memandang Julia yang lemah.

Jue…” Haikal bersuara. Dia risau keadaan Julia. Pucat lesi. Tanpa dia sedari, air matanya jatuh. Julia menyentuh muka Haikal dengan tangannya yang dipenuhi darah.

I love you.” Julia berbisik. Haikal mengukirkan senyuman.

Izzati memandang kelibat dua orang di hadapannya. Dengan Haikal yang membelakanginya. Dengan wajah Julia yang dia tidak nampak, dia membayangkan dua orang itu sedang melakukan sesuatu yang bukan-bukan. Yaaa… dia membayangkan Haikal dan Julia sedang berciuman. Lantas dia menerpa ke arah 2 orang itu.

Julia terus menolak Haikal dengan kudrat yang dia ada bilamasa dia sedar Izzati sedang menerpa ke arahnya. Haikal terkesima dengan tindakan Julia. Dia dapat lihat izzati dan Julia sedang bergelut. Julia sedang menahan diri Izzati dari menikamnya. Dia mahu mendekati, tapi Izzati dengan lantas mengacukan pisau ke leher Julia.

Sekali awak gerak, saya kelar leher dia.” Izzati mengugut. Haikal menelan air liur. Dia tidak berani mengambil apa-apa tindakan. Risau jika Izzati benar-benar bertindak apa yang dia katakan.

One step closer, I kill her.
Julia menarik nafas. Entah mengapa, dia punya kudrat untuk menarik tangan Izzati yang sedang mengacukan pisau ke arahnya. Izzati terkejut. Dia tidak mampu berbuat apa-apa. Tangannya dilipat ke belakang oleh Julia. Pisau di tangannya jatuh.

Izzati cuba menghentakkan kepalanya kepada Julia. Mengena! Akhirnya dia mencapai lagi pisau di lantai, cuba menikam Julia tapi tidak berjaya, Haikal telah datang memeluknya dari belakang. Membawanya jauh dari Julia. Pergelutan berlaku di antara Haikal dan Izzati. Haikal jatuh terbaring. Izzati sudah hilang kewarasannya, dia mahu menikam Haikal. namun, belum sempat pisau dihunus kepada Haikal, Julia bergerak ke arah Haikal.

Jue…” Haikal memandang Julia yang sedang terbaring di atasnya. Julia tersenyum kelat.  Haikal memandang pula Izzati, Izzati tersenyum kemenangan. Haikal bangun sambil memeluk erat Julia dalam dakapannya.

Jue… please say something!” Haikal menjerit. Air matanya mengalir laju apabila Julia perlahan-lahan memejamkan matanya. Haikal memeluk erat Julia sambil menangis teresak-esak. Izzati memandang kosong sahaja situasi di hadapannya. Dia tersenyum. Julia sudah mati. Bahagia akhirnya miliknya seorang!

Dia kini mati. Ah.. bahagia!

##################


Dia memandang laut dari tingkap bilik. Angin malam menyentuh tubuhnya. Air matanya mengalir laju. Dia mengesat. Berapa kali dia buat perkara sebegitu. Tiba-tiba, pinganggnya dirangkul mesra. Dia tersenyum kelat.

Fikir apa ni?” soalan Haikal mematikan lamunan Julia. Haikal memusingkan tubuh Julia menghadapnya.

Tak ada apa-apalah. Just thinking about…” Julia tidak mampu menghabiskan ayatnya. Air matanya mengalir lagi.

Izzati?” Haikal membuat andaian.

And her baby.” Julia menambah.

Ah.. dia teringatkan kisah itu lagi.
Haikal tersenyum sambil mengesat air mata Julia. Julia masih tidak dapat lupakan kejadian setahun lepas. Dia ingat lagi, di saat dia menangis meratapi ‘pemergian’ Julia, Tasya tiba dengan beberapa anggota polis dan staff dari hospital. Dia tahu Julia menelefon Tasya, bukan menelefon tunangnya seperti yang dikatakannya. Izzati dibawa pergi oleh anggota polis. Julia pula di bawa ke hospital. Nasib Julia baik, Tuhan masih mengizinkan dia hidup. Walaupun Haikal terpaksa menanti beberapa bulan untuk Julia sedar dari koma. Dia menanti Julia sedar. Dia mahu mendengar lagi 3 perkataan yang disebut Julia. Dia mahu ucapkan ayat itu pada Julia.

They will be fine. Mak ayah Izzati cakap, Qamarina dah pandai berjalan dan Izzati…” Haikal tidak tahu apa yang harus diceritakan tentang Izzati. Tasya memberitahu, tiada langsung perubahan pada Izzati.

Just forget about them okey? Sekarang ni kita tengah berbulan madu. Pengantin baru should be happy. Bukan bersedih.” Haikal mencubit pipi isterinya.

Pengantin baru la sangat.” Kali ini giliran Julia mencubit pipi Haikal. Haikal ketawa.
Thanks for loving me.. =)
BEtullah. I’m married with a virgin. Kita buat something nak, malam ni?” Haikal mengusik.

Ah… tolonglah. Boleh tak kau jangan nak mengada?” Julia bengang dengan usikan sebegitu.

Kau? Still tak nak ubah benda tu? You should call me something yang menyenangkan macam… abang ke?” Julia tersenyum.

Kita sebaya. Pelik panggil macam tu.”

Tapi I was born earlier than you.” Haikal mengukirkan senyuman. Dia membelai rambut Julia yang kini panjang. Walaupun dia lebih suka Julia berambut pendek, tapi katanya Julia, dia mahu berambut panjang pada hari perkahwinannya sahaja.

Okey. Nantilah kita fikir hal itu. Boleh?” Julia cuba berdolak-dalih. Dia sendiri tidak tahu apa yang harus dia panggil Haikal kini. Haikal menganggukkan kepalanya. Julia mengukirkan senyuman.

I love you.” Haikal mencium bibir Julia sebelum beralih ke pipi Julia. Diciumnya berkali-kali pipi gebu Julia. Julia mengukirkan senyuman.

I love you too.” Julia membalas ciuman itu. Malam indah itu menjadi milik mereka berdua!

And they live happily ever after.


#YeaY... Haikal kini selamat!!!! hahaha.#




p/s--- err.. ending dia sebenarnya panjang. But since aku nk 2 part je, so aku pendekkan part ni je. hahah. Semua3 ada 10 muka surat. Siapa nak full, sila PM.. kekeke