Saturday, March 31, 2012

Disaster betul!!!!


Aku sedang berada library 
Ada satu hari tu, aku sedang berada di library. Maybe aku sedang buat kerja. Entah… aku pun tak ingat. Yang aku ingat aku berada di library, dan aku keseorangan di meja. Aku kalau kerja yang melibatkan buku-buku,sah-sah meja akan berselerak dengan buku. Haha. Sila cakap, aku jarang kemas meja. Hahaha.

And then, entah bagaimana, datang seorang lelaki dan seorang perempuan di meja itu. mengambil tempat di meja aku. Aku pandang je kelibat dua orang tu. Yang perempuan tu duduk berhadapan aku, manakala yang lelaki tu duduk sebelah aku. Aku kenal dua orang yang baru tiba itu. Yang lelaki itu mamat kerek yang aku tak suka. Maybe menyampah. Dan yang perempuan tu, awek mamat kerek tu. Pfft.

Ah... kau buat aku rasa annoying.. again
And then, entah bagaimana, aku rasa aku gaduh kot dengan mamat kerek tu. Perang mulut. Mamat kerek tu naikkan kemarahan aku. Aku yang dah lama rasa annoying dengan mamat kerek apatah lagi, memang meletus lah kemarahan aku. Hahaha.

Aku tak ingat apa yang mamat kerek tu cakap, tapi aku ingat serba sedikit ayat aku, “Kau sengaja kan nak buat sial kat sini kan?” Haa… itu yang aku cakap kat mamat kerek tu. Aku dah tak kisah dah situ library ke or not. Mamat tu buat aku marah. And then mamat kerek tu still lagi boleh tersenyum. Each words that come out from his mouth buatkan darah aku tersirap. And then, awek dia, boleh je tersenyum tengok aku perang mulut dengan pakwenya. Tak jeles ke? Tak nak back up ke pakwe dia?

Ah.. nasib baik cuma mimpi sahaja
And then, KRINGGGGGGGGGGGGGGGGGG…. Jam loceng aku berbunyi. Aku tersedar… LOL… rupa-rupanya mimpi kot. Aiseh… aku ingatkan memang real.. senget ah mimpi tu. Boleh pulak mimpikan mamat kerek tu dengan awek dia. What the hell nak mimpi tentang diorang… Cis Cis Cis… aku mengamuk dalam hati on the way nak pergi toilet.

And then, lepas selesai mandi , solat apa semua, aku pun buat andaian.. maybe sebab aku tidur tak basuh kaki kot.. itu yang termimpikan tu. Eh.. tapi aku tak terfikirkan pun pasal mamat kerek tu.. oh, maybe aku ada dengar tentang mamat kerek tu before that.. Cis… sengal… dah banyak kali aku mimpi tentang dia… waaa…. Mimpi-mimpi tentang dia semuanya DISASTER bagi aku.. huk huk…

Aku harap lepas ni tak mimpi dah tentang mamat kerek mahupun tentang manusia yang berkaitan dengan dia. Sila jauhkan dari hidup aku. Sekian.

mimpi yang disaster LOL

p/s--- lepas ni aku make sure aku basuh kaki dan baca doa sebelum tidur walau sekalimana pun penatnya aku. Heh

Sunday, March 25, 2012

Kopi


Oh... dah lama nak cakap tentang ini. Hehehe. Aku beli buku baru lagi. Kekeke.

Buku ini tentang apa? Aku boleh cakap ada macam-macam cerpen.. heee..  Dan setiap cerpen ada pasal kopi. Of course la tajuk pun KOPI... sah-sah berkait dengan kopi.. Hahah Tapi diingatkan untuk budak yang dah capai umur 18 tahun dan ke atas je aku rasa boleh baca.. ahahha.


Tapi aku tak sempat nak baca habis.. tak sempat.. =.=


Saturday, March 24, 2012

Lelaki itu #6




Seorang gadis bertubuh gempal , sebenarnya tidaklah gempal sangat baru sahaja selesai kelas terakhirnya. Dia menuruni tangga dari tingkat dua ke tingkat bawah. Kelasnya di tingkat dua hari itu. Dia mahu berjalan ke ruang makan yang tidak jauh dari bangunan fakultinya. Dia berjalan dengan buku di tangan. Berjalan tanpa memandang orang yang bergegas untuk ke kelas. Kadang-kadang dia membalas senyuman orang yang dikenalinya.

Dan entah bagaimana dia ternampak lelaki itu dari jauh. Dia mahu melarikan diri. Mahu mengambil jalan lain untuk ke ruang makan. Tapi dia tidak tahu. Hatinya berdebar-debar. Dia memegang erat bukunya. Ah… bagaimana mahu mengelak dari situasi ini. Dia berkata dalam hati.

Lelaki itu sedang berbual-bual dengan seorang perempuan sambil berjalan ke arah sini. Dia pandang lelaki itu, namun lelaki itu tidak sedar. Mungkin sebab terlalu asyik berbual dengan perempuan di sebelahnya. Bukan kekasihnya. Yaa… dia mengenali perempuan di sebelah lelaki itu. Coursematenya.

life ain't fairy tale.
Dia akhirnya mengambil keputusan untuk lalu sahaja tempat itu. Lantaklah lelaki itu sedar atau tidak kehadirannya. Dia harus berani menghadapi situasi itu. Yaa… dia mungkin ada perasaan kecewa terhadap lelaki itu, namun life must go onbukan? Dia memujuk dirinya.

Dia berjalan tanpa memandang langsung lelaki itu yang sedang berjalan ke arah sini. Mereka bertentangan. Dia tahu lelaki itu sedar akan kehadirannya but yet, lelaki itu berlagak seperti tidak mengenalinya. Dia tahu lelaki itu sedar dia sedang memandangnya, but yet lelaki itu tidak menegurnya. Apatah lagi mengukirkan senyuman. Dan situasi itu berlalu tanpa sebarang sapaan. Berlagak seolah-olah tidak mengenali antara satu sama lain. Ah… hatinya tiba-tiba sakit. Terlalu. Dia menarik nafas. Cuba mencari kekuatan.
Hatinya sakit.

Dia tiba di ruang makan. Menunggu kawannya dengan sabar. Dia teringatkan insiden yang berlaku tadi. Dia tersenyum sinis. Dia juga selalu berbuat hal sebegitu kepada lelaki itu. Berlagak seolah-olah tidak mengenali lelaki itu. Dia sedar lelaki itu memandangnya, namun dia tidak menegur lelaki itu. Dia selalu memalingkan muka ke arah lain setiap kali ternampak lelaki itu di hadapannya. Ah… buat apa dia mahu rasa sakit dengan tindakan lelaki itu sedangkan dia juga membuat perkara yang sama terhadap lelaki itu. Dia tersenyum sinis lagi.

Beberapa minit kemudian, kawannya tiba dan dia berbual dengan gembira bersama kawannya seolah-olah tiada apa-apa perkara yang melukakan hatinya sebentar tadi. Dia cuba bertahan selagi dia mampu. 


P/s-- based on real story.

Cam siOt je.... grrr.

rasa macam nak bunuh je lelaki spesie sebegini.
Heh… aku rasa macam siot je bila dengar tentang ni. Lelaki nak perempuan yang bertudung labuh, sopan santun, alim dan bla bla bla so on…but then pegang tangan perempuan bukan muhrim bila keluar dengan perempuan yang konon-kononya dikatakan sebagai adik angkat. Lepas tu, hantar ‘adik angkat’ dengan motor. Bayangkan naik motor dengan perempuan and then boleh reject ‘adik angkat’nya yang confess padanya, kata nak perempuan yang bertudung labuh, yang alim. Buat alasan yang adik angkatnya bukan tastenya. Cam siot je jantan sebegitu.

Pergh… tersentap kot aku dengan lelaki spesies sebegini. Nak yang baik-baik but then permainkan perasaan perempuan. Eh, rasa-rasa ada peluang ke nak dapat perempuan mengikut tastenya. Agaknyalah, lelaki tu tak pernah dengar tentang satu ayat dalam satu surah apa entah, lelaki yang yang baik dijadikan untuk perempuan yang baik dan begitulah sebaliknya.


aku anti dengan lelaki yang kerek.!!!!
Agaknya, lelaki tu maybe tak pernah nak cermin diri sendiri. Waaa… aku tengah bengang ni. Lelaki memang suka permainkan perasaan perempuan? Suka bagi harapan pada perempuan? Aku bukannya nak kata aku anti dengan lelaki. It’s just certain-certain jenis lelaki je yang aku anti. Contohnya lelaki yang perasan bagus, sombong, layan perempuan yang cantik sahaja. Ego and so on. Eh… ego dengan lelaki memang tak boleh dipisahkan bukan? Okey.. Kita exclude yang itu.

Tapi, aku rasa perempuan itu pun bersalah juga. Melayan lagi lelaki itu walhal dia sudah tahu bahawasanya lelaki itu just nak pergunakannya sahaja. Nak permainkan perasaannya sahaja. Wahh… ada lagi spesies lelaki macam ni? Aku thought just ex aku je yang suka permainkan perasaan perempuan. Macam bangang je statement dia. Betullah kata kawan aku, hati perempuan mudah lembut bila dipujuk rayu oleh lelaki. Eh, aku tak pun. Sekarang la. Ahaha,.

Err… akku tahu aku ni jenis close minded. Minda aku tak terbuka bila melibatkan hal-hal sebegini. Memanglah normal bila kekasih berpegangan tangan but then bagi lelaki yang keluar statement macam tu, pergh… tak payah nak harap dapat perempuan yang alim, bertudung labuh.  Kau boleh je simpan cirri-ciri tu dalam kotak kalau kau tak berubah. Blah la dengan statement tu!!!!


Blah ah dengan statement tu!!!

Wednesday, March 21, 2012

Ariff #5~ The End~


part #1- #2- #3- #4


Mana kita nak pergi?” Aku menyoal Ariff Hazwan yang asyik dengan pemanduannya. Sekali-sekala dia akan tersenyum. Aku rasa dah berbuih mulut aku tanya kemana dia mahu bawa aku. Dan jawapan yang aku terima adalah senyumannya. Nasib baik mood aku baik hari ini. Kalau tak, mahu aku bagi satu sepakan kat kaki dia macam masa aku mula-mula kenal dia.

Kita nak pergi makan lah,” jawapan yang sama dia bagi pada aku. Cis, sengal mamat ni. Aku mengutuk dalam hati. Aku tahulah dia nak bawa aku pergi makan tapi kat mana? Aku ingatkan kat tempat yang selalu dia bawa aku pergi, tapi dia tak berhenti di situ. Dia terus memandu. Bila aku tanya, dia hanya tersenyum. Dia kata jangan risau, dia bukan nak buat benda tak baik kat aku.

Okey. Kita dah sampai.” Ariff Hazwan berkata setelah memberhentikan keretanya di hadapan sebuah restoran berhadapan dengan tasik. Aku belum pernah menjejakkan kaki di situ. Dia membuka pintu kereta untuk aku. Aku hanya tersenyum. Hairan dengan kelakuannya hari ini.

Aku melangkah masuk ke dalam restoran itu. Tak ada pelanggan sangat pun hari ini. Suasananya bolehlah dikatakan romantic. Sesuai dengan siapa-siapa yang berhajat nak buat candle light dinner, aku cadangkan restoran ini. Err… nama apa entah restoran ini, aku pun tak tahu. Aku menuruti Ariff Hazwan dari belakang. Dia akhirnya mengambil tempat di satu sudut yang betul-betul berhadapan dengan jendela yang berdekatan dengan tasik.Jauh dari pelanggan yang lain.  Aku dapat lihat air yang sedang bergerak-gerak mengikut lambaian angin.

Asal tetiba nak makan kat sini? Dahlah tak ada customer sangat pun. Rasa macam seram je.” Aku terus bertanya sejurus aku melabuhkan punggung aku. Ariff Hazwan tersenyum.

Kat sini ada aiskrim yang best. Awak kan suka makan aiskrim. Jadi saya bawa la awak ke sini.” Ariff Hazwan mengukirkan senyuman kepada aku lagi. Aih… mamat ni dari tadi lagi asyik tersenyum. Tak sakit mulut ke asyik tersenyum je. Nak saja aku tanya tentang itu. Selamat aku tak cair dengan senyuman dia.

Eleh. Awak bukannya suka makan aiskrim.” Aku menyindir.

Tapi awak suka. Jadi saya kena faham apa yang bakal isteri saya suka. Ha’ah… tempat ni tak ada orang sangat sebab saya nak privacy untuk kita berdua. Hanya untuk malam ini je.” Aku melopong mulut aku bila mendengar ayatnya. Ah… dia pilih restoran ini just only untuk aku makan berdua dengan dia. Eh… tetiba aku rasa sedang menjadi heroin dalam filem Hollywood.

Sebab? Wah.. banyak juga duit awak. Restoran ni dahlah nampak cam mewah je,” soal aku dengan selamba. Ariff Hazwan tersenyum mendengar soalan aku. Mungkin bunyinya agak kebudak-budakan.

Taklah. Restoran ni kepunyaan auntie saya. So, dia pinjamkan sahaja tempat ini pada saya.” Aku mengangguk mendengar jawapannya. Malas nak soal lagi.

Ketika sedang menikmati pencuci mulut. Aku menyedari Ariff Hazwan menghulurkan tangannya yang sedang berada di atas meja kepada aku. Aku berhenti menjamah pencuci mulut dan memandanganya dengan penuh rasa hairan. Dia tersenyum ke arah aku. Menganggukan kepalanya seolah-olah memberi isyarat supaya aku menyambut huluran tangannya. Ah.. pekena mamat ni? Tetiba jadi romantic semacam.

LOve is the friendship

Dengan minda yang sudah memutarkan berbagai-bagai perkara negative, aku menyambut sahaja tangannya. Membiarkan tangan aku dipegang erat olehnya. Dia mengusap-ngusap tangan kanan aku sebelum memerhatikan cincin pertunangan yang tersarung di jari manis aku. Aku hanya memerhatikan sahaja kelakuannya itu. Tiba-tiba dia membuang cincin yang tersarung di jari manis aku dan meletakkannya di atas meja. Aku terkejut dengan tindakannya. Aku memandangnya dengan rasa hairan.

Thanks sebab sudi jadi tunang saya untuk 5 bulan ni.” Aku memandangnya lagi. Tidak faham dengan ayatnya. Oh.. kejap. Dia nak putuskan pertunangan inikah? Adakah? Kebiasaannya dalam cerita Hollywood selalu buat macam ni, bila nak berpisah, watak hero tu akan mengadakan makan malam yang indah sebelum menyebut kata putus. Ah… tiba-tiba hati aku sebak. Ah.. takkan dia mahu mengundurkan diri. Aku belum beritahu lagi keputusan aku yang aku menerima dirinya bukan Hazril Ariff itu.

Aku menghembuskan nafas aku. Tidak tahu bagaimana harus aku hadapi situasi ini. Ah… boleh tak bagi aku jelaskan semuanya sebelum dia berkata sesuatu.

Kenapa awak buang cincin itu?” Ah… bukan itu soalan yang aku nak tanya.

Saja. Cincin tu bukan saya yang pilih.” Dengan selamba je Ariff Hazwan tu berkata. Ah… jadi betullah andaian aku. Dia mahu memutuskan pertunangan ini. Ah.. bagaimana aku nak hadapi situasi ini.  Aku memandangnya, cuba mencari kekuatan untuk berkata hal yang sebenar.

Dan tiba-tiba dia keluarkan satu kotak berwarna hitam yang diikat dengan reben berwarna biru laut dari poket baju. Aku hanya memerhatikan sahaja kotak hitam itu tanpa sebarang soalan terkeluar dari mulut aku.

Dia pandang aku sambil mengukirkan senyuman. Dia membuka kotak itu. Aku mahu melihat kandungan kotak itu tapi tidak boleh. Kotak itu terbuka menghadapnya. Mahu saja aku tanyakan apakah itu, namun belum sempat aku membuka mulut, aku lihat ada sebentuk cincin emas putih bermata berlian putih di jarinya. Aku menelan air liur. Dia kemudian menyarungkan cincin itu ke jari manis aku. Jari yang pernah tersarung cincin pertunangan aku beberapa minit yang lepas.

Apa yang awak buat ni?” Akhirnya aku mengeluarkan soalan yang dari tadi berlegar-legar di minda aku.
Ah... dia sedang melamar. 

Sudi tak awak jadi isteri saya? Menghabiskan seumur hidup awak dengan saya?” Ariff Hazwan itu tidak mempendulikan soalan yang terkeluar dari mulut aku.

Aku menelan air liur. Hairan dengan soalannya. Bukankah aku sudah dikira setuju nak jadi isterinya bilamasa aku setuju untuk menjadi tunangnya? Apa tujuan dia mengeluarkan soalan sebegitu.

Awak ni kenapa? Bukankah saya dah dikira bersetuju nak kahwin dengan awak bilamasa saya setuju nak jadi tunang awak?” Ariff Hazwan tersenyum.

Saya tahu. Tapi kalau boleh saya sendiri nak lamar awak. Saya nak lamar awak dengan cara ni. Saya tahu kalau mengikut adat, awak dah dilamar oleh saya melalui ibu saya but then saya nak keluarkan kata-kata lamaran itu untuk awak. Dalam suasana macam ni.” Aku tersenyum. Entah mengapa aku rasakan satu perasaan aneh yang manis sedang mengelilingi hati aku.

Tapi, kita dah sah bertunang. Dan akan kahwin soon. Awak tak payah lah nak jadi gentleman sangat. Walau macam mana sekalipun, saya tetap akan pilih awak. Tak perlu nak jadi soo romatic sangat,”balas aku sambil tersenyum. Ariff Hazwan gelak.

Awak pilih saya?” soal Ariff Hazwan bila dia berhenti ketawa. Aku tersenyum. Aku faham soalannya yang ini. Aku mengangguk.
ya... saya pilih awak.
Sebab? Saya tunang awak? Sebab tu awak pilih saya bukan Hazril Ariff tu?” soal Ariff Hazwan lagi.

Aku menarik nafas sedalam-dalamnya. Ah… mamat ni saja nak kenakan aku.

Yup. Saya pilih awak. Bukan Hazril Ariff. Saya pilih awak bukan sebab awak tunang saya.” Aku mengukirkan senyuman. Sengaja membiarkan ayat aku tergantung.

Jadi awak pilih saya sebab….?” Soal Ariff Hazwan dengan tidak sabar.

Awak kata, pilih yang menenangkan saya. Jadi saya pilih yang menenangkan saya. So reason yang awak tunang saya is not relevant at all.” Aku membalasnya. Aku lihat Ariff Hazwan di hadapan aku tersenyum. Ada riak kegembiraan di wajahnya.

Jadi saya menenangkan awak?”soal Ariff Hazwan lagi.

Hurmm… entahlah. Tapi hati saya pilih awak. Kalau nak diikutkan yang menenangkan saya, hanyalah aiskrim. Itu sahaja yang menenangkan saya,” balas aku.

Dan saya?

Awak? Awak boleh anggap, awak macam aiskrim coklat saya. Saya tak boleh hidup kalau aiskrim coklat tiada. Itu menenangkan saya. Saya suka awak macam saya suka aiskrim coklat. Takkan berubah hal itu walaupun berbagai-bagai jenis perisa aiskrim muncul.” Aku tersenyum mendengar ayat aku. Tidak tahu bagaimana aku boleh samakan Ariff Hazwan dengan aiskrim coklat.
saya suka awak macam saya suka aiskrim coklat
Okey. Alasan awak boleh diterima even saya pasti saya lagi baik dari aiskrim coklat itu.” Aku memandangnya dengan rasa hairan. Tidak memahami maksud tersirat ayatnya.

Means?”soal aku.

Aiskrim coklat merosakkan gigi awak tapi saya tak.” Aku ketawa mendengar jawapannya.

Awak tak jawab lagi soalan saya,” Ariff Hazwan menyoal aku setelah aku berhenti ketawa.

Yang mana?”Aku sudah lupa soalan mana yang dimaksudkannya.

Sudi tak awak jadi isteri saya? Menghabiskan seumur hidup awak dengan saya?” Ah… aku ingat soalan ini. Ariff Hazwan memandang aku dengan penuh senyuman.

Awak rasa?” Aku cuba mengujinya. Ariff Hazwan memandang aku. Masih menanti jawapan dari aku.

Entahlah. Apa yang saya rasa tak sama dengan apa yang awak rasa.

Hurmm… saya rasa saya kena jawab ya juga kan?” Aku mengujinya lagi.

Terpaksa jawab ya?” Ariff Hazwan memandang aku dengan rasa hairan.

Yeela… takkan saya nak tolak. Kita nak kahwin sebulan lagi. Saya tak boleh nak tolak dah sekarang ni.” Aku lihat wajahnya mengukir senyuman. Mungkin berpuas hati dengan jawapan aku.

Thanks sebab sudi terima saya.” Ariff Hazwan memegang erat tangan aku. Aku tersenyum memandangnya.

Sama-sama. Thanks juga sebab boleh sabar dengan kerenah saya.” Aku memandangnya dengan senyuman.

Yaaa… lepas ni saya jelah Ariff dalam hidup awak bukan?” soal Ariff Hazwan lagi.

I love you.
Aku mengangguk sambil tersenyum. “Untuk kali ini dan selamanya.” Aku memegang erat tangannya. Ah.. aku rasakan akulah perempuan yang paling bahagia di dunia ini.

---THE END---

p/s---- aku ucapkan terima kasih pada kawan lelaki aku atas idea romantic ini. Hehehe.

                                                                                                                                                                                                          

Tuesday, March 20, 2012

Ariff #4

part #1- #2- #3

Aku menunggu Ariff pertama dengan sabar sambil memandang tasik buatan di hadapan aku. Ariff pertama ajak untuk berjumpa di hujung minggu. Aku turutkan sahaja. Aku sudah memberitahu hal perjumpaan ini kepada Ariff kedua. Namun reaksi yang diterima dari Ariff kedua menyakitkan aku. Aku mengharapkan dia cemburu. Mengharapkan dia akan meminta aku unttuk tidak bertemu dengan Ariff pertama itu namun bukan itu yang berlaku. Lain yang aku harap, lain yang berlaku. Sengal juga punya tunang macam ni.
Pilih yang menenangkan awak.

Message:
Saya harap awak buat keputusan yang menyenangkan diri awak. Walau apa jua keputusan awak, saya terima dengan hati yang terbuka. Saya gembira bila awak gembira. Good luck. =)
-Ariff 2-

Aku menarik nafas sedalam-dalamnya. Membaca kiriman mesej dari Ariff kedua buat hati aku dihimpit rasa bersalah. Ah… mamat ni tahu-tahu saja aku mahu membuat keputusan pada hari ini. Di saat ini. Atau dia sebenarnya cemburu tapi dia berlagak biasa. Ah lelaki. Macam lah aku tak tahu keegoannya. Haha. Aku ketawa dalam hati.

Tidak lama kemudian, Ariff pertama muncul sambil mengukirkan senyuman kepada aku. Aku membalas senyuman itu. Ariff pertama itu mengambil tempat di sebelah aku. Dia menghulurkan aiskrim perisa Cappucino kepada aku. Aku memandangnya dengan penuh tanda tanya. Apa tujuan dia berbuat sedemikian? Ke dia saja nak bodek aku?

Ambiklah. Aku memang belikan untuk kau. Kau kan suka makan aiskrim.” Ariff pertama itu berkata seolah-olah memahami pandangan aku itu.

Oh, thanks.”Aku mengambil aiskrim dari tangannya. Aku lihat ada senyuman terukir di wajahnya. Tiba-tiba aku teringatkan Ariff kedua. Ariff kedua yang suka tersenyum setiap kali aku memandanganya. Setiap kali aku memarahinya atau membebel kepadanya.

Welcome.” Suara Ariff pertama itu menyedarkan aku dari lamunan.

So, asal tiba-tiba ajak jumpa?” soal aku walaupun aku mungkin mengetahui hal yang sebenar.

Entah. Dah sebulan lebih. Kau rasa apa tujuan aku mintak kau jumpa aku?” Ariff pertama itu memandang aku.

Aku berhenti dari menikmati aiskrim. Aku memandangnya. Ah… dia mahu aku memberikan jawapan sekarang kah?
kisah cinta yang lalu diungkit kembali

Aku suka kau. Dari pertama kali aku jumpa kau. Tapi aku sedar, kau layan aku dengan dingin. Kau sedar aku pandang kau but then kau berlagak seperti kau tak pernah sedar tentang itu. Sakit tahu. Bila kita face to face, kau pretending kita tak mengenali antara satu sama lain. Lagi aku sakit.” Aku mendengar lagi ayat-ayat itu. Ah… apa yang dialami oleh Ariff pertama itu sama seperti yang aku alami ketika aku berhadapan dengannya.

Begitu juga aku.” Akhirnya aku mengeluarkan perkara sebenar. Ariff pertama memandang aku dengan rasa terkejut. Mungkin terkejut yang aku punya perasaan yang sama dengannya.

Hati aku sakit bila pandang kau. Face to face dengan kau. Sebab itu aku ignore kau. Everytime aku nampak kau dengan mana-mana perempuan, bergurau senda, hati aku sakit. Nak-nak lagi bila aku tahu kau dah ada awek. Lagilah sakit. Aku cuba nak berborak dengan kau but then, aku tak tahu apa benda yang aku boleh borak dengan kau. Aku nak tegur kau but then aku tak tahu bagaimana. Kau dengan aku berbeza ketika itu. Dulu aku thought aku menyampah dengan kau sebab nama kau. Aku keep telling diri aku yang aku benci kau. Even yang sebenarnya kau tak buat apa-apa salah pada aku,” aku menyambung.

Aku membiarkan aiskrim ditangan aku menitik. Aku perasan Ariff pertama itu memandang aku dengan rasa terkejut. Mungkin terkejut sebab pengakuan aku yang secara tiba-tiba. Ah… akhirnya aku luahkan juga. Mungkin ia sudah terlambat. Mungkin ia kini tidak lagi membawa apa-apa makna pada aku tapi aku luahkan juga. Terasa bebanan perasaan yang aku simpan bertahun-tahun itu hilang perlahan-lahan.

Serius, aku memang thought aku menyampah dengan kau at the beginning. Tapi betullah bila ada orang tua-tua kata jangan terlalu menyampah and then akan timbul rasa suka. Aku alami itu dengan kau. But then ia dah terlambat, kau dah ada awek masa itu,” sambung aku lagi. Ariff pertama itu mendengar setiap patah perkataan yang terkeluar dari mulut aku.

aku kecewa dengan kau.
And then, asal kau tak confess je pada aku?” Ariff pertama menyoal.

Aku tersenyum sinis mendengar soalannya. Ah… ingat senang ke seorang perempuan nak buat confession? Nak-nak perempuan selekeh macam aku ni. Sah-sah aku je yang bertepuk sebelah tangan. Apa punya soalan lah mamat ni. Bangang. Aku marah dia dalam hati.

Sebab aku tahu aku just bertepuk sebelah tangan sahaja. Aku bukannya cantik macam perempuan-perempuan yang selalu bersama kau. Aku tak secantik awek kau. Aku tak mesra dengan lelaki. Dan aku tahu, bila aku confess pada kau pun, sah-sah kau akan tolak bukan?” Aku pandang Ariff pertama itu. Aiskrim di tangan aku masih menitik. Aku biarkannya sahaja.

But at least you should try,” Ariff pertama itu membalas.

Aku menghembuskan nafas. Tetiba aku rasa macam nak sepak je mamat ni. Memang tak faham perempuan betullah dia ni.

Kau cakap kau suka aku from the first time kau nampak aku, but then asal kau tak confess dulu? Lelaki supposely take first action.” Aku menyindirnya. Puas hati aku. Niat di hati nak sepak lelaki ni aku batalkan sahaja.

Ariff pertama itu memandang aku dengan rasa terkejut. Mungkin aku telah menyedarkan dia pada sesuatu. Macam ayat yang aku bagi kat dia tu betul-betul buat dia tersentap. Adakah? Aku bila cakap memang tak perasan. Main keluar je.

Aku lelaki. Aku ada ego.” Ariff pertama itu berkata.

I'm not that type of girl who easily lower their ego just
only to confess to a guy.
Dan begitu juga. Aku juga punya ego aku. Takkanlah aku nak perendahkan ego aku semata-mata nak take first action nak buat confession kat kau.” Balas aku.

Ariff pertama memandang aku dengan rasa terkejut. Aku tahu dia tersentap dengan ayat aku. Haha. Aku ketawa dalam hati. Merasakan kemenangan itu bakal milik aku.

Okey. Kau memang perempuan yang lain dari yang aku pernah jumpa. Kau ada ego kau tersendiri. Kau nampak je lembut dari luar but then inside, you are not.” Aku pandang Ariff pertama itu dengan rasa hairan. Ariff kedua itu juga pernah berkata sebegitu pada aku. Adakah aku memang macam tu? Geez… aku sabar je la.

Kau tak suka orang nama Ariff ?” soal Ariff pertama lagi bila melihatkan aku mendiamkan diri.

Hah?” Aku pandang dia dengan rasa hairan. Meminta penjelasan lebih lanjut.

Kau kata kau menyampah dengan aku dulu sebab nama aku. Kau tak suka lelaki nama Ariff ke?”soal Ariff pertama lagi bila melihatkan aku mendiamkan diri.

Yup.. aku menyampah kau at the beginning.
Aku menelan air liur. Entah, aku tak tahu bagaimana aku harus mengiyakan. Aku dulu memang tak suka dengan lelaki yang bernama Ariff ni. Aku rasakan orang yang bernama Ariff ni kaki perempuan. Kejam tak aku? Sebab masa kecil dulu, aku pernah tonton satu drama melayu yang mana watak hero tu nama Ariff memang jahat gila. Kaki perempuan. So, dari situ, aku setkan kepala otak aku, lelaki nama Ariff ni kaki perempuan. Kejam bukan aku? Yaa.. aku tahu itu. Disebanabkan drama yang bukan betul pun, aku create negative perspective dengan lelaki nama Ariff ni. Alaa… aku masa tu umur berapa tahun, manalah tahu mana yang betul, mana yang salah.

Tapi kau kawan dengan orang nama Ariff,” Ariff pertama itu bersuara lagi. Seakan-akan mengetahui jawapan aku kepada soalannya adalah ya.

Maksud kau Ariff Hazwan?” soal aku.

Ariff pertama itu mengangguk.

Kawan aku masa sekolah dulu.” Ariff pertama itu bersuara. Aku memandang Ariff pertama itu dengan rasa ragu-ragu. Mahu atau tidak diceritakan hal yang sebenar.

Oh. Aku tahu tu. But he’s more than a friend actually.” Tiba-tiba mulut aku mengeluarkan hal itu. Aku sedar Ariff pertama memandang aku dengan hairan.

Dia boyfriend kau?”soal Ariff pertama lagi.

Dia tunang aku.” Ah… aku keluarkan perkara yang sebenar. Akhirnya.

Tunang?” Ariff pertama itu menyoal aku dengan rasa terkejut. Kali ini lagi terkejut dari yang sebelum ini. Aku pandangnya dengan senyuman sambil menganggukan kepalanya.

realitinya, dia tunang aku.
Tapi, dia tak cakap apa-apa pun tentang tu masa aku tanya tentang kau?” Aku tahu Ariff pertama itu memilih untuk tidak mempercayai apa yang aku katakan tu. Dia ingat aku permainkan dialah tu. Senget juga mamat ni. Aku mengutuk dia dalam hati.

Yeela. Kitaorang tengah kenal hati budi masing-masing. Pertunangan yang diaturkan oleh keluarga. Kau faham-faham lah. Mana ada rasa cemburu or apa-apa jela yang berkaitan dengannya,”balas aku selamba.

Ariff pertama itu mengangguk. Aiskrim di tangan aku masih lagi menitik. Entah mengapa, aku tiada mood mahu menikmati lagi aiskrim itu.

Jadi, kiranya, aku tak ada peluang lagilah?” soal Ariff pertama. Aku lihat ada ada kekecewaan di wajahnya. Terbit rasa simpati pada dirinya.

Maybelah. Kau tahu, Ariff Hazwan tu sanggup putuskan pertunangan aku dan dia kalau aku niat nak pilih kau. Dia tahu yang aku pernah keep feeling pada kau.” Aku berkata dengan selamba. Entah mengapa mulut aku laju sahaja mengeluar kata-kata sebegitu. Wah… aku dah jadi makin berani bila berhadapan dengan Ariff pertama ni. Jika dulu, aku asyik nak larikan diri bila terserempak dengan dia.
Siapa yang aku akan pilih sekarang?
Jadi sekarang ni, kau akan pilih siapa?” Ariff pertama itu menyoal lagi. Aku memandang Ariff pertama itu. Aku teringatkan tentang Ariff kedua itu. Ah… keputusan yang sukar untuk aku buat. Aku pejamkan mata sambil menarik nafas.“Pilihlah yang menenangkan awak.” Ayat itu berputar-putar di minda aku.

Kau tahu, aku happy bila kau buat confession tu. Kau luahkan yang kau suka aku dari zaman U lagi. At least aku tahu aku tak bertepuk sebelah tangan. Tapi, keadaan dulu dengan sekarang tak sama. Sama ada untuk kau mahupun untuk aku.” Aku memandang aiskrim yang menitik itu. Tiada rasa simpati pada titisan aiskrim itu.

Means, kau reject aku?” Soalan Ariff pertama itu buatkan aku terfikir. Aku reject diakah? Itukah yang aku maksudkan dengan kata-kata aku tadi? Aku sendiri tidak tahu apa yang aku katakan tadi.

I think so.” Aku bangun dari situ dan menghadap dia. Ariff pertama itu memandang aku. Aku dapat lihat ada kekecewaan di wajahnya. Ah… maaf. Aku berkata dalam hati aku.

Aku faham.” Ariff pertama itu menghembuskan nafas. Aku tersenyum melihat situasi itu.

Aku blah dulu lah. Thanks for the ice cream.” Aku mengankat aiskrim yang hampir cair di tangan aku dan berlalu pergi meninggalkan Ariff pertama di situ. Selepas merasakan aku telah jauh dari Ariff pertama itu, aku menoleh ke belakang. Ariff pertama itu masih lagi berada di situ. Mungkin sedang menyesal dengan dirinya. Aku tersenyum kelat. Aku sedar di kiri aku ada sebuah tong sampah, lalu aku buangkan aiskrim di tangan aku ke dalam tong sampah. Aku berlalu pergi dengan kelegaan di hati aku. Aku lega. Terlalu.
Ah.. lega teramat.


p/s- aku masukkan rasa yang aku pernah rasa suatu dulu. Hahaha.

Monday, March 19, 2012

Ariff #3


part #1 -#2
LOve will Find you
 Aku tiba di pejabat. Hani, kawan baik aku dari zaman U menyambut aku dengan penuh senyuman.

Morning Cik Amalin Aisyah!”

Morning,” balas aku sambil mengambil tempat di meja aku.

Nanti kita lunch sama-sama nak?”soal Hani.

Aku memandang Hani. Cuba memikirkan niat sebenar Hani itu. Tetiba je ajak aku lunch. Mesti ada udang di sebalik batu ni. Aku hanya menganggukan kepalanya. Hani kemudian beredar setelah menepuk bahu aku. Cuba memberi semangat pada aku. Hani tahu kisah aku. Hani tahu pilihan yang aku harus buat. Hani tahu hal sebenarnya yang melibatkan kedua-dua lelaki yang melibatkan nama Ariff.

Tiba-tiba telefon aku berbunyi. Bunyi mesej masuk. Aku check telefon aku.

Message:
Boleh tak aku nak jumpa kau waktu lunch ini?
-Ariff 1-

Aku menghembuskan nafas setelah membaca mesej yang aku terima dari Ariff pertama itu. Ah… aku tidak tahu sama ada mahu atau tidak menerima pelawaan itu. Sebahagian diri aku mahu aku menerima pelawaan itu.  Yeela… bayangkan lelaki yang pernah aku minat beberapa tahun lepas, punya perasaan yang sama dengan aku. Mungkin ia terlambat namun still perasaan itu berbalas. Ah… aku berasa bersalah pada Ariff kedua itu.
Susah juga mahu buat keputusan sebegini.


Aku balas mesej itu:

Maaf. Aku dah janji dengan rakan sekerja aku.

Beberapa minit kemudian, telefon aku berbunyi lagi.

Message:
Ok.
-Ariff 1-      

Aku menarik nafas lagi. Ah… aku telah menolak peluang yang tiba. Namun, sebahagian diri aku berkata, aku telah membuat keputusan yang baik. Aku tunang orang. Patut menolak ajakan Ariff pertama itu. Ah… betulkah? Ariff pertama itu yang aku pernah suka. Yang pernah aku simpan perasaan padanya. Ah… tetiba aku teringat pada Ariff kedua. Aku teringat pada Ariff pertama. Aku teringat di saat Ariff pertama itu memberitahu hal yang sebenar. Kisah yang sepatutnya dia beritahu aku bertahun-tahun dulu sebelum kami tamat pengajian.

Aku ingat lagi waktu itu. Tiba-tiba Ariff pertama ajak aku untuk berjumpa. Hairan juga bagaimana dia mendapat nombor aku. Mungkin ada kenalan dari university yang memberikan nombor aku padanya. Aku teringat pertemuan aku dengannya. Pertemuan yang mengejutkan diri aku.

Kau tahu tak asal aku nak jumpa kau?” soal Ariff pertama sejurus aku tiba di situ.

Aku mendiamkan diri. Manalah aku tahu. Dia yang nak jumpa aku bukannya aku nak jumpa dia. Sengal juga mamat ni. Ingat aku tahu semuanya. Aku merungut dalam hati.

Aku tak tahu bagaimana nak cakap kat kau. Tapi aku nak kau tahu sesuatu. Benda ni dah lama aku pendam. Mungkin dari first time aku nampak kau,” Ariff pertama tu berkata lagi.

Aku pandang Ariff pertama dengan penuh kehairanan. Apa yang dia nak beritahu aku? Macam serius je bunyinya. Ke dia nak buat confession kat aku? Eh… aku ni berangan je. Mana mungkin perkara sebegitu akan berlaku. Lagipun aku kini bergelar tunangan orang. Memandai je aku ni. Lagipun yang last aku tahu tentang Ariff pertama is dia dah ada awek masa kat U dulu. Frust juga aku bila mengetahui hal itu.

Apa yang kau nak cakap? Bunyinya macam serius je,” soal aku sambil berpeluk tubuh memandanganya.

Kau ingat first time kita kenal?” Ariff kedua menyoal aku.

Err… masa semester 1 bukan? Kita kenal dalam kelas apa entah. Aku dah lupa,” dengan selamba aku jawab tanpa mengesyaki apa-apa.

Aku lihat wajah Ariff pertama itu tersenyum. Mungkin sedang menahan gelak sebab jawapan aku yang selamba itu.

Kenapa?” soal aku pula tak sabar.

Aku lihat Ariff pertama itu menghembuskan nafas seolah-olah apa yang mahu dia katakan itu seperti sesuatu yang akan membuatkan dia sakit. Aku makin hairan dengan perilaku dirinya.

Aku… aku suka kau!” Dengan terang dan jelas Ariff pertama itu berkata.
Aku terkejut mendengar pengakuannya.

Aku memandangnya dengan rasa terkejut. Mahu percaya atau tidak. Entah mengapa. Dirasakan Ariff pertama di hadapan aku ini seolah-olah sedang menipu.

Aku suka kau. From the first time aku nampak kau,” suara Ariff pertama itu kedengaran lemah.

Aku menelan air liur. Rasa terkejut masih ada.  Aku sedar Ariff pertama memandang aku. Mengharapkan aku akan berkata sesuatu.

Aku… kau tipu je kan?” dengan lantas soalan itu yang aku tanya pada Ariff pertama itu.

Kalau aku cakap tak?

Kau dah ada awek masa kat U.” Aku masih memilih untuk tidak mempercayainya.

Itu dulu. Sekarang tak.”

Jawapan Ariff pertama itu benar-benar buat aku terkejut. Takkanlah dia simpan perasaan pada aku dari zaman U lagi? Ah… aku bukannya taste dia pun. Sikit pun tak. Otak aku ligat berfikir. Betul ke tidak mamat ni. Ah… otak aku tertekan. Cuba mencari jawapan yang benar bagi kenyataan itu.

PUPP… lamunan aku terganggu. Aku lihat ada sebuah fail di atas meja. Hani sedang memandang aku sambil tersengih. Gembira lah tu dapat kacau aku mengelamun.

Kau fikir apa?”soal Hani sambil memandang aku.

Aku tidak boleh menipu Hani. Hani pakar dalam mengesan penipuan.

Kau rasa?
2 Ariff. @_@


Fikir tentang Ariff? Yang mana 1?

Aku menghembuskan nafas. Tidak tahu jawapan yang harus diberikan.

Entahlah. Semalam aku mimpi yang mengerikan. Aku mimpi kedua-dua orang tu bergaduh. Takut aku.” Aku cuba mengingati mimpi ngeri yang aku mimpikan semalam.

Itu cuma mimpi sahaja. Kau tahu bukan, mimpi akan berlaku bila masa kita terlalu memikirkan sesuatu perkara?

Aku menganggukkan kepala tanda bersetuju dengan apa yang dikatakan oleh Hani.

Kau dah buat apa yang aku cadangkan?

Aku mengangguk. Saban malam aku buat solat Istikarah. Ariff yang kedua juga berkata sedemikian.  Namun keputusannya masih samar-samar.

Dan?” Hani bertanya lagi.

Entah. Aku cuma nampak sekeping kertas yang tertulis nama Ariff.”

Hurm… kompleks juga situasi kau. Aku nak cakap pilih orang yang mencintai kau tapi masalahnya dua-dua suka kau. Dan kau dengan Ariff macam mana?

Aku memandang Hani. Meminta menjelaskan Ariff mana satu yang dimaksudkannya.

Tunang kau. Susah la nama sama ni.” Hani gelak. Aku senyum.

Entah. Dia hantar mesej pagi tadi.” Aku menunjukkan telefon aku pada Hani. Hani membaca mesej itu kemudian menganggukan kepalanya.

Dia ikhlas dengan kau.

Jadi Hazril Ariff tu tak ikhlas la?” Aku cuba bertanya tentang Ariff pertama kepada Hani.
Perasaan itu berbalas. Tapi...
Entah. Dengar cerita kau. Mungkin dia pun ikhlas juga. Dari U lagi dia suka kau. Lama juga dia pendam perasaan itu. At least kau tahu kau tak bertepuk sebelah tangan bukan?

Aku memandang Hani lagi. Ah… keputusan yang sukar untuk aku buat.

Tapi… aku….

Tapi kau dah bertunang. Itulah masalahnya. Hazril Ariff tak tahu kau dah bertunang and Ariff Hazwan tu tahu yang kawan dia masa sekolah tu ada hati pada kau.”

Aku menelan air liur. Ah… aku makin bertambah tertekan bila Hani mengunkit kisah itu. Aku ingat lagi bagaimana Ariff kedua meminta aku berfikir sedalam-dalamnya siapa yang aku nak pilih. Ariff kedua itu tak mahu aku pilih dia disebabkan aku sudah bertunang dengannya. Sebab aku cuma ada pilihan itu sahaja. Dia kata lagi, dia sanggup batalkan pertunangan aku dan dia kalau aku lagi sukakan Ariff pertama itu.

Hairan juga aku bagaimana Ariff kedua itu tahu yang Ariff pertama itu ada perasaan pada aku. Dan kemudian Ariff kedua itu pun menceritakan bagaimana ada satu malam mereka melepak bersama-sama and then Ariff pertama bertanyakan tentang aku pada Arif kedua. Mungkin disebabkan Ariff pertama pernah melihat aku bersama-sama Ariff kedua hari itu.

Berang juga dengan itu. Sebab Ariff kedua itu tidak memberitahu hal yang sebenar kepada Ariff pertama tentang hubungan yang sebenar antara aku dengan Ariff kedua. Ada ke patut, Ariff kedua itu memberitahu Ariff pertama itu yang aku ini anak kawan kepada ibunya sahaja. Memanglah betul tapi asal Ariff Hazwan ni tak mengaku je yang dia tu tunang aku? Senang cerita.

Aiii.. mengelamun lagi la tu. Dahlah fikir hal itu.” Kata-kata Hani menyedarkan aku. Aku menarik nafas.

Yeela.” Aku jawab pendek. Malas lagi fikir hal manusia yang bernama Ariff itu.

Nah. Ini fail yang bos suruh kau buat. Kau siapkan and then jumpa bos lepas tu. Okey?” Arah Hani persis seorang ketua.

Aku mengangguk.

Jumpa masa lunch nanti.”Hani beredar. Tiba-tiba telefon aku berbunyi. Aku pandang telefon aku. Ada mesej dari Ariff kedua.

Message:
Have a happy work today. =)
-Ariff 2-

Aku tersenyum sambil membuat kerja yang disuruh oleh Hani.

You make me smile

*to be continued

p/s---> aku nyaris3 konfius diantara Ariff pertama dan Ariff kedua. Haha.