Saturday, March 24, 2012

Lelaki itu #6




Seorang gadis bertubuh gempal , sebenarnya tidaklah gempal sangat baru sahaja selesai kelas terakhirnya. Dia menuruni tangga dari tingkat dua ke tingkat bawah. Kelasnya di tingkat dua hari itu. Dia mahu berjalan ke ruang makan yang tidak jauh dari bangunan fakultinya. Dia berjalan dengan buku di tangan. Berjalan tanpa memandang orang yang bergegas untuk ke kelas. Kadang-kadang dia membalas senyuman orang yang dikenalinya.

Dan entah bagaimana dia ternampak lelaki itu dari jauh. Dia mahu melarikan diri. Mahu mengambil jalan lain untuk ke ruang makan. Tapi dia tidak tahu. Hatinya berdebar-debar. Dia memegang erat bukunya. Ah… bagaimana mahu mengelak dari situasi ini. Dia berkata dalam hati.

Lelaki itu sedang berbual-bual dengan seorang perempuan sambil berjalan ke arah sini. Dia pandang lelaki itu, namun lelaki itu tidak sedar. Mungkin sebab terlalu asyik berbual dengan perempuan di sebelahnya. Bukan kekasihnya. Yaa… dia mengenali perempuan di sebelah lelaki itu. Coursematenya.

life ain't fairy tale.
Dia akhirnya mengambil keputusan untuk lalu sahaja tempat itu. Lantaklah lelaki itu sedar atau tidak kehadirannya. Dia harus berani menghadapi situasi itu. Yaa… dia mungkin ada perasaan kecewa terhadap lelaki itu, namun life must go onbukan? Dia memujuk dirinya.

Dia berjalan tanpa memandang langsung lelaki itu yang sedang berjalan ke arah sini. Mereka bertentangan. Dia tahu lelaki itu sedar akan kehadirannya but yet, lelaki itu berlagak seperti tidak mengenalinya. Dia tahu lelaki itu sedar dia sedang memandangnya, but yet lelaki itu tidak menegurnya. Apatah lagi mengukirkan senyuman. Dan situasi itu berlalu tanpa sebarang sapaan. Berlagak seolah-olah tidak mengenali antara satu sama lain. Ah… hatinya tiba-tiba sakit. Terlalu. Dia menarik nafas. Cuba mencari kekuatan.
Hatinya sakit.

Dia tiba di ruang makan. Menunggu kawannya dengan sabar. Dia teringatkan insiden yang berlaku tadi. Dia tersenyum sinis. Dia juga selalu berbuat hal sebegitu kepada lelaki itu. Berlagak seolah-olah tidak mengenali lelaki itu. Dia sedar lelaki itu memandangnya, namun dia tidak menegur lelaki itu. Dia selalu memalingkan muka ke arah lain setiap kali ternampak lelaki itu di hadapannya. Ah… buat apa dia mahu rasa sakit dengan tindakan lelaki itu sedangkan dia juga membuat perkara yang sama terhadap lelaki itu. Dia tersenyum sinis lagi.

Beberapa minit kemudian, kawannya tiba dan dia berbual dengan gembira bersama kawannya seolah-olah tiada apa-apa perkara yang melukakan hatinya sebentar tadi. Dia cuba bertahan selagi dia mampu. 


P/s-- based on real story.

8 comments:

  1. terluka? sebab ada rasa yg cuba di pendam jauh-jauh.. di kubur dalam-dalam.. tapi percikan luka itu naik juga ke permukaan dan warnanya meloyakan..

    eh.. apa yg aku merepek ni hehehe..

    * pertempuran ego oleh dua insan :) itu kesimpulan aku utk kisah ini utk hari ini. esok x pasti lagi :D

    ReplyDelete
  2. terluka? sebab ada rasa yg cuba di pendam jauh-jauh.. di kubur dalam-dalam.. tapi percikan luka itu naik juga ke permukaan dan warnanya meloyakan..

    eh.. apa yg aku merepek ni hehehe..

    * pertempuran ego oleh dua insan :) itu kesimpulan aku utk kisah ini utk hari ini. esok x pasti lagi :D

    ReplyDelete
  3. Nong Andy---> itulah.. aku pun tak tahu apa kau merepek ni.. ahahaha.

    pertempuran ego oleh dua insan.. nice statement tu... ahahah. Esok aku tunggu kesimpulan kau.. ahahaha. =p

    ReplyDelete
  4. Nong Andy---> itulah.. aku pun tak tahu apa kau merepek ni.. ahahaha.

    pertempuran ego oleh dua insan.. nice statement tu... ahahah. Esok aku tunggu kesimpulan kau.. ahahaha. =p

    ReplyDelete
  5. kenapa aku rasa antara korang ada gap.. iaitu ego... huh... sepantas kilat lelaki tu sedang beraksi begitu. mungkin mahu selamatkan diri dari jatuh cinta. atau pernah putus cinta. atau apa saja.

    ps: pandang2 lelama rugi tau... hahahaha

    ReplyDelete
  6. kenapa aku rasa antara korang ada gap.. iaitu ego... huh... sepantas kilat lelaki tu sedang beraksi begitu. mungkin mahu selamatkan diri dari jatuh cinta. atau pernah putus cinta. atau apa saja.

    ps: pandang2 lelama rugi tau... hahahaha

    ReplyDelete
  7. Bidadari Syurga--->ego??? mungkin kedua2 watak itu ada ego tersendiri..enth.. aku tak tahu.. hehehe. aku cuma menulis.. =)

    ReplyDelete
  8. reenapple...your story is really happened to me..yes! indeed in reality world. ntah mcmana boleh terjumpa blog awk ni, bila terbaca story by story...all the perasaan2 yg awk cuba gambarkan dlm story ni sgt2 sy rasakan..sy mengerti sgt2, semua sgt kena dgn apa yg saya rasa that time. Skrg bila masa dah terlalu lama berlalu..lelaki itu sudah pun ada family nya sendiri...dan sy masih sendiri :)

    ReplyDelete

Daun lili daun keladi
Kalau sudi, sila komen lagi.