Friday, June 23, 2017

Biasa #12


Jelingan tajam gadis berambut panjang di hadapannya diabaikan. Ingat dia mahu sangat hadirkan diri ke reunion yang entah apa-apa ni. Kalau bukan disebabkan pujukan Nina yang beria-ia memintanya untuk hadirkan diri ke reunion, memang tak lah dia nak tunjuk muka dan bersemuka dengan Linda, sekali lagi.

Dia dan Linda bukan lagi sahabat baik sejak tiga tahun yang lalu. Perkataan BFF yang pernah muncul diantara mereka berdua telah tamat disaat Linda merampas lelaki yang pernah dia sukai dalam diam. Sudahlah ‘rampas’ ini pula mahu cari gaduh dengan melontarkan kata-kata fitnah yang menjatuhkan maruahnya di hadapan lelaki yang pernah dia sukai itu. 

Linda bukannya tidak tahu bahawasanya dia menyimpan perasaan pada senior mereka di sekolah menengah. Tapi itulah, perangai Linda yang suka test market itu tidak pernah berubah. Linda dengan sengaja mendekati crushnya. Namun, nasib baik crushnya itu tidak ditakdirkan berkahwin dengan Linda. Kali terakhir dia mendengar perihal crushnya itu, lelaki itu telah berkahwin beberapa bulan yang lalu, dengan seseorang yang jauh lebih baik dari Linda. 

“Aku dengar kau dah bertunang. Bila majlisnya?” Kedengaran suara Nina mengeluarkan soalan. 

“Kau dah bertunang? Aku tak tahu pun.” Kedengaran pula suara Julia. 

Aleena mahu menjawab soalan sahabat-sahabatnya tu, tapi Linda terlebih dahulu bersuara. 

“Macam lah you all tak tahu perangai Leena. Suka simpan rahsia.” Pandangan sinis kekal dilontarkan pada Aleena. 

Aleena diam walhal hatinya sudah memaki hamun Linda Melissa ni. Perangai sebiji sama dengan Irham, suka bercakap nada sinis. Patut pun Linda ada hati dengan Irham. 

“Seriously, Leena, who’s the lucky guy?” Julia keluarkan soalan lagi. 

“Aku tak rasa lelaki tu bertuah dapat Leena, kan?” celah Linda lagi. “It’s Leena yang bertuah dapat lelaki tu.”

Aleena tahan rasa geram. Ya, dia tahu sebab utama Linda asyik mengeluarkan ayat berbaur sindiran padanya sejak tadi lagi. Itu disebabkan dia telah ‘merampas’ lelaki idaman Linda sejak kecil. Karma kini kembali kepada Linda. 

Kalau bukan disebabkan cerita Tengku Azura beberapa minggu yang lalu, dia tak akan pernah tahu lelaki idaman Linda sebenarnya adalah Tengku Amzar Irham. Aleena pernah ingat cerita Linda tentang lelaki yang diminatinya sejak kecil. Cumanya, Linda tidak pernah memberitahu secara spesifik siapa lelaki itu. 

Well, what you give, you get back, Linda!

Dulu Linda mencantas lelaki kesukaannya. Sekarang dia pula yang mencantas lelaki kesukaan gadis itu. 

This world is full of surprise!

Tanpa membalas ayat Linda yang menyakitkan hati itu, Aleena meminta diri untuk ke tandas sementara menanti pesanan mereka tiba. Beberapa minit kemudian, kelibat Linda muncul di tandas, memandangnya dengan sinis.

“Macam mana rasanya rampas sesuatu yang bukan hak kau?” Linda tuturkan ayat itu dengan sinis. 

“Don’t you know how to give up, Linda?” Wajah Linda tidak dipandang. Aleena terus melangkah ke arah sinki, mencuci tangan. Dalam hatinya sudah mengutuk Linda, ingat dia hingin sangat Amzar Irham yang kerek tu ke?

Linda jelling tajam Aleena. 

“Abang Am sepatutnya jadi milik aku, Leena, bukan milik kau.”

“Tu maksudnya kau dan dia tak ditakdirkan bersama,” sengaja Aleena tuturkan ayat sinis. 

Linda ketap gigi. “Abang Am dan aku membesar bersama-sama, Leena. Kitaorang dah macam adik beradik. Aku pasti bakal ibu mertua kau dah cerita siapa aku dalam keluarga mereka.”

Aleena pamer riak jelik dengan ayat berlagak Linda. 

“And Abang Am is such a special person in my life, Leena. You do know that story.”

Aleena mengeluh bosan. 

“Kalau betul dia tu sangat special dalam hidup kau, kenapa kau tak jadi tunang dia? Kenapa Tengku Azura tak pilih kau?”

Senyuman sinis Linda mati. “Kau memang perempuan tak sedar diri. Dah rampas hak orang tapi masih nak berlagak tak bersalah.”

“Aku memang tak buat salah pun, Linda.” Aleena pertahankan dirinya. Kalaulah Linda tahu hal sebenar yang dia dipaksa dengan pertunangan ini. Dia dipaksa bertunang jikalau dia tidak mahu dibuang keluarga. 

“Kau dah tahu lama yang aku suka dia. But kau masih nak terima pinangan Tengku Azura tu.”

“Unfortunately, I don’t know, Linda. Kau sendiri tak pernah bagitahu aku siapa lelaki yang kau suka. Dan kau ingat dengan keadaan kita sekarang ni, aku masih mahu ingat cerita kau? We are no longer friends, Linda after you had betrayed me.”

“Oh, jadi sebab aku dah khianati kau, kau nak balas dendam?”

Aleena mengeluh lagi. Susah betul nak buat Linda faham. “Whatever Linda, aku malas nak bergaduh dengan kau sebab isu remeh macam ni.”

“Aku akan rampas balik hak yang sepatutnya menjadi milik aku,” ugut Linda berang.

“Well, good luck then.” Aleena kemudian beredar dari tandas, meninggalkan Linda dengan rasa berangnya. 

Kalau Linda betul lakukan apa yang diucapkannya, maka kehidupannya akan terselamat. Dia tidak perlu lagi terikat dengan pertunangan yang dia sangat benci itu. 

Tuhan, tolonglah biarkan harapan Linda tercapai.

Reenapple: Tapi Reen harap Linda tak berjaya. 



Friday, June 16, 2017

Kistot : Kedai Bunga


Tadi, masa keluar shopping, sedang asyik aku perhatikan bunga di satu kedai, tetiba seorang lelaki muncul kat sebelah.

"Awak suka orkid tak?"

Aku pandang aneh lelaki itu dengan hairan. Siapa pula ni? Bagi salam pun tak. 

"Awak ni siapa?"

Lelaki itu hanya tersenyum. "Do you like orchid?" Sekali lagi soalan yang sama dikeluarkan pada aku. Cumanya kali ini soalan dialih bahasa. 

Aku diam. Dalam hati, aku sebenarnya sedang mencipta satu tuduhan negatif pada lelaki ini. Nasib baik agak good looking even compare dengan Mateen, Mateen menang. Ehh

"Selalunya kalau perempuan tu diam, tu tandanya Ya. Kan?"

Aku kerut dahi. Sesuka hati je nak fikir aku macam tu. 

"Kalau awak suka orkid, saya belikan satu untuk awak. Nak?"

Kehairanan aku bertambah menjadi kuasa dua. Kenal pun tak. Ini tetiba nak belanja bunga. Dari dia belanja bunga, baik dia belanja emas. Ada juga keuntungan untuk aku.

"So?" Soal lagi lelaki itu sambil senyum pada aku. Okay. Hati aku dah start melting dengan senyuman dia. Ehh.

"Saya tak suka bunga. And bye." Baru saja nak beredar, lelaki tu halang laluan aku. 

"Can I get your number?"

"For what?"

Lelaki itu jungkit bahu dengan senyuman. "In case awak ubah fikiran dan start suka orkid, awak boleh call saya untuk minta hadiahkan orkid."

Aku mengeluh kasar. Sah lelaki ni dah gila. "I don't give my number to stranger."

"Okay. Kalau macam tu, awak ambik nombor saya." Terus lelaki tu 'rampas' telefon di tangan aku. Menyesal pula tak simpan handphone dalam beg tadi. Tapi aku lagi lagi menyesal bila aku tak buat setting lock screen. Aku perhati je lelaki tu mendail nombor dia. 

Beberapa seketika, dia hulurkan kembali telefon aku. 

"Saya dah save nombor saya. See you again. And my name is Daniel." Ucapnya sebelum berlalu pergi.

Dan aku kelihatan terpinga-pinga. 

Reenapple: Nanti update Biasa as soon as possible. 



Tuesday, June 6, 2017

Biasa #11




Zachary telan air liur melihat kelibat Linda yang turut berada dalam pejabat Irham. Tapi nasib baik wanita itu mahu melangkah keluar maka tidak perlulah dia punya rasa tidak selesa dengan Linda Melissa itu. 

“Apa yang dia buat kat sini?” Terus Zachary keluarkan soalan pada Irham yang seperti selalu berlagak tenang.

“Dia datang hantar dokumen.” Mata Irham pada skrin computer. 

Zachary diam seketika. Lupa pula dia akan fakta bahawasanya Linda itu sebahagian pekerja di TGI Holdings. Tapi dia jarang benar melihat kelibat Linda di pejabat Irham sejak lelaki itu bergelar tunang orang. Andaiannya gadis itu sudah mengalah dan tak akan lagi menghuru-harakan hidup Amzar Irham. 

“Kau tak teringin nak pecat dia, Am?”

Irham angkat wajah, memandang Zachary yang telah mengambil tempat di kerusi berhadapannya. “Aku tak campur hal peribadi dengan hal kerja, Zack.”

Zachary hela nafas. Dia tahu sikap Irham yang itu. Tapi dia rasakan, makin lama Linda berada di TGI Holdings, Irham tak akan pernah dapat selesaikan masalahnya. 

“Lagipun, dia tak ada buat salah apa-apa pun kecuali kadang kala dia sangat menjengkelkan aku,” Irham berkata jujur. “She is a good worker, Zack.”

Zachary pamer riak tidak senang hati dengan ayat Irham ini. Linda tidak sepatutnya peroleh pujian dari mulut lelaki itu. “Kalau kau lupa…” belum sempat Zachary sudahkan ayatnya, Irham bersuara. 

“Aku tak lupa Zack. Tapi nak pecat Linda sebab hal peribadi, itu bukan aku.” Irham hela nafas. Bukan dia tidak pernah terlintas untuk pecat Linda, tapi dia rasakan jikalau dia lakukan itu, keadaan akan menjadi keruh.

Ya, Linda adalah penyebab mengapa hubungannya dengan adiknya menjadi keruh. Linda sukakannya tapi dia tidak sukakan gadis itu sebab dia tahu Irsyad menaruh hati pada wanita itu. Dan entah bagaimana, Irsyad menuduh dia sengaja permainkan perasaan Linda. Dia rapat dengan Linda hanyalah disebabkan kerja sahaja selain gadis itu adalah anak kepada kawan Ayahnya. Tentulah dia harus melayan Linda dengan sebaik yang mungkin, kan?

Disebabkan hubungan yang keruh itu juga, dia membuat keputusan untuk pindah keluar dari rumah. 

“Irsyad masih tak bercakap dengan kau?” Suara Zachary mematikan lamunan Irham. 

Irham jungkit bahu sebelum kembali menghadap skrin computer. Itu adalah isyarat sebagai dia tidak mahu diasak dengan pertanyaan remeh. Lebih-lebih lagi yang berkait dengan apa yang berlaku dua tahun yang lepas. 

“By the way, macam mana dengan perjumpaan kau dengan Cik Tunang kau?” Zachary ubah topic perbualan.

Seperti tadi, Irham jawab soalan Zachary dengan bahasa tubuh. 

“Oh, man! Come on la Am. Still ada beberapa bulan sebelum kau kahwin. Tolong lah jangan tunjuk perangai kau yang coldheartless ni.”

“Aku dah jumpa dia la.” Dingin saja nada suara Irham. 

“Then?” 

“Macam tu jela.”

“Mesti kau terpegun dengan kecantikan dia kan?” Zachary senyum nakal. 

Irham senyum sinis. Cantik untuk Aleena? Perkataan cantik itu langsung tak sesuai dengan wanita itu. Biadap adalah perkataan tepat untuk Naira Aleena itu. 

“Kalau kau berkenan dengan dia, just straight to the point. Cuba lah usha dia,” sinis saja nada Irham itu. 

“Huish! Aku tak sailang girlfriend kawan, bro!”

Irham diam sambil geleng kepala. “Kau masuk opis aku ni untuk apa ni? Setakat nak borak kosong, aku banyak kerja nak disiapkan. ”

“Saja. Aku bosan.”

“ Laporan yang aku nak tu harus ada atas meja aku pagi Isnin ni.”

Zachary sengih. Lupa pula dia akan arahan Irham yang ini. “Aku akan siapkan nanti. Alex minta aku bagitahu yang kau ada lunch date dengan Ibu kau.”

Jam tangan dikerling. Cepat betul masa berlalu. Langsung Irham tak sedar yang waktu makan tengahari sudah tiba. Cepat-cepat dia mengemas meja sebelum melangkah keluar dari pejabatnya.

!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!



Andaian Irham untuk makan tengaharinya hari ini hanya ditemani oleh ibunya dan juga Aleena sahaja. Tidak pula dia sangka Linda akan menyertai mereka. 

Katanya Tengku Azura, Linda ditemui sewaktu mereka tiba di restoran tadi. Maka dengan spontan, Linda dipelawa menyertai mereka. 

Hurm… kalaulah Tengku Azura tahu apa yang telah Linda lakukan, Irham pasti wanita itu tak akan pernah mahu pelawa Linda. 

Aleena disebelahnya dikerling. Dari tadi tunangnya itu hanya mendiamkan diri. Yang lebih banyak bersuara adalah Linda dan Tengku Azura. Berbual tentang hal-hal yang dia langsung tidak faham. Women’s talk!

“You okay ke?” Irham pandang Aleena yang kelihatan tidak selesa. Takkanlah masih marahkannya sebab hal hari itu? 

Serentak itu, keadaan menjadi sunyi seketika. Kedua-dua Tengku Azura dan Linda memandang Irham.

Aleena angkat muka. Irham sedang bercakap dengannya?

“Makanan you tak sedap ke?” Sekali lagi Irham bersuara. Da sebenarnya cuba menghilangkan rasa tidak selesa dan janggal yang dihadapinya. 

“Taklah.” Aleena masih tunduk. Dia sebenarnya tidak selesa dengan Irham. Dan rasa tidak selesa itu makin bertambah apabila melihat kelibat Linda di sini. Kenapa dunia ini perlu kecil sangat? Kenapa musuhnya sejak sekolah menengah adalah kenalan keluarga mentuanya?

“Kalau you tak suka makanan tu, kita boleh tukar makanan.” Tanpa menunggu jawapan balas dari Aleena, terus saja Irham menukar pinggan berisikan makanannya dengan pinggan Aleena. 

Aleena terkesima. Manakala Tengku Azura hanya tersenyum melihat situasi itu. Linda pula menjeling tajam Aleena dengan rasa tidak puas hati.

“Leena… dari dulu sampai sekarang kau masih tak berubah perangai cerewet kau,” sengaja Linda tuturkan ayat itu. Dia mahu jatuhkan maruah Aleena di hadapan Irham dan bakal ibu mertua gadis itu.

Aleena diam walhal dalam hati sudah memaki hamun Linda. 

“Kalau Abang Am nak tahu, Leena ni cerewet bab makanan. Dia jarang pergi kantin sekolah. Selalunya dia akan bawa bekal dari rumah,” tambah Linda lagi. “Dia cakap makanan kantin sekolah not her taste.”

“And how you know that?” Dingin saja suara Irham. Kenalkah Linda dengan Aleena?

“Well, we used to be best friends in school.” Linda senyum sinis pada Aleena. 

Aleena tahan rasa marahnya. Berani betul Linda mengunkit hal lama mereka. 

“Linda bagi tahu Ibu yang dia dan Leena dulu satu sekolah,” celah Tengku Azura. 

Irham angguk kepala tanda faham. Dia tahan senyum melihat wajah bengang Aleena yang cuba disembunyikan. Comel, dalam masa yang sama kelakar. “Even so, dia cerewet atau tak, tak ada kaitan dengan you, Linda.”

Linda telan air liur, terkesima dengan jawapan balas Irham. “I cuma nak bagi tahu je. At least, Abang Am patut tahu yang Linda dengan tunang abang Am ni know each other.”

“Fakta tu tak menarik pun,” balas Irham sebelum kembali mengunyah makanan di hadapannya. 

Linda ketap bibir sambil merenung tajam Aleena di hadapannya. “Linda pergi lah dulu Aunty. Linda lupa pula ada appointment petang nanti.” Dia angkat punggung. “Terima kasih sebab belanja lunch hari ini.” Dia kemudian beredar. 

Tengku Azura keluh kecil sebelum melontarkan pandangan pada Irham yang kelihatan tenang. “Am tak patut layan Linda macam tu.”

Irham buat-buat tidak dengar ayat Tengku Azura. “Ibu tak patut ajak dia join kita.”

“Ibu kenal dia. Am pun kenal dia. Lagipun Leena pun kenal dia. Kan, Leena?” Pandangan Tengku Azura dialihkan kepada bakal menantunya. 

Soalan Tengku Azura hanya dibalas anggukan yang disertakan dengan senyuman palsu. Sebenarnya, untuk saat ini, dia lebih berpihak pada Irham. Linda selayaknya terima layanan sebegitu dari Irham. 

Irham hela nafas, Tengku Azura sepatutnya dimaklumkan perihal sebenar apa yang Linda telah lakukan dua tahun yang lalu. Maka, tak perlulah Tengku Azura akan melayan Linda Melissa itu. 

Am dengan Linda dulu sangat rapat. Waktu Linda kecil dulu, dia selalu datang rumah Ibu main dengan Am dan Syad. Sekarang ni, entah apa yang dah berlaku pun, Ibu tak tahu. Betullah kata orang, manusia ni cepat berubah,” adu Tengku Azura dengan nada kecewa. 

Irham pamer riak tidak selesa. Kenapalah Ibu nak ungkit kisah lama pada saat ini pula. 

Manakala Aleena tiba-tiba saja teringatkan sesuatu apabila Tengku Azura bercerita tentang zaman kanak-kanak Irham dan Linda. Adakah apa yang disangkanya ini adalah benar?


Reenapple: Sorry, I was busy lately sampai lupa ada post cerita baru kat blog. Oh agak-agak apa yang Aleena ingat tu ya?