Tuesday, March 21, 2017

Memori #7




When you lose someone, it stays with you. Always reminding you how it’s easy to get hurt.


Dulu, dia andaikan dia mampu lupakan memori pahit itu. Memori-memori yang telah mencipta parut dalam dirinya. Memori-memori yang telah membuatkan dia rasakan hatinya itu tak akan pernah pulih dan berkemungkinan akan dilukai sekali lagi. 

“I nak mulakan hidup baru dengan you.”

Ayat yang diucapkan oleh Zachary beberapa jam yang lalu kedengaran sukar baginya untuk dipercayai. 

“I still love you, Dina. For all these years, I couldn’t forget you.”

Pengakuan Zachary itu sangat memeranjatkannya. Sangat membuatkannya tertanya-tanya sama ada lelaki itu berkata benar atau pun tidak. Atau dia sebenarnya berada dalam mimipi sewaktu makan malam romantic itu berlangsung tadi. 

“I’m telling no lies, Dina. I kahwin dengan you sebab I masih cintakan you bukan sebab nak jaga nama keluarga kita only.”

Ayat-ayat Zachary itu masih belum cukup untuk membuatkan seorang Kayla Irdina percaya. Lebih-lebih lagi ayat cinta itu dikeluarkan dari mulut seorang lelaki yang telah mengecewakan Irdina sehingga Irdina tidak mahu hidup satu ketika dulu. Lelaki itu yang membuatkan Irdina sukar untuk terima cinta dari seorang lelaki lagi. Lelaki itu yang membuatkan Irdina percaya yang cinta itu sangat pahit.

“Kita mulakan semula. Kita lupakan semuanya. I bagi you masa untuk fikirkan apa yang I bagitahu you ni. Tapi I harap you akan cakap ya, Dina.”

Setelah beberapa jam mengurung dalam bilik, Irdina mengambil keputusan untuk ‘keluar’ bagi menenangkan hatinya yang sedang gelisah ini. Dia harap sangat Zachary telah tidur di bilik tamu ataupun mungkin dia mengharapkan lelaki itu tidak pulang malam ini. 

Namun, belum sempat dia tiba ke arah pintu utama, satu suara menyapanya. 

“You nak pergi mana?”

Di sebalik cahaya suram di ruang tamu, Irdina lihat satu susuk tubuh lelaki, berdekatan sofa. 

“I’m asking you, where you are going?” Kedengaran lagi suara garau Zachary. Dia hampir saja terlelap di sofa tadi sebelum mendengar derapan kaki.

I nak keluar… beli ice cream.” Satu jawapan tidak jujur keluar dari mulut Irdina. Dia bukannya betul-betul mahu beli aiskrim. Dia mahu keluar dari rumah ini dan mungkin mahu menghilangkan diri untuk sementara waktu. 

“Pukul 2 pagi macam ni?” Zachary kerling jam di dinding.

Irdina angguk lemah namun masih tidak mahu memandang wajah Zachary yang sedang melangkah ke arahnya. 

“Ada kedai buka lagi ke waktu macam ni?”

“Ada! 7E dekat sini.”

“I pergi belikan. You nak aiskrim apa?”

“I boleh beli sendiri.”

Zachary diam seketika. Rasanya dia sudah dapat agak apa yang Kayla Irdina sedang rancang ketika ini. “You bukannya nak makan aiskrim sangat pun, kan? You sebenarnya nak larikan diri. Am I right, Dina?”

Walaupun muslihat Irdina telah diketahui, Irdina masih mahu menafikan sangkaan Zachary itu. 

Zachary tarik nafas. “I dah masak dengan perangai you, Dina. I tahu bila masa you tipu you. Just like what had happens few years ago.”

“I tak pernah pun tipu you dulu, Zack.”

“Really? Termasuk hal you dan Stefan?”

Irdina sedikit terkedu apabila kisah lama diungkit. “Stefan dan I cuma kawan je. There’s nothing happened between us.”

“I tahu.”

“Hah?”

I tahu you dan Stefan cuma kawan. Stefan dah bagitahu I hal sebenar. Isabelle pun dah mengaku yang dia sengaja mahu fitnah you. Dia cemburu dengan you.”

Irdina telan air liur. “Sebab tu you nak berbaik dengan I? Sebab tu you pilih nak mulakan semula? Sebab you sedar yang paling bersalah adalah you? Macam tu?”

“Yes.”

“Selepas apa yang you dah buat pada I, you ingat senang I nak terima you macam dulu?”

“I tahu tak mudah tapi tak susah untuk kita mulakan balik, Dina. After all, I do know you still love me.”

“I do not love you anymore, Zack.”

Zachary ukirkan senyuman. 

“Kenapa you senyum? I baru je cakap yang I dah tak cintakan you.”

“You nak I ungkit hal yang terjadi beberapa malam yang lepas? Waktu you ucap I love you pada I waktu kita…” Sengaja ayat terakhir Zachary dibiarkan tergantung. 

Tiba-tiba saja muka Irdina panas. Argh, kenapalah Zachary mahu ungkit insiden yang ‘memalukan’ itu. “It’s slip from my tongue, Zack.”

“Oh, really?” Zachary mendekati Irdina sehingga jarak mereka hanya beberapa inci sahaja. 

Irdina mula berdebar. Lebih-lebih lagi apabila Zachary sengaja mendekatkan wajah padanya. Seolah-olah lelaki itu mahu menciumnya. Belum sempat lelaki itu melakukan hal itu, dia menolak tubuh Zachary dengan kasar. 

“Dahlah! I malas nak layan you lagi!” Irdina kemudian berlari ke arah bilik. Sengaja pintu dikunci.

Dan Zachary tarik nafas sekali lagi. Tertanya-tanya bagaimana dia harus biarkan Irdina memberinya peluang sekali lagi.

Reenapple: Agak-agak Irdina akan terima Zachary kembali tak?


Sunday, March 19, 2017

Strong



"Mereka dah move on. Kau, bila lagi?"

Bagi aku, move on tu subjektif. Definisi setiap orang tak sama. Apatah lagi cara setiap orang untuk move on. 

And plus, yang suruh move on tu, tak alami apa yang kita pernah alami. Justeru itu, dia tak ada hak untuk suruh kita move on as soon as possible. 

People said 'Time will heals us.' 

Aku selalu percaya bahawasanya masa yang akan memulihkan perasaan kecewa kita. Kita cuma perlu bersabar dan teruskan hidup seperti biasa.

Said someone, ""Only strong will survive."

Chill!