Sunday, December 4, 2016

Sahabat



Tak kisah pun hilang kawan. Sebab yang betul betul stay dengan kau waktu kau susah, regardless how bad you are adalah kawan yang sebenar. Sebab tu orang cakap, zaman sekarang ni susah nak cari kawan yang boleh dipanggil sahabat.  Dan mereka itulah yang akan tolong kau untuk bangkit semula. 

You get what I mean?




Reenapple: Tak pasti dapat publish next entry M bila. Kesibukan sedang melanda diri ketika. I ada dateline untuk dikejar. Hurmm


Sunday, November 27, 2016

M: #5

[Prolog][#1][#2] [#3] [#4]

Mikael melepaskan keluhan yang entah ke berapa kali. Dia tidak senang duduk. Sehingga ke hari ini, Maira langsung tidak membalas balik panggilannya. Bukan setakat panggilannya, mesej-mesejnya untuk gadis itu langsung tiada balasan. Tertanya-tanya sama ada nombor telefon yang diberi oleh Maira adalah nombor gadis itu atau pembantu rumahnya yang hodoh itu telah menipunya? 

Baru saja berfikir tentang Maira, tiba-tiba saja telefon bimbit Mikael berbunyi. Tertera nama Maira di skrin. Mikael telan air liur. Nafas ditarik sebelum jarinya menyentuh skrin jawab. 

“Hello?”

“Kael, right?” Kedengaran suara wanita di hujung talian. 

“Yes. Maira?”

Kedengaran ketawa kecil di hujung talian. “I’m so sorry sebab tak jawab call or you message, Kael. I was busy lately,” nada suara Maira kedengaran menggoda dan manja.

Mikael senyum lebar. Dia sangat rindukan suara wanita ini. “It’s okay. I could understand your situation.”

Sekali lagi kedengaran ketawa kecil Maira. “So, apa yang you buat malam ni? Boleh I jumpa you lagi malam ni”

“Malam ni…” Mikael telan air liur. “Malam ni I ada hal.” Dia teringatkan temu janji yang wajib dia hadiri malam ini. 

“Oh, it’s so sad to hear that…” suara Maira kedengaran kecewa. 

Mikael senyum kelat. “Tapi I akan cuba untuk jumpa you malam ni.”

“Really?” Suara Maira kedengaran teruja. 

“Yup.”

“Tapi… kalau you tak boleh, tak perlu paksakan diri you. We could meet tomorrow.”

Mikael senyum lagi. Bertimbang rasa juga seorang wanita bernama Maira ini. Bekas-bekas teman wanitanya yang terdahulu selalunya akan mendesaknya. Dan sebab itu dia tinggalkan wanita-wanita itu. Oleh sebab itu dia digelar sebagai seorang Playboy yang mana dia sedikit pun tidak kisah akan gelaran itu. Tapi ahli keluarganya pula yang risau. Lagi-lagi Nenek Victoria. 

“It’s okay. I akan cuba untuk jumpa untuk you malam ini. Anything I akan inform you.”

“That’s great!” Nada Maira kedengaran teruja. 

Mikael ketawa kecil. “You missed me very much, huh?”

“Of course, I miss you so much, baby,” manja saja suara Maira. 

Mikael tarik nafas. Nada suara Maira ini sangat ‘menggodanya.’

“I dah mula rindu you selepas pertemuan pertama kita. Dan I lagi rindu selepas malam itu,” sambung Maira, juga dengan nada suara menggoda. 

Mikael senyum lebar. Sangat gembira mendengar ayat Maira yang ini. Rasanya, hatinya telah terpikat pada wanita bernama Maira ini. “Well then, I akan cuba untuk jumpa you malam ini.”

“Aww... that’s so sweet, Kael.” Nada manja Maira masih kedengaran di hujung talian. “See you tonight. Anything, bagitahu I. Bye, baby!” Talian kemudian

Mikael tarik nafas. Maira ini tahu bagaimana untuk menggegarkan hatinya. Kalaulah makan malam keluarga malam ini tidak wajib dia hadiri, sudah tentu dia akan bertemu Maira. Keinginannya ketika ini adalah mahu bersama Maira. Dia mahu tahu lebih tentang Maira berbanding apa yang telah terjadi malam itu. 

Tapi, jikalau dia tidak hadirkan diri malam ini, berkemungkinan namanya akan dikeluarkan dari senarai penerima wasiat. 

Membesar dalam keluarga yang sangat menitikberatkan ‘nama dan maruah’, kadang kala menyesakkan dadanya. Nenek Victoria cukup dikenali akan sikap tegas dan garangnya. Ayahnya pun tidak berani untuk mengingkari arahan Nenek Victoria. Nasib baik dia punya keberanian untuk ‘melawan’ kawalan yang dikenakan ke atasnya. Dia tak mahu Nenek Victoria mengawal hidupnya. Dia bukan lagi kanak-kanak untuk wanita tua itu mengawal hidupnya. 

Disebabkan sikap tegas dan garang Nenek Victoria inilah, dia rasakan dia tidak pernah punya keluarga yang bahagia. Segala apa yang berlaku dalam keluarganya dulu adalah salah Nenek Victoria. 

Dan sekarang, dia perlu fikirkan helah supaya dia dapat pulang awal dari sesi makan malam bersama keluarganya itu. 

!!!!!!!!!!!!!!!!


Jam tangan mewah di pergelangan tangannya kadangkala akan dikerling. Dia harap dia masih punya masa untuk bertemu Maira. Segala perbualan yang berlaku di meja makan ketika ini, langsung dia tidak peduli. Entah apa yang dibualkan oleh Nenek Victoria bersama ayah dan ibu saudaranya pun dia tidak ambil peduli. Pandangan menggoda sepupu perempuannya pun dia tidak ambil peduli. Alexia itu ingat dia cantik sangat ke jika mahu dibandingkan dengan Maira. 

Dia perhatikan saja langkah wanita tua yang telah muncul di meja makan. Jam tangan kadangkala dikerlingnya. Mengharapkan dia masih punya masa untuk bertemu Maira. Mengharapkan makan malam saat ini cepat berlalu. 

“Ada apa-apa yang menganggu fikiran kamu, Andrew?” Tiba-tiba saja Nenek Victoria bersuara. Matanya pada Mikael yang asyik dengan telefon di bawah meja. 

Semua mata di meja makan pada Mikael. Mikael telan air liur. 

Encik William lontarkan pandangan risau pada anak lelaki sulungnya. Berharap Mikael tidak cuba mencipta masalah di hadapan ibunya. Dia harapkan makan malam ketika ini berjalan lancar seperti yang dirancangkan. 

Masih dia ingat bagaimana mengamuknya Ibu apabila dimaklumkan tentang berita-berita tidak senonoh Mikael. Kisah Mikael dan beberapa bekas teman wanitanya. 

“Nenek tak harap kamu sedang cuba untuk pulang awal,” Nenek Victoria bersuara. 

Encik William telan air liur. Dia pandang Mikael dihadapannya yang kelihatan bersahaja. 

Mikael ukirkan senyuman senget. “Saya tak perlu jelaskan apa yang saya mahu. Nenek tentunya sudah tahu,” nada Mikael kedengaran sinis. 

Nenek Victoria diam. 

“Jadi, boleh saya pulang awal?” Soal Mikael lagi. 

“Kael…” tegur Encik William. Tidak selesa dengan apa yang berlaku ketika ini. 

Mikael senyum sinis lagi. “Ayah sendiri tahu agenda makan malam keluarga kita setiap bulan. Tak lain tak bukan akan bercakap tentang perniagaan. Macam lah hal itu tak boleh dilakukan di pejabat. Lagipun, Nenek akan selalu datang pejabat setiap hari Jumaat, bukan?” Matanya pada Nenek Victoria di meja makan. 

Nenek Victoria senyum palsu. Perangai memberontak Mikael Andrew ini kadang kala menguji kesabarannya. Tapi nasib baik, disebabkan lelaki itu adalah satu-satunya cucu lelakinya, dia bersabar. “Mungkin malam ini akan ada satu topic yang menarik untuk dibincangkan nanti.”

Mikael kerut dahi. Apa pula topic yang kononnya menarik akan dibincangkan oleh Nenek Victoria ini? Ah, Nenek Victoria ini kadangkala suka bagi kejutan yang sangat dia rasakan langsung tidak gembira mengetahui itu. 

Kamu mahu tahu apa topic itu, Andrew?” soal Nenek Victoria. Matanya pada cucu lelakinya yang sudah mula kelihatan tidak selesa. 

“Apa topic menarik yang Nenek mahu beritahu?” Kedengaran suara Alexia di hujung meja. 

Nenek Victoria senyum. “Tentang perkahwinan Andrew.” Dipandang Mikael dengan senyuman.

Mikael telan air liur. Terkesima dengan apa yang didengarnya. Encik William dan Puan Tiana dihadapannya dipandang. Kedua-dua manusia itu mempamerkan senyuman kelat padanya. Seolah-olah sudah tahu tentang apa yang Nenek Victoria keluarkan tadi. 

“Siapa yang akan menjadi isteri dia?” Soal Alexia dengan rasa ingin tahu. Mungkin sebahagian dirinya mengharapkan Nenek Victoria akan menyebut dia yang akan menjadi isteri Mikael Andrew. Tapi, jikalau bukan, maka hancurlah harapannya untuk memiliki lelaki itu. Dari kecil sehingga saat ini, dia menaruh hati dan mungkin juga impian untuk memiliki lelaki itu. Tapi Mikael mana pernah mahu melayannya. Mikael sombong. Mikael tak mahu melayannya kerana katanya Mikael dia tidak cantik sepertimana gadis-gadis yang mendampinginya. Hey, kalau dia tidak cantik, tidaklah dia menjadi model terkenal, kan?

“Alexia…” tegur Puan Vanessa, ibu Alexia, merangkap anak bongsu Nenek Victoria. Dia tahu sejak dulu lagi anak tunggalnya ini menaruh hati pada anak saudaranya itu. 

“Nenek akan beritahu selepas makan malam ini,” Nenek Victoria bersuara. Dia kembali meneruskan menikmati makanan dihadapannya. Pandangan tidak puas hati yang dilontarkan oleh Mikael pun dia tidak ambil peduli. 

“Saya tak akan bersetuju dengan keputusan Nenek itu,” ucap Mikael tiba-tiba. Seperti tadi, semua mata ke arahnya. 

Nenek Victoria tarik nafas. Sudah jangka itu yang akan berlaku. “Jadi, kamu mahu pilih mana-mana perempuan bodoh yang pernah bawa ke katil kamu?”

“Nenek tak ada hak untuk mengawal hidup saya.”

“Kael…” tegur Encik William. Risau pula dengan suasan tegang ketika ini. 

Mikael mengeluh kasar. Sudu dan garpu ditangannya dihempas kasar ke meja. Dia kemudian bangun. Dia sudah tiada keinginan untuk meneruskan acara keluarganya yang ini. 

“Maafkan saya. Saya ada hal selepas ini,” Dia pandang manusia-manusia yang berada di meja makan itu. 

“Duduk, Kael…” arah Encik William. 

“Biarkan dia, William,” Nenek Victoria bersuara. 

Mikael senyum sinis. “Jumpa lagi, Nenek.” Seusai ucapkan itu, dia beredar. Langsung dia tidak hiraukan wajah tegang Ayah dan wajah risau ibunya. 

Encik William mengeluh. “Saya minta maaf diatas perangai dia, Ibu.”

Nenek Victoria balas ayat anak lelakinya itu dengan senyuman sahaja. Dia tahu lambat laun, Mikael akan bersetuju dengan keputusannya itu. Bukankah, walau bagaimana sekalipun, Mikael membangkang keputusannya, diakhirnya lelaki itu terpaksa bersetuju. Dia tahu kelemahan Mikael Andrew itu.

Reenapple: Agak-agak dengan siapa Mikael akan berkahwin nanti?