Thursday, May 31, 2012

Cerpen: Awak cinta saya tak?

Rentetan dari cerpen ini.

Awak cinta saya tak?
Awak cinta saya tak?” soalan Hani petang itu benar-benar buat Hisyam kehairanan. Belum pernah Hani mengutarakan soalan sebegitu pada dirinya.

Kenapa awak tanya?

Jawablah dulu,” Hani memujuk.

Awak ni dah macam budak-budak tahu. Even awak dah boleh jadi mak budak.” Hisyam mencubit pipi isterinya.  Hani hanya tersengih.

Alaaa…

Tak nak jawab soalan ini.” Hani mencebik. Merajuk dengan Hisyam.

Please….” Hani cuba memujuk lagi.

Nope. I won’t answer it.” Hisyam masih dengan keputusannya. Hani menunjukkan muka seposen. Merajuk.

Tak nak kawan dengan awak.” Hani bangun, Hisyam lantas merentap lengan isterinya
.
Duduk.” Hisyam memberi arahan. Hani mengikuti sahaja arahan suaminya. Hani masih merajuk. Langsung tidak memandang wajah si suami yang dicintainya.

Awak kenapa? Kalau saya cakap saya cinta awak sekali pun, awak akan kata saya tipu awak lah, itulah,inilah.” Hisyam membebel. Hani memuncungkan bibirnya. Berkecil hati dengan ayat Hisyam.

Saya dah lama tak dengar awak ucap ayat itu pada saya.” Benar, sudah lama Hani tidak mendengar Hisyam menyebut 3 perkataan itu pada dirinya. Semenjak mereka berkahwin sebulan yang lepas. Tiada lagi dia mendengar 3 perkataan itu. Saat, dia menjadi hak milik Hisyam yang sah.

Saya nak awak macam dulu.
Hisyam tersenyum mendengar jawapan isterinya. Benar, kalau difikirkan, sudah lama dia tidak menyebut perkataan itu pada si isteri. Tidak seperti zaman mereka bercinta dahulu. Setiap malam sebelum tidur, 3 perkataan itu akan diucapnya kepada Hani sebagai penamat kepada hari mereka. Dia tersenyum lagi mengingatkan ketika mereka bercinta. Rasa aneh pun ada, mengimbau kisah 2 insan yang berbeza minat dan peribadi.

Hani memandang Hisyam, menanti jawapan yang terkeluar dari mulut Hisyam. Lama dia menanti, Hisyam hanya tersenyum sahaja. Hani mengeluh. Akhirnya dia bangun sekali lagi, namun Hisyam menyuruhnya dia duduk kembali.

Saya tak ucap tak bermaksud saya tak cinta kan?” Hisyam memandang Hani. Hani kembali memandang suaminya. Meminta penjelasan lanjut.

Saya tahu awak hope saya akan still ucap ayat tu macam zaman kita bercinta, but keadaan sekarang dah berbeza, awak tahu kan?” Hisyam memandang Hani. Masih merajuk.

Saya nak kita macam dulu-dulu
Tapi, Diana dan suaminya still buat macam tu, even mereka dah berkahwin.” Hani teringat sahabat baiknya yang kahwin dahulu darinya.

Hisyam tersenyum. “Sejak bila awak suka saya jadi romantic ni? Dulu, masa bercinta, bukan kemain awak kata, tak suka saya jadi romantic, nanti akan ada perempuan lain yang ‘culik’ saya dari awak. Dan bila saya ucap kata-kata tu, awak sikit pun tak de bagi respon.” Hani memuncung bibirnya. Kecil hati dengan jawapan Hisyam.

Benar, dia langsung tak pernah beri respon setiap kali Hisyam mengucapkan 3 perkataan itu padanya. Baginya, masa bercinta, apa-apa boleh diucapkan, sebab itu dia simpan sahaja 3 perkataan itu untuk sang suami yang bakal menjadi raja yang sah di hatinya. Namun, dia sendiri tidak tahu, hubungan dia dan Hisyam akan berakhir ke alam perkahwinan. Hisyam raja yang sah di hatinya sekarang.

Tapi, setiap kali dia menyebut 3 perkataan itu kepada Hisyam selepas Hisyam menjadi suaminya, Hisyam hanya tersenyum sahaja. Tiada balasan. Itu yang dia berkecil hati. Seakan-akan dia sahaja yang membodohkan dirinya untuk ucapkan kata-kata itu pada sang suami.

Tapi tu dulu… sekarang dah lain.” Hani membalas dengan lemah. Masih merajuk. Hisyam tersenyum.

Apa yang lainnya?” Hisyam tahu apa yang Hani akan jawab selepas itu.

Sekarang, awak dah jadi suami saya yang sah… jadi, saya boleh…

Ayat itu hanya untuk awak sahaja tahu.
Ucapkan perkataan itu pada saya?” Hani mengangguk sambil mengukirkan senyuman.

Awak ucap pada saya dah memandai. So, tak perlu lah saya nak membazirkan air liur saya nak ucap pada awak. Kita bertukar. Dulu saya yang selalu sebut pada awak, dan sekarang biar awak yang sebut pada saya, boleh?” Hisyam mengukirkan senyuman.

Satu tamparan hinggap di lengan si suami. Hisyam ketawa. “Awak!” Marah Hani. Hisyam ketawa lagi.

Meh sini,” Hisyam menyuruh Hani mendekatkan diri kepadanya.

Kenapa?”soal Hani hairan.

Ikut je.” Hani mendekatkan dirinya ke Hisyam.

CHUPP. Satu ciuman diberikan di bibir Hani. Hani tergaman. Lantas ditolak Hisyam jauh darinya.

Apa ni!” Hani melenting. Hisyam ketawa melihat reaksi isterinya.

Satu ciuman cinta diberikan sebagai bukti.
Saya tak ucap tak bermakna saya tak cinta tahu. Sometimes, actions speak louder than words. Dan itu tadi, bukti saya masih cintakan awak tahu.” Hisyam memegang erat tangan Hani. Hani tersenyum mendengar ayat Hisyam. Ah… Hisyam masih cintakannya.

Dan, bibir awak... rasa macam coklat. Awak minum coklat tadi?” Hisyam mengusap bibir Hani. Hani mengangguk tersenyum.

Ermmm… boleh buatkan saya kopi?” Hisyam tersenyum memandang Hani. Hani mengangguk sebelum bangun.

Saya cinta awak tahu.” Hani berbisik di telinga suaminya sebelum melangkah ke dapur. Hisyam tersenyum mendengarnya.

I love you always.” Balas Hisyam setelah melihat kelibat Hani menghilang ke dapur. Hisyam tersenyum lagi.

I always love you.


p/s--- Yaaa.. aku tahu korang nak kata aku tengah sweet. Memang pun.. hahaha.  Masa aku tulis ni, entah, mood sweet sedang menerjah. Haha. Ah, lupa, ini cerpen terakhir untuk bulan Mei. Saja nak bagi korang sweet sebagai penamat bulan Mei sebab Jun aku kena berperang ... heheh. Good Luck!!!




Pathetic and desperate.


I'm pathetic and desperate?
Pathetic and desperate according to me??? Hurm… apa erti 2 perkataan tu pada korang?? Apa perasaan bila dilontarkan 2 perkataan sebegitu pada diri sendiri?? Rasa sakit tak?? Kalau aku, yes, I am.

Orang kata pathetic bila kau single, dan asyik dengan blog je, dengan buku, dengan apa-apa sahaja benda bila ia bukannya dengan ‘manusia’. Yeah… macam tak ada kawan kan? Life kau teramat sunyi, teramat errr entah apa lagi perkataan lagi yang sesuai untk mengambarkan betapa patheticnya life kau.

Dan orang kata desperate, bila kau desperate nak bercinta. Kau main tangkap muat je sesiapa yang luahkan perasaan pada kau, sama ada kau suka dia atau tak, benar, dalam hati kau kata, “Alaaa… cinta boleh dipupuk.” Benar, but then, bila kau tak dapat nak terbitkan rasa cinta tu, bukankah  itu namanya kau desperate nak bercinta. Kau memalukan diri sendiri tahu. Kau permainkan perasaan orang tahu.
Orang cakap, nampak pathetic bila asyik dengan something that
is not human thing.
Dan satu lagi situasi desperate, bila kau buat confession pada lelaki yang kau suka, ini pandangan aku sebagai seorang perempuan. Hahaha. Yaaa… ia mungkin desperate sebab kau tetiba make confession terhadap lelaki yang kau suka. Sebab apa desperate, entah, aku sendiri tak tahu. Tapi bagi aku made confession terhadapa lelaki yang kau suka dianggap desperate, why tak tunggu je lelaki tu ambil tindakan. Kemungkinan lelaki itu punya perasaan yang sama dengan kau adalah 10 % sahaja tahu. Kalau lelaki tu menolak, tak ke kau rasa kau dah buat satu “disaster’ dalam hidup kau??

Err… aku try nak bercinta lagi but then, aku rasa in a relationship tu bukan jiwa aku. AKu tak suka menghadap perkara-perkara masa bercinta, kena dating, kena mesej, and bla bla. Aku leceh bila hal-hal itu and plus, aku rasa bila aku bercinta, ia buat aku rasa macam entah, disaster mungkin. Yaaa… orang akan kata aku pathetic bila tengok aku asyik dengan blog je, dengan alam maya je, dengan benda-benda bukan hidup. Aku tak ada kawan, itu yang orang kata.
Kadang-kadang aku tertanya.
Kadang-kadang aku tertanya, just only untuk stop people talking about us, do we have to be what they want us to be? Maybe yes, maybe not. Tapi bagi aku, kalau pandai balancing both, then kita tak akan nampak sangat pathetic and desperate tu. Sometimes, perlu juga untuk bersosial tahu. Ah... apa benda yang aku merepek ni??

Pathetic sangat ke aku? Mungkin. Betullah, bila orang kata aku tak ada life sangat. Oh, communication aku kosong tahu. Aku pendiam dengan orang yang aku tak selesa dan baru kenal. Aku tak suka sangat face to face dengan orang. Itu aku di masa sekarang.

Desperate dan pathetic, mungkin pada korang berbeza-beza kan? Ce korang citer according korang punya opinion pula. Ini hanya serba sedikit contoh yang aku dapat culik kat Fb… hahha.
Sometime, kita mungkin bahagia dengan cara kita,
but the truth is, kitalah manusia yang paling sedih dalam
dunia ni.

p/s---terima kasih yang bertanyakan,
 kalau tak, aku tak terfikir pula tentang ini. =)

Tuesday, May 29, 2012

Cerpen: Bencinta #END




Dia terguris melihat situasi di hadapannya
Beberapa kali Huda Masdiana menarik nafas. Melihat kelibat Amar Asyraf bersama kekasihnya di Pavillion, di hadapannya kini benar-benar mengguris hatinya. Terlalu. Melihat Amar berpegangan tangan dengan kekasihnya benar-benar membuatkan Yana mahu beredar dari pusat membeli-belah itu.

Ah, sial.” Huda Masdiana bersuara tatkala melihat pasangan kekasih itu,lantas dia memalingkan tubuhnya, mengelak dari Amar melihat dirinya.

Huda Masdiana,” Yana baru sahaja mahu beredar tatkala Amar memanggilnya, lantas dia berpaling.

Oh, Hi,” Yana berlakon tatkala Amar betul-betul berada di hadapannya. Amar mengukirkan senyuman kepadanya. Yana memandang kekasih Amar, tersenyum sinis kepadanya. Pergh, ini mesti ingat aku ada hati dengan pakwe kau. Argh, blah la dengan pakwe disaster kau. Yana memarahi kekasih Amar dalam hati.

You make me feel annoying.
Kau buat apa kat sini?” soalan Amar benar-benar buat Yana jengkel. Apa bodoh punya soalan. Sudah tentu datang shopping. Yana memarahi Amar dalam hati.

Oh, aku datang sini nak bunuh orang.” Haaa… ambik kau. Yana tersenyum puas dalam hati tatkala melihat muka Mira, kekasih Amar berubah. Amar tersenyum mendengar jawapan Yana. Yana makin jengkel dengan senyuman Amar.

Kerja part-time kau eh, bunuh-bunuh orang?” Sekali lagi Amar melontarkan soalan. Ah… Yana benar-benar rasa menyampah dengan lelaki di hadapannya.

Sort of,” balas Yana dengan jengkel. Amar tersenyum lagi. Yana tahan sahaja rasa menyampah dengan senyuman Amar. Dia sedar, Mira sedang memandangnya dengan dingin. Eh, kau ingat aku nak sangat borak dengan pakwe kau? Tak hingin aku.

You, jom lah. Nanti lambat pula,” kedengaran suara Mira. Yana dan Amar menoleh ke arah Mira.

Aku pergi dululah.” Amar berkata sebelum beredar. Yana hanya mengangguk. Dia sedar, Mira sempat memberikan satu jelingan kemenangan kepadanya.

Daaa… annoying.” Yana bersuara sebelum kembali meneruskan tujuan dia datang ke situ.

############

Ah.. disaster betul.

PAPPPP… kad yang berwarna pink itu dilemparnya ke atas meja. Sekali lagi hati Yana terguris. Ah… hidupnya kini sudah menjadi satu disaster. Ah… Amar Asyraf itu satu disaster walaupun dia tidak bertemu dengannya. Disaster tahu.

Ah… apa ke bangangnya dia bagi aku kad dia. Bodoh! Bodoh! Bodoh!” Yana memarahi Amar.

Hoi!!!!.” Suara nyaring Mimi membuatkan Yana menoleh. “Kau pehal?

Pehal apa?” Yana memandang Mimi dan Afifah yang baru tiba. Afifah memandang kad yang berwarna pink itu. Dia memandang pula Yana. Afifah tahu Yana sedang menyembunyikan rasa kecewanya.

Yeelah, yang kau nak mengamuk dekat kad warna pink tu pehal? Aku tahulah kau tak suka warna pink dan Amar Asyraf tu, tak yah la kau nak mengamuk sakan dengan kad yang tak bersalah tu,” Mimi menegur.


Aku terluka tahu.
Aku benci tahu! Menyampah! Asal dia bagi kat aku kad dia? Disaster tahu! Dahlah warna pink. Tak ada warna lain ke?” Yana merungut. Amar sengaja nak sakitkan hatinya. Argh… dia benci Amar. Benci.


Yana…” Afifah memandang sahabatnya. Faham perasaan sahabatnya. Mengetahui lelaki yang disukai akan berkahwin tidak lama lagi.

Kau tahu, aku still rasa kau patut luahkan rasa tu pada Amar. Kalaulah kau bagi tahu aku awal-awal tentang ni, dah lama aku boleh tolong kau.” Mimi mengambil tempat di sebelah Yana. Kasihan pula dengan sahabatnya.

Kau gila ke? Dia dah jadi tunang orang. Dah nak kahwin tak lama lagi dengan perempuan gila tu.” Yana mengetapkan giginya bila teringat tentang Mira. Ah… Mira itu buat dia turut menyampah. Perasan aku nak sangat kat pakwe dia. Boleh pergi mampus.

Ah... dia takkan pernah luahkan rasa itu. Never.
Dari kau macam ni, baik luahkan. Tak payah la aku risau kau jadi psiko setiap kali nama Amar disebut,” Mimi memandang Yana. Yana kini tidak boleh dengar perkataan Amar. Dia masih ingat lagi, ketika mereka sedang makan bersama-sama di sebuah restoran, ada seorang perempuan di meja sebelah menyebut nama Amar, Yana terus menoleh, seolah-olah terkena renjatan elektrik. Dia tahu Amar yang dimaksudkan oleh perempuan itu mungkin bukan Amar Asyraf namun Yana seolah-olah anti dengan nama Amar. Seolah-olah nama Amar itu suatu magnet disaster pada Huda Masdiana.

Kau memang gila kan? Argh… tak nak aku!” Yana memarahi Mimi. Mimi dan Afifah menggelengkan kepala mereka. Huda Masdiana ini terlalu degil dan ego.

############


Yana baru sahaja tiba di restoran, mahu bertemu dengan tunangnya. Eh, tunangnya? Yaa… dia terpaksa menuruti kehendak keluarganya yang mahu dia berkahwin di usianya sekarang. Ah, bukannya tua sangat pun. Baru umur 27 tahun. Apala yang Mama dan Papanya kecoh. Matanya melilau mencari kelibat Haikal, si tunang yang bakal menjadi suami dalam masa beberapa bulan lagi, sebulan selepas ‘disaster’ itu berkahwin dengan tunangnya.

She found someone that can make her forget 'him'.

Yana ternampak kelibat Haikal di satu sudut di meja sedang berbual-bual dengan seorang lelaki dan seorang perempuan. Siapa entah, dia sendiri tidak tahu, hanya nampak belakang sahaja. Bila Yana mendekati Haikal, ah, mereka ini. Yana terkejut melihat Amar dan Mira. Ah… kecilnya dunia ni.

Lambat sampai,” suara Haikal menyedarkan dirinya. Yana memandang Haikal dengan senyuman tanpa menghiraukan pandangan Amar dan tunangnya. Dia mengambil tempat di sebelah Haikal. Ah… kali ini dia mampu hilangkan Amar dari hidupnya dengan kehadiran Haikal.

Sorry, meeting habis lambat. Dah order?” Haikal mengangguk. Yana menyedari pandangan Amar dan Mira. Ah… ni pehal pandang aku macam tak pernah nampak aku. Aku salah make-up ke? Eh, bila masa aku make-up? Yana mengomel dalam hati.

Kau?” Akhirnya Amar bersuara. Yana menoleh. Memandang Amar dan Mira yang sedang memandangnya dengan penuh kehairanan.

Korang kenal ke?” Haikal bersuara.

Kita orang satu UKM dulu,” Amar membalas diiringi anggukan dari Mira. 


Yana menunjukkan reaksi jengkel mendengar ayat Amar. Ah… memandai je nak mengaku kau tu coursemate aku. Dulu, kemain berlagak sombong dengan aku. Yana mengutuk Amar dalam hati.

Ah... dia ni muncul lagi.
Yana…” Haikal menyedari reaksi jengkel yang ditunjukkan oleh tunangnya. Mujur dia sahaja yang sedar reaksi itu, bukan Amar mahupun tunangnya. Yana hanya memandang tunangnya dengan senyuman.

So, korang… tunang?” Sekali lagi Amar mengeluarkan soalan. Ah.. tetiba Yana mahu saja menyepak Amar Asyraf di hadapannya. Asal soalan bodoh je kau selalu keluarkan pada aku? Yana merungut dalam hati.

Ha’ah… baru je. Haikal menjawab. Yana hanya tersenyum memandang tunangnya.

Macam mana korang kenal?” Amar mengeluarkan soalan lagi. Dia hairan bagaimana rakan sekolahnya boleh ketemu Huda Masdiana yang pendiam dan agak pelik perangainya.

Family kitaorang.” Yana mencelah.

Family korang? Tapi, as far as I know, korang punya taste not each other.” Amar memandang Haikal yang sedang tersenyum.

Aku sudah hilangkan perasaan pada kau.
Asal kau banyak sangat tanya soalan? Aku tak ada la pulak tanya asal kau end up dengan Mira?” Yana geram. Dia sedar Mira sedang merenungnya dengan tajam.

Huda Masdiana,” Haikal menegur. Yana menarik nafas. Benar, dia harus menjaga tatasusila sebagai tunang Adam Haikal.

Sorry. Bad mood hari ini. Meeting cam disaster sikit.” Yana berbohong. Haikal mengukirkan senyuman padanya. Ah… dia tenang berhadapan dengan Haikal.

It’s okey. Aku tak kisah pun. Faham bila meeting cam not so good.” Amar mengukirkan senyuman kepada Yana. Yana membalas senyuman itu dengan tidak ikhlas.

Dan mereka berbual-bual kepada kisah-kisah di zaman U, kisah-kisah Haikal dan Amar dan sebagainya. Kali ini Huda Masdiana sudah tiada lagi rasa menyampah pada Amar Asyraf. Tiada lagi. Janji yang dilakukan pada dirinya benar-benar dikotakan. Dia sudah mampu melupakan Amar Asyraf dari hidupnya. Suatu kegembiraan. Tiada lagi rasa disaster. Yang ada hanyalah rasa sweet terhadap Adam Haikal.

Yang ada hanyalah rasa sweet terhadap si tunang sahaja.



---THE END---


Monday, May 28, 2012

Cerpen: Bencinta.


Ini rentetan dari cerpen ini.

######

Dia menyesal.
Rasa cinta yang dia hadamkan pada seseorang yang dia jatuh cinta tanpa sedar kini bertukar menjadi unsur-unsur negative. Kembali menjadi elemen negative yang dia pernah simpan pada lelaki itu. Mungkin rasa aneh itu kini bertukar menjadi sesuatu yang dia paling bencikan ketika ini. Cinta. Yaaa… dia benci lelaki itu disebabkan rasa cinta yang dia pernah ada untuk seseorang itu. Jatuh cinta pada lelaki itu tanpa dia sedar.

Dan bila dia sedar rupanya bukan lagi rasa benci yang dia ada pada lelaki itu, tetapi rasa cinta yang digelarkan perasaan aneh, dia tahu ia sudah terlambat sebenarnya. Melihat lelaki itu bahagia dengan kekasih hatinya. Ah… itu benar-benar melukakan dirinya. Terlalu.

Benarlah, jangan terlampau membenci, nanti akan wujud satu rasa aneh. Rasa aneh yang lelaki itu mahupun mana-mana manusia akan tidak menyangka bahawasanya dia sebenarnya ‘suka’ pada lelaki itu. Mungkin bukan ‘suka’ pada awal permulaan. Ah… balasan kah?

Ah... rupa-rupanya ia terlampau sakit.
Huda Masdiana,” Yana menoleh. Afifah sedang memandangnya dengan senyuman. Yana mengukirkan senyuman kelat. Ah… dia tidak mampu lagi untuk senyum dengan ikhlas. Rasa sakit dan kecewa yang dia alami telah hilangkan rasa gembira yang ada dalam dirinya.

It’s okey. Aku ada.” Afifah memegang bahu kawannya. Dia tahu sahabatnya itu sedang bersedih. Sedih disebabkan cinta dalam diam. Dia faham bagaimana perasaan cinta dalam diam itu.

Aku… aku..” Lidah Yana kelu untuk berkata-kata. Sekali lagi air matanya jatuh. Jatuh lagi selepas 3 tahun ‘kemarau’. Semuanya disebabkan oleh lelaki bernama Amar Asyraf. Ah… dia ingat lagi reunion mereka beberapa minggu yang lepas.

Pertemuan semula dengan Amar Asyraf benar-benar buat hati dia terluka lagi. Luka lama kembali berdarah. Dia cuba untuk bersikap mesra dengan lelaki itu, namun tidak mampu. Setiap tindakan lelaki itu sama ada sedar atau tidak akan melukakan dirinya. Sebab itu dia menyampah dan benci lelaki itu. Menyampah dan benci hanya untuk menghapuskan rasa aneh itu. Dia semakin membenci Amar Asyraf disebabkan rasa aneh itu makin kuat mengalir dalam dirinya bila dia cuba menjauhi lelaki itu. Rasa aneh itu semakin pekat setiap kali dia senaraikan segala alasan untuk dia membenci lelaki yang bernama Amar Asyraf itu.
Haruskah diluahkan rasa aneh itu 
hanya untuk hilangkannya?
Apa kata kau luahkan sahaja perasaan itu pada dia?” Afifah memberi cadangan.

Dengan pantas Yana menggeleng. Dia tidak sanggup untuk lakukan itu. Dia tidak sanggup membodohkan dirinya sekali lagi. Cukuplah dengan perasaan aneh yang dia simpan pada lelaki yang dia pernah benci dan menyampah suatu ketika dahulu. Dia tidak mahu lagi memalukan dirinya. Punya perasaan pada Amar Asyraf, benar-benar merupakan satu kesalahan, satu penyesalan yang pernah berlaku dalam hidupnya.

Yana…” Afifah berusaha memujuk.

Aku tak nak. Aku tak nak bodohkan diri aku depan dia. Kau gila ke nak luahkan pada dia yang selama ni aku suka dia, bukan benci dia. Takkan kau nak suruh aku beritahu dia, yang aku try elak terserempak dengan dia sebab aku menyampah dengan dia. Sebab aku menyampah dengan dia sebab aku suka dia? Itu yang kau nak suruh aku confess?” Yana meninggikan suaranya sambil mengalirkan air mata.

Itu lagi baik dari kau macam ni. Dari kau seksa diri kau. Dari kau tipu diri kau. Sampai bila kau nak tipu diri kau? Rasa benci yang kau ada pada dia dah bertukar menjadi…

Don’t ever say that words!” Yana tidak mahu mendengar perkataan terakhir yang keluar dari mulut Afifah. Yaaa… dia tahu perkataan itu. Walau macam mana sekalipun, dia takkan mengakui yang dia pernah cintakan Amar Asyraf. Dia takkan pernah akui itu.

Dia ada rahsianya tersendiri.
Afifah menggeleng melihat sahabatnya itu. Masih lagi ego di saat hatinya terluka. Dia sendiri tidak menyangka yang Yana pernah punya perasaan pada Amar Asyraf. Dengan cara Yana yang sememangnya menunjukkan dia menyampah dengan lelaki itu, dia tidak menyangka, Yana sebenarnya menyukai lelaki itu. Dia sendiri tidak memahami mengapa Yana bertindak sedemikian.

Listen here…” Afifah memegang pipi sahabatnya. “Sampai bila kau nak macam ni? Sampai bila kau nak membenci dia? Sampai bila? Luahkan pada dia, dan kau takkan rasa sakit sebegini setiap kali nama dia disebut. Takkan rasa sakit setiap kali kau nampak dia”ucap Afifah geram.

Dia takkan suka aku. Kau kena tahu itu!” Yana tidak mahu mengalah. Ah… Afifah tidak memahami.
Dia takkan pernah suka aku.
Macam mana kau tahu?”Afifah menyoal. Geram juga dengan Yana ini. Ego. Tapi dia tidak sanggup memarahi sahabatnya itu. Bukan salah Yana pun bila dia berkeras untuk terus membenci Amar. Benar, rasa cinta tu datang di saat kita tak terduga. Dia faham itu.

Dia dah ada awek…” Afifah menarik nafas mendengar jawapan Yana. Ah… dia lupa itu. Amar Asyraf sudah berpunya. Sudah punya kekasih hati yang dia rasakan Yana akan kalah jika dibandingkan dengan Mira, kekasih Amar.

Yana… Afifah berusaha menenangkan sahabatnya itu. Yana memandang Afifah dengan senyuman sinis.

"Aku takkan rosakkan hubungan orang. Aku tak nak..." Yana tidak tahu apa lagi yang harus dijawabnya.

"Dan biarkan kau terluka disebabkan hubungan mereka?" Afifah tahu Yana terluka melihat hubungan Amar bersama kekasihnya.

Dia takkan pernah rosakkan hubungan mereka.
Biarkan aku macam ni. Satu hari nanti aku akan dapat lupakan dia. Aku janji aku akan dapat lupakan dia. Rasa itu akan hilang.” Yana bersuara. Benarm itulah yang dia harus lakukan. Lupakan Amar Asyraf itu. Dia lemas bila ingat tentang lelaki itu. terlalu mengecewakan dirinya. Ah… kalaulah dia mampu lupakan lelaki itu.

Bila? 5 tahun dah berlalu, Yana. Even kau asyik cakap, kau akan lupakan dia, but kau tak dapat lupakan dia bukan? Tengoklah masa reunion hari tu, kau mungkin dingin dengan dia, tapi hati kau, asyik sebut nama dia.” Afifah bersuara.

Yana memejamkan matanya. Benar 5 tahun sudah berlalu saat dia sedar dia menyimpan perasaan pada Amar Asyraf. Ah… kalaulah dia tidak bersetuju untuk menghadiri reunion itu, luka dihatinya tidak akan pernah berdarah kembali.

Ah... izinkan aku hapuskan 'kau' dari minda aku.
Yana memandang sahabatnya dengan senyuman, “Satu hari nanti. Aku tak tahu bila. Tapi aku yakin aku akan dapat lupakan dia. Buangkan perasaan yang pernah aku ada untuk dia. Perasaan sakit itu. Aku yakin time will overcome it. He’s not worth to be part of my life. Benci dia itu yang terbaik.

Afifah mengukirkan senyuman kelat melihat Yana kembali menconteng nama Amar Asyraf di sehelai kertas dan kemudian mengores-gores nama itu dengan sebilah pisau kertas. Huda Masdiana benar-benar membenci Amar Asyraf. Terlalu.

Aku bencikan kau.. Sebab aku dah ‘tersuka’ dengan kau.. 
Jadi. Untuk menghapuskan 'rasa' itu. Aku berusaha membenci kau. Aku semakin benci kau sebab ‘rasa’ terhadap kau semakin kuat bila aku cuba menjauhi kau.. ‘Rasa’ itu terasa semakin pekat setiap kali aku senaraikan segala alasan untuk aku membenci kau! Terlalu mengecewakan.. 
Aku lemas bila ingat pasal kau!! 







p/s- ayat dalam kotak, aku pinjam dari Nong Andy


Sunday, May 27, 2012

Cerpang: Cinta Si Ulat Buku.



Tugasan dari Nong Andy. Dia mahu aku cuba buat ending untuk cerpen: Cinta si Ulat buku hasilnya. Aku cuba buat ending ikut kemahuan aku. Tapi dia dah tahu serba sedikit ending yang aku nak. Hahaha.

####
Tiba-tiba aku rindu dia.

Sudah beberapa hari Adam tidak datang menjenguk aku di Pustaka Biru. Entah mengapa aku rasakan hari aku tidak lengkap tanpa SMS dari Adam yang kadang-kadang selalu buatkan aku ketawa bila aku berasa bosan dengan kerja di Pustaka Biru. Setiap kali aku call Adam, dia katakan dia sibuk, ada kerja terbesar. Kerja apa entah, aku tidak tahu. Aku sedar Adam sudah pandai merahsiakan sesuatu dari aku.



Neera,” Ariman memanggil ku. Aku menoleh dengan senyuman.
Tak lama lagi ada launching buku terbaru Mayang Setia, awak nak datang tak?” Ariman memandangku dengan senyuman. Ah, jantungku berdegup kencang melihat senyumannya.

Aku mengangguk pantas. Mahu juga aku ketemu pemilik nama Mayang Setia itu. Hensemkah? Jelitakah? Atau biasa-biasa sahaja tapi sedap mata memandang? Kebiasaannya penulis yang tidak menggunakan nama sebenarnya, sudah tentu seorang yang kacak dan cantik rupa parasnya seperti Chace Crawford. Itu yang aku tahu dari Ariman. Banyak yang aku belajar dari Ariman tentang dunia penulisan. Aku dan Ariman kini punya minat yang sama, iaitu buku-buku hasil karya Mayang Setia.

Ini tiket dia. Saya ada kawan yang kerja kat publication tu, dia bagi 3. Satu untuk awak, satu untuk Risa dan satu lagi untuk saya.” Ariman mengukirkan senyuman.

Aku kecewa mengetahui Risa juga akan turut hadir ke pelancaran buku terbaru Mayang Setia. Ah… kacau daun betul Risa. Tapi bila difikirkan Risa adalah kekasih Ariman, aku sepatutnya tidak mempunyai rasa sebegitu. Ah… cinta terhadap Ariman benar-benar buat aku buta.
Buku-buku itu menjadi saksi cintanya pada Ariman.
Terima kasih.” Aku menyambut helaian kertas kecil warna biru yang sederhana tebal itu dari Ariman.
Sama-sama. Jom keluar makan tengahari?” Aku memandang Ariman. Biar betul mamat ni ajak aku keluar makan tengahari bersama-sama?
Errr… Risa?” Soal aku ragu-ragu.
Kan dia cuti hari ini?” Ariman tersenyum lagi. Aku mengangguk. Aku lupa itu. Kebiasaannya hari Rabu, Risa akan bercuti. Itu jadual kerjanya.

Jom, Pustaka ni, biar Irman yang jaga.” Ariman berkata lagi. Irman pembantu lelaki. Irman lebih banyak mendiamkan diri dan banyak menghabiskan masa dengan buku, seperti Ariman.

Aku mengangguk sambil menurutinya dari belakang. Kami tiba di satu restoran yang selalu aku dan Adam lepak. Ah… tiba-tiba aku rindu Adam. Ah… hairan benar perasaan ini. Belum pernah aku punya perasaan sebegini pada Adam.

Aku biarkan sahaja Ariman yang memesan makanan kami sambil aku galak memerhatikan keadaan sekeliling. Ah, dah lama aku tak ke restoran ini. Semuanya disebabkan kegilaan aku terhadap Ariman, aku sanggup menghabiskan masa di Pustaka Biru semata-mata untuk berada dekat dengan Ariman. Setiap kali Adam mengajak aku keluar, sudah tentu alasan sibuk yang aku utarakan. Ah… Adam benar-benar merajuk dengan aku.
Ah.. aku gembira dengan situasi ini.
Ariman mengukirkan senyuman kepada aku. Sekali lagi jantung aku berdegup kencang. Ah… Ariman benar-benar satu daya tarikan pada aku. Aku membalas senyumannya.

Boleh saya tanya awak sesuatu?” Entah mengapa aku tiba-tiba mahu mengutarakan soalan kepada Ariman. Soalan yang telah lama bermain di fikiran aku sejak kali pertama terlihat gambar Risa dalam dompet Ariman.
Apa dia?” Ariman memandangku.
Risa tu kekasih awak?” Aku bersuara dengan ragu-ragu. Risau jika Ariman akan melenting sebab aku tanya tentang hal peribadinya.
Ariman mengukirkan senyuman lagi. Aku dapat lihat wajahnya bersinar-sinar. Ariman menggeleng. Aku hairan dengan jawapannya.
Maksud awak?” Soal aku lagi. Tidak puas hati.

Ah... aku masih ada peluang lagi.
Saya dan Risa kawan baik.” Hati aku tersenyum mendengar jawapan Ariman. Ah, dia masih bujang rupanya. Jadi, aku masih ada peluang lagi. Hati aku berjoget keriangan. Terlalu. Kalaulah aku dapat berjoget di restoran itu, menunjukkan betapa gembiranya aku mendengar jawapan Ariman.

Tapi saya suka dia.” Kali ini aku kecewa mendengar ayat yang seterusnya dari mulut Ariman.
Oh.” Itu sahaja yang aku mampu katakan. Aku kecewa. Itu yang sejujurnya.
Tapi dia tak tahu. Dia ingat saya suka dia macam seorang kawan tapi sebenarnya ia lebih dari itu.” Tiba-tiba aku bersimpati mendengar ini. Simpati dengan Ariman.

Nanti dia akan suka awak juga. Awak ada satu magnet yang mampu buatkan mana-mana perempuan jatuh hati pada awak.” Entah mengapa ayat itu yang terkeluar dari mulut aku. Aku hairan, sejak bila aku jadi seorang yang petah berkata-kata tentang ini. Mungkin disebabkan kemaruk dengan buku-buku Mayang Setia.
She will fall in love with you seomeday
Macam mana awak tahu?” Soal Ariman hairan.
Errr….saya… saya…” aku hampir-hampir mahu meluahkan hal yang sebenarnya, yang aku simpan perasaan padanya. Yang aku bekerja di Pustaka Biru tu semata-mata untuk mendekatinya. Namun aku masih dapat berfikir dengan rasional lagi.

Tentu buku-buku Mayang Setia tu dah ubah awak jadi seorang yang puitis,” Ariman mencelah. Aku hanya mampu tersenyum. Aku kemudian mengambil keputusan untuk memerhatikan sekali lagi keadaan sekeliling sementara menanti pesanan kami tiba. Dan tiba-tiba, mata aku tertancap pada tubuh seorang lelaki yang aku kenali. Teramat. Bersama seorang gadis yang cantik yang aku tidak pernah terserempak lagi.

Ah… Adam sudah punya kekasih kah? Kenapa aku tidak tahu? Ah… di saat itu, aku kecewa. Lagi kecewa ketika aku mengetahui Ariman menyimpan perasaan terhadap Risa. Rasa sakit kecewa itu seperti menikam-nikam jantung aku. Ah.. Aku teramat kecewa memerhatikan situasi itu. Aku melihat sahaja Adam bersama gadis itu bergelak ketawa. Aku cemburu. Adam langsung tidak menyedari kehadiran aku. Aku kecewa.
Entah mengapa aku kecewa saksikan kejadin itu.

######

Aku tiba di majlis pelancaran buku terbaru Mayang Setia, BACA KE MATAKU. Agak meriah .Itu yang aku boleh gambarkan suasana majlis itu. Ramai wartawan. Ah… Mayang Setia mungkin seorang yang terkenal. Itu yang aku andaikan. Risa dan Ariman telah mengambil tempat mereka. Tiba-tiba aku terpandangkan seseorang di situ. Di satu sudut. Adam. Tak mungkin dia. Apa yang dia buat di sini? Dia tahukah aku berada si sini?



Mahu saja aku menyapa Adam yang segak berbaju kemeja biru, warna kegemaran aku, baju yang aku belikan untuknya satu ketika dulu.. Namun Adam tidak menyedari kehadiran aku, aku kecewa lagi. Adam khusyuk berbual dengan perempuan yang aku nampak hari itu. Ah… aku cemburu.

Neera… jom,” kedengaran suara Risa memanggil aku. Aku mengangguk lantas mengambil tempat di sebelah Risa.

Sementara menanti penulis Mayang Setia muncul, aku cuba membaca buku terbaru penulis itu. Aku dapat percuma. Aku baca helaian pertama. Helaian pertama itu menggegarkan jiwa aku. Terlalu.

Kalaulah kau bisa membaca mataku, nescaya kau pasti mengetahui perasaan yang tersimpan untuk dirimu. Bacalah mataku sepertimana aku membaca matamu.

Ayat itu benar-benar menggegarkan jiwa aku. Aku teringat Adam. Ah… kenapa Adam yang muncul dalam fikiran aku? Bukankah sepatutnya Ariman? Aku menoleh ke arah Ariman. Ariman sedang berbual dengan Risa. Aku tersenyum melihat dua orang itu. Mudahan-mudahan Ariman akan berjaya dalam mendapatkan cinta Risa.

Bacalah ke mataku
Aku mendengar tepukan dari penonton. Sudah tentu, Mayang Setia sudah muncul. Aku memandang ke hadapan. Ah… Adam. Apa yang Adam buat di situ. Di pentas itu? Aku salah dengarkah bila pengerusi majlis memperkenalkan Adam sebagai Mayang Setia?

Encik Adam, boleh awak ceritakan, bagaimana awak dapat idea nak menulis kisah-kisah sebegini? Seolah-olah watak yang awak tulis tu, benar-benar hidup, benar-benar dekat dengan diri seseorang. Dengan pembaca awak.

Aku perhatikan Adam mengukirkan senyuman apabila mendengar wartawan itu mengutarakan soalan kepadanya. Aku juga seperti wartawan itu, mahu tanya siapa watak yang diceritakan dalam buku-buku yang ditulisnya. Seolah-olahnya aku dapat rasakan watak itu wujud walaupun aku tahu ia hanyalah fiksyen semata-mata.

Kau jiwa penulisan aku.
Setiap buku yang saya hasilkan, akan ada seseorang yang saya fikirkan ketika menulis itu. Saya fikirkan dia setiap kali saya menulis dan dialah menjadi intipati kepada setiap watak yang saya ciptakan. Mungkin tidak 100% sama dengan watak sebenarnya, tapi itu adalah dia. Dia watak kepada setiap buku saya.” Aku lihat Adam mengukirkan senyuman menjawab soalan itu. Aku turut tersenyum.

Boleh kami tahu siapa dia?” Soal wartawan lain.

Dia…” Entah mengapa, aku dapat rasakan Adam sedang memandang aku di saat ini. Mungkin kedengaran janggal, sebab dia hanya memandang ke hadapan dan sudah tentu, bukan aku yang dipandangnya.

Dia… seseorang yang saya cinta. Seseorang yang saya pendam perasaan dari dulu lagi. Dari saat saya bertentang mata dengannya.” Jawapan Adam benar-benar buat aku menelan air liur. Entah mengapa, aku rasakan, akulah yang dia maksudkan. Ah… macam sengal je aku fikirkan tentang hal itu. Ah… tak mungkin Adam suka pada aku. Tak mungkin.

Tak mungkin dia suka aku. Tak mungkin.
Sekali lagi aku dapat rasakan anak mata hitam itu sedang merenung anak mata coklat kepunyaanku. Ah… aku sedang berkhayal kah? Mungkin aku sedang bermimpi. Aku cubit paha aku. Sakit. Benarlah aku tidak bermimpi.

#####

Neera…” Adam memanggil aku setelah majlis pelancaran selesai. Aku, Risa dan Ariman menoleh. Aku cuba untuk tersenyum. Cuba untuk menyembunyikan rasa riang di hati aku mendengar pengakuan Adam sebentar tadi.

Mayang Setia huh?” Ariman menumbuk bahu Adam. Adam hanya ketawa.
Sorry. Terpaksa rahsiakan ini.” Adam memandang Ariman. Ariman mengangguk tersenyum.
It’s okey. Majority penulis akan buat macam tu, tapi, tak sangka la Mayang Setia tu kau.” Ariman menambah lagi.

 Adam tersenyum sambil memandang aku. Aku membalas senyuman Adam. Entah mengapa, agak janggal berhadapan dengan Adam di saat ini. Jantung aku berdegup dengan kencang. Kali ini bukan disebabkan Ariman, tapi disebabkan Adam.

Neera…” Adam bersuara lagi. Aku mampu senyum sahaja.

Jom Rika, kita pergi supper, tiba-tiba je rasa lapar.” Ariman dan Risa tersenyum memandang aku sebelum meninggalkan aku berdua-duaan dengan Adam.

Aku tak mampu untuk berkata

Adam merapatkan dirinya ke arah aku. Aku senyum lagi. Aku tak tahu apa yang harus aku katakan.

Asal kau tak beritahu aku, kau Mayang Setia?” Aku menyoal Adam. Adam senyum lagi.

Entah… kalau aku beritahu, kau akan percaya ke?” Soalan Adam benar-benar buat aku terfikir sejenak. Betul juga. Kalau adam beritahu aku hal sebenar, belum tentu aku mahu percaya.

Aku senyum je. Itu sahaja yang aku mampu lakukan. “Jadi… watak… yang… kau…” Aku cuba untuk bertanyakan tentang apa yang dia katakan tadi.
You are my soul.
Yup. Itu kau… setiap kali aku tulis cerita tu, kau, ilham aku.” Aku dapat rasakan jemari aku dan jemari Adam bertaut. Aku memandang tangan aku. Adam memegang erat tangan aku.

Aku… entah. Kalau kau tunjukkan aku buku-buku tu sebelum ni…” Aku tak tahu ayat apa yang harus aku ucapkan. Adam tersenyum.

Sebab aku tahu kau bukan ulat buku. Aku tahu kau jadi peminat buku tegar sekarang ni pun sebab Ariman je.” Aku tersenyum mendengar ayat Adam.

Dan, kalau bukan Ariman tak perkenalkan buku Mayang Setia pada kau, dah tentu kau takkan baca ia bukan?” Aku senyum lagi. Adam memang pandai kenakan aku.
kau jadi ulat buku sebab dia je kan?

jadi, kau kena ucapkan terima kasih pada Ariman lah,” balas aku selamba. Aku dapat lihat muka Adam berubah.

Kau masih ada hati pada Ariman eh?” Adam perlahan-lahan melepaskan tangannya yang memegang tangan aku. Aku senyum sahaja.

Aku… entah, aku rasa aku dah jatuh cinta dengan Mayang Setia. Lebih dari cinta aku untuk Ariman. Tapi aku selalu fikir yang Mayang Setia tu perempuan, yeelah dari nama dia, cara dia tulis, betul-betul aku ingat perempuan. Sebab tu aku cuba untuk kembali pada Ariman. Cuba kau fikir, takkanlah aku nak jatuh cinta dengan perempuan kan?” Aku memandang Adam. Aku lihat mukanya masam. Merajuk mungkin.

Tapi yang sebenarnya, Mayang Setia tu lelaki. Aku rasa aku boleh kembali untuk terus jatuh cinta pada Mayang Setia, itupun kalau Mayang Setia benarkan.” Aku mencapai kembali tangan Adam sambil mengukirkan senyuman kepada Adam.

Aku cinta kau tahu.
Aku dapat lihat Adam kembali tersenyum. “Aku cinta kau tahu.” Adam mengucapkan ayat itu pada aku. Aku mengangguk tersenyum. Aku pegang erat tangan Adam. “Aku juga.” Adam tersenyum mendengar ayat aku. Akhirnya kami berjalan keluar, aku menghabiskan masa dengan Adam semenjak hari itu. Tidak lagi di Pustaka Biru. Aku kini hanya akan menjadi ulat buku kepada buku-buku tulisan Mayang Setia atau nama sebenarnya Adam.

---THE END---


p/s--- aku puas ini. Hahaha. Nong Andy.. jangan marah. Ending dia dengan Adam.. kekekek.